Jumat, 02 Maret 2018

Ekonomi Brunei Meluncur Lebih Lanjut 2,5 Persen di 2016

Berita Ekonomi Asia -- Perekonomian Brunei mencatat penurunan 2,5 persen tahun ke tahun di tahun 2016, karena perlambatan di sektor minyak dan gas, kata statistik terakhir yang dikeluarkan Kamis oleh Departemen Perencanaan dan Pengembangan Ekonomi, atau JPKE, dari Kantor Perdana Menteri.Untuk keseluruhan tahun 2016, Produk Domestik Bruto tahunan Brunei senilai US $ 13,01 miliar dengan harga konstan, turun 2,5 persen dibandingkan dengan 18,60 miliar dolar Brunei pada tahun 2015.Menurut JPKE, penurunan tersebut disebabkan oleh 6.1 persen penurunan tahun ke tahun sektor minyak dan gas pada tahun 2016.Selain itu, sektor non-migas juga turun sebesar 0,3 persen.

Berita Ekonomi Asia -- Penurunan ini lebih jauh dari kontraksi 0,6 persen yang tercatat pada 2015 dan 2,3 persen, kontraksi 1,8 persen tercatat pada 2014 dan 2013 masing-masing.Untuk kuartal keempat tahun 2016 saja, JPKE mengatakan bahwa PDB Brunei dengan harga konstan turun 3,6 persen menjadi 4,505 miliar dolar Brunei, dibandingkan dengan 4,673 miliar dolar Brunei pada periode yang sama tahun lalu.Proyek konstruksi besar dan pemulihan produksi dan produksi minyak dan gas diperkirakan akan mengangkat PDB dan inflasi ke wilayah positif dan mempersempit kesenjangan fiskal.Pertumbuhan jangka panjang yang berkelanjutan menuntut reformasi substansial terhadap lingkungan bisnis untuk menarik investor asing ke industri baru, Bank Pembangunan Asia mengatakan di Asia Development Outlook (ADO) 2017 untuk Brunei Darussalam yang baru-baru ini diterbitkan.Kenaikan ekspor hidrokarbon yang diprakirakan pada harga yang lebih tinggi harus memulihkan pertumbuhan PDB tahun ini dan tahun depan.

Berita Ekonomi Asia -- Beberapa proyek konstruksi besar akan memberikan dorongan tambahan jika mereka melanjutkan sesuai rencana.Industri Hengyi dari Republik Rakyat Cina berencana untuk mulai membangun pabrik pengilangan minyak dan aromatik tahun ini dengan investasi lebih dari $ 4 miliar begitu jembatan dan dermaga selesai di lokasi di Pulau Muara Besar.Konstruksi diperkirakan akan memakan waktu setidaknya dua tahun, dengan ekspor dijadwalkan dimulai pada akhir 2019, kata laporan tersebut.Konstruksi publikProyek uction yang dilakukan di negara ini termasuk Jembatan Temburong senilai $ 1,1 miliar yang akan berlanjut sampai 2019.

Berita Ekonomi Asia -- Perekonomian menunjukkan tanda-tanda tentatif diversifikasi bertahap dari minyak dan gas bumi.Sebuah perusahaan dari Republik Rakyat Cina berencana untuk mengembangkan Pelabuhan Muara, dan satu lagi membangun pabrik seharga $ 50 juta untuk membuat pipa baja karbon, ADB mencatat.Berbagi ini: Twitter Facebook Google Suka ini: Like Loading ...

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Masa Depan Asean dan Aliansinya

Berita Ekonomi Asia -- Tulisan ini juga tersedia dalam bahasa: Cina (Sederhana), Jerman, Italia, Spanyol, Polandia.Perhimpunan Bangsa-Bang...