Rabu, 18 April 2018

Krisis Nyata di Korea Utara – Perspektif

Berita Ekonomi Asia -- 21 Mei 2017 Krisis Nyata di Korea Utara - Sebuah Perspektif oleh Gianluca Spezza, kandidat PhD di Institut Internasional Kajian Korea, Universitas Central Lancashire, dan pendiri kontributor di NK News https:Jong-il.Kekuatan struktur di Korea Utara mulai hancur di bawah Kim Jong-il dan sekarang banyak bercabang.Aparat keamanan tidak lagi berada di bawah satu titik komando; keduanya bukan korps militer.Ini adalah sesuatu yang administrasi Presiden AS Donald Trump tampaknya tidak sadar, tetapi harus mempertimbangkan ketika merumuskan kebijakan.

Berita Ekonomi Asia -- Kedua, dan yang paling penting, perhatian dunia terhadap Kim Jong-un menghalangi pengakuan terhadap hampir 26 juta orang yang tinggal di negara tersebut.Mereka mewakili masalah yang sebenarnya dipertaruhkan, setelah rezim saat ini - yang hidup pada waktu pinjaman - hilang.Apa yang kita ketahui tentang DPRK dan orang-orangnya.Anehnya, sejak awal 1990-an komunitas internasional telah mengumpulkan basis pengetahuan yang lebih luas tentang masyarakat Korea Utara daripada yang dimiliki oleh badan-badan intelijen di militernya.

Berita Ekonomi Asia -- Namun, sebagian besar media bersikeras untuk melaporkan obsesif pada yang terakhir.Ini picik.The Hermit Nation – Kim dan Militer Prianya Pertanyaan yang kita oSebagai gantinya harus bertanya, jika kita ingin tahu ke mana arah negara ini, apakah: Bagaimana keadaan Korea Utara saat ini.Apa yang kita ketahui tentang masyarakat dan ekonomi.

Berita Ekonomi Asia -- Negara seperti apa yang akan muncul setelah rezim itu pergi.Pertanyaan-pertanyaan ini penting, karena dengan setiap krisis, kemungkinan perubahan rezim atau kolaps menjadi lebih nyata.Dengan itu, risiko bencana kemanusiaan meningkat, dan baik Korea Selatan maupun Cina tidak siap untuk menanggapi.Korea Utara merupakan anomali, baik untuk organisasi bantuan maupun pakar politik internasional.

Berita Ekonomi Asia -- Tapi semuanya berubah.Untuk waktu yang lama, negara itu mungkin layak mendapatkan moniker kerajaan pertapa.Tapi hari ini, setelah 22 tahun bantuan dan pengembangan kemanusiaan, DPRK adalah negara yang bergantung pada bantuan, terjebak dalam situasi yang paradoks.Perekonomiannya jatuh pada pertengahan 1990-an dan tidak pernah pulih, sementara indikator sosialnya berubah dari baik, menjadi mengerikan, menjadi layak selama dua dekade terakhir.

Berita Ekonomi Asia -- Indi Korea Utarakator untuk kesejahteraan anak-anak, serta imunisasi dan pendidikan, jauh di atas negara-negara dengan PDB yang jauh lebih tinggi, tetapi ekonomi tidak mencerminkan status pembangunan yang relatif sehat ini.DPRK menghasilkan sangat sedikit nilai, dan orang-orangnya menemukan kelangsungan hidup di pasar gelap daripada pekerjaan yang disediakan negara.Korea Utara, dengan kata lain, memiliki ekonomi negara yang terbelakang, dengan tingkat perkembangan sosial dari negara berpenghasilan menengah ke atas.Saatnya untuk melihat negara di luar parade militer.

Berita Ekonomi Asia -- Bagaimana Korea Utara menjadi sangat miskin.Setelah kematian pemimpin pertamanya, Kim Il-sung, pada tahun 1994, DPRK menghadapi kombinasi faktor domestik dan internasional yang secara negatif mempengaruhi semua sektor masyarakat dan lembaga negara.Keadaan eksternal termasuk kehilangan antara 1991 dan 1993 dari sekutu utamanya dan mitra ekonomi, Uni Soviet dan Cina.Selain itu, pada tahun 1993, Cina mulai menuntut pembayaran pada tingkat pasar reguler untuk minyak dan bahan bakar, yang telahsampai saat itu disediakan dengan harga yang sangat rendah dan merupakan sumber utama energi untuk DPRK.

Berita Ekonomi Asia -- Dalam skenario internasional yang berubah dengan cepat ini, DPRK, yang menjadi sangat bergantung pada perdagangan yang mereda dengan bekas mitra komunisnya selama Perang Dingin, menemukan dirinya tanpa jaring pengaman ekonomi.Pada saat yang sama, negara ini dilanda serangkaian kekeringan dan banjir, bersamaan dengan tiba-tiba kekurangan sumber energi.Ini menghancurkan sistem pertanian hampir sepenuhnya tergantung pada pupuk kimia dan irigasi mekanisasi.Dengan semakin berkurangnya jumlah makanan, keefektifan Sistem Distribusi Publik yang mengatur pengalokasian barang-barang pokok menurun secara bertahap, memaksa penduduk mencari alat-alat subsistensi alternatif.

Berita Ekonomi Asia -- Ibu rumah tangga, pekerja pabrik, dokter, perawat, guru dan murid harus berjuang sendiri untuk mendapatkan makanan dan bahan pemanas selama musim dingin.Krisis ini mengejutkan banyak warga Korea Utara, dan hal itu diperburuk olehsalah urus ekonomi.Perlu dicatat bahwa Sistem Distribusi Publik tidak runtuh sama sekali, tetapi tingkat fungsi sistem bervariasi antara provinsi yang berbeda.Antara 1994 dan 1998, PDB menurun hampir setengahnya.

Berita Ekonomi Asia -- Ini, dalam kombinasi dengan disfungsi PDS yang progresif, sangat mengurangi akses ke makanan, obat-obatan, dan barang-barang utama, yang mengarah ke kelaparan dan kemerosotan umum kemampuan populasi untuk menahan malapetaka lebih lanjut.Perekonomian: Cina mendominasi Hari ini, adalah aman untuk mengatakan bahwa, pada dasarnya, Cina menjalankan ekonomi Korea Utara.Mata uang Cina banyak digunakan di pasar tidak resmi yang telah menjamur di seluruh negeri sejak krisis pertengahan 1990-an.China mendapat bagian terbesar perdagangan dengan Korea Utara dan menyediakan sebagian besar makanan dan energinya.

Berita Ekonomi Asia -- Barang-barang mewah, jika dan ketika mereka berhasil masuk ke DPRK, melakukannya dari seberang wilayah perbatasan Yanbian atau pelabuhan Cina.Yang pasti, Korea Utara memang memiliki beberapa ni ekonomiches, tetapi ini juga sangat dipengaruhi oleh kehadiran China.Sumber daya mineral penting dari DPRK hampir secara eksklusif dimanfaatkan oleh perusahaan Cina, dan pengunjung China menjadi mayoritas pelanggan di pameran dagang Korea Utara dan Zona Ekonomi Khusus.Dengan kata lain, hanya dengan melihat ekonomi Korea Utara, orang bisa menduga bahwa selama Cina ada untuk mendukungnya, negara bisa kacau dan tidak ada perubahan substansial untuk waktu yang sangat lama.

Berita Ekonomi Asia -- Namun, melihat indikator sosial Korea Utara menawarkan perspektif yang berbeda.Demografi adalah takdir Indikator kunci dari keadaan kesehatan suatu negara dan prospek masa depan adalah statistik sosialnya, terutama yang berkaitan dengan demografi.Menurut data gabungan dari Biro Pusat Statistik di Pyongyang, Institut Bank Dunia, dan PBB yang dikumpulkan pada tahun 2008, dan data oleh UNICEF berkumpul pada tahun 2014, tingkat pertumbuhan penduduk rata-rata DPRK untuk 1990-2004 adalah 0,9 persen, atau setara dengan dari pertengahan atasnegara berpenghasilan rendah.Data yang sama memberikan tren untuk 2004-2020 yang menempatkan pertumbuhan sebesar 0,4 persen, atau setara dengan negara berpenghasilan tinggi.

Berita Ekonomi Asia -- Pada saat yang sama, tingkat kelahiran Korea Utara turun menjadi 16 per 1.000 orang pada akhir tahun 2000 - tingkat negara-negara berpenghasilan menengah - sementara tingkat kesuburan perlahan mendekati tingkat negara-negara Barat.Ini duduk di antara paritas - dua anak, yang merupakan persyaratan minimum untuk suatu populasi untuk terus menggantikan dirinya sendiri dari waktu ke waktu - dan satu anak atau tidak satu per pasangan, yang dianggap tidak cukup untuk menghindari kepunahan dalam jangka panjang.Yang terakhir adalah di mana Jerman, Italia, dan sebagian besar negara UE saat ini.Apa artinya ini untuk masa depan Korea Utara.

Berita Ekonomi Asia -- Jika kita membaca peningkatan populasi sebagai indikasi stabilitas ekonomi dan sosial, DPRK terlihat lebih jauh dihapus dari apa yang disebut "negara gagal" itu sering dibandingkan dengan - seperti Somalia, Yaman, atau Sudan Selatan - yang semuanya berada di ambang kelaparan (atau, dalam kasus bagian South Sudan, sudah mengalaminya).Korea Utara sebenarnya sedang mengalami krisis “cradle” yang sama yang menjadi ciri negara-negara maju, dari Jepang hingga Jerman.Namun, statistik yang sama, dilihat dari sudut pandang tingkat kematian secara keseluruhan dan tingkat kematian bayi menunjukkan bahwa DPRK ada di sana dengan negara-negara berpenghasilan rendah.Angka kematian rata-rata adalah setinggi 11 per 1.000 orang, dan tingkat kematian bayi yang belum sepenuhnya pulih dari krisis 1990-an.

Berita Ekonomi Asia -- Ini memiliki sejumlah implikasi: Korea Utara tidak memiliki masalah yang dihadapi Korea Selatan saat ini, dengan populasi yang semakin menua menempatkan tekanan pada sistem kesejahteraan sosial.Kenyataannya, sistem kesejahteraan DPRK telah dirampingkan dan diperlambat seminimal mungkin sejak tahun 1990-an.Saat ini, orang Korea Utara hidup rata-rata enam hingga delapan tahun lebih sedikit daripada orang Korea Selatan dan sekitar sembilan tahun lebih sedikit daripada Jepang.Dalam istilah Malthus, ini berarti bahwa pemerintah kurang khawatir dalam jangka pendek.

Berita Ekonomi Asia -- Mempertimbangkandalam stagnasi ekonomi kronis, sebagian besar orang Korea Utara yang hidup saat ini bisa menjadi tua sebelum mereka memiliki kesempatan untuk meningkatkan status ekonomi mereka.Pada saat yang sama, dengan pemulihan yang lambat namun stabil dari kelaparan dan krisis pertengahan 1990-an, DPRK tampaknya telah mencapai tingkat kenyamanan sosial yang relatif di mana sebagian besar negara berpenghasilan menengah ke atas berhenti memiliki cukup anak untuk pemeliharaan penduduk pribumi.Pada tahap ini, mereka perlahan-lahan akan mulai pudar kecuali mereka mengadopsi kebijakan imigrasi terbuka - opsi yang tidak populer di Korea Selatan dan Jepang, dan tidak mungkin di DPRK.Jika tren berlanjut - dan angka-angka dari 2008 dan 2014 menunjukkan itu akan - Korea Utara mungkin suatu hari kehabisan orang untuk mempertahankan tenaga kerjanya.

Berita Ekonomi Asia -- Itu akan menjadi satu lagi alasan bagi rezim untuk mendorong reunifikasi.Sementara negara saingannya di selatan zona demiliterisasi juga semakin tua, ia masih dua kali lebih padat penduduk, dan sangat kaya dengan perbandingan.Namun, jika tidakDengan perubahan pada tingkat ekonomi, setiap upaya reunifikasi akan membutuhkan setara dengan Rencana Marshall mini untuk seluruh semenanjung.Inilah teka-teki Korea Utara yang sebenarnya: Negara ini menghadapi tantangan sulit membayangkan rezim lain yang masih hidup: kelaparan, banjir, kekeringan, keruntuhan ekonomi, kekurangan energi, sanksi, dan perubahan kepemimpinan.

Berita Ekonomi Asia -- Ini telah meninggalkan Korea Utara yang merupakan banyak kontradiksi.Beberapa orang menganggap bahwa negara yang menjadi berita utama untuk teknologi nuklirnya memiliki ekonomi kotak keranjang, tetapi juga salah satu tingkat keaksaraan tertinggi di dunia.Tidak ada negara lain dengan indikator ekonomi yang rendah yang pada saat yang sama dapat membangun dan menguji perangkat nuklir dan mencapai keaksaraan universal, sementara masih tergantung pada bantuan.Apakah bantuan jawabannya.

Berita Ekonomi Asia -- Untuk menjelaskan anomali Korea Utara, kita harus melihat sifat bantuan itu sendiri dengan tiga pertanyaan kunci: Apa itu bantuan.Mengapa bantuan diberikan.Apakah sudah mencapai apa yang seharusnya.Dari perspektif ekonomikita dapat menganggap bantuan sebagai ukuran kesejahteraan sosial ekonomi, seperti yang digunakan untuk keluarga dan individu, tetapi dalam skala yang jauh lebih besar.

Berita Ekonomi Asia -- Kebijakan kesejahteraan seharusnya bekerja sebagai jaring pengaman pada saat darurat - mendorong pertumbuhan dan mencegah resesi ketika keluarga dan individu mengalami kesulitan.Bagaimanapun, kesejahteraan dipahami sebagai tindakan sementara dan bantuan tidak datang secara gratis.Bantuan merupakan perpanjangan dari kebijakan luar negeri dari negara-negara donor ke negara-negara penerima.Donor dan organisasi internasional mengharapkan penerima untuk memperbaiki program mereka dan mengadopsi kebijakan yang menggerakkan mereka menuju ekonomi pasar bebas, dan kepatuhan pada perjanjian internasional tentang hak asasi manusia, perlindungan lingkungan dan keberlanjutan.

Berita Ekonomi Asia -- Korea Utara telah menjadi sangat bergantung pada bantuan sejak pertengahan 1990-an.Namun, ia tetap kebal terhadap tekanan luar untuk perubahan.Ketika itu menunjukkan tingkat kepatuhan terhadap norma-norma internasional, ia hanya melakukannya di bidang-bidang di mana kepentingannya bertemu dengan merekae organisasi internasional.Pendidikan dan perlindungan lingkungan adalah dua contoh.

Berita Ekonomi Asia -- Di sisi lain, Korea Utara tidak memiliki hubungan dengan badan ekonomi global seperti Organisasi Perdagangan Dunia dan Dana Berita Ekonomi Asia Internasional.Tidak ada konsesi tentang isu proliferasi nuklir dan tidak memungkinkan inspeksi dari organisasi hak asasi manusia.Tetapi penduduknya memang membutuhkan bantuan asing agar bisa bertahan hidup.Keadaan darurat sosial ekonomi yang melanda negara itu antara 1995 dan 1999 berakar pada kombinasi faktor politik, iklim, struktural, dan geopolitik.

Berita Ekonomi Asia -- Pada tahun 2005, pemerintah menyatakan bahwa keadaan darurat pangan akan berakhir dan meminta sejumlah LSM - tetapi bukan badan-badan PBB - untuk pergi.Namun demikian, negara ini terus bergantung pada bantuan asing, sebagaimana badan-badan PBB yang bekerja di DPRK terus memantau situasi yang memerlukan bantuan darurat berkala, tahun ke tahun, dalam kombinasi dengan program-program pembangunan.Jika Korea Utara adalah seorang family, atau seseorang yang telah membutuhkan bantuan selama 22 tahun berturut-turut, apakah ini dianggap normal.Tidak mungkin.

Berita Ekonomi Asia -- Namun, bantuan harus mencapai orang-orang DPRK setiap tahun atau darurat kemanusiaan baru mungkin pecah, menurut PBB.Ada konsensus di antara orang-orang humanitarian bahwa orang Korea Utara tidak memiliki kebijakan pemerintah, mereka seharusnya tidak menjadi orang yang menderita akibatnya.Karena itu, komunitas internasional telah merespon dengan bantuan.Namun, lihatlah apa yang Korea Utara telah menjadi sejak 1995 mengungkapkan bahwa bantuan belum membuat Korea Utara cukup kuat untuk berdiri sendiri.

Berita Ekonomi Asia -- Ini adalah masalah yang paling mendesak di Korea Utara, di samping postur militernya yang agresif secara berkala.Negara membutuhkan bantuan karena apa yang dulu merupakan infrastruktur yang berfungsi untuk ekonomi komando, di mana negara memainkan peran utama, telah berhenti ada.Lebih dari ini, diperlukan reformasi ekonomi dan politik yang penting.Namun saat ini, politik Korea Utaras menahan restrukturisasi dan pertumbuhan ekonomi.

Berita Ekonomi Asia -- Pada saat yang sama, badan-badan bantuan dan donor cenderung melihat masalah-masalah teknis dan tidak mengatasi kurangnya keputusan politik yang dapat menjauhkan negara dari bencana kemanusiaan yang terus-menerus menjulang.Pendekatan baru.Bantuan tidak ternilai dalam menarik negara keluar dari bencana kemanusiaan pertengahan 1990-an, dan telah membantu Korea Utara mempertahankan tingkat yang layak dalam indikator pembangunan seperti kesehatan dan pendidikan sejak saat itu.Tetapi bantuan tidak dapat membantu negara menyediakan standar hidup yang layak bagi rakyatnya sendiri.

Berita Ekonomi Asia -- Itu hanya bisa dilakukan melalui reformasi politik.Kisah politik yang sesungguhnya tentang Korea Utara saat ini adalah bahwa "benteng Stalinis" - pemerintahan yang tidak dapat ditembus yang dikhususkan untuk komunisme garis keras - bukan lagi Stalinis, atau benteng.Para pakar Korea Utara dan para pakar pemerintah Korea Selatan sependapat dengan mengatakan bahwa Kim Jong-un memegang sebagian kecil dari kekuasaan yang digunakan ayah dan kakeknya.Para elit yang have muncul dari dua dekade aktivitas pasar gelap menyadari bahwa hanya ada beberapa hambatan untuk reunifikasi yang dapat membuat mereka makmur, sambil mengangkat jutaan warga Korea Utara keluar dari kemiskinan.

Berita Ekonomi Asia -- Faktor-faktor ini adalah "kesalahan politik" mereka (karena mereka berkontribusi untuk menjaga negara dalam keadaan represi selama beberapa dekade), dan risiko kehilangan kekayaan apa pun yang telah mereka kumpulkan.Jika Amerika Serikat dan Korea Selatan dapat menyetujui untuk meninggalkan beberapa keluarga yang berkuasa, memberikan mereka amnesti, mereka dapat meminta imbalan untuk penghapusan keluarga Kim dengan lembut, dan membuka pintu bagi pembangunan kembali ekonomi negara secara bertahap.Insentif keuangan, atau ketiadaannya, di Korea Utara adalah masalah utama.Pendapatan tahunan rata-rata di Korea Utara sedikit di bawah $ 1.000.

Berita Ekonomi Asia -- Di Selatan, itu lebih dari $ 30.000.Tidak ada jumlah bantuan asing yang dapat menjembatani perbedaan ini.Terkait .

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Turki Terguncang oleh Ketakutan Finansial, Trump Goyang Lebih Lanjut

Berita Ekonomi Asia -- FILE - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengalamatkan pendukungnya di kampung halaman Laut Hitam, Guneysu, Turki,...