Minggu, 21 Juli 2019

Terpuruknya Ekonomi AS Akibat Perang Dagang Dengan Cina

p>

Berita Ekonomi Asia -- Janine Jackson mewawancarai Dean Baker tentang perang dagang Trump dengan Cina untuk episode CounterSpin 24 Mei 2019.Ini adalah transkrip yang sedikit diedit.Mainkan Stop pop out X MP3 Tautan Janine Jackson: Untuk bermurah hati kepada jurnalis, Donald Trump telah memperkenalkan dimensi baru dalam pembuatan kebijakan.Dalam menilai perang dagangnya saat ini dengan Cina, misalnya, wartawan dipaksa untuk mempertimbangkan: Apakah Trump percaya, seperti katanya, bahwa tarif yang dikenakan pada barang-barang Cina dibayar oleh orang Cina.

Berita Ekonomi Asia -- Apakah dia tidak tahu bagaimana tarif bekerja.Apakah dia pura-pura tidak tahu.Apakah itu tidak masalah, karena dia hanya ingin terlihat "bentrok dengan Beijing".Manakah dari kemungkinan ini yang ditanggapi oleh Tiongkok dan negara-negara lain.

Berita Ekonomi Asia -- Dan akankah Fox menayangkan pertunjukan di catur Cina minggu depan, dan semua ini berubah.Itu tidak jelas.Tetapi kegaduhan di sekitar pemikiran Gedung Putih adalah semakin banyak alasan bagi wartawan untuk menjadi sejelas mungkin dalam menjelaskan dampak aktual pada orang-orang yang berada di lokasi yang berbeda dari tindakan ekonomi.Jomembantu kami sekarang adalah Dean Baker, ekonom senior dan salah satu pendiri Pusat Penelitian Ekonomi dan Kebijakan, dan penulis buku Rigged, di antara judul-judul lain.

Berita Ekonomi Asia -- Dia bergabung dengan kami sekarang melalui telepon dari Utah.Selamat datang kembali ke CounterSpin, Dean Baker.Dean Baker: Terima kasih banyak sudah membantu saya.Twitter (5/10/19) JJ: Lebih dari seminggu yang lalu, Trump mentweet: Tarif SEKARANG dibayar ke Amerika Serikat oleh Cina sebesar 25% dari barang & produk senilai 250 Miliar Dolar.

Berita Ekonomi Asia -- Pembayaran besar-besaran ini langsung pergi ke Perbendaharaan AS.Mengapa atau bagaimana pernyataan itu tidak benar.DB: Saya pikir dia sangat bingung, atau setidaknya apa yang ditunjukkan pernyataan itu, dia sangat bingung tentang siapa yang membayar tarif.Tarif adalah pajak.

Berita Ekonomi Asia -- Jadi katakan saja itu pajak, pajak impor dari Cina.Jadi, yang paling cepat, siapa yang membayar pajak impor dari Cina.Nah, konsumen AS membayarnya.Dan untuk membuat analogi, ketika saya tinggal di Washington, DC, mereka mengenakan pajak lima sen untuk kantong plastik.

Berita Ekonomi Asia -- Jadi, jika Anda pergi ke gtoko rocery dan Anda ingin tas plastik, mereka mengenakan pajak lima sen.Siapa yang membayarnya.Nah, jika Anda adalah orang yang mendapatkan tas, Anda membayar pajak lima sen.Sekarang, Anda dapat membuat argumen, beberapa di antaranya mungkin akhirnya diserap oleh toko kelontong, mungkin mereka memotong harga mereka sedikit, jadi saya hanya membayar empat sen per tas, itu sepenuhnya mungkin.

Berita Ekonomi Asia -- Tetapi yang paling segera, saya membayar pajak lima sen itu.Dan cerita yang sama di sini dengan impor dari China.Kami memiliki tarif 25 persen.Adalah orang-orang yang membeli sepatu yang dibuat di Cina, pakaian yang dibuat di Cina, mainan, semua hal lain yang kita dapatkan dari Cina — orang yang membeli produk-produk itu akan membayar pajak 25 persen itu.

Berita Ekonomi Asia -- JJ: Media telah mengakui bahwa tarif tidak berfungsi seperti yang dikatakan Trump.Tapi itu tidak berarti, bahwa mereka mengatakan bahwa mereka adalah kebijakan yang buruk.The New York Times memiliki tajuk rencana di mana mereka mengatakan: Trump bisa membuat kasus yang jujur untuk kenaikan pajak ini.Dia bisa berdebatbahwa orang Amerika harus menanggung harga yang lebih tinggi, karena China akan menderita juga….

Berita Ekonomi Asia -- [Dan itu karena] ada kesepakatan luas, baik di Amerika Serikat dan di antara sekutu Amerika, bahwa China terlibat dalam praktik-praktik tidak adil, seperti manufaktur yang disubsidi negara, pencurian kekayaan intelektual, dan kendala formal dan informal pada bisnis asing..Jadi Times dan yang lainnya mengatakan, Cina telah terlibat dalam praktik-praktik tidak adil ini, dan tarif adalah alat untuk membuat mereka mengubah perilaku mereka.DB: Ya, mereka menggunakan analogi yang berlebihan.Maksud saya, mereka menggunakan istilah "perang dagang." Jadi mari kita membuat analogi dengan perang yang sebenarnya.

Berita Ekonomi Asia -- Jika Anda berperang, orang-orang akan mati.Itu buruk, semua orang harus bisa menyetujui itu.Di sisi lain, jika kita berperang dalam Perang Sipil, dan kita ingin mengakhiri perbudakan, yah, itu sepadan dengan itu; jika kita memerangi Perang Dunia II dan menghentikan Holocaust, itu bisa berarti.Jadi tidak ada keraguan, tarif membebankan biaya pada konsumen AS, pada ekonomi ASomy.

Berita Ekonomi Asia -- Dan itu negatif.Tetapi jika untuk akhir yang positif, pada akhirnya, kita dapat berharap untuk mendapatkan, maka itu bisa menjadi hal yang baik.Sekarang, apa yang saya ambil masalah dengan di sini adalah, awalnya Trump fokus pada pembuatan produk; dia berkeliling negeri meneriaki "manipulator mata uang" China.Saya tidak terlalu suka istilah itu; tetapi Cina sengaja menekan nilai mata uangnya, dan itu memberi keuntungan dalam perdagangan.

Berita Ekonomi Asia -- Jadi, jika mata uangnya 20 persen lebih rendah, relatif terhadap dolar, yang pada dasarnya membuat barang-barangnya 20 persen lebih murah untuk orang-orang di Amerika Serikat, membuat barang-barang kami 20 persen lebih mahal bagi orang-orang di Cina.Jadi kami mengimpor lebih banyak dari mereka.Dan kami mengekspor lebih sedikit ke mereka.Dia punya poin yang sah di sana.

Berita Ekonomi Asia -- Tetapi mata uang sebagian besar telah hilang dari agendanya.Dan apa yang tampak di depan dan di tengah adalah gagasan tentang kekayaan intelektual.Dan ini mengambil dua bentuk dasar.Salah satunya adalah bahwa, menurut argumen itu, mereka tidak menghormati paten dan hak cipta kami, adan membuat salinan produk yang perusahaannya memiliki klaim paten dan hak cipta, dan mereka tidak memberikan kompensasi untuk itu.

Berita Ekonomi Asia -- Yang lainnya adalah ketika perusahaan seperti Boeing atau GE datang ke China, mereka diharuskan mendapatkan mitra domestik, mitra Cina domestik, dan, pada dasarnya, berbagi teknologi mereka dengan mereka.Sehingga perusahaan itu kemudian menjadi pesaing, tiga, empat atau lima tahun ke depan, ketika mereka sudah menguasai teknologi.Jadi ini telah menjadi bagian depan dan tengah dalam perang dagang Trump.Dan saya berpendapat, ada masalah yang sah untuk pekerja di sini, bahwa kita bisa memiliki lebih banyak pekerjaan manufaktur jika kita membuat mereka meningkatkan nilai mata uang mereka, katakanlah, sebesar 20 persen; ini nomor yang sewenang-wenang, tetapi katakan mereka menaikkan nilai mata uang mereka sebesar 20 persen.

Berita Ekonomi Asia -- Maksud saya minggu depan, maksud saya lebih dari tiga tahun atau lebih.JJ: Benar.Dean Baker: "‘perang dagang" tampaknya membahas poin-poin yang benar-benar akan meningkatkan keuntungan perusahaan-perusahaan AS, dan tidak melakukan apa-apa, dan bahkan mungkin menjadi negative, untuk pekerja di Amerika Serikat.”(gambar: Berita Ekonomi Asia DB: Itu berarti lebih banyak pekerjaan untuk pekerja manufaktur di AS.

Berita Ekonomi Asia -- Ketika sampai pada pertanyaan, apakah mereka menghormati kekayaan intelektual Microsoft, atau kekayaan intelektual Pfizer, dan obat-obatan mereka.Itu bukan untuk pekerja di AS, itu untuk keuntungan Microsoft, itu untuk keuntungan Pfizer.Ketika ada masalah Boeing dan General Electric tidak senang bahwa, ketika mereka membuka toko di Cina, mereka harus berbagi teknologinya dengan perusahaan China yang akan menjadi pesaing, itulah keuntungan Boeing dan GE.Dan lebih jauh lagi, jika kita memenangkan pertempuran itu, dan mereka berkata, "Oke, Boeing dan GE tidak lagi harus melakukan itu," kami mendorong outsourcing, mereka akan lebih cenderung melakukan outsourcing ke Cina.

Berita Ekonomi Asia -- Itu bukan masalah yang melibatkan para pekerja AS.Jadi ada keluhan yang sah terhadap China, yang Trump sebutkan tanpa henti selama kampanyenya.Mereka sepertinya sudah keluar dari meja.Dan sebaliknya, "perang dagang”Sepertinya tentang argumen poin yang sebenarnya akan meningkatkan keuntungan perusahaan AS, dan tidak melakukan apa-apa, dan bahkan mungkin menjadi negatif, untuk pekerja di Amerika Serikat.

Berita Ekonomi Asia -- JJ: Ya, dan itulah mengapa kerangka China versus Amerika yang besar dan tidak tertandingi ini begitu tidak berguna, karena, tentu saja, kita tahu bahwa itu bukan cara garis-garisnya digambar, dan orang-orang secara berbeda berada di dalam masing-masing negara tersebut.Sangat menarik melihat celah muncul di tempat yang tidak terduga.Anda punya Lou Dobbs mengatakan Trump untuk "mengabaikan semua perusahaan Wall Street," dan Corey Lewandowski berbicara tentang Kamar Dagang sebagai "kamar horor." Dan kemudian celah-celah lain sedang ditulis, seperti ketika, misalnya, ini Penjelajah CBS dan AP mengatakan bahwa biaya pajak impor jatuh pada "konsumen dan bisnis" AS seolah-olah saya dan, seperti yang Anda katakan, Boeing, Anda tahu ...."Konsumen dan bisnis," dan kemudian para pekerja, disatukan, seolah-olah mereka sama-sama dudukDibatasi dan terkena dampak dengan cara yang sama.

Berita Ekonomi Asia -- Sepertinya dalam beberapa hal, media sedang menggambar garis di mana ia tidak paling menggambarkan apa yang sebenarnya terjadi.DB: Ya, well, mereka mencoba membuatnya terdengar, saya tidak tahu berapa kali saya melihat ini ditulis, saya telah mengolok-oloknya di blog saya beberapa kali, di mana mereka berbicara tentang "kami" hak milik intelektual.Ya, China tidak pernah mengambil kekayaan intelektual saya.Dan saya curiga kebanyakan orang di negara ini bisa membuat pernyataan yang sama.

Berita Ekonomi Asia -- Jadi itu bukan milik kami, itu adalah kekayaan intelektual Boeing, itu adalah kekayaan intelektual Microsoft.Dan itu adalah poin yang bisa diperdebatkan.Maksud saya, saya mengerti bahwa, jika Anda memiliki perusahaan di AS yang menghabiskan semua uang ini untuk teknologi, dan China mendapatkannya secara gratis, itu adalah masalah.Tapi itu masalah yang sangat, sangat berbeda dari mengatakan bahwa Anda dan saya entah bagaimana telah memiliki sesuatu yang dicuri karena Microsoft merugi karena tidak mendapatkan hak paten dan hak cipta mereka dihormati di Tiongkok.

Berita Ekonomi Asia -- Saya juga sudah menegaskan, ini semacamluar biasa bagi saya, kita seharusnya benar-benar tertarik untuk mendapatkan teknologi dari Cina — hanya aritmatika sederhana di sini.Ekonomi Tiongkok sudah 25 persen lebih besar dari ekonomi kita, dan sebagian besar proyeksi menunjukkannya dua kali ukuran ekonomi AS dalam waktu kurang dari satu dekade.Mereka menghabiskan kira-kira bagian yang sama dari PDB mereka untuk penelitian dan pengembangan seperti yang kita lakukan.Dan Anda pergi saja, oke, well, orang-orang di China tidak bodoh, seperti yang bisa saya katakan; jika mereka membelanjakan lebih banyak untuk penelitian dan pengembangan daripada kita, maka mungkin ada lebih banyak teknologi yang mereka kembangkan yang seharusnya kita inginkan daripada teknologi yang kita kembangkan yang mereka inginkan.

Berita Ekonomi Asia -- Jadi, alih-alih berfokus pada mengunci teknologi Boeing dan GE, kita harus fokus pada bagaimana kita dapat memastikan bahwa kita memiliki akses ke teknologi China.Dan hanya untuk memberikan contoh yang sangat spesifik, Cina memiliki kapasitas tenaga surya dan angin sebanyak gabungan dunia.Tahun ini, mereka dapat memproduksi mobil listrik sebanyak yang digabungkan di seluruh dunia.Mereka punya banyak good teknologi dalam teknologi bersih, penggunaan energi bersih, yang seharusnya kita inginkan aksesnya.

Berita Ekonomi Asia -- Dan itu mungkin lebih penting daripada memastikan bahwa Boeing tidak harus mendapatkan mitra domestik di China yang akan menguasai teknologinya.JJ: Ketika Anda menggambarkannya seperti itu, Anda bisa memikirkan sebuah dunia di mana negara-negara terlibat satu sama lain, tetapi ketika Anda hanya membaca bahasa liputan media ini: Trump tidak akan "tersentak." Orang Cina adalah " mencari kelemahan."Kita sedang membaca tentang penolakan Trump untuk" melunakkan, "semua citra yang penuh kebencian ini.Bahkan editorial New York Times, Trump seharusnya telah menjual tarif dengan mengatakan, yah, itu akan menyakiti orang Amerika, tapi tidak apa-apa karena "China akan menderita juga." Gagasan ini tentang bangsa sebagai musuh alami atau musuh, apakah itu perang panas atau perang ekonomi, visi zero-sum interaksi global semacam ini mulai terasa ketinggalan zaman.

Berita Ekonomi Asia -- Rasanya seperti cara kartun melihat cara negara saling berhubungan; harus ada visi ekonomi yang berbedasalah satu cara agar negara dapat hidup bersama.Truthout (5/20/19) DB: Yah, ironi dari ini adalah semua orang yang berbicara tentang perdagangan adalah menang / menang.Jadi mereka baru saja membalik 180 derajat.Dan khususnya, itu turun dalam cara yang sangat penting untuk pertanyaan tentang kekayaan intelektual ini, di mana mereka berkepentingan untuk menguncinya, paten dan hak cipta.

Berita Ekonomi Asia -- Dan, menurut saya, ini benar-benar gila.Maksud saya, paten dan hak cipta, Tuhan tidak memberikannya kepada kita.Ini adalah peninggalan dari sistem guild abad pertengahan, yang, Anda tahu, kita dapat berdebat apakah itu sistem yang baik pada saat itu, atau bahkan 100 atau 200 tahun yang lalu.Mungkin itu, mungkin bukan; itu bukan sistem yang baik di abad ke-21 dengan ekonomi global.

Berita Ekonomi Asia -- Kita harus berpikir tentang bagaimana kita dapat berbagi teknologi, dan tentu saja berbagi biaya.Jadi kita harus memiliki beberapa perjanjian internasional di mana kita akan menghabiskan bagian tertentu dari PDB kita, China akan, negara-negara Eropa ....Orang-orang berkata, "Yah, itu benar-benarsulit untuk dinegosiasikan.”Dan saya ingin menunjukkan: Coba tebak, teman-teman, tidak mudah bagi Anda untuk menegosiasikan masalah paten dan hak cipta dalam transaksi dagang Anda.

Berita Ekonomi Asia -- Bahkan, Kemitraan Trans-Pasifik, Obama akan menyelesaikan dan menyetujui Kongres sebelum akhir masa jabatannya, jika mereka tidak mempermasalahkan masalah paten obat sampai akhir.Jadi, ya, tidak mudah untuk bernegosiasi sesuatu seperti itu.Tetapi apa yang kita miliki sekarang tentu tidak mudah untuk dinegosiasikan.Dan jauh lebih masuk akal untuk menegosiasikan sesuatu yang bertujuan untuk berbagi teknologi, daripada menguncinya, seperti yang dilakukan sistem kita saat ini.

Berita Ekonomi Asia -- JJ: Kami telah berbicara dengan Dean Baker dari Pusat Penelitian Ekonomi dan Kebijakan, online di Berita Ekonomi Asia Artikelnya, "Perang Perdagangan Trump dengan China Diupayakan untuk Menjadi Lebih Kaya," dapat ditemukan di sana, juga di Berita Ekonomi Asia Dean Baker, terima kasih banyak telah bergabung dengan kami minggu ini di CounterSpin.DB: Terima kasih banyak untuk saya.Posting Terkait Washington Post Protest Membuat (Prancis) Berita Kritik FAIR dari Washington Post Membuat Washington Post Tea Party Membuat Berita - Bahkan dengan Omong kosong PBS Membuat Waktu untuk Satu Persen .

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...