Senin, 16 April 2018

Berita Ekonomi Asia -- Kelangkaan air telah menjadi topik hangat dalam beberapa tahun terakhir (kami menjalankan fitur tentang risiko kelangkaan air dan pengaruhnya terhadap bisnis dalam edisi Juni 2009 kami).Risiko itu, bagaimanapun, jauh lebih besar di daerah-daerah tertentu di dunia daripada yang lain.Pada 22 Maret, Maplecroft memperingatkan bahwa negara-negara Timur Tengah dan Afrika Utara (MENA) berada di peringkat teratas untuk risiko keamanan air yang ekstrim, yang dapat menyebabkan peningkatan lebih lanjut dalam harga minyak global dan ketegangan politik yang meningkat di masa depan.Maplecroft memberi peringkat 18 negara pada “risiko ekstrim” dengan 15 di antaranya terletak di wilayah MENA.

Berita Ekonomi Asia -- Dari 12 organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC), enam dinilai sebagai "risiko tinggi." "Keamanan air memiliki potensi untuk mencampurkan keadaan sosial yang sudah rapuh di beberapa negara," kata Profesor Alyson Warhurst, CEO Maplecroft..“Sebagai contoh, di Mesir keamanan air dapat meningkatkan ketegangan sipil yang sedang berlangsung.Pada gilirannya itu tidak berhubungan dengan ketahanan pangan, yang menyebabkan biaya hidupprotes dan pada gilirannya penindasan kekerasan dalam masyarakat yang kurang demokratis.”Laporan itu menyatakan bahwa inovasi teknologi, seperti desalinasi air asin, dapat mengurangi beberapa risiko ini.

Berita Ekonomi Asia -- Bisnis yang memerlukan penggunaan air intensif (makanan dan minuman, manufaktur semikonduktor, dll.) Juga perlu mempertimbangkan dampaknya dan menganalisis pilihan untuk mengurangi ketergantungan mereka pada air, terutama di daerah yang sudah mengalami kekurangan.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Turki Terguncang oleh Ketakutan Finansial, Trump Goyang Lebih Lanjut

Berita Ekonomi Asia -- FILE - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengalamatkan pendukungnya di kampung halaman Laut Hitam, Guneysu, Turki,...