Senin, 04 April 2022

Kabinet Sri Lanka mengundurkan diri karena kemarahan pengunjuk rasa atas krisis ekonomi yang melanda saat ini

Semua 26 menteri kabinet selain presiden dan perdana menteri mundur karena kerusuhan atas krisis keuangan terburuk negara itu dalam beberapa dekade terus berlanjut


Pemimpin oposisi utama Sri Lanka Sajith Premadasa dan anggota Samagi Jana Balawewa lainnya menggelar pawai protes di Kolombo pada hari Minggu. Sebagian besar kabinet negara itu mengundurkan diri di tengah krisis ekonomi yang semakin dalam. Foto: Pradeep Dambarage/NurPhoto/Rex/Shutterstock 

 
          Seluruh kabinet Sri Lanka selain presiden dan saudaranya perdana menteri mengundurkan diri dari jabatan mereka pada hari Minggu ketika klan politik yang berkuasa berusaha untuk menyelesaikan krisis ekonomi yang meningkat, dengan pemadaman media sosial gagal menghentikan demonstrasi anti-pemerintah di hari lain. 

 Negara Asia selatan itu menghadapi kekurangan makanan, bahan bakar, dan kebutuhan pokok lainnya yang parah – bersama dengan rekor inflasi dan pemadaman listrik yang melumpuhkan – dalam penurunan paling menyakitkan sejak kemerdekaan dari Inggris pada tahun 1948. Semua 26 menteri di kabinet selain Presiden Gotabaya Rajapaksa dan kakak laki-lakinya, Perdana Menteri Mahinda Rajapaksa, menyerahkan surat pengunduran diri pada pertemuan larut malam, kata menteri pendidikan, Dinesh Gunawardena, kepada wartawan. 

 Seluruh kabinet Sri Lanka selain presiden dan saudaranya perdana menteri menilai diri dari jabatan mereka pada hari Minggu klan politik yang berusaha untuk menyelesaikan krisis ekonomi yang meningkat, dengan pemadaman media sosial gagal demonstrasi anti-pemerintah di hari lain. Negara Asia Selatan itu menghadapi kekurangan makanan, bahan bakar, dan kebutuhan pokok lainnya yang parah – bersama dengan rekor inflasi dan pemadaman listrik yang melumpuhkan – dalam penurunan penderitaan sejak kemerdekaan dari Inggris pada tahun 1948. 

Semua 26 di kabinet selain Presiden Gotabaya Rajapaksa dan kakak laki-lakinya, Perdana Menteri Mahinda Rajapaksa, menyerahkan surat pengunduran diri pada pertemuan larut malam, kata pendidikan, Dinesh Gunawardena, kepada wartawan. 

Pasukan bersenjatakan senapan serbu otomatis bergerak untuk menghentikan protes oleh anggota parlemen oposisi dan ratusan pendukung mereka yang berusaha berbaris ke Lapangan Kemerdekaan ibu kota. Jalan itu dibarikade beberapa ratus meter dari rumah pemimpin oposi si Sajith Premadasa, dan massa terlibat dalam ketegangan dengan pasukan keamanan selama hampir dua jam sebelum bubar dengan damai.

Tentara tentara Sri Lanka berjaga di dekat Lapangan Kemerdekaan di Kolombo. Foto: Dinuka Liyanawatte/Reuters 

Eran Wickramaratne, anggota parlemen SLB lainnya, mengutuk keadaan deklarasi darurat dan kehadiran pasukan di jalan-jalan kota. “Kami tidak bisa membiarkan pengambilalihan militer,” katanya. “Mereka harus tahu kita masih demokrasi.” 

Pemadaman media sosial 

Penyedia layanan internet diperintahkan untuk memblokir akses ke Facebook, WhatsApp, Twitter dan beberapa platform media sosial lainnya tetapi pemadaman tidak menghalangi beberapa demonstrasi kecil di tempat lain di Sri Lanka. Polisi menembakkan gas air mata untuk membubarkan mahasiswa di pusat kota Peradeniya, meskipun protes di bagian lain negara itu berakhir tanpa insiden. 

 Outlet media swasta melaporkan bahwa kepala regulator internet Sri Lanka mengundurkan diri setelah perintah larangan mulai berlaku. Pemadaman itu dibatalkan di kemudian hari setelah Komisi Hak Asasi Manusia negara itu memutuskan bahwa kementerian pertahanan tidak memiliki kekuatan untuk memaksakan sensor. 

 Jalan-jalan di Kolombo sebagian besar tetap kosong pada hari Minggu, terlepas dari protes oposisi dan antrean panjang kendaraan yang mengantri untuk bahan bakar. Namun polisi mengatakan kepada AFP bahwa seorang pria tewas tersengat listrik setelah memanjat tiang listrik bertegangan tinggi di dekat rumah Rajapaksa. 

Warga mengatakan dia memprotes pemadaman listrik bergilir. Protes massal telah direncanakan pada hari Minggu sebelum pemadaman media sosial mulai berlaku, tetapi penyelenggara telah menunda aksi unjuk rasa sampai setelah jam malam dicabut pada hari Senin. 

Keretakan internal 

Protes yang meningkat telah menyebabkan keretakan di dalam pemerintahan, dengan keponakan presiden Namal Rajapaksa mengutuk pemadaman sebagian internet. “Saya tidak akan pernah memaafkan pemblokiran media sosial,” kata Menteri Olahraga Namal. Dia termasuk di antara tiga anggota keluarga Rajapaksa yang kemudian mengundurkan diri, bersama dengan menteri keuangan Basil dan saudara tertua Chamal, yang memegang portofolio pertanian. 

Sebuah partai junior juga mengisyaratkan akan meninggalkan koalisi yang berkuasa dalam waktu seminggu. Langkah itu tidak akan mempengaruhi kelangsungan hidup pemerintah tetapi mengancam peluangnya untuk secara sah memperpanjang undang-undang keadaan darurat negara itu. 

Para diplomat Barat di Kolombo telah menyatakan keprihatinannya atas penggunaan undang-undang darurat untuk meredam perbedaan pendapat demokratis dan mengatakan mereka memantau perkembangan dengan cermat.  Asosiasi Pengacara yang berpengaruh di Sri Lanka telah mendesak pemerintah untuk membatalkan keadaan darurat, yang memungkinkan pasukan keamanan untuk menangkap dan menahan tersangka untuk waktu yang lama tanpa tuduhan. Protes solidaritas dipentaskan di tempat lain di dunia selama akhir pekan, termasuk di kota Melbourne Australia, rumah bagi diaspora Sri Lanka yang besar. 

 Kekurangan mata uang asing yang kritis telah membuat Sri Lanka berjuang untuk melunasi utang luar negerinya yang membengkak sebesar $51 miliar, dengan pandemi yang merusak pendapatan vital dari pariwisata dan pengiriman uang. Krisis juga membuat negara yang bergantung pada impor tidak mampu membayar bahkan untuk kebutuhan pokok. 

Kekurangan solar telah memicu kemarahan di seluruh Sri Lanka dalam beberapa hari terakhir, menyebabkan protes di pompa kosong, dan utilitas listrik telah memberlakukan pemadaman 13 jam untuk menghemat bahan bakar. 

Banyak ekonom juga mengatakan krisis telah diperburuk oleh salah urus pemerintah, akumulasi pinjaman selama bertahun-tahun dan pemotongan pajak yang keliru. Sri Lanka sedang bernegosiasi dengan Dana Moneter Internasional untuk bailout.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...