Senin, 01 April 2019

Walhi Dalam Berita

Berita Ekonomi Asia -- Jakarta, 24 Januari.Putaran kedua debat presiden bertema pangan, energi, infrastruktur, lingkungan dan sumber daya alam akan diadakan pada 17 Februari 2019.Debat kedua yang akan berlangsung di tengah sorotan buruk debat pertama adalah diharapkan menjadi sarana bagi publik untuk mengetahui sejauh mana visi, misi, dan program kerja yang ditawarkan oleh dua kandidat.Pada debat pertama, hampir tidak ada materi yang disampaikan, hanya menunjukkan tipuan yang semakin menjauhkan masalah dari publik.

Berita Ekonomi Asia -- Bahkan masalah krusial tidak disebutkan oleh kedua kandidat.Dalam konteks lingkungan dan sumber daya alam, seperti pelanggaran terhadap hak-hak lingkungan, korupsi sumber daya alam dan hak-hak masyarakat adat / komunitas lokal atas sumber daya alam, bukan bagian dari keprihatinan kedua kandidat.Khalisah Khalid, Kepala Adhoc Political Ecological Justice of WALHI menyatakan bahwa, “kami mendesak para kandidat untuk berani berdebat di tingkat substantifdan menjangkau isu-isu mendasar sumber daya lingkungan dan alam, tidak hanya terbatas pada masalah lingkungan yang muncul di permukaan.”Tema kedua dari debat adalah mendesak, mengingat semakin meningkatnya bencana ekologis, kebakaran hutan dan ekosistem lahan gambut yang terus menghantui beberapa provinsi, dan konflik sumber daya alam dan lingkungan yang terus terjadi.

Berita Ekonomi Asia -- Masalah struktural lingkungan dan sumber daya alam di Indonesia, setidaknya, terkait dengan pilihan pembangunan ekonomi yang masih bergantung pada industri ekstraktif, ketimpangan dalam penguasaan sumber daya agraria berbasis alam pada perusahaan berskala besar, tata kelola sumber daya alam yang buruk termasuk praktik korupsi., perampasan tanah dan pelanggaran hak asasi manusia.Karena itu sebelum menentukan hak politiknya, publik dapat melakukan penilaian terhadap hal-hal ini; sejauh mana pemahaman dan komitmen kedua kandidat dan keberanian mereka untuk menegakkan hukum terhadap kejahatan korporasi, strategi untuk memberikan defek yang lebih buruk pada penjahat lingkungan, agenda dua kandidat untuk menghentikan perampasan hak-hak masyarakat atas sumber daya alam mereka dan untuk menghentikan kriminalisasi pembela lingkungan dan agraria.“Panelis tentu saja memiliki peran penting dalam debat ini, jadi kami berharap panelis yang ditunjuk memiliki rekam jejak dan pengalaman yang baik dengan lingkungan.

Berita Ekonomi Asia -- Kami mendorong KPU (Komite Pemilihan Umum) untuk memilih panelis yang memiliki kompetensi dan integritas.Karena itu, orang-orang yang memiliki catatan buruk dalam agenda perlindungan lingkungan, apalagi membela perusak lingkungan, tidak boleh ditunjuk sebagai panelis."" KPU dapat melacak kandidat panelis yang memiliki integritas dan mampu membangun komunikasi dengan CSO (Organisasi Masyarakat Sipil) , yang telah berupaya menyelamatkan lingkungan dan sumber daya alam dan media.Kedua kandidat seharusnya tidak mengintervensi keputusan KPU dalam menentukan panelis, ”Raynaldo Sembiring, Wakil Direktur ICEL (Indonesia)Pusat Hukum Lingkungan), ditambahkan.

Berita Ekonomi Asia -- Sebagai kesimpulan, kami mendesak KPU sebagai badan yang menyelenggarakan pemilu dan kandidat, tidak hanya untuk menjadi pemilu sebagai simbol partai untuk demokrasi, tetapi momentum untuk mencapai tujuan demokrasi, kesejahteraan dan keselamatan masyarakat.adminwalhi .

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...