Jumat, 16 Maret 2018

Vietnam menemukan perusahaan Taiwan yang bertanggung jawab atas kematian ikan

Berita Ekonomi Asia -- Pemerintah Vietnam mengatakan bahwa pembuangan racun dari pabrik baja milik Taiwan bertanggung jawab atas kematian ikan secara besar-besaran yang telah menghancurkan pariwisata dan penangkapan ikan di empat provinsi dan menyoroti risiko pertumbuhan yang cepat.dalam investasi asing Diperkirakan 70 ton ikan mati hanyut di darat sepanjang lebih dari 125 mil di garis tengah Vietnam pada awal April, memicu demonstrasi yang jarang terjadi di seluruh negeri setelah perusahaan Taiwan tersebut menolak melakukan kesalahan apapun.Seorang menteri pemerintah, Mai Tien Dung, mengatakan kepada wartawan pada tanggal 30 Juni bahwa Formosa Ha Tinh Steel Corp., anak perusahaan dari Formosa Plastics Group Taiwan, mengakui bahwa hal itu telah menyebabkan bencana lingkungan dan telah menjanjikan $ 500 juta untuk membersihkan lingkungan dan memberi kompensasi kepada orang-orang yang terkena dampak., termasuk membantu nelayan untuk mencari pekerjaan baru.

Berita Ekonomi Asia -- Dung mengatakan bahwa air limbah yang mengandung racun seperti sianida dan asam karbol dilepaskan ke laut selama uji coba pabrik.FormosaKomplek baja senilai $ 10,6 miliar, yang mencakup pabrik baja, pembangkit listrik dan pelabuhan laut dalam, merupakan salah satu investasi asing terbesar di Vietnam.Pemerintah otoriter negara tersebut, dengan harapan dapat mendorong pertumbuhan ekonomi dan mengurangi kemiskinan, telah mengawasi masuknya kesepakatan investasi asing setidaknya sebesar $ 70 miliar dalam dekade terakhir.Tapi orang Vietnam biasa semakin sadar dan peduli dengan biaya lingkungan dan manusia dari perkembangan pesat semacam itu.

Berita Ekonomi Asia -- Sebuah kelompok industri perikanan Vietnam mengatakan bahwa sangat positif bahwa pemerintah memegang Formosa untuk diperhitungkan, namun mengatakan bahwa masih banyak lagi yang harus dilakukan untuk memulihkan kesehatan lingkungan di empat provinsi yang terkena dampak Ha Tinh, Quang Binh, Quang Tri dan Thua Thien Warna."Tidak ada ikan atau udang yang bisa ditangkap nelayan, budidaya makanan laut tidak mungkin dan industri pariwisata juga terpengaruh," kata Nguyen Tu Cuong dari Asosiasi Perikanan Vietnam.Dia mengatakan sebagian besar nelayan tidak bisa dengan mudah beralih ke negara lainCangkir sebagai satu-satunya keterampilan yang mereka tahu adalah memancing.Sejak April, telah terjadi demonstrasi anti-Formosa di Hanoi, Ho Chi Minh City dan provinsi Ha Tinh, meskipun mereka segera dipecah oleh pihak berwenang dan banyak pemrotes ditahan sebentar.

Berita Ekonomi Asia -- Phan Thanh An, seorang nelayan dari provinsi Quang Tri, mengatakan bahwa selama 15 hari setelah ikan mati itu mulai mencuci darat, "Saya tidak menangkap ikan hidup, hanya tulang ikan." "Saya belum pernah melihat ikan mati seperti jumlah besar seperti Itu tadi, "katanya.An, yang telah memancing sejak berusia 13 tahun, mengatakan bahwa dia belum membawa pancingnya selama dua bulan.Ketua Formosa Ha Tinh Steel, Chen Yuan-Cheng, meminta maaf dalam sebuah video yang ditayangkan pada konferensi pers pada 30 Juni."Perusahaan kami bertanggung jawab penuh dan dengan tulus meminta maaf kepada orang-orang Vietnam ...

Berita Ekonomi Asia -- karena menyebabkan bencana lingkungan yang secara serius mempengaruhi penghidupan , produksi dan pekerjaan masyarakat dan lingkungan laut, "katanya.Perusahaan induk, Formosa Plastics Group, adalah satu of produsen poli vinil klorida terbesar di dunia dan memiliki catatan lingkungan yang tidak rata.Anak perusahaan A.S.-nya setuju untuk membayar biaya denda dan remediasi jutaan dolar pada tahun 2009 setelah pertempuran yang berlangsung lama mengenai pelanggaran limbah udara, air, dan limbah berbahaya di dua pabrik petrokimia di Texas dan Louisiana.Chen mengatakan perusahaan tersebut berusaha memperbaiki kekurangan fasilitas pengolahan air limbah pabrik baja yang berada di balik bencana tersebut.

Berita Ekonomi Asia -- Secara terpisah, media pemerintah melaporkan bahwa Administrasi Lingkungan Vietnam telah memerintahkan inspeksi pabrik kertas China di provinsi Delta Mekong, Hau Giang karena kekhawatiran bahwa sistem pengolahan air limbahnya mengeluarkan racun yang dapat mencemari Sungai Mekong dan membunuh ikan.Wakil Menteri Perencanaan dan Investasi Dang Huy Dong mengatakan bahwa pemerintah ingin menarik investasi asing yang berteknologi maju dan ramah terhadap lingkungan, dan tidak akan memikat investasi dengan harga berapa pun."Kami tidak akan memperdagangkannyalingkungan untuk investasi langsung asing, "katanya.Pabrik baja Formosa adalah lokasi kerusuhan mematikan pada bulan Mei 2014 ketika penempatan rig minyak China di perairan yang diklaim oleh Vietnam memicu bentrokan antara ribuan pekerja Vietnam dan China.

Berita Ekonomi Asia --

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Turki Terguncang oleh Ketakutan Finansial, Trump Goyang Lebih Lanjut

Berita Ekonomi Asia -- FILE - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengalamatkan pendukungnya di kampung halaman Laut Hitam, Guneysu, Turki,...