Selasa, 20 Maret 2018

Mengelola Lingkup Kesejahteraan Bersama Asia Timur Raya

Berita Ekonomi Asia -- Strategi dan Organisasi untuk Mengelola “Wilayah Kesejahteraan Bersama Asia Timur Raya” Tetsuji Okazaki (Universitas Tokyo) Abstrak: Selama Perang Dunia II, Jepang menduduki sebagian besar Asia Timur dan Tenggara, yang disebut “Kemakmuran Bersama Asia Timur Raya Sphere ”(Daitoa Kyoei Ken).Tulisan ini membahas apa yang otoritas militer Jepang dan pemerintah lakukan untuk mengembangkan daerah yang diduduki pada 1930-an dan awal 1940-an.Adalah luar biasa bahwa kebijakan dan organisasi pembangunan yang berbeda diterapkan di seluruh wilayah yang diduduki.Di Manchuria, yang diduduki Jepang sebelumnya, setelah trial and error, sistem perencanaan dan pengendalian diperkenalkan.

Berita Ekonomi Asia -- Dengan sistem ini, pengembangan industri yang kurang lebih sistematis dilakukan.Sementara itu, di China Proper, otoritas militer Jepang dan pemerintah menyiapkan perusahaan induk resmi sebagai saluran untuk investasi dari Jepang, tetapi pengembangan industri pada dasarnya dipercayakan kepada perusahaan induk dan perusahaan individuberafiliasi dengan mereka.Akhirnya di Asia Tenggara, pembangunan hampir sepenuhnya dipercayakan kepada perusahaan-perusahaan Jepang yang ada.URL: Berita Ekonomi Asia Diperiksa oleh Masayoshi Noguchi Makalah ini oleh otoritas terkemuka mengenai sejarah ekonomi masa perang Jepang didistribusikan oleh NEP-HIS pada tanggal 13 September 2013.

Berita Ekonomi Asia -- Ini menyediakan sebuah ikhtisar umum yang sangat menarik dan pemahaman tentang proses di balik pembentukan Co-prosperity Sphere Asia Timur Raya.Berkat tinjauan literatur yang sangat menyeluruh dan terperinci, makalah ini memberikan gambaran menyeluruh tentang "apa yang otoritas militer Jepang dan pemerintah lakukan untuk mengembangkan wilayah yang diduduki [disebut Greater East Asia Co-Prosperity Sphere] pada tahun 1930an dan awal 1940an" (hal 1); sementara juga meringkas dan membandingkan berbagai pendekatan yang diambil oleh pihak berwenang Jepang untuk pengembangan kepentingan Jepang di Manchuria, China daratan dan Asia Tenggara.Komentar juga ditawarkan untuk consequences dari pendekatan yang berbeda ini.Antara 1915 dan 1945, wilayah Manchuria adalah salah satu lokasi utama industri baja China.

Berita Ekonomi Asia -- Perkembangan industri baja di wilayah itu terkait erat dengan invasi Jepang ke China.Setelah pembentukan Negara boneka Manchuria pada tahun 1932, pemerintah Jepang mendorong pembentukan pabrik-pabrik baja-besi dengan modal nasional untuk membantu mengubah industri baja Manchuria menjadi industri yang berorientasi ekspor.Fitur utama dari kebijakan pembangunan untuk Manchuria adalah pembentukan "perusahaan khusus" dan disebut "satu industri, satu kebijakan perusahaan".Rencana industri lima tahun untuk Negara Manchuria mengakui perlunya entitas bisnis untuk mengelola keseluruhan pembangunan.

Berita Ekonomi Asia -- Dengan demikian mendorong Nissan zaibatsu untuk membentuk Manchuria Heavy Industry and Development (MHID) Corporation, yang didirikan pada bulan Desember 1936.Nissan juga mengambil alih pengelolaanShowa Steel Factory dan diinvestasikan di Benxihu Coal and Iron Company, sehingga mendapatkan kendali atas industri baja di Cina Timur Laut.Namun, rencana awal untuk MHID segera mengalami revisi besar sebagai pecahnya Perang Sino-Jepang Kedua pada bulan Juli 1938 secara signifikan meningkatkan permintaan untuk memasok militer Jepang.Pada saat yang sama, kontrol MHID berubah dan menjadi subyek kontrol langsung oleh negara.

Berita Ekonomi Asia -- Kemudian, ketika ekspor produk baja ke Jepang ternyata kurang dari perkiraan semula, industri baja tidak lagi dioperasikan sebagai industri berorientasi ekspor.Promosi pembangunan ekonomi daratan China didasarkan pada "Garis Besar Tindakan untuk menangani Insiden" (hal.4).Untuk mendukung pengembangan ini dan menarik investasi modal dari Jepang ke China, pada bulan November 1938 pemerintah Jepang membentuk dua entitas, yaitu China Utara Development Corporation dan Corpora Promosi China Tengahtion.Kedua perusahaan ini melakukan investasi yang signifikan kepada perusahaan afiliasi mereka di bidang transportasi, telekomunikasi, listrik, dan pertambangan batu bara.

Berita Ekonomi Asia -- Segera setelah pecahnya Perang Pasifik pada bulan Desember 1941, “Garis Besar Kebijakan Ekonomi di Asia Tenggara” diundangkan, tetapi di Asia Tenggara, tidak seperti dua kasus lainnya, “kebijakan untuk mengembangkan ekonomi lokal secara sistematis cara tidak diambil ”(hal.7) dan“ pengembangan hampir sepenuhnya dipercayakan kepada perusahaan Jepang yang ada ”(hal.8).Singkatnya, studi Okazaki menunjukkan bagaimana pembentukan Greater East Asia Co-prosperity Sphere tidak unik atau diterapkan secara konsisten di seluruh geografi karena dikondisikan dengan beberapa batasan.Ini termasuk syarat-syarat dan kondisi-kondisi geografis dari masing-masing wilayah di mana tentara Jepang maju, keberhasilan atau kegagalan strategi militer, interaksi militer, kepentingan negara dan ekonomi, serta syarat-syarat dan kondisi ekonomi Japan itu sendiri.

Berita Ekonomi Asia -- Meskipun tidak mudah untuk setuju dengan bagian dari uraian yang disajikan oleh Okazaki (misalnya bahwa kemajuan Angkatan Darat ke Manchuria terutama dimotivasi oleh kekhawatiran ekonominya sendiri (hal.7)), makalah ini perlu dibaca untuk memahami Ini fase yang sangat penting dari ekonomi masa perang Jepang.”Bagikan ini: Facebook Twitter Reddit LinkedIn Cetak Email Seperti ini: Seperti Memuat ...Terkait .

Berita Ekonomi Asia --

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Masa Depan Asean dan Aliansinya

Berita Ekonomi Asia -- Tulisan ini juga tersedia dalam bahasa: Cina (Sederhana), Jerman, Italia, Spanyol, Polandia.Perhimpunan Bangsa-Bang...