Selasa, 31 Juli 2018

Haruskah Haiti, Seperti Afrika, Menjalin Aliansi yang Lebih Kuat Dengan China untuk Masa Depan yang Lebih Baik?

Berita Ekonomi Asia -- Lima puluh tahun yang lalu, Cina mulai membangun aliansi dengan benua Afrika.Pada saat itu, ada banyak kecurigaan, dan banyak pakar - kebanyakan dari Barat - mempertanyakan motif Tiongkok.Meskipun beberapa keraguan terus ada saat ini, aliansi Tiongkok dengan Afrika telah memberikan dampak positif bagi kedua belah pihak.Banyak yang tidak tahu tentang pertumbuhan dan perkembangan Afrika mengadopsi dan mengulangi perspektif Barat daripada mendengar langsung dari mereka yang kredibel.

Berita Ekonomi Asia -- Menurut surat kabar Thompson Ayodele & Olusegun Sotola,, “Bertentangan dengan apa yang banyak dipikirkan orang, Tiongkok tidak melakukan foist pada pemerintah Afrika seperti kolonialis Barat yang mengambil pemerintahan administratif dan sumber daya dari masing-masing negara yang dijajah.Data investasi menunjukkan kecenderungan yang jelas bahwa kemunculan kembali ini sangat bermanfaat.”Haiti telah menderita terlalu lama, sebagian besar sebagai akibat dari kolonialisme Barat.Selama beberapa dekade, massa mereka yang diperintah oleh kolonialisme tidak berpendidikan dan tidak berdaya untuk memberitahu merekacerita sendiri dari pengalaman mereka sendiri.

Berita Ekonomi Asia -- Tetapi itu berubah dengan Berita Ekonomi Asia — setiap orang dapat memiliki suara sekarang.Dengan demikian, kami menghormati para penulis seperti Ayodele dan Sotola yang memiliki kemampuan untuk menulis kisah mereka sendiri dari tangan-pertama.Aodele dan Sotola menyangkal pandangan Barat; mereka melanjutkan: Ambil hubungan Haiti dengan Barat, khususnya AS, Kanada, dan Prancis.Keengganan untuk melihat Haiti berkembang secara ekonomi sangat mencolok.

Berita Ekonomi Asia -- Misalnya, di atas kertas, AS telah menyebut Haiti sebagai teman dan negara yang menjadi prioritas selama 50 tahun terakhir plus, namun dari 28 negara pulau Karibia, Haiti masih dianggap sebagai negara termiskin di Belahan Bumi Barat.Departemen Lembar Fakta Negara menyatakan, “Haiti adalah prioritas kebijakan AS.Ketika tetangga dekat ini lebih sejahtera, aman, dan berakar kuat dalam demokrasi, orang Haiti dan Amerika mendapat manfaat.Kebijakan AS terhadap Haiti dirancang untuk mendorong lembaga dan infrastruktur yang diperlukan untuk mencapai demokrasi yang kuatdasar-dasar yang ratic dan pengurangan kemiskinan yang berarti melalui pembangunan berkelanjutan.

Berita Ekonomi Asia -- ”Jika ini benar, mengapa Haiti adalah republik kulit hitam pertama yang mendapatkan kebebasannya dua kali dengan mengalahkan tentara Prancis, dan semua pulau sekitarnya yang Haiti memberi harapan untuk mengambil sikap menentang perbudakan lebih baik dari Haiti.Bukankah sudah waktunya hubungan Haiti dengan AS dan Kanada di Amerika menjadi lebih setara.Dalam artikelnya, WikiLeaks Cables Menunjukkan Haiti sebagai Pegadaian dalam Kebijakan Luar Negeri AS, Katie Soltis melaporkan, “Mitra bilateral yang paling penting dan terpercaya - AS menunjukkan hubungan yang lebih satu sisi.Alih-alih bekerja dengan Haiti untuk berkembang secara ekonomi dan politik, kebijakan luar negeri Washington tampaknya benar-benar didominasi oleh kepentingan ekonomi AS yang berpengaruh dan berkaitan dengan baik.

Berita Ekonomi Asia -- ”Kita tahu bahwa salah satu tongkat paling kuat dalam menjaga kelompok atau negara yang miskin dan tergantung adalah dengan merekayasa sistem ekonomi di mana mereka lumpuh secara ekonomi karena kurangnya pendidikan, kelalaian, dan kurangnya akses ke pekerjaan dengan gaji yang baik.Kami melihat bagaimana hal itu telah diwujudkan di AS di komunitas Afrika-Amerika.Dalam kasus Haiti, rencana sistematis untuk menjaga negara miskin dilakukan melalui eksploitasi dan neokolonialisme.Soltis mencatat bahwa "sejarah Haiti adalah salah satu eksploitasi kolonial brutal yang diikuti oleh intervensi neokolonial yang sistematis, dan hari ini negara itu menghadapi kemiskinan ekstrim dan gejolak politik." Lembar Fakta Departemen Luar Negeri AS melanjutkan, "Lembaga demokrasi yang kuat, khususnya penyelenggaraan bebas reguler dan pemilihan yang adil, dapat membantu menjamin tradisi demokrasi Haiti dan memastikan suara bagi rakyat Haiti dalam pemerintahan mereka.

Berita Ekonomi Asia -- "Sekali lagi, apakah ada orang dengan pengetahuan yang mendalam tentang bencana politik Haiti saat ini dan keheningan AS yang mempercayai pernyataan di atas.Tidak.Orang Haiti dan diaspora diyakinkan, adalah bahwa institusi demokrasi yang kuat hanya akan diizinkan di Haiti ketika kekuatan saat ini tidak lagi mengontrol politikproses dan digantikan oleh seseorang yang tidak mau membiarkan lingkaran setan kemiskinan berlanjut untuk 9,5 juta orang.Selama anggota komunitas internasional terus mendanai pemilihan Haiti, negara akan tetap tunduk dan dikendalikan oleh pihak luar.

Berita Ekonomi Asia -- menjadi gangguan pertumbuhan, dan Cina strategis dan menghindari pemborosan uang melalui bantuan di Afrika.Cina menggunakan pendekatan yang berbeda di Afrika, yang telah menghasilkan dividen bagi kedua negara.Bagaimana.Cina lebih banyak berfokus pada investasi daripada bantuan.

Berita Ekonomi Asia -- Adoyele dan Sotola menyatakan: Contoh kurangnya penghormatan AS terhadap kedaulatan Haiti adalah apa yang kita ' telah belajar melalui artikel WikiLeaks Cables oleh Soltis.“Haiti telah menjadi pion dalam Kebijakan Luar Negeri AS.Kedutaan AS bekerja dengan perusahaan-perusahaan tekstil besar untuk membatasi upah minimum di Haiti pada 31 sen per jam.”Juga didokumentasikan, misalnya: Pemerintah AS merasa terancam oleh PetroCaribe dan meningkatkan strategi untuk menghentikan kesepakatan itu.

Berita Ekonomi Asia -- Soltis menunjuk"Namun, selama dua tahun, pemerintah AS bekerja dengan ExxonMobil dan Chevron, dua perusahaan minyak AS yang beroperasi di Haiti, untuk meruntuhkan kesepakatan baru antara Petrocaribe dan Venezuela.Perusahaan-perusahaan minyak AS khawatir bahwa mereka harus membeli minyak mereka langsung dari pemerintah Haiti dan akan kehilangan margin keuntungan mereka sebagai hasilnya.”Sementara itu, ExxonMobil dan Chevron telah berada di Haiti selama lebih dari 30 tahun dan belum membangun satu universitas untuk membantu negara atau membangun satu jembatan untuk orang-orang yang harus mengemudi dalam kondisi jalan yang buruk.Kedua perusahaan telah memperoleh keuntungan dari Haiti selama beberapa dekade tanpa manfaat bagi orang-orang.

Berita Ekonomi Asia -- Hal ini berbeda dengan Afrika, di mana Cina telah mengadopsi kemitraan berdasarkan pertumbuhan ekonomi dan prestasi."China melihat bantuan dan investasi luar negerinya sebagai upaya untuk mempromosikan kepentingan ekonomi China serta pembangunan Afrika ...setelah mencapai pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan, China melihat bahwa model pengembangannya bisa menjadi template untuk Afri"Namun, selama dua tahun, pemerintah AS bekerja dengan ExxonMobil dan Chevron, dua perusahaan minyak AS yang beroperasi di Haiti, untuk meruntuhkan kesepakatan baru antara Petrocaribe dan Venezuela.Perusahaan-perusahaan minyak AS khawatir bahwa mereka harus membeli minyak mereka langsung dari pemerintah Haiti dan akan kehilangan margin keuntungan mereka sebagai hasilnya.

Berita Ekonomi Asia -- ”Sementara itu, ExxonMobil dan Chevron telah berada di Haiti selama lebih dari 30 tahun dan belum membangun satu universitas untuk membantu negara atau membangun satu jembatan untuk orang-orang yang harus mengemudi dalam kondisi jalan yang buruk.Kedua perusahaan telah memperoleh keuntungan dari Haiti selama beberapa dekade tanpa manfaat bagi orang-orang.Hal ini berbeda dengan Afrika, di mana Cina telah mengadopsi kemitraan berdasarkan pertumbuhan ekonomi dan prestasi."China melihat bantuan dan investasi luar negerinya sebagai upaya untuk mempromosikan kepentingan ekonomi China serta pembangunan Afrika ...

Berita Ekonomi Asia -- setelah mencapai pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan, China melihat bahwa model pengembangannya bisa menjadi template untuk AfriObama telah menjadikannya titik untuk melibatkan para pemimpin Afrika selama kepresidenannya.Banyak ahli, meskipun, telah menyatakan pandangan bahwa AS terlalu terlambat, karena China telah membangun hubungan dan investasi yang kuat di Afrika.Apa yang dibutuhkan Haiti saat ini adalah rencana pengembangan ekonomi yang dipercepat.Negara ini sangat membutuhkan jalan dan jembatan bagi orang-orang untuk memperdagangkan produk baik secara nasional maupun internasional.

Berita Ekonomi Asia -- Presiden Préval memulai hubungan bilateral dengan China sebelum tahun 2010, dan terakhir, China menandatangani Memorandum of Understanding (MoU) untuk bekerja dengan Haiti pada beberapa proyek utama .Sejak Préval mulai membangun hubungan itu, presiden berikutnya perlu menjadikan hubungan itu sebagai prioritas.Haiti diaspora dapat membantu Haiti dengan berkolaborasi dengan lebih banyak investor China untuk bermitra dengan China di mana manfaatnya saling menguntungkan.Model kemitraan yang sama yang telah diadopsi oleh para investor Cina di Afrika akan bekerja dengan baik di Haiti.

Berita Ekonomi Asia -- Negara ini memiliki budaya yang kaya, belum lagisumber daya alam yang kuat.Anda sebagai diaspora memiliki kekuatan untuk memutuskan melalui pengaruh keluarga Anda dan melalui kemitraan bisnis untuk menghapus Haiti dari label status 'termiskin'.Daniella Bien-Aime adalah pendiri Bien-Aime Post, platform media digital yang berfokus pada bisnis , kepemimpinan, pendidikan, dan media sosial dalam konteks Haiti dan diasporanya.Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang pekerjaannya dengan mengunjungi blognya di Berita Ekonomi Asia Dan jika Anda menemukan posting ini bermanfaat, pertimbangkan untuk mendaftar di blog untuk menerima posting mendatang.Seperti apa yang Anda lihat sejauh ini.

Berita Ekonomi Asia -- Dapatkan Pembaruan Pos Bien-Aime Gratis.Daftar sekarang dan terima email setelah saya menerbitkan konten baru.Saya tidak akan pernah memberikan, memperdagangkan atau menjual alamat email Anda.Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja.

Berita Ekonomi Asia --

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Turki Terguncang oleh Ketakutan Finansial, Trump Goyang Lebih Lanjut

Berita Ekonomi Asia -- FILE - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengalamatkan pendukungnya di kampung halaman Laut Hitam, Guneysu, Turki,...