Rabu, 24 Januari 2018

Keenam tantangan terbesar yang dihadapi masa depan perkotaan Pakistan

Berita Ekonomi Asia

Berita Ekonomi Asia -- Dengan populasi perkotaan yang tumbuh tiga persen per tahun, orang-orang Pakistan berduyun-duyun ke kota lebih cepat daripada negara lain di Asia Selatan.Pada tahun 2030, lebih dari separuh dari 250 juta penduduk Pakistan diperkirakan akan tinggal di kota-kota.Karachi Penggerak utama pertumbuhan perkotaan Pakistan adalah tingkat kelahiran yang tinggi dan migrasi dari daerah pedesaan.Migran tertarik ke kota untuk mendapatkan pekerjaan yang lebih baik dan akses yang lebih baik terhadap layanan dasar.Namun, urbanisasi telah menggembungkan kota-kota terbesar Pakistan dengan sangat cepat sehingga mereka berjuang untuk memberikan layanan publik dan menciptakan lapangan kerja produktif.

Berita Ekonomi Asia -- Kemiskinan perkotaan terus meningkat.Akibatnya, kota-kota di Pakistan berkontribusi jauh lebih sedikit terhadap ekonomi dibandingkan negara-negara berkembang lainnya.Kota-kota Pakistan - dihuni oleh 38 persen populasi - membentuk sekitar 55 persen dari total PDB.Populasi perkotaan India adalah 30 persen, dengan 58 persen PDBnya berasal dari kota-kota.

Berita Ekonomi Asia -- Di Indonesia, penduduk perkotaan dan pangsa perkotaan PDB masing-masing adalah 44 persen dan 60 persenMenurut Bank Dunia,: Berantakan dari dataran rendah dan tersembunyi saat kota-kota tumbuh melampaui batas administratif untuk memasukkan `desa-desa`, yang merupakan daerah pedesaan dan pinggiran yang padat penduduknya yang tidak secara resmi ditunjuk sebagai kota.Pedesaan saat ini diperkirakan mencapai 60 persen penduduk Pakistan perkotaan.Urbanisasi semacam itu tanpa pergeseran pola ekonomi yang menyertainya tidak menjadi pertanda baik.Tanpa perencanaan kota yang lebih baik untuk mengakomodasi pertumbuhan yang cepat, kota-kota berpotensi menjadi tempat persembunyian ketidakpuasan dan kerusuhan daripada mesin pertumbuhan dan inovasi.

Berita Ekonomi Asia -- Berikut adalah tantangan terbesar yang dihadapi oleh pembuat kebijakan perkotaan.Bank Rakyat Pakistan telah memperkirakan bahwa di semua kota besar, perumahan perkotaan kurangi 4,4 juta unit pada tahun 2015.Jika tren saat ini berlanjut, lima kota terbesar di Pakistan akan mencapai 78 persen dari total kekurangan perumahan pada tahun 2035.Bahkan Jika populasi perkotaan tetap stagnan, kecenderungan pertumbuhan keluarga inti yang melihatk perumahan yang terpisah dari keluarga besar akan meningkatkan tekanan pada pasokan rumah.

Berita Ekonomi Asia -- Bila disediakan, perumahan seringkali berkualitas rendah.Pakistan berada di urutan kedelapan di antara sepuluh negara yang secara kolektif memiliki 60 persen perumahan di bawah standar di seluruh dunia.Karachi, salah satu kota dengan pertumbuhan tercepat di dunia dengan sekitar 17 juta orang, pada indeks livability Intelligent Unit 2015.Di kebanyakan kota di Pakistan, air disediakan hanya empat sampai 16 jam per hari dan hanya 50 persen dari populasi.

Berita Ekonomi Asia -- Menurut Asian Development Bank (ADB), 90 persen skema penyediaan air bersih tidak aman untuk diminum.Jamban bersama di antara rumah tangga biasa terjadi di kota-kota dan akses terhadap layanan pengelolaan limbah padat tetap rendah.Di daerah padat penduduk di Karachi,.Bank Dunia memperkirakan bahwa biaya sanitasi yang buruk Pakistan sekitar 3,9 persen dari PDB; Kematian dan penyakit terkait diare pada anak balita merupakan kontributor terbesar.Karachi adalah satu-satunya megacity didunia tanpa sistem transportasi umum massal.

Berita Ekonomi Asia -- Sementara itu, biaya transportasi pribadi adalah.Mereka yang tidak mampu bepergian harus tinggal di lingkungan kota yang tidak terencana dan tidak direncanakan.Peningkatan transportasi pribadi di jalan perkotaan telah menyebabkan kemacetan parah.Pemerintah telah merespon dengan meningkatkan banyak jalan perkotaan.

Berita Ekonomi Asia -- Namun, infrastruktur untuk mode perjalanan paling umum di Pakistan - seperti trotoar untuk berjalan kaki atau jalur khusus untuk sepeda - tidak ada atau telah dirambah.Ini terlepas dari kenyataan bahwa.Mobilitas di perkotaan Pakistan juga lebih sulit bagi wanita.Studi ADB menemukan bahwa hampir 85 persen pekerja wanita yang disurvei di Karachi dilecehkan pada tahun 2015.

Berita Ekonomi Asia -- Sementara kesehatan dan gizi keseluruhan lebih baik untuk penduduk perkotaan daripada populasi pedesaan, angka kematian anak dan indikator gizi buruk menunjukkan bahwa kaum miskin kota di Pakistan memiliki hasil kesehatan sedikit lebih baik daripada masyarakat miskin pedesaan.Hasil kesehatan yang lebih baik di daerah perkotaan dijelaskan oleh peningkatan akses terhadap private perawatan kesehatan di kota Tetapi dengan pengecualian imunisasi, hasil kesehatan yang buruk juga merupakan dampak langsung dari polusi yang disebabkan oleh urbanisasi yang cepat.Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, Karachi adalah kota yang paling tercemar di Pakistan dengan udara dua kali lebih banyak tercemar seperti di Beijing.Tingkat polusi di kota-kota besar di Punjab juga tiga sampai empat kali lebih tinggi daripada yang ditentukan oleh PBB.

Berita Ekonomi Asia -- Kurangnya air minum bersih tetap menjadi penyumbang utama tingkat kematian anak balita yang tinggi.Menurut Laporan Tahunan Save the Children tahun 2015, anak-anak perkotaan yang miskin di Pakistan lebih mungkin meninggal lebih muda daripada anak-anak pedesaan.Tantangan pemanasan global juga meningkat di kota-kota.Kenaikan struktur beton melintasi lanskap perkotaan meningkatkan suhu di kota-kota.

Berita Ekonomi Asia -- Pada tahun 2015, gelombang panas yang tidak diantisipasi di Karachi menyebabkan hampir 1.500 kematian.Meskipun daerah perkotaan memiliki jumlah siswa yang lebih tinggi dan hasil belajar yang lebih baik, dekat dengan .LiKe kesehatan, pendidikan yang lebih baik di kota dijelaskan oleh sektor swasta.Dari tahun 2001 sampai 2014, .Selain itu, sepertinya ada.Di kota-kota kecil, sekitar 35 persen dari semua anak berusia lima sampai sembilan tahun terdaftar di sekolah pemerintah.

Berita Ekonomi Asia -- Di ibu kota, angka tersebut turun menjadi 22 persen.Preferensi lanjutan untuk sekolah swasta mencerminkan rendahnya kualitas sekolah pemerintah di pusat kota.Sementara semua sekolah swasta memiliki fasilitas dasar (air minum dan toilet), mereka kehilangan sekitar 12 persen sekolah pemerintah di Lahore.Tidak adanya fasilitas pendidikan dan kesehatan di kota-kota kecil mendorong orang menuju kota-kota besar, di mana pemberian layanan menjadi semakin tegang.

Berita Ekonomi Asia -- penduduk perkotaan tumbuh.Aturan penggunaan lahan dan kode bangunan yang kadaluarsa, tidak adanya sistem pencatatan tanah terpadu dan data tambak tentang penggunaan lahan mengakibatkan pengelolaan lahan perkotaan yang buruk.Salah satu konsekuensinya adalah ketidaksetaraan ekstrem dalam penggunaan lahan.Di Karachi, 36 persen penduduk tinggal di formally merencanakan pemukiman yang mengkonsumsi 77 persen lahan perumahan kota, di mana kepadatan perkotaan bisa serendah 84 orang per hektar.

Berita Ekonomi Asia -- Di samping itu, .Kerapatan yang sangat bervariasi ini telah mengakibatkan akses yang tidak setara terhadap layanan perkotaan yang vital.Perambahan urban yang belum termanfaatkan terus berlanjut.Skema perumahan yang dibangun di luar batas kota telah menghabiskan sekitar 60.000 hektar lahan pertanian utama.

Berita Ekonomi Asia -- Karachi dan Lahore telah melihat perkembangan skema real estat besar oleh pengembang swasta dan militer terutama di sepanjang jalan raya.Usaha-usaha ini mendefinisikan kembali batasan-batasan kota, yang selanjutnya memberikan penyampaian layanan.Makalah Latar Belakang untuk Penilaian Sektor Perkotaan Bank Dunia (2014) Pakistan: Memanfaatkan Dividen Pertumbuhan.Qadeer, Mohammad A.2000."Ruralopolis: Organisasi Tata Ruang dan Ekonomi Perumahan di Daerah Asensi Tinggi di Asia Selatan" Studi Perkotaan 37 (9 ): 1583-1603 dan Urbanisasi Pelarian Pakistan: Apa yang Bisa Dilakukan.

Berita Ekonomi Asia -- (2014) Disunting oleh Michael Kugelman.NasionalRegistry Sosio-Ekonomi (NSER), berdasarkan Survei Tingkat Kemiskinan (BSS) yang digerakkan oleh Benazir (BISP) yang dilakukan pada tahun 2010, menunjukkan bahwa sekitar 80 persen dari 27 juta rumah tangga yang disurvei termasuk dalam keluarga inti.Sumber: Indikator MDG Perserikatan Bangsa-Bangsa ; McKinsey Global Institute Analysis.Hasil yang lebih baik ini terjadi karena mayoritas penduduk perkotaan berada di kuintil sosioekonomi yang lebih tinggi, sedangkan kebalikannya berlaku untuk populasi pedesaan.Zahid, M dan Rasul, G.

Berita Ekonomi Asia -- Naik dalam Indeks Panas Musim Panas di Pakistan, Vol.6, Terbitan 12 .

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Masa Depan Asean dan Aliansinya

Berita Ekonomi Asia -- Tulisan ini juga tersedia dalam bahasa: Cina (Sederhana), Jerman, Italia, Spanyol, Polandia.Perhimpunan Bangsa-Bang...