Rabu, 24 Januari 2018

Pariwisata yang tidak berkelanjutan: mengapa harga ganda tidak adil?

Berita Ekonomi Asia

Berita Ekonomi Asia -- Harga ganda dalam pariwisata adalah praktik umum di seluruh Asia ...dan ini benar-benar omong kosong.Inilah mengapa dual pricing tidak adil, dan apa yang bisa dilakukan pemerintah sebagai gantinya.Jika Anda bepergian ke Asia, Anda mungkin pernah bertemu-dan berdebat- "harga ganda" sebelumnya.

Berita Ekonomi Asia -- Bagi mereka yang tidak tahu, harga ganda adalah praktik di mana harga tiket untuk pemandangan ditentukan oleh kewarganegaraan, dengan penduduk lokal membayar kurang dari orang asing.Harga ganda di Masjid Vakil di Shiraz, Iran.Harga lokal: 1.000 rial.Harga orang asing: 150.000 rial.

Berita Ekonomi Asia -- Katakan apa.Inti sistem Berita Ekonomi Asia harga bervariasi dari satu negara ke negara lain.Di Iran, kami membayar 5 sampai 8 kali harga lokal.Di India dan Pakistan, tiket asing biasanya 10 sampai 20 kali lebih mahal daripada varian lokal.

Berita Ekonomi Asia -- Dan di Thailand, orang asing sering membayar dua kali lipat dari penduduk setempat.Contoh paling ekstrem adalah Petra di Yordania, dimana turis mancanegara membayar hingga 90 kali harga lokal.Argumen yang mendukung Berita Ekonomi Asia harga ganda tampak menarik: Uang dibutuhkan untuk maintenance Penduduk setempat yang malang tidak boleh dihibur dengan pemandangan negara mereka Pengunjung asing memiliki lebih banyak uang sehingga mereka harus membayar lebih Banyak harga masuk di negara lain tinggi, jadi mereka harus tinggi di mana-mana Banyak orang setuju dengan ini ...tapi saya di sini untuk mengatakan mereka benar-benar omong kosong Uangnya tidak digunakan untuk pemeliharaan Bukan masalah pendapat: menjaga pemandangan budaya sangat penting.

Berita Ekonomi Asia -- Tidak ada yang ingin melihat warisan dunia jatuh ke kehancuran.Masalahnya adalah, di negara-negara di mana dual pricing biasa terjadi, sangat dipertanyakan jika penghasilan tambahan yang dihasilkan sebenarnya digunakan untuk perawatan.Pemeliharaan, eh.Sampah di Taman Nasional Deosai, Pakistan.

Berita Ekonomi Asia -- Banyak pemandangan yang pernah kami kunjungi pada tahun lalu benar-benar bisa menggunakan penggosokan ...paling tidak.Memiliki beberapa tempat sampah di sekitarnya tidak akan menjadi ide yang buruk, dan beberapa papan nama dalam bahasa Inggris (atau Prancis, atau Cina, atau apapun kecuali bahasa lokal) akan pergi jauh.Jika orang asing akan dikenakan biaya lebih banyak, paling tidak harus ada fasilitas to membenarkan biaya.

Berita Ekonomi Asia -- Tentu saja, semua ini kurang.Hal ini menimbulkan pertanyaan, apa yang terjadi dengan uang itu.Beberapa hari yang lalu kami berbagi beberapa temuan yang tidak nyaman di halaman Facebook kami tentang perbedaan jutaan dolar dalam pendapatan Taj Mahal yang dilaporkan, dibandingkan dengan apa yang seharusnya dihitung dari jumlah pengunjung yang dilaporkan.Tidak ada yang terkejut.

Berita Ekonomi Asia -- Manajemen yang buruk adalah salah satu alasan mengapa negara-negara dunia ketiga adalah apa adanya, dan korupsi memainkan peran besar.Karena hampir tidak ada transparansi atau akuntabilitas di negara-negara ini, masuk akal untuk menganggap sebagian besar pendapatan yang dihasilkan dari tiket berakhir di kantong pejabat.Lebih buruk lagi, ini mungkin disia-siakan pada kebijakan yang tidak disarankan dan proyek gajah putih yang tidak menguntungkan penduduk lokal maupun negara.Pemeliharaan kualitas di Choqqa Zanbil di Shush, Iran.

Berita Ekonomi Asia -- Jika pendapatan tiket terlihat untuk perawatan dan perbaikan, argumen untuk Berita Ekonomi Asia harga ganda akan lebih kuat.Tapi tentu saja tidak.Bibi Ka Maqbaradi Aurangabad, India adalah 15 Rs untuk penduduk setempat untuk masuk.Dan bahkan itu pun bisa terlalu tinggi.

Berita Ekonomi Asia -- Orang selalu dibanderol Mungkin yang paling menarik - dan paling keliru - dari argumen untuk penentuan harga ganda adalah bahwa penduduk lokal tidak boleh dihibur dengan mengunjungi tempat wisata.Meski itu ide bagus, kenyataannya adalah, kecuali masuk bebas, seseorang selalu dibanderol habis.Populasi negara dimana praktik ini paling umum adalah, umumnya, miskin.Banyak orang berjuang untuk mendapatkan makanan di atas meja mereka, atau sepatu di kaki anak-anak mereka.

Berita Ekonomi Asia -- Bagi orang-orang ini, harga apapun selain masuk bebas terlalu tinggi.Stringing bunga dijual di 10 Rs untai.Menghabiskan 15 Rs untuk tiket mungkin adalah hal terakhir yang ada dalam pikirannya.Bahkan masuk secara gratis tidak akan membujuk mereka untuk berkunjung, mengingat biaya tersembunyi untuk berkunjung.

Berita Ekonomi Asia -- Untuk memulai, ada transportasi, makanan, dan akomodasi.Ada juga biaya kesempatan waktu.Waktu yang dihabiskan tamasya adalah waktu yang tidak dihabiskan menghasilkan uang untuk memberi makan keluarga.Orang-orang, dan akan always menjadi, harga keluar.

Berita Ekonomi Asia -- Kebenaran ini juga tidak terbatas pada dunia ketiga.Tidak semua orang Prancis bisa mengunjungi Louvre.Hal yang sama berlaku untuk orang Amerika dan Museum of Modern Art di New York.Ini adalah kebenaran yang menyedihkan, tapi itu benar.

Berita Ekonomi Asia -- Sebaliknya, orang yang mengunjungi tempat wisata di dunia ketiga biasanya memiliki penghasilan sekali pakai.Dan di negara-negara ini, jika Anda memiliki penghasilan disposable, Anda biasanya memiliki banyak sekali pendapatan tanpa disposisi.Kebenaran lain yang menyedihkan.Untuk kelas atas dan menengah di negara-negara ini, kenaikan kecil pada harga tiket yang sudah sepele tidak akan merusak dompet mereka.

Berita Ekonomi Asia -- Mereka juga berjalan bukti bahwa argumen wisatawan mancanegara selalu punya uang lebih banyak dari yang benar.Tidak yakin dengan penduduk miskin.Pergilah ke Qa`leh Rudkhan di dekat Rasht, Iran untuk menggosok bahu - dan bump DSLRs - dengan turis lokal.Ini menyakitkan ekonomi lokal Salah satu tanggung jawab pariwisata berkelanjutan adalah untuk memastikan uang wisata Anda masuk ke ekonomi lokal.

Berita Ekonomi Asia -- Dual sistem harga, sayangnya, memiliki adveEfek rse.Jika saya menghabiskan 500 Rs untuk melihat-lihat di India, itu 500 Rs tidak dihabiskan untuk makan atau minum di restoran lokal.Jika saya menghabiskan 200 Rs untuk melihat sebuah museum, itu adalah 200 Rs yang tidak bisa saya pakai untuk naik becak.Singkatnya, semakin banyak uang yang saya habiskan untuk melihat pemandangan, semakin sedikit yang harus saya habiskan untuk ekonomi lokal.

Berita Ekonomi Asia -- Beberapa orang akan berpendapat bahwa pengeluaran uang itu untuk membantu ekonomi.Tapi mengingat kebanyakan pemandangan dijalankan oleh pemerintah, dan pemerintah-pemerintah ini terkenal karena mengantongi uang (dan membuang-buang uang), Anda harus bertanya-tanya apakah uang itu akan berhasil kembali ke ekonomi lokal.Saya yakin tidak akan.Anda jauh lebih baik membeli jus jeruk nipis (atau tiga) dari wanita cantik ini daripada menghabiskan uang untuk urusan yang dikelola pemerintah.

Berita Ekonomi Asia -- Menurut pendapat saya, tingkat yang adil di seluruh papan untuk penduduk lokal dan pengunjung asing tidak hanya adil, namun secara ekonomi lebih bijaksana.Dalam kasus wisatawan independen, uang yang tidak dihabiskan untuk pemandangan jauh lebih mungkin berakhir di ekonomi lokal, di tangan orang-orang yangButuh uang lebih dari sekedar pegawai kucing gemuk di rumah besarnya.Pada nilai nominal, harga ganda mungkin tampak seperti ide bagus, bahkan mungkin ide yang bagus, tapi terlihat sedikit lebih keras dan Anda akan tahu mengapa harga ganda tidak adil, tidak dapat dibenarkan, dan tidak bijaksana.Masjid Sheikh Lotfallah di Esfahan, Iran, pemandangan menakjubkan lainnya dengan harga yang sangat diskriminatif.

Berita Ekonomi Asia -- Harga pemandangan asing tidak senonoh Harga ganda sering dibenarkan oleh pejabat yang menunjukkan harga tiketnya masih kalah dibanding di negara lain.Argumen ini adalah yang paling tidak masuk akal.Benar, harga tiket untuk pemandangan budaya dan museum jauh lebih tinggi di negara-negara Barat daripada di sebagian besar negara Asia.Tapi begitu juga makanan.

Berita Ekonomi Asia -- Dan akomodasi.Dan transportasi umum.Dengan alasan ini, semua harus dilakukan lebih mahal bagi pengunjung asing karena hei, itu masih lebih murah daripada di rumah.Mengambil metro di New York City berharga $ 2,75, jadi seharusnya metro di Teheran bisa naik 90.000 rials.

Berita Ekonomi Asia -- Sandwich di London bisa pergi untuk £ 8, jadi haruskah biaya dosa 675 rupee di Hyderabad.Saya pikir tidak.Sebuah dosa untuk 60 rupee ...sebagaimana mestinya.

Berita Ekonomi Asia -- Pembuat argumen ini lupa bahwa biaya hidup, ruang, pemeliharaan, dan upah jauh lebih tinggi di negara-negara Barat.Dengan biaya hidup, tiket museum seharga € 25 di jantung kota Amsterdam masuk akal.Tapi ini tidak membenarkan tiket museum € 10 di negara seperti Pakistan atau Indonesia, di mana semua biaya jauh, jauh lebih rendah.Keduanya tidak berhubungan.

Berita Ekonomi Asia -- Benteng Lahore di Pakistan itu indah ...tapi diskriminasi harga itu gila.Orang asing: 500 Rs.Penduduk setempat: 20 Rs.

Berita Ekonomi Asia -- Banyak turis berduyun-duyun ke negara-negara Asia justru karena mereka lebih terjangkau dari Barat.Dengan merangkul harga ganda, dan dengan menggembungkan harga tiket turis untuk menyaingi rekan-rekan mereka di barat, para pejabat menghancurkan daya tarik untuk mengunjungi negara mereka.Kesal wisatawan, tersinggung oleh diskriminasi harga, akan menghindari negara dan pemandangan di masa depan, menyakiti ekonominya dalam jangka panjang.Solution.

Berita Ekonomi Asia -- Siapa yang harus saya kritik jika saya tidak menawarkan solusinya.Solusinya, bagi saya, nampak sederhana: harga seragam di seluruh papan, dengan pengaturan khusus untuk siswa, anak-anak, dan orang tua.Titik harga idealnya berada di atas harga lokal saat ini, dan di bawah harga asing saat ini.Dalam banyak kasus, harga penduduk setempat benar-benar membebaskan penduduk setempat dari tanggung jawab untuk penglihatan tersebut.

Berita Ekonomi Asia -- Lebih murah untuk memasuki pemandangan paling banyak daripada menuju ke sana dengan kendaraan umum.Harga yang seragam tidak hanya lebih adil, ini bermanfaat bagi penduduk lokal, ini akan mengalihkan tanggung jawab lebih besar kepada penduduk lokal, dan langkah tersebut dapat memaksa pejabat untuk memanfaatkan pendapatan mereka dengan lebih baik.Langkah berikutnya-dan lebih sulit.Meyakinkan pemerintah untuk mendengarkan.

Berita Ekonomi Asia -- Masih merasakan ketidakadilan finansial.Ini lebih untuk menyalakan api: Saya asing, jadi saya pasti kaya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Turki Terguncang oleh Ketakutan Finansial, Trump Goyang Lebih Lanjut

Berita Ekonomi Asia -- FILE - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengalamatkan pendukungnya di kampung halaman Laut Hitam, Guneysu, Turki,...