Rabu, 11 April 2018

Brexit dan Pelajaran dari Singapura - Masalah Geografi, Perjanjian Perdagangan Bebas, Kebijakan Terpadu dan Kemandirian

Berita Ekonomi Asia -- Bagian berikut ditulis oleh City-REDI Prof.John Bryson.Minggu ini adalah salah satu yang dihabiskan di Singapura dan ini memberikan kesempatan dan stimulus untuk merefleksikan hubungan antara Brexit, Inggris dan contoh yang ditetapkan oleh Singapura.Singapura hadir dengan asosiasi perdagangan bebas, keuangan global, pusat utama Asia, pendekatan terpadu untuk perencanaan serta bangunan dan pemandangan yang khas.

Berita Ekonomi Asia -- Brexit terkadang disamakan dengan sejarah Singapura yang memisahkan diri dari Malaysia dan perubahannya menjadi pusat global.Jadi, pertanyaan yang menarik adalah: pelajaran apa yang dapat dipelajari oleh Inggris dari Singapura.Singapura modern muncul pada tahun 1819 melalui kegiatan Sir Stamford Raffles yang telah menyadari bahwa Singapura memiliki posisi geografis yang menguntungkan secara strategis.Selama 144 tahun, Singapura adalah koloni Inggris, tetapi pada 16 September 1963 sebuah negara bangsa baru dibentuk - Malaysia - melalui penggabungan Federasi Malaya dengan bekas koloni Inggris Utara Borneo, Sarawak dan Singapura.

Berita Ekonomi Asia -- Antara 1963 dan 1965, Singapura adalah salah satu dari 14 negara bagian yang membentuk Malaysia.Namun demikian, pada 9 Agustus 1965, Singapura mengalami Brexit versi sendiri ketika dikeluarkan dari Malaysia menjadi negara merdeka.Di satu sisi, ini adalah pengalaman yang sangat berbeda dengan keputusan para pemilih Inggris untuk meninggalkan Uni Eropa.Singapura hanya menjadi bagian dari Malaysia untuk waktu yang sangat singkat dan dikeluarkan daripada memutuskan untuk bernegosiasi keluar dari Malaysia.

Berita Ekonomi Asia -- Keputusan untuk mengusir Malaysia didasarkan pada perbedaan ideologis antara Singapura dan pemerintah federal Malaysia dan ini termasuk ketegangan rasial dan perselisihan mengenai pembentukan pasar tunggal.Ada masalah skala penting.Singapura memiliki populasi sekitar 5,5 juta.Mungkin contoh Singapura mirip dengan membahas pembentukan Skotlandia yang independen (populasi 5.2m) atau pemisahan West Midlands (population 5,6 m) dari Inggris.

Berita Ekonomi Asia -- Di sisi lain, Singapura menyediakan beberapa poin menarik untuk diskusi dan debat ketika Inggris bernegosiasi untuk keluar dari Uni Eropa.Ada tiga hal yang perlu dipertimbangkan dari Singapura.Yang pertama adalah bahwa geografi penting dan tetap penting.Posisi Singapura pada rute perdagangan dan tempatnya di Asia telah memainkan peran penting dalam transformasi Singapura menjadi simpul keuangan, komersial dan logistik global utama dalam ekonomi global.

Berita Ekonomi Asia -- Bahasa juga penting bersama dengan geografi dan bahasa resmi Singapura (Inggris, Melayu, Mandarin, dan Tamil) telah berkontribusi pada transformasi Singapura.Dalam laporan ini, penting untuk menerima pentingnya konteks geografis.Untuk Inggris, satu hal yang perlu dipertimbangkan adalah konteks geografis negara ini.Kedua, strategi ekonomi Singapura didasarkan pada identifikasi dan pengembangan keunggulan kompetitif dan komparatif inti dalam berbagai sektor inti termasuk manufaktur teknologi tinggi.g (papan sirkuit terpadu, komputer), bisnis dan wisata rekreasi, jasa keuangan, pemurnian minyak dan fungsi pelabuhan.

Berita Ekonomi Asia -- Strategi industri negara ini didasarkan pada diversifikasi dengan fokus pada keunggulan dan pengembangan kebijakan cerdas.Singapura telah mengembangkan posisi yang kuat di sejumlah sektor - pusat pertukaran mata uang asing terbesar ketiga, pusat keuangan terbesar ketiga, pasar terbesar kedua untuk perjudian kasino, pusat penyulingan minyak dan perdagangan terbesar ketiga, pusat logistik global, kapal utama memperbaiki hub dan penghasil minyak rig terbesar.Dan, semua ini dengan populasi hanya 5,5 juta.Hal ini menimbulkan pertanyaan tentang apa yang Inggris dapat capai dengan kepemimpinan yang tepat dan lingkungan kebijakan yang mendukung.

Berita Ekonomi Asia -- Masalahnya adalah fokus kebijakan dan perhatian terhadap detail.Mungkin, pelajaran utama untuk belajar dari Singapura adalah berdasarkan perubahan tambahan tetapi fokus pada tujuan bersama.Tujuan umum ini muncul mengingat kebutuhan akan Singapori untuk mengembangkan tempat dalam ekonomi internasional yang baru muncul sejak 1965.Satu kesulitan yang dialami Inggris adalah masalah dengan mengembangkan dan mempertahankan fokus konsisten yang jelas dan disepakati pada kerangka kerja industri, infrastruktur, pendidikan dan peraturan yang terintegrasi.

Berita Ekonomi Asia -- Buku Hijau Inggris tentang Strategi Industri adalah contoh yang jelas tentang cara-cara di mana Inggris mengembangkan terlalu banyak silo kebijakan - kebijakan yang bukan bagian dari kerangka kerja terintegrasi yang lebih luas.Tapi, mungkin jenis integrasi kebijakan ini tidak mungkin di negara seukuran Inggris atau mungkin masalah ini dijelaskan oleh sistem politik yang sangat berbeda yang ada di Singapura.Hal ini menimbulkan pertanyaan untuk West Midlands - apakah mungkin bagi walikota yang baru terpilih dari Otoritas Gabungan West Midlands untuk bertindak sebagai katalis dalam mengembangkan kebijakan terpadu regional, tetapi dengan semua pembatasan yang dikenakan oleh pembagian bidang kebijakan, tanggung jawab dan masalah antara skala regional dan nasionalpemerintahan di Inggris.Ketiga, pendekatan Singapura untuk pembangunan ekonomi didasarkan pada perdagangan bebas.

Berita Ekonomi Asia -- Pada tahun 1992, Singapura menyelesaikan negosiasi dan menandatangani perjanjian perdagangan bebas pertama (FTA) yang Berita Ekonomi Asia tarif istimewa dengan negara tetangga ASEAN.Sejak itu, Singapura telah merundingkan 21 FTA.21 perjanjian ini telah menjadikan perdagangan internasional lebih sederhana bagi para eksportir yang berbasis di Singapura.Negara ini juga telah merundingkan 41 Perjanjian Jaminan Investasi yang dimaksudkan untuk mendorong arus investasi yang lebih besar antar negara.

Berita Ekonomi Asia -- Perjanjian ini Berita Ekonomi Asia norma investasi yang memberikan perlindungan ketika berinvestasi di negara lain.Selain itu, 76 penghindaran perjanjian pajak berganda telah disetujui.Apa yang dapat Inggris pelajari dari pengalaman ini.Pertama, adalah mungkin bagi suatu negara untuk melakukannya sendiri dan untuk berhasil menegosiasikan FTA dan bahwa ini dapat menjadi proses yang relatif cepat.

Berita Ekonomi Asia -- The doom dan gloom mongers yang merupakan bagian dari perdebatan Brexit cenderung mengambil perspecti yang sangat negatifsudah pada proses negosiasi FTA - mereka terlalu lambat, terlalu sulit dan Inggris tidak memiliki keahlian di bidang ini.Namun, negara-negara lain dan bahkan negara-negara yang sangat kecil telah mampu merundingkan perjanjian yang telah berkontribusi pada pembangunan berkelanjutan baik dari ekonomi nasional mereka dan ekonomi internasional.Namun demikian, semuanya datang dengan biaya.Tidak ada pertanyaan bahwa Singapura telah mendapat manfaat dari FTA-nya; perdagangan ekspor telah meningkat secara signifikan dan investor mendapat manfaat dari perlindungan hukum yang datang dengan perjanjian FTA.

Berita Ekonomi Asia -- Tapi, FTA tidak pernah "gratis" karena mereka datang dengan biaya - mereka melibatkan waktu, sumber daya, kemauan politik dan biaya yang terkait dengan proses negosiasi yang terfokus berdasarkan tawar-menawar di mana perdagangan dan konsesi investasi dipertukarkan.Ini adalah dasar dari semua negosiasi - keuntungan dibuat dan konsesi diberikan.Apa pelajarannya, jika ada, bahwa Inggris dapat belajar dari Singapura sebagai hasil Brexit.Mungkin pelajaran terpenting sayapengembangan pendekatan jangka panjang; kerangka kebijakan yang didasarkan pada pendekatan terpadu untuk pengembangan dan implementasi kebijakan yang dimaksudkan untuk menciptakan ekonomi yang berkelanjutan dan tangguh.

Berita Ekonomi Asia -- Perbandingan apa pun dengan Singapura mungkin terbatas atau dibatasi oleh perbedaan skala.Namun demikian, skala pertanyaan juga merupakan aspek yang menarik untuk dipertimbangkan.Penting bahwa Inggris tidak menjadi terlalu terganggu dengan mencoba bernegosiasi semua merangkul FTA karena ini akan menghasilkan negosiasi yang rumit dan memakan waktu.Masalahnya adalah fokus pada bagian-bagian ekonomi Inggris yang akan mendapat manfaat dari FTA tertentu dengan negara atau kelompok negara tertentu.

Berita Ekonomi Asia -- Bagaimanapun juga, pendekatan yang lebih parsial ini terhadap perundingan FTA akan dengan cepat menjadi lebih kompleks ketika para mitra dalam negosiasi mencoba memasukkan isu-isu lain ke dalam diskusi.Ini, bagaimanapun, adalah salah satu pendorong di balik negosiasi FTA - pengorbanan - dan memastikan bahwa tidak ada yang diberikan tanpa appreciasi dampak aktual dan potensial dan konsekuensi yang merugikan.Perundingan Brexit penting tetapi bisa dibilang sebagai penting, atau bahkan lebih penting, adalah renegosiasi kebangkitan kembali Inggris sebagai anggota independen Organisasi Perdagangan Dunia (WTO).Mungkin pelajaran terakhir dari Singapura adalah tentang memastikan Inggris mengembangkan atau terus mengembangkan tempat dan peran khas dalam ekonomi dunia.

Berita Ekonomi Asia -- Ini adalah poin penting bahwa kita tidak boleh lupa bahwa ekonomi dunia tidak lagi berpusat di Eropa, tetapi memiliki banyak pusat.Kita sekarang hidup dalam ekonomi global multi-kutub.Inggris, Singapura dan Komisi Eropa tidak boleh melupakan atau mengabaikan pergeseran ini menuju multi-polaritas.Kemakmuran yang berkelanjutan dan masa depan akan datang dari melihat ke arah luar dan terlibat dengan ekonomi yang sedang tumbuh dan berkembang daripada mencari ke dalam dan berpikir pada skala Eropa daripada global.

Berita Ekonomi Asia --

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Masa Depan Asean dan Aliansinya

Berita Ekonomi Asia -- Tulisan ini juga tersedia dalam bahasa: Cina (Sederhana), Jerman, Italia, Spanyol, Polandia.Perhimpunan Bangsa-Bang...