Kamis, 08 Maret 2018

Ribuan Dewa Hindu - Dibuat di China: Tujuh Kemacetan untuk Manufaktur India

Berita Ekonomi Asia -- CATATAN: POST INI DIPERLUKAN PADA NOVEMBER 13, 2017.Versi dari posting asli juga muncul sebagai artikel di YaleGlobal Online pada tanggal 24 Oktober 2017 sebagai Made in China: Jutaan Dewa Hindu.Kisah memalukan tentang daya saing manufaktur India.Tapi ada harapan.

Berita Ekonomi Asia -- © 2017, Farok J.Contractor, Rutgers Business School Gambar dewa dewa Saraswati, Laxmi, dan Ganesha (tingginya sekitar 3 inci, dijual seharga $ 3- $ 4) Kredit Foto: Farok J.Kontraktor Mengembara di pasar berdebu di India 645.467 [1] kota dan desa-desa, dan Anda akan segera menyalakan sebuah toko kecil yang menjual resin dewa poliester berwarna hijau dewa.Yang lebih kecil, hanya beberapa inci tinggi, eceran seharga $ 4 atau kurang, sementara ukuran yang lebih besar mungkin ditawarkan seharga $ 15 atau lebih.

Berita Ekonomi Asia -- Para pemilik toko biasanya tidak tahu dari mana gambar itu berasal-atau jika mereka tahu, tidak akan mengatakannya.Orang India secara religius jeli.Sebagian besar rumah tangga Hindu (82 persen dari populasi India) akan memiliki area sholat, atau setidaknya ada ceruk di dinding, di mana sehari-hari "pooja, "atau doa, ditawarkan, kadang disertai dengan lampu minyak," prasad "(makanan suci), dan" kumkum "(pasta merah dibuat dengan kunyit dan kunyit).Bagi banyak umat Hindu, idola bukanlah dewa, tapi hanya representasinya, sarana untuk terhubung dengan yang ilahi.

Berita Ekonomi Asia -- Pendapatan, serta semangat nasionalisme Hindu, meningkat di India, yang menjelaskan meningkatnya permintaan akan citra rumah tangga.Bagi yang sangat miskin (sekitar 500 juta orang India berpenghasilan kurang dari $ 2,75 per hari), berhala buatan lokal dari kuningan atau tanah liat sebelumnya tidak terjangkau.Namun, selama 15 tahun terakhir, berhala yang diproduksi secara massal dari dewa-dewa Hindu yang diimpor dari China-harga eceran mulai dari $ 3-mungkin jumlahnya jutaan.Oleh karena itu, beberapa pertanyaan muncul: "Mengapa orang India tidak membuat gambar dari tuhan mereka sendiri?" "Bagaimana mungkin produsen China, termasuk biaya margin, biaya transportasi di atas 7.367 kilometer, [2] dan tarif 10 persen [3 ] -di bawah harga produsen lokal India.

Berita Ekonomi Asia -- "" Apakah pemerintah China subsidize eksportir."Ini dan pertanyaan lainnya diperlakukan dalam posting ini.Ketidakseimbangan Perdagangan China-India Banyak orang India termasuk orang-orang yang paling berbakat, berwirausaha, dan pekerja keras di mana saja.Karena biaya produksi manufaktur meningkat tajam di China, India harus, secara logis, mengambil alih "produsen untuk dunia".

Berita Ekonomi Asia -- Namun, banyak rintangan tetap ada sejak masa sosialis dan kolonial India, dimana pemerintah Modi saat ini sedang dalam proses untuk menghapus .Pada 2016, barang dagangan India diekspor ke dunia hanya $ 264 miliar, sementara China $ 2.098 miliar.Jalan-jalan di India sering diletakkan dengan kain yang menjadi penjual tunggal, berjongkok di trotoar, menampilkan jam tangan kuarsa buatan China.Perundingan yang keras bisa menurunkan harganya hingga $ 2,50.

Berita Ekonomi Asia -- (Saya pernah memakai jam tangan seperti itu selama 18 bulan, dan waktu itu tetap sempurna.Tapi begitu baterai habis, saya membuangnya begitu saja karena biaya baterai - di India atau AS - melebihi biaya jam tangan.) Sempurna kunci fungsional dibuat in China membawa harga rupee (Rs) 25 (38 sen dolar AS) untuk ukuran terkecil, namun dapat berkisar hingga Rs 400 ($ 6) untuk versi multi-tuas yang besar yang membawa nama merek terkenal dari perusahaan India yang disebut Godrej, yang mengkhususkan diri pada perangkat keras semacam itu.Semua mengandung bahan baku India seperti bijih besi yang dikirim ke China, hanya untuk kembali dalam bentuk barang jadi dengan harga yang sangat rendah.Total impor India dari China bisa melebihi 75 juta per tahun - Godrej & Boyce, Ltd.

Berita Ekonomi Asia -- [4] sendiri mengimpor lebih dari 10 juta kunci buatan China untuk distribusi ke seluruh India.Toko-toko India dipenuhi dengan produk China yang murah, berkualitas, menarik, dikemas mulai dari kalangan dewa, hingga penerangan LED, hingga kunci, hingga elektronik, hingga ponsel dual-SIM smart-touch (beberapa ritel dengan harga kurang dari $ 30).Iklan Berita Ekonomi Asia ke Calon Importir India dari China Willken Company Hancurkan tinggi satu set Shivaji, raja pahlawan sejarah di Negara Bagian Maharashtra, melakukan penjualan seharga $ 10.Kredit Foto: Farok J.

Berita Ekonomi Asia -- Kontraktor Neraca perdagangan bilateral China-India condong ke China dengan rasio 4 banding 1 secara keseluruhan, seperti yang digambarkan di bawah ini.Barang atau barang dagangan, ketidakseimbangannya lebih buruk sekitar pukul 6 sampai 1.Lebih buruk lagi, perdagangan barang terutama India yang mengekspor bahan mentah atau setengah jadi dan mengimpor produk jadi dari China, termasuk barang teknologi tinggi seperti komputer, peralatan mesin , dan peralatan pembangkit tenaga listrik - yang tidak nyaman mengingatkan pada masa lalu kolonial ketika kapas India yang diekspor ke Inggris akan kembali ke India dalam bentuk tekstil dan pakaian Inggris yang diimpor.Perdagangan China-India, 2006-2017 Sumber: Wall Street Journal, [5] 1 September 2017 (Klik untuk grafik interaktif) India Dibandingkan dengan Biaya Buruh China Menurut Conference Board, rata-rata biaya produksi manufaktur India (kurang dari $ 0,92 per jam) dikatakan seperempat di China (di atas $ 4 per jam).

Berita Ekonomi Asia -- [6] Ini agak menyesatkan seperti $ 0,92 tampaknyarata-rata semua-India, sementara angka $ 4 untuk China berlaku terutama di sepanjang pesisir timur tempat kebanyakan manufaktur China berlangsung.Namun demikian, perbandingan tersebut menimbulkan pertanyaan yang memalukan bagi para ekonom dan pemerintah India, yang meluncurkan kampanye "Make-in-India" pada bulan September 2014 di bawah Perdana Menteri Modi, yang dimaksudkan untuk mengubah India menjadi "pabrik untuk dunia" berikutnya.Tujuh Kemacetan untuk Manufaktur India: Penjelasan Sosiopolitik dan Ekonomi untuk Mengapa Ribuan Dewa Hindu Diproduksi di China Apa yang kemudian dapat menjelaskan defisit perdagangan membengkak India dengan China dan arus balik ekspor barang manufaktur yang hampir sama.Di bawah ini, saya merinci faktor-faktor sosiopolitik yang menghambat produktivitas ekonomi India dan bakat kewirausahaan asli banyak orang.

Berita Ekonomi Asia -- Namun, saya akhiri dengan penuh harapan karena pemerintah Modi tampaknya secara bertahap mengatasi hambatan ini.(Banyak juga yang bertanya apakah China berhasilDalam ekspor manufaktur sebagian dijelaskan oleh subsidi yang diberikan oleh pemerintah China.Saya membahas masalah ini di bawah ini, tapi mungkin ini adalah bagian paling sedikit dari penjelasannya.) 1.Skala Sebagian besar manufaktur di China dilakukan dalam skala besar.

Berita Ekonomi Asia -- Bila produsen India memiliki tiga mesin cetak injeksi plastik, mitra China mungkin memiliki 70 untuk melayani pasar dalam negeri yang besar dan kliennya di seluruh dunia.Skala yang lebih besar berarti bahwa biaya overhead dan biaya tetap yang sama dapat disebarkan ke lebih banyak unit produksi, sehingga mengurangi biaya per unit yang dihasilkan.Pasar India tidak sebesar China (dan tidak memiliki jangkauan ekspor China).Tapi masih besar, dengan 1,08 miliar orang Hindu (82 persen dari populasi India), yang sebagian besar mampu membeli patung seharga $ 3.

Berita Ekonomi Asia -- Jadi apa yang mencegah produsen India mencapai skala rekan-rekan China mereka.Baca di bawah ini.2.Tenaga Kerja Berikut tiga faktor tenaga kerja utama yang berkontribusi terhadap defisit perdagangan India dengan China: Labor ProductiviPekerja India bisa menjadi orang yang termotivasi dan pekerja keras seperti di dunia ini, diberi insentif yang tepat.Namun, sebuah laporan McKinsey [8] mencatat bahwa "...

Berita Ekonomi Asia -- pekerja di sektor manufaktur di India masing-masing hampir empat dan lima kali lebih sedikit produktif daripada rekan mereka di Thailand dan China." Pekerja China dapat dibayar empat kali per jam India upah.Tetapi jika output per pekerja mereka lebih dari lima kali lebih besar dibandingkan dengan pekerja di India, maka China memiliki keunggulan kompetitif.Mengapa tenaga kerja India tidak produktif.Sebagian besar penjelasannya terletak pada manajemen, bukan kerja keras.

Berita Ekonomi Asia -- Laporan McKinsey merinci bagaimana manajemen India tertinggal dalam tingkat peralatan otomatis yang terpasang, pemanfaatan kapasitas, pelaksanaan dan pemrosesan di dalam bagian rantai pasokan yang mendahului dan mengikuti produksi, dan pengendalian kualitas.Tapi itu kemudian menimbulkan pertanyaan berikutnya, "Apa yang mencegah manajemen India untuk menggunakan metode yang lebih baik, memasang peralatan yang lebih otomatis, dan mencapai larger."Hukum Perburuhan di India Teman saya di Mumbai memiliki sebuah pabrik yang memproduksi komponen elektronik.Orang berpendidikan bahasa Inggris, dia mengenal teknologi terbaru di bidangnya.

Berita Ekonomi Asia -- Mengingat permintaan barang elektronik tumbuh lebih dari 10 persen per tahun, potensi keberhasilannya nampaknya tak terbatas.Tapi yang mengejutkan, dia mengatakan kepada saya bahwa pertumbuhan perusahaannya mendekati nol (berdasarkan inflasi).Berhasil seperti dia, dia tidak memiliki ambisi lebih lanjut untuk ekspansi di luar 99 atau lebih pekerja di masing-masing pabriknya.Meningkatkan ukuran perusahaan India di luar 100 karyawan dapat menyebabkan kesulitan dalam pengelolaan.

Berita Ekonomi Asia -- Dengan lebih dari 100 karyawan, persetujuan pemerintah diperlukan dalam Undang-undang Sengketa Industri tahun 1947 untuk memberhentikan karyawan mana pun, walaupun permintaan turun.Perusahaan yang telah bangkrut dan menutup pintu mereka terpaksa harus membayar upah bulanan selama bertahun-tahun setelah penutupan.Bahkan saat perusahaan tetap menjalankan bisnis, Undang-undang Kontrak Karya tahun 1970 mewajibkan pemerintahpersetujuan dan persetujuan karyawan untuk perubahan sederhana dalam deskripsi pekerjaan atau tugas karyawan.Inspektur pemerintah waspada dan sering kali tangan mereka diperpanjang untuk suap "di bawah meja" untuk menegakkan bahkan surat undang-undang tersebut, seperti yang dinyatakan.

Berita Ekonomi Asia -- "Indeks Persepsi Korupsi Transparansi International 2016" menempatkan India dan China di peringkat 79 (dari 176 negara).Tapi meski ada dasi yang jelas, ada bedanya.Dengan jumlah yang jauh lebih besar, korupsi di China terjadi pada tingkat yang lebih tinggi, dan lebih jarang, memiliki dampak yang relatif kecil terhadap operasi sehari-hari.Sebaliknya, penyuapan di India bersifat kecil, meluas, dan sering, menimpa tindakan sehari-hari seperti mendapatkan koneksi listrik, mengubah deskripsi pekerjaan pekerja, atau sekadar membayar tagihan.

Berita Ekonomi Asia -- Pada akhirnya, korupsi India lebih secara psikologis dan ekonomi melemahkan daripada China.Seperti banyak manajer di negara-negara berkembang, temanku di Mumbai tahu cara-cara di sekitar kesulitan, diMengikuti taktik umum untuk menciptakan banyak perusahaan, masing-masing memiliki kurang dari 100 karyawan.Tapi itu merusak skala ekonomi, bloats overhead, dan meningkatkan biaya logistik untuk nilai output yang sama.Dia juga sadar bahwa pemerintah Modi sedang mengambil langkah-langkah untuk mengubah undang-undang agar lingkungan bisnis lebih kondusif untuk operasi berskala besar.

Berita Ekonomi Asia -- Tapi sobat puas dengan tingkat kesuksesan yang telah diraihnya dan tidak memiliki keinginan untuk berkembang.Output saingan Tionghoa-nya 100 atau bahkan 1.000 kali lebih besar di pabrik raksasa yang mempekerjakan ribuan pekerja masing-masing.(Pabrik Longhua Foxconn di Shenzhen mempekerjakan lebih dari 300.000 pekerja.) Disiplin Buruh dan Serikat Pekerja Pemerintah Modi juga sedang dalam proses mengubah undang-undang ketenagakerjaan untuk mengurangi jumlah pemogokan dan penurunan.[10] Dengan 16.154 serikat pekerja yang berbeda, masing-masing berafiliasi dengan sejumlah besar partai politik yang berbeda, ekonomi India kehilangan antara 19 dan 23 juta orang-hari setiap tahun dari tindakan perburuhan.

Berita Ekonomi Asia -- [11] Angka fatau China tidak dilaporkan, namun tidak diragukan lagi jauh lebih rendah, mengingat bahwa semua serikat pekerja di China melapor kepada Federasi Serikat Buruh All-China yang dikendalikan oleh pemerintah.[12] 3.Biaya Transportasi Mengejutkan beberapa, biaya transportasi dari Guangzhou ke Mumbai (7.367 kilometer melalui laut) dapat kira-kira sebanding dengan pengiriman truk dari Delhi ke Mumbai (1.416 kilometer melalui jalan darat), meskipun jarak internasional lima kali lebih besar.Dengan asumsi 25.000 berhala Hindu per kontainer, [13] dan biaya pengangkutan laut rata-rata $ 1.000 per kontainer dari Guangzhou ke Mumbai, [14] biaya transportasi per gambar adalah hanya (1.000mply bahwa biaya transportasi dari China ke India sebanding atau lebih rendah daripada transportasi di India, dan perbedaan waktu pengiriman hanya sekitar satu minggu atau lebih.

Berita Ekonomi Asia -- 4.Listrik Secara nominal, biaya listrik untuk industri sebanding di China dan India sekitar $ 0,08 per kilowatt hour (kWh).[15] Tapi ada perbedaan besar.Pasokan daya yang terus-menerus dipastikan untuk bisnis Cina, sementara India masih menderita pemadaman dan pemadaman kronis karena permintaan melebihi pasokan.Dalam beberapa kasus, pabrik memiliki kekuatan mereka terputus selama beberapa jam setiap hari.

Berita Ekonomi Asia -- Lebih buruk lagi, gangguan tersebut mungkin tidak diumumkan terlebih dahulu, menyebabkan malapetaka dengan jadwal produksi dan pengiriman.(Kebetulan, lebih dari 300 juta orang India tinggal di rumah tangga tanpa koneksi apapun.) Pengobatan parsial dimungkinkan dalam bentuk generator generator diesel milik swasta, yang mengambil alih saat catu daya terputus.(Kapasitas pembangkit listrik terinstal di India pada Maret2017 adalah 326.821 megawatt (MW).[16] Kapasitas generator diesel swasta terpasang melebihi 90.000 MW pada akhir 2016.

Berita Ekonomi Asia -- [17] Sebagian besar dari total konsumsi listrik di India berasal dari generator diesel.Generator besar menghabiskan biaya sebesar $ 50.000, bahan bakar diesel mahal dan mencemari, dan perawatan menambah biaya lebih lanjut.Biaya listrik yang efektif untuk pabrik-pabrik India secara substansial lebih tinggi daripada rekan-rekan mereka di China- $ 0.255 per kWh di India versus $ 0.147 di China.[18] 5.

Berita Ekonomi Asia -- Tanah Meskipun populasi seukuran sebanding di India dan China (1,32 banding 1,38 miliar), India memiliki kurang dari sepertiga lahan (2,97 vs 9,4 kilometer persegi).Namun, kendala sebenarnya dalam memulai bisnis baru di India adalah tradisi multi-etnik, demokratis, dan welas asihnya, yang membuatnya sulit secara hukum untuk mendapatkan tanah karena prosesnya yang sulit dan berlarut-larut.Sebaliknya, fiat pemerintah di China cukup untuk segera menggusur ribuan orang, jika dibutuhkan.Demeletakkan dan birokrasi, sebanyak biaya, merupakan hambatan untuk berkembang di India.

Berita Ekonomi Asia -- 6.Izin Raj Dengan tradisi birokrasi yang menyesakkan kembali ke Raj Inggris (ada yang mengatakan istilah "pita merah" berasal dari East India Company yang akan menggabungkan dokumen dengan pita merah tipis), hambatan terhadap efisiensi bisnis tidak hanya berkaitan dengan biaya, tetapi juga untuk penundaan, hambatan, dan beberapa prosedur peraturan, yang semuanya menghambat operasi bisnis.Cina memiliki tradisi birokrasi yang lebih panjang, namun survei yang disusun dengan hati-hati oleh Bank Dunia (membandingkan 189 negara mengenai "Ease of Doing Business" mereka] menunjukkan iklim yang relatif lebih ramah untuk bisnis di China.Survei Bank Dunia menggunakan format standar.[19] Sejauh mungkin, nomor tujuan dicari di semua negara untuk (i) jumlah peraturan, (ii) biaya untuk mematuhi peraturan, (iii) waktu atau penundaan sampai persetujuan diberikan, (iv) efektivitas jalan hukum, dan begitu seterusnya Contohnya, dalam subkategori "Mengekspor / Mengimpor" pada tabel di bawah ini, survei mencakup biaya untuk memuat kontainer di pelabuhan ekspor, jumlah formulir yang harus diserahkan ke masing-masing otoritas, dan jangka waktu yang diperlukan untuk setiap persetujuan .

Berita Ekonomi Asia -- Pengukuran tujuan semacam ini memungkinkan perbandingan yang valid di 189 negara dalam survei ini.Data diperoleh dari sumber otoritatif terbaik di setiap negara, dan komparatif lintas negara diperiksa.Pada kebanyakan indikator, bisnis China memiliki waktu yang jauh lebih mudah daripada rekan-rekan mereka di India dalam mendapatkan izin dan jumlah prosedur yang diperlukan untuk kepatuhan peraturan.Apalagi biaya lebih rendah karena efisiensi lebih tinggi.

Berita Ekonomi Asia -- Sebagai contoh, "throughput per kapal per hari" melebihi 1.300 kontainer di Asia Timur, namun hanya 800 di Mumbai dan 310 di Chennai di India.[20] 7.Pemasaran Internasional Savvy Banyak dari 50 perusahaan aneh di China yang memproduksi berhala Hindu menghadiri pameran dagang tidak hanya di India, tapi juga di Frankfurt dan Las Vegas.Selain dewa-dewa Hindu, mereka menghasilkan tokoh Kristen dan Budha, kepala binatang palsu, dan pernak pernik rumah tangga.

Berita Ekonomi Asia -- Biaya pemasaran dikurangkan dari pajak dan terkadang disubsidi.Dalam rantai nilai Cina, budaya bersama dari pengetahuan pemasaran internasional meluas bahkan ke perusahaan-perusahaan kecil.Booth China Willken Co di Pameran Internasional Dalam dekade terakhir, perusahaan menengah di China telah sangat dibantu oleh situs web seperti Berita Ekonomi Asia yang memiliki jangkauan internasional.Penelusuran Berita Ekonomi Asia terkait untuk produsen India mengungkapkan beberapa yang membuat patung kayu, alabaster, atau plester yang lebih besar, namun harganya berkisar $ 30 - $ 100.

Berita Ekonomi Asia -- Beberapa penjual India di Berita Ekonomi Asia menjual patung-patung di bawah $ 20, dan meskipun dibuat di China, fakta itu tidak disebutkan.Sebuah Iklan oleh China Willken Co.di Berita Ekonomi Asia Apakah China Subsidize Its Exporters.Ya, seperti banyak negara lain, China sangat mendukung eksportirnya, karena mungkin lebih dari 100 juta pekerjaan ada di es Vegas.

Berita Ekonomi Asia -- Selain dewa-dewa Hindu, mereka menghasilkan tokoh Kristen dan Budha, kepala binatang palsu, dan pernak pernik rumah tangga.Biaya pemasaran dikurangkan dari pajak dan terkadang disubsidi.Dalam rantai nilai Cina, budaya bersama dari pengetahuan pemasaran internasional meluas bahkan ke perusahaan-perusahaan kecil.Booth China Willken Co di Pameran Internasional Dalam dekade terakhir, perusahaan menengah di China telah sangat dibantu oleh situs web seperti Berita Ekonomi Asia yang memiliki jangkauan internasional.

Berita Ekonomi Asia -- Penelusuran Berita Ekonomi Asia terkait untuk produsen India mengungkapkan beberapa yang membuat patung kayu, alabaster, atau plester yang lebih besar, namun harganya berkisar $ 30 - $ 100.Beberapa penjual India di Berita Ekonomi Asia menjual patung-patung di bawah $ 20, dan meskipun dibuat di China, fakta itu tidak disebutkan.Sebuah Iklan oleh China Willken Co.di Berita Ekonomi Asia Apakah China Subsidize Its Exporters.

Berita Ekonomi Asia -- Ya, seperti banyak negara lain, China sangat mendukung eksportirnya, karena mungkin lebih dari 100 juta pekerjaan ada di eDukungan pemerintah untuk eksportirnya lebih tinggi daripada di kebanyakan negara lain.Namun, untuk meletakkan segala sesuatu dalam perspektif yang lebih luas, hanya sebagian kecil dari penjelasan keberhasilan ekspor China yang berada pada subsidi atau insentif ekspor.Sebagian besar penjelasannya terletak pada tujuh faktor sosial politik dan ekonomi di atas.Kesimpulan Harus dipermalukan pada Narendra Modi - salah satu langkah pertama yang mulai menjabat adalah meluncurkan kampanye "Make-in-India" pada bulan September 2014-untuk menyadari bahwa ribuan gambar dewa-dewa Hindu (mungkin berjumlah lebih dari satu juta dalam 17 tahun impor) berasal dari pabrik-pabrik Cina.

Berita Ekonomi Asia -- Dalam lima tahun terakhir, ketidakseimbangan perdagangan dengan China semakin memburuk (lihat gambar di atas), dengan ekspor China ke India lebih dari empat kali ekspor India ke China.Trotoar dan pertokoan di India dipenuhi dengan harga murah (menurut standar Barat), barang konsumsi yang cukup baik mulai dari mainan, kunci, elektronik, bola lampu, dan kaus kaki sampai $ 30 yang cerdas.telepon, untuk menyebutkan beberapa contoh saja.Dengan tingkat tenaga kerja di India yang secara tidak terduga lebih rendah daripada di China, dan populasi surplus (dengan lulusan perguruan tinggi dalam beberapa kasus bekerja sebagai supir taksi dan petugas keamanan), India secara logis harus mengambil jubah China sebagai "pabrik ke dunia".India memiliki sudah menunjukkan bagaimana hal itu bisa unggul, seperti pada layanan TI dan komputer, karena sektor itu membebaskan dirinya dari beban masa lalu dan terbang di bawah radar gangguan birokrasi [23] sehingga dapat menghindari ketujuh kemacetan ekspansi bisnis yang diperinci di atas.

Berita Ekonomi Asia -- Untungnya, prospek manufaktur India di masa depan juga lebih cerah (jika tidak sepenuhnya cerah), terutama karena pemerintah Modi hidup dalam kemacetan yang dihadapi perusahaan-perusahaan India dan bersedia untuk menolak tradisi, birokrasi yang mengakar, serikat pekerja yang kuat, dan kaum sosialis India lalu.China berada jauh di depan India dalam hal ekonomi yang berfungsi secara efisien karena tiga alasan penting: Liberalisasi China dimulaijauh lebih awal.Hanya dua tahun setelah Mao Zedong meninggal pada tahun 1976, penggantinya, Deng Xiaoping, mulai membongkar peralatan kontrol negara.Di India, baru pada tahun 1991 krisis keseimbangan pembayaran memaksa pemerintah Rao untuk melepaskan bisnis India.

Berita Ekonomi Asia -- 2.Pemimpin Cina di bawah Mao memiliki beberapa kesalahan keji.Namun, satu kebijakan dasar yang mereka jalankan segera pada tahun 1949 adalah menuntut literasi penuh untuk pria dan wanita.Sebaliknya, di India, sebuah demokrasi, para politisi tidak melihat adanya pengembalian langsung dari investasi pada pendidikan dasar, yang sangat kekurangan dana dan tetap terbengkalai.Tingkat melek huruf India - bahkan sampai sekarang - hampir di atas 77 persen untuk laki-laki dan kemungkinan di bawah 50 persen untuk perempuan (hanya 23 persen di antaranya berpartisipasi dalam angkatan kerja).

Berita Ekonomi Asia -- [24] Melek huruf tidak hanya memberi kemampuan membaca dan menulis.Ini mengubah pandangan dunia seluruh orang, menjadikan mereka pekerja yang efisien dan anggota ekonomi modern yang berfungsi.3.Sebagaimana dicatat, India adalah negara demokrasi.Saya akan nAtau memilikinya dengan cara lain.

Berita Ekonomi Asia -- Dan saya tidak bisa membayangkan negara itu bisa bersatu di bawah sistem lain, mengingat keragaman dan keragaman agama dan tradisinya.Tapi demokrasi adalah proses yang berantakan dan lamban, dan terkadang penundaan reformasi diperlukan.India memiliki 22 bahasa resmi, 3.000 dialek, dan ribuan dewa.Sebaliknya, besar seperti China, adalah salah satu negara yang paling homogen di Berita Ekonomi Asia ini, dengan 92 persen penduduknya adalah orang Han, dengan satu bahasa, satu budaya, dan satu pemerintahan yang kuat.

Berita Ekonomi Asia -- Pemimpin India mulai melihat bagaimana ekonomi modern berfungsi dan sedang berbicara langkah-langkah untuk melepaskan unsur-unsur masa lalunya yang telah menghambat pertumbuhan ekonomi.Setelah malam yang panjang dalam dominasi kolonial, dan puluhan tahun kemunduran sosialis, raksasa India mulai bergerak.Referensi [1] Menurut sensus 2011 di India.[2] Guangzhou ke Mumbai jarak laut, digunakan sebagai ilustrasi.

Berita Ekonomi Asia -- [3] Menggunakan kode bea cukai India 10 persen untuk kategori HS 39264039.[4] The GoKelompok perusahaan, dengan pendapatan melebihi $ 5 miliar, merupakan rangkaian beragam perusahaan mulai dari peralatan rumah tangga dan perangkat keras hingga real estat.[5] Dou, E.(2017).

Berita Ekonomi Asia -- Gesekan China-India berjalan melampaui batas.Wall Street Journal (1 September).[6] Lihat 1) Perbandingan biaya kompensasi per jam internasional di bidang manufaktur, 2015 - China dan India (2016).Dewan Konferensi (12 April).

Berita Ekonomi Asia -- Dan 2) Einhorn, B.(2016).India vs China: Pertarungan untuk manufaktur global.Bloomberg Businessweek (6 November).

Berita Ekonomi Asia -- (Juga lihat konsultan, seperti yang ada di catatan 12.) Tentu saja, rata-rata topeng variasi yang sangat besar di setiap negara, tergantung pada sektor atau tingkat keahliannya.[7] Kala, A.V.(2015).5 hal yang menunjukkan Modi's Make-in-India Campaign sedang bekerja.

Berita Ekonomi Asia -- Wall Street Journal (12 Agustus).[8] Dhawan, R., Swaroop, G., dan Zainulbhai, A.(2012).Memenuhi janji sektor manufaktur India.

Berita Ekonomi Asia -- McKinsey & Co.(Maret).[9] Transparansi Internasional (2017).Persepsi Korupsi di Indonesiadex 2016 (25 Januari survei).

Berita Ekonomi Asia -- [10] Sampath, G.(2016).Cinta pekerja hilang.Hindu (22 September).

Berita Ekonomi Asia -- [11] Ibid.[12] Zhu, W.(2016).Perbandingan manufaktur antara India vs China (9 September).

Berita Ekonomi Asia -- William Zhu adalah managing director di Belief Consulting Group.[13] Handique, M.(2007).Holier daripada Anda: Pertarungan upah petani India dan Cina.

Berita Ekonomi Asia -- Live Mint (14 Maret).[14] Saya mengacu pada dua sumber: 1) Biaya pengiriman kontainer dari India dua kali lipat dari China, kata laporan tersebut.Berita Ekonomi Asia Berita Maritim, Pengiriman Barang Internasional (diakses 7 September 2017).Dan 2) Layanan pengiriman terbaik untuk India impor dengan harga murah.

Berita Ekonomi Asia -- Kargo dari China-Shipping Services for Your China Imports (diakses 7 September 2017).[15] Rata-rata harga listrik di seluruh dunia: $(9 Juni).[18] DataBank.Bank Dunia.

Berita Ekonomi Asia -- [19] Kelompok Bank Dunia (2016).Doing Business 2016: Mengukur Kualitas dan Efisiensi Regulasi.Bank Internasional untuk Rekonstruksi dan Pembangunansebuah, Cina, dan Taiwan.Peramalan Teknologi dan Perubahan Sosial (Oktober, Vol.7, No.

Berita Ekonomi Asia -- 8, hal.799-822).[24] Kontraktor, F.J., Kumar, V., dan Dhanaraj, C.(2015).

Berita Ekonomi Asia -- Memanfaatkan India: Keterkaitan global dan keunggulan kompetitif locational.Tinjauan Manajemen Internasional (April).Share this (WhatsApp - Handphone saja): Email Cetak LinkedIn Google Facebook Twitter Pinterest WhatsApp Lebih Pocket Reddit Tumblr Seperti ini: Like Loading ...Related .

Berita Ekonomi Asia --

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Masa Depan Asean dan Aliansinya

Berita Ekonomi Asia -- Tulisan ini juga tersedia dalam bahasa: Cina (Sederhana), Jerman, Italia, Spanyol, Polandia.Perhimpunan Bangsa-Bang...