Jumat, 27 April 2018

Di mana Pusat Ekonomi Global Gravitasi Bergerak dan Mengapa?

Berita Ekonomi Asia -- Para peneliti di London School of Economics menghitung pusat gravitasi ekonomi dunia dengan menggunakan Produk Nasional Bruto (PDB) sebagai ukuran massa atau berat suatu negara dan menggunakan peta dunia sebagai objek fisik.Berdasarkan perhitungan, pusat gravitasi pada 1950 berada di Samudra Atlantik.Hari ini pusat gravitasi berada di atas Rusia selatan dan bergerak ke timur, seperti yang ditunjukkan pada peta di bawah.Tak lama setelah revolusi industri pada abad ke-19, Eropa dan Amerika Utara mulai mendominasi keseluruhan kegiatan ekonomi global dan menggeser pusat gravitasi global GDP ke arah barat secara konsisten sejak tahun 1850.

Berita Ekonomi Asia -- Pada tahun 1950, Eropa dan Amerika Serikat mengkombinasikan PDB yang diperhitungkan lebih dari 50 per persen dari produksi dunia, dan Cina dan India dikombinasikan PDB telah jatuh ke kurang dari 8 persen dari GDP dunia.Jepang akan mengambil alih kepemimpinan ekonomi di Asia.Transformasi ekonomi besar dimulai pada tahun 1980-an.Pertumbuhan populasi telah menurun di Eropa dan A Utaramerica tetapi meningkat secara signifikan di Cina, India dan pasar-pasar berkembang Pasifik lainnya.

Berita Ekonomi Asia -- Cina dan India melihat tingkat GDP mereka tumbuh pada tingkat yang sangat tinggi, mendorong mereka lebih dekat dan lebih dekat ke ekonomi maju.Hari ini, Tiongkok adalah ekonomi dunia terbesar kedua dan bersama dengan India mereka sudah menguasai 20 persen dari PDB dunia.Sebagian besar ekonom percaya bahwa pada tahun 2025 Cina akan melampaui Amerika Serikat dan akan menjadi ekonomi dunia terbesar.Seperti yang diperlihatkan grafik, China akan segera mendapatkan kembali dominasi ekonomi yang dimilikinya 700 tahun lalu dengan mengorbankan kekuatan ekonomi negara-negara maju, dan sekali lagi akan memimpin dunia dalam revolusi industri, pengembangan teknologi baru, kemajuan medis dan kekuatan militer.

Berita Ekonomi Asia -- Ekonomi barat memiliki alasan bagus untuk takut Asia dan Cina pada khususnya.China sekali lagi dapat mendominasi ekonomi dunia dan mungkin menggunakan kekuatan ekonomi dan militernya untuk mengancam tetangganya, Taiwan dan Jepang, dan untuk mengendalikan duniaAgenda politik dan ekonomi.Sebanyak tren baru-baru ini adalah solid - dan ada banyak alasan untuk percaya bahwa ini akan terus berlanjut dalam beberapa dekade ke depan - ada juga alasan untuk berhati-hati, karena ini bukan pertama kalinya dalam sejarah bahwa kami melihat pasar berkembang melakukan dengan baik untuk beberapa tahun sebelum krisis serius menghentikan perkembangan mereka.Pusat ekonomi pendulum gravitasi mungkin bergeser ke barat, jika Eropa dan Amerika Serikat akan dapat menggunakan pikiran inovatif mereka untuk menciptakan revolusi ekonomi baru.

Berita Ekonomi Asia -- Kita tentu hidup di masa-masa yang menarik.Tweet Pin Ini .

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...