Rabu, 01 Agustus 2018

Myanmar ditarik ke dalam bayangan China: laporan

Berita Ekonomi Asia -- Myanmar telah ditarik ke dalam lingkup pengaruh negara adidaya tetangganya - Cina - memajukan kepentingan geostrategis Cina melalui apa yang disebut diplomasi "Guanxi" ketika negara-negara Barat mundur dari negara itu, sebuah lembaga think tank lokal mengatakan dalam sebuah laporan.Strategi dan Kebijakan (ISP) -Myanmar mengatakan dalam sebuah laporan yang dirilis di Yangon pada hari Minggu.Laporan itu muncul pada saat Myanmar menghadapi tekanan internasional yang sangat besar pada penanganan krisis Rakhine Utara, di mana lebih dari 650.000 Muslim melarikan diri ke negara tetangga Bangladesh setelah kekerasan mematikan tahun lalu dan tahun sebelumnya.ISP-Myanmar, sebuah kelompok kebijakan dan think tank strategi non-pemerintah yang menerbitkan jurnal Quarterly Myanmar, mengatakan dalam laporan bahwa hubungan diplomatik antara Myanmar dan Tiongkok telah diperdalam di bawah pemerintahan NLD yang berkuasa, dengan meningkatkan keterlibatan Cina berlapis-lapis dengan beragam pemangku kepentingan di Myanmar melalui apa yang dikenal sebagai diplomasi "Guanxi".Guanxi adalah ideol yang mengakar di Chinese masyarakat yang menekankan dinamika budaya berdasarkan jaringan pengaruh pribadi, yang dikatakan oleh pejabat ISP-M mencakup diplomasi daya yang lembut - bukan hanya untuk mempromosikan citra Cina.

Berita Ekonomi Asia -- "Ini menanyakan pertanyaan siapa yang Anda kenal.Dan berdasarkan itu, itu adalah peningkatan yang dihitung untuk membangun ikatan.Ini lebih dari sekedar diplomasi kekuatan lunak, bukan hanya untuk membersihkan citra Cina, "kata Daw Khin Khin Kyaw Kyee, kepala meja Cina di ISP-M, penulis utama laporan." Ini memberi bantuan kepada orang-orang yang dapat melayani kepentingan jangka panjang Anda, "katanya.Sebelum 2010, tiga pilar hubungan Myanmar-China terlibat dengan rezim militer, tekanan internasional terhadap junta militer yang saat itu berkuasa dan ketergantungan ekonomi Myanmar pada China.

Berita Ekonomi Asia -- Tapi pilar sekarang telah berubah.sebagai lanskap politik baru yang dikembangkan di Myanmar setelah beberapa reformasi politik yang diprakarsai oleh junta militer setelah tahun 2010, dengan pemain baru datang dan meningkatkan perhatian dan perhatian internasional pada negara tersebut.Orms menciptakan sentimen anti-Cina dalam hal investasi strategis di Myanmar karena lebih banyak negara perlahan mulai menanamkan investasi dan bantuan ke negara tersebut.Laporan tersebut mencatat bahwa pengenalan strategi keterlibatan multi-lapisan Cina telah menarik Myanmar lebih dekat ke ranah China dari pengaruh, terutama setelah negara itu datang untuk kritik internasional yang intens atas Rakhine tahun lalu.Sementara Barat selalu mengambil pendekatan berbasis nilai untuk Myanmar, Cina tetap pembela gigih terhadap kemungkinan ancaman intervensi dari masyarakat internasional pada krisis Rakhine.

Berita Ekonomi Asia -- Namun laporan itu mencatat bahwa dengan dukungannya bagi proses perdamaian Myanmar, investasi asing dan perlindungan diplomatik dari kecaman internasional, China tidak akan memberikan Myanmar cek kosong.”Kemungkinan China akan membawa Myanmar kembali ke lingkup pengaruhnya dan mengejar geo-nya.-strategi dan kepentingan ekonomi melalui Belt and Road Initiative, ”kata laporan itu, soroti ng panciproyek-proyek mega yang dibiayai Cina di Myanmar.Ini juga memberi pengaruh pada proses perdamaian Myanmar, yang merupakan prioritas utama pemerintah NLD.

Berita Ekonomi Asia -- Misalnya, fasilitasi pemerintah Cina membuka jalan bagi hadirnya blok kuat kelompok etnis bersenjata yang beroperasi di sepanjang perbatasan China-Myanmar.”Lebih baik jika pemain di Myanmar dapat menangani proses perdamaian sendiri dan bukan membiarkan Cina untuk menjadi bagian dari itu, "kata pejabat ISP.Juga, dengan kepemimpinan NLD yang gagal sejauh ini untuk mengesankan publik dalam pertumbuhan ekonomi, kebutuhan mendesak Myanmar akan investasi asing di bidang infrastruktur menciptakan situasi bagi China untuk mengambil peran dan latihan yang lebih besar.lebih banyak pengaruh pada pembangunan ekonomi negara.

Berita Ekonomi Asia -- "China juga menginginkan dukungan Myanmar dalam urusan domestik dan internasionalnya.Satu hal seperti itu termasuk klaim teritorialnya di Laut Cina Selatan, ”kata Daw Khin Khin Kyaw Kyee.Penulis mengatakan bahwa Cina menginginkan pelonggaran agresi lokal danupport dan kemauan yang mungkin untuk berbagi model tata kelola dan pembangunan ekonomi yang dengannya negara tetangga Myanmar telah berhasil."Ketika Myanmar semakin merangkul Cina, ada potensi bahwa reformasi politik dan ekonomi Myanmar dapat mengarah pada versi demokrasi Myanmar dengan karakteristik Cina," katanya.

Berita Ekonomi Asia -- laporan.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Turki Terguncang oleh Ketakutan Finansial, Trump Goyang Lebih Lanjut

Berita Ekonomi Asia -- FILE - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengalamatkan pendukungnya di kampung halaman Laut Hitam, Guneysu, Turki,...