Minggu, 22 April 2018

Apa yang dimaksud dengan ... Least Developed Country (LDC)?

Berita Ekonomi Asia -- Latar Belakang dan Kriteria Klasifikasi Least Developed Country (LDC) didirikan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa pada tahun 1971.Tujuan utamanya adalah untuk meningkatkan dukungan negara-negara tersebut menghadapi tantangan yang berat dan terus-menerus terhadap pertumbuhan ekonomi dan pembangunan.Kriteria untuk status LDC telah berevolusi dari waktu ke waktu.Mereka saat ini adalah: Pendapatan Nasional Bruto (PNB): Pendapatan rata-rata per kapita harus kurang dari US $ 1.035 (standar tahun 2015).

Berita Ekonomi Asia -- Human Asset Index (HAI): Berdasarkan indikator kurang gizi, tingkat kematian balita, pendaftaran sekolah menengah, dan keaksaraan orang dewasa.Economic Vulnerability Index (EVI): Berdasarkan indikator ukuran populasi, keterpencilan, ketidakstabilan produksi dan ekspor pertanian, dampak bencana alam, dll.Awalnya, hanya 20 kabupaten yang diberi klasifikasi LDC.Dalam 45 tahun sejak itu, 32 negara telah ditambahkan ke daftar.

Berita Ekonomi Asia -- Pada periode yang sama ini, hanya empat negara yang telah meninggalkan status LDC.Yang pertama adalah Botswana pada tahun 1994, diikuti oleh Cape Verda pada tahun 2007, Maladewa di 2011, dan Samoa pada tahun 2014.Guinea Khatulistiwa dan Vanuatu diharapkan untuk meninggalkan status LDC pada tahun 2017.Total saat ini negara-negara LDC adalah 48, termasuk 34 di Afrika, sembilan di Asia, empat di Oceania, dan satu di orang Amerika.

Berita Ekonomi Asia -- Tiga negara ASEAN, Kamboja, Laos dan Myanmar, diklasifikasikan sebagai LDC.Tiga negara (Ghana, Papua New Guinea dan Zimbabwe) juga memenuhi kriteria LDC, tetapi menolak untuk menerima karena mereka tidak setuju dengan kriteria yang secara akurat mencerminkan status perkembangan mereka.Memasuki dan Meninggalkan Status LDC Setiap tiga tahun, Komite Kebijakan Pembangunan (CDP) di Dewan Ekonomi dan Sosial PBB meninjau status negara anggota PBB.Negara yang memenuhi ketiga kriteria memenuhi syarat untuk status LDC.

Berita Ekonomi Asia -- Mereka yang tidak memenuhi setidaknya dua dari tiga kriteria untuk dua ulasan berurutan dapat "lulus" dari kategori.Ini berarti bahwa minimal enam tahun diperlukan dari tinjauan CDP pertama yang berhasil sampai suatu negara dapat meninggalkan LDStatus C Dalam tinjauan 2015, lima negara LDC (Timor-Leste, Bhutan, Sao Tome dan Principe, Kepulauan Solomon, dan Nepal) memenuhi satu atau lebih kriteria, dan akibatnya akan dipertimbangkan untuk kelulusan dalam tinjauan 2018.Manfaat Ada tiga jenis keuntungan dari status LDC: Keuntungan yang terkait dengan perdagangan: Ini termasuk perlakuan istimewa dalam berbagai perjanjian perdagangan multilateral dan bilateral, seperti tarif yang lebih rendah dan akses pasar yang lebih besar, serta dukungan tambahan dalam membangun perdagangan dan pasar.kemampuan.

Berita Ekonomi Asia -- Official Development Assistance (ODA): Badan pembangunan bilateral dan multilateral seperti PBB dan lembaga keuangan internasional biasanya memberikan lebih banyak bantuan dan menurunkan suku bunga pinjaman ke LDC.Sejumlah mekanisme pendukung juga telah dibuat khusus untuk LDC.Dukungan Umum: Biaya keanggotaan dan partisipasi dalam banyak badan PBB dikurangi atau disubsidi untuk LDC.Dukungan yang cukup besar juga diberikan untuk membantu fase LDC keluar dari kategori.

Berita Ekonomi Asia -- Sedangkan manfaat LDCstatusnya banyak, mereka juga kompleks.Akibatnya, banyak negara LDC sering kekurangan kapasitas untuk mengambil keuntungan penuh dari mereka.The Lao PDR Karena manfaat dan kelebihan di atas, banyak negara telah menolak meninggalkan kategori LDC.Namun demikian, PDR Laos telah banyak menerapkan strategi pengembangannya untuk membebaskan diri dari status ini pada tahun 2020.

Berita Ekonomi Asia -- Karena Laos tidak memenuhi kriteria yang diperlukan dalam tinjauan 2015, tidak mungkin lagi untuk mencapai hal ini.Namun, pemerintah Laos dan banyak mitra pembangunan terus mempromosikan tujuan, berharap Laos akan "lulus" sesegera mungkin.Dipimpin oleh UNDP, para donor memberikan bantuan yang signifikan untuk upaya ini.Untuk masing-masing dari ketiga kriteria LDC, tabel di bawah ini menunjukkan ambang saat ini untuk memasuki dan keluar status LDC, peringkat Lao selama empat periode tinjauan terakhir, dan rata-rata untuk LDC dan Developing Counties (DC).

Berita Ekonomi Asia -- Bacaan Lebih Lanjut Wikipedia PBB UNDP-Lao PDR Bagikan ini: Cetak Email Tweet Terkait .

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Masa Depan Asean dan Aliansinya

Berita Ekonomi Asia -- Tulisan ini juga tersedia dalam bahasa: Cina (Sederhana), Jerman, Italia, Spanyol, Polandia.Perhimpunan Bangsa-Bang...