Senin, 24 Januari 2022

Pasar saham adalah 'superbubble' yang akan meledak, manajer dana lindung nilai atas memperingatkan

Saham mengalami awal yang sulit tahun ini. Nasdaq yang padat teknologi sudah dalam koreksi, penurunan lebih dari 10%. Dan jika salah satu manajer dana lindung nilai paling berpengaruh dapat dipercaya, ini bisa menjadi awal dari waktu yang sangat menyakitkan bagi investor. Jeremy Grantham, salah satu pendiri dan kepala strategi investasi Grantham, Mayo, & van Otterloo (GMO) mengatakan dalam sebuah laporan berjudul "Let the Wild Rumpus Begin" bahwa saham sekarang berada di tengah-tengah "superbubble," bahwa itu akan ' t berakhir dengan baik. Grantham, yang telah menjalankan investasi perusahaan sejak dimulai pada tahun 1977, juga mengalami penurunan di puncak pasar pada tahun 2000, dan selama Krisis Keuangan Hebat tahun 2008. "Semoga berhasil! Kita semua akan membutuhkannya," kata Grantham, yang perusahaannya mengelola aset sekitar $65 miliar. Dia mencatat bahwa saham AS telah mengalami dua "gelembung super" seperti itu sebelumnya: 1929, kejatuhan pasar yang menyebabkan Depresi Hebat, dan lagi pada tahun 2000, ketika gelembung dot-com meledak. Dia juga mengatakan pasar perumahan AS adalah "superbubble" pada tahun 2006 dan bahwa pasar saham dan perumahan Jepang 1989 keduanya "superbubbles." "Kelima gelembung super ini terkoreksi kembali ke tren dengan rasa sakit yang jauh lebih besar dan lebih lama daripada rata-rata," tulis Grantham. Banyak investor tidak ingin percaya bahwa pasar saham sudah terlambat untuk kemunduran yang lebih luas, Grantham berpendapat, terutama karena pasar jatuh ke wilayah beruang – meskipun sebentar – pada Maret 2020 di awal pandemi. "Dalam gelembung, tidak ada yang mau mendengar kasus beruang. Ini adalah jenis buang air besar yang paling buruk," tulis Grantham. "Untuk gelembung, terutama gelembung super di tempat kita berada sekarang, sering kali merupakan pengalaman finansial yang paling menggembirakan seumur hidup." Grantham percaya bahwa langkah Federal Reserve untuk memangkas suku bunga menjadi nol - dan kemudian mempertahankannya di sana selama hampir dua tahun - adalah penyebab utama dari ketidakstabilan pasar saat ini. The Fed secara luas diperkirakan akan mulai menaikkan suku bunga pada pertemuan Maret. "Salah satu alasan utama saya menyayangkan gelembung-gelembung super -- dan membenci The Fed dan otoritas keuangan lainnya karena mengizinkan dan memfasilitasinya -- adalah kerusakan yang kurang disadari yang disebabkan gelembung karena gelembung itu mengempis dan menurunkan kekayaan kita," tulisnya. Jeremy Grantham, salah satu pendiri hedge fund GMO, memperingatkan bahwa saham bisa jatuh lebih jauh.
Grantham menambahkan bahwa "ketika gelembung-gelembung terbentuk, gelembung-gelembung itu memberi kita pandangan berlebihan yang menggelikan tentang kekayaan kita yang sebenarnya, yang mendorong kita untuk membelanjakannya dengan tepat. Kemudian, ketika gelembung-gelembung pecah, gelembung-gelembung itu menghancurkan sebagian besar mimpi itu dan mempercepat kekuatan ekonomi negatif menuju ke bawah. " "Membiarkan gelembung, apalagi membantu mereka, adalah kebijakan ekonomi yang buruk," tulis Grantham, menambahkan bahwa dia khawatir tentang "peningkatan ketimpangan yang mengerikan yang disertai dengan harga aset yang lebih tinggi, yang tidak dimiliki banyak orang." Ini bukan pertama kalinya Grantham mengeluarkan panggilan malapetaka dan kesuraman di pasar. Dia membuat pernyataan serupa tentang akhir pasar bull pada Januari 2021, menyebut saham sebagai "gelembung epik." Pasar menutup tahun 2021 mendekati rekor tertinggi dan dengan kenaikan tahun ketiga berturut-turut.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...