Selasa, 27 Maret 2018

Arch Rivals vs. Arch Rivals: Shuttle Diplomacy of India-Pak dan Saudi-Iran

Berita Ekonomi Asia -- Arch Rivals vs.Arch Rivals: Shuttle Diplomacy of India-Pak dan Saudi-Irangic dan economic outreach bernilai $ 180 milyar, dan merupakan rumah bagi 70 lakh Indian yang membawa $ 40 milyar dalam pengiriman uang.India secara tradisional mengikuti doktrin non-intervensi, sepanjang garis Panchsheel, Gujral Doctrine, dan seterusnya.Sampai saat ini, kerja sama India dengan negara-negara Dewan Kerjasama Teluk terbatas pada lingkup ekonomi.

Berita Ekonomi Asia -- Namun, selama masa jabatan Manmohan Singh sebagai Perdana Menteri, hubungan dengan Arab Saudi mengubah persneling, menghasilkan Deklarasi Riyadh 2010 yang mengkritik terorisme dan ekstremisme.Setelah itu, kedua negara mulai bekerja sama dalam upaya penanggulangan terorisme, yang hasilnya termasuk ekstradisi Abu Jundal untuk serangan Mumbai 2008.Namun, kejadian baru-baru ini, seperti tuduhan perkosaan terhadap seorang diplomat Saudi di India, penyiksaan dan mutilasi pembantu rumah tangga, telah memburuk hubungan sampai batas tertentu.India mempertahankan hubungan persahabatan dengan saingan terbesar Saudi - Iran yang didominasi Syiah.

Berita Ekonomi Asia -- Hubungan Delhi dengan TEhran baik bahkan selama perselisihan antara Washington dan Teheran, dan India membantu negara sebaik mungkin meskipun ada sanksi yang melumpuhkan.Kemitraan ini menghasilkan pelabuhan Chabahar, yang secara strategis sangat penting bagi India.Ditambah dengan jalan raya Zarani-Delaram di Afghanistan, India melewati Pakistan untuk langsung mendapatkan akses ke Afghanistan dan Asia Tengah.Lebih jauh, Chabahar hanya 80 km dari Gwadar, yang telah diberikan Pakistan ke China sebesar $ 46 miliar untuk Koridor Ekonomi China-Pakistan.

Berita Ekonomi Asia -- Ekspor minyak dibayar dalam rupee, dibandingkan dengan dolar AS, telah mengambil hubungan Delhi-Teheran ke tingkat yang baru.Pipa Iran-Pakistan-India adalah keuntungan strategis lain yang belum sepenuhnya disadari oleh India.Pakistan, Iran, dan Arab Saudi Pakistan juga memiliki hubungan yang nyaman dengan Arab Saudi - keduanya didominasi oleh Muslim Sunni, dan AS adalah teman bersama.Riyadh-Islamabad tidak dapat dijelaskan tanpa memperhitungkan kemampuan nuklir, dan hubungan pertahanan mereka is berkembang dari hari ke hari.

Berita Ekonomi Asia -- Saudi selalu memberikan hibah murah hati ke Pakistan untuk membantu ekonominya.Perang Dingin membawa Pakistan dan Iran lebih dekat bersama karena aliansi mereka dengan AS.Keduanya merupakan bagian dari CENTO (CENtral Treaty Organization), dan keduanya juga memegang status MNF.Pakistan bahkan mendukung Revolusi Iran 1979, dan mengakui pemimpin baru, Ayatollah Khomeini.

Berita Ekonomi Asia -- Namun, invasi Soviet ke Afghanistan menghancurkan hubungan mereka, yang sudah rapuh berkat keretakan yang berkembang antara AS dan Pakistan setelah 9/11.Menempatkan mereka semua bersama Ketegangan antara rival Teheran dan Riyadh meningkat dengan kesepakatan P5 + 1 untuk membebaskan sanksi terhadap Iran, menabrak harga minyak mentah, dan eksekusi sarjana Syiah Nimr al-Nimr.Sekarang, Perjanjian Lusanne (P5 +1) telah membawa pergeseran strategis dalam persamaan kekuatan geopolitik Asia Barat.Iran yang memiliki kemampuan nuklir secara alami membina hubungan dengan Saudi dan Pakistan.

Berita Ekonomi Asia -- Sementara Saudi mungkin ingin mengimpor intiteknologi dari Pakistan untuk membangun benteng yang kuat melawan Iran, juga mencoba menyeimbangkan India dan Pakistan.Jadi, Pakistan sekarang meningkatkan hubungan dengan Iran, bahkan dengan biaya hubungannya dengan Arab Saudi.Namun, undangan Kepala Angkatan Darat Pakistan untuk latihan militer Saudi, dan kunjungan PM Pakistan ke Iran dan Arab Saudi sedang diambil sebagai tanda-tanda Islamabad mencoba menyeimbangkan Riyadh dan Teheran, terutama mengingat proksi Iran-Saudi di Suriah.Secara keseluruhan, satu set saingan berat - India dan Pakistan - terlibat dalam penyeimbangan yang cermat terhadap lawan-lawan lainnya - Arab Saudi dan Iran - yang pada gilirannya mencoba menyeimbangkan set pertama.

Berita Ekonomi Asia -- Sangat menarik bahwa India dan Pakistan tetap antagonis meskipun keduanya dapat memperoleh banyak hal dengan bekerja sama.Dikatakan bahwa musuh musuh adalah teman seseorang, tetapi itu jelas bukan kebenaran dalam skenario rumit ini.Hanya waktu yang akan menceritakan bagaimana hubungan akan terungkap di tahun-tahun mendatang.Lebih jauh lagiferences: Berita Ekonomi Asia Penulis adalah seorang wirausahawan dan Co-Founder dari dua perusahaan baru.

Berita Ekonomi Asia -- Dia telah bekerja dengan Deloitte, Infosys dan Vizag Steel, yang mengkhususkan diri di bidang TI, Keuangan.Pada level CXO, dia telah membantu dalam penilaian dan perencanaan keuangan.[1] Berita Ekonomi Asia Awalnya diterbitkan oleh The Indian Economist.Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut tentang kemitraan kami dengan The Indian Economist.

Berita Ekonomi Asia -- Bagikan ini: Email Facebook Twitter Google Reddit .

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Masa Depan Asean dan Aliansinya

Berita Ekonomi Asia -- Tulisan ini juga tersedia dalam bahasa: Cina (Sederhana), Jerman, Italia, Spanyol, Polandia.Perhimpunan Bangsa-Bang...