Senin, 16 April 2018

Saudi bisa menghadapi pemberontakan terbuka pada pertemuan OPEC berikutnya

Berita Ekonomi Asia -- OPEC selanjutnya mengumpulkan 4 Desember di Wina, hanya setahun lebih sejak Menteri Perminyakan Saudi Ali Al-Naimi mengumumkan pada pertemuan musim dingin OPEC sebelumnya keputusan Saudi untuk membiarkan pasar minyak menentukan harga minyak daripada melanjutkan peran Arab Saudi sebagai penjamin $ 10017 Agustus, menunjukkan 95 persen percaya bahwa Saudi tidak akan mengubah arah.Apakah pasar berjangka, pedagang minyak CNBC, analis, dan investor dana besar, dan lain-lain, dibuai dalam konsensus yang tidak dapat dibenarkan.Kerusakan yang ditimbulkan keputusan Saudi terhadap Arab Saudi sendiri memberikan alasan bagi Saudi untuk mengubah arah.Tekanan dalam OPEC akan menambah tekanan pada Saudi untuk memikirkan kembali strategi mereka.

Berita Ekonomi Asia -- Saudi menjual perubahan mereka kepada sesama anggota OPEC sebagai kepentingan umum OPEC.Mereka menegaskan bahwa: Namun, karena peringatan pertama keputusan Saudi mendekati, itu akan masuk akal untuk "orang luar OPEC", yaitu anggota OPEC selain Saudi dan sekutu Arab Teluk mereka, Kuwait, UEA, dan Qatar, untuk menafsirkan pergeseran kebijakan Saudi yang dirancang untuk melayani kepentingan Saudi dan orang-orang dari sekutu Arab Teluknya daripada kepentingan mereka dan orang-orang dari OPEC secara umum."Pasar" pasukan mencakup banyak komponen.Komponen kunci — mungkin komponen kunci — adalah milik negarakemampuan, minimal, untuk mempertahankan output, dan lebih baik lagi, untuk meningkatkan output.

Berita Ekonomi Asia -- Sarana keuangan adalah fondasi dari komponen ini.Cadangan mata uang asing dan cadangan kekayaan asing (SWF) anggota OPEC Arab Saudi dan Teluk mencakup sekitar 78 persen dari total kepemilikan anggota OPEC, Seperti yang ditunjukkan tabel berikut, keuntungan mereka sangat besar berdasarkan per kapita.Dari anggota OPEC non-Saudi, non-Teluk Arab, hanya sumber daya Libya per kapita yang melebihi rata-rata.(Uni Emirat Arab memasukkan data hanya untuk tiga dana SWF: Otoritas Investasi Abu Dhabi ($ 773 miliar), Dewan Investasi Abu Dhabi ($ 110 miliar), dan Investasi Korporasi Dubai ($ 183 miliar)).

Berita Ekonomi Asia -- Mengingat permintaan anggaran lain pada pendapatan minyak mereka, $ 50ners, BP di bidang Rumaila dan Exxon di bidang West Gurna-1, untuk memotong investasi 2015 sebesar $ 500 juta ($ 1,1 miliar vs.$ 1,6 miliar) dan $ 1 miliar ($ 2,5 miliar hingga $ 3,5) masing-masing.Sementara semua anggota OPEC, termasuk Saudi Saudi, telah menderita dari keputusan Saudi, mereka tidak berbagi rasa sakit sama.Arab Saudi dan sekutu Arab Teluknya, kecuali Qatar, telah meningkatkan output, sementara output dari anggota OPEC lainnya, selain Irak dan Angola, memiliki garis datar atau menurun, dibandingkan dengan 2014: Mengingat tekad Saudi untuk mempertahankan pasar ekspornya, menarik bahwa persentase keuntungan dalam ekspor minyak mentah mereka melebihi persentase kenaikan output minyak mentah pada 1H 2015, sebesar 2,7 poin persentase.

Berita Ekonomi Asia -- Untuk Iran, satu-satunya negara OPEC lain di mana IEA menyediakan data permintaan domestik, peningkatan ekspor, 0,7 persen, menyamai peningkatan output domestik.Yang menarik, juga, Saudi meningkatkan pangsa mereka dari output harian rata-rata OPEC di paruh pertama 2015 selama 2014volume harian rata-rata — dan bagian mereka dari output global harian rata-rata.Bagian mereka dari output OPEC meningkat menjadi 26,6 persen pada 1H 2015, dari 26 persen rata-rata pada tahun 2014, sementara bagian mereka dari output dunia meningkat menjadi 10,4 persen dari 10,2 persen.Untuk orang luar OPEC, ini harus sangat menyedihkan, karena peningkatan output mungkin memperdalam penurunan harga yang disebabkan oleh keputusan Saudi untuk meninggalkan perannya sebagai.

Berita Ekonomi Asia -- Kedua hasil melanjutkan tren yang terlihat sejak tahun 2010.Saham Saudi output OPEC meningkat tiga poin persentase, dari 23,6 persen pada tahun 2010 menjadi 26,6 persen pada 1H 2015.pada saat yang sama, pangsa Saudi output dunia meningkat 1,1 poin persentase, dari 9,3 persen menjadi 10,4 persen.Selama periode yang sama, output OPEC sebagai bagian dari output global sedikit menurun, dari 39,5 persen menjadi 39,2 persen.

Berita Ekonomi Asia -- Bahkan, selama periode ini, Arab Saudi dan sekutu Arab Teluknya meningkatkan total output mereka 18,1 persen sementara output dari anggota OPEC lainnya turun 5,4 persenent.Selama periode ini, pangsa Arab Saudi dan Teluk global output datar, menurun hanya 0,1 poin persentase, sedangkan bagian dari anggota lain menurun 1,5 poin persentase, dari 16,7 persen menjadi 15,2 persen.Dalam pertahanan kebijakan mereka, Saudi bisa menunjukkan bahwa tingkat pertumbuhan output dari produsen non-OPEC utama melambat secara substansial pada tahun 2016, terutama di Amerika Utara, target utama Saudi, dan Brasil: Namun, masuk akal untuk mempertanyakan keampuhan kebijakan Saudi yang sebenarnya pada produsen non-OPEC dan manfaatnya akan membawa mereka.Baik di Amerika Serikat dan Rusia, yang masing-masing memproduksi kira-kira sebanyak Arab Saudi, output meningkat pada tahun 2015 daripada menurun, dan akan terus meningkat pada tahun 2016 di AS.

Berita Ekonomi Asia -- IEA memproyeksikan hasil produksi Brasil, terlepas dari gejolak politik Brasil, tumbuh 6,45 persen pada tahun 2016.Selain itu, kebijakan Saudi, dikombinasikan dengan dampak sanksi AS dan Uni Eropa terhadap Rusia, menyebabkan hasil yang tidak diinginkan untuk OPEC (dan eksportir minyak lainnya) bahwa ekspor Rusia telah meningkat, dari 7,21 juta barel / hari pada tahun 2014 menjadi 7,55 juta barel per hari pada 1H 2015.Ini sebagian karena ekonomi Rusia mengalami kontraksi, mengurangi permintaan minyak mentah domestik menjadi 3,47 MMbbls / hari di 1H 2015 dari 3,65 MMbbls / hari, sementara output minyak mentah meningkat menjadi 11,025 MMbbls / hari dari 10,86 MMbbls / hari.Selain itu, kenyamanan apa pun yang diperoleh pihak luar OPEC mungkin adalah kenyamanan yang dingin.

Berita Ekonomi Asia -- Sementara produksi surplus proyek IEA akan mulai surut di 2H 2016, mereka menderita sekarang (dan dalam hal apapun, itu adalah proyeksi).Sebagaimana telah kami kemukakan, untuk Aljazair RBC Capital, Libya, Nigeria, Irak, dan Venezuela, rasa sakitnya sangat kuat.Juga, Arab Saudi yang kaya dan sekutu Arab Teluk dan anggota non-OPEC, khususnya AS, Kanada, Meksiko (investasi asing), dan juga Rusia (investasi Cina), yang akan memiliki pertumbuhan output untuk memenuhi 18 juta barel per hari, peningkatan permintaan yang dilihat OPEC pada 2040.Beri po keputusan SaudiDampak positif terhadap posisi relatif sekutu Arab Teluk mereka dalam OPEC dan dampak negatifnya terhadap pihak luar OPEC, adalah mungkin, bahkan mungkin, Saudi akan menghadapi pemberontakan OPEC di luar negeri pada pertemuan OPEC 4 Desember.

Berita Ekonomi Asia -- Saudi dan Teluk mereka Sekutu Arab tampaknya memiliki tiga kemungkinan pendekatan, seandainya terjadi pemberontakan:, seperti Arab Saudi menyetujui keinginan anggota OPEC yang lebih lemah untuk membawa kenaikan harga ke depan melalui pemotongan produksi OPEC, dengan Arab Saudi menanggung beban, sebagai orang Saudi dan mereka Sekutu Teluk Arab mengabaikan permohonan sesama anggota mereka dan memaksa mereka menunggu kekuatan "pasar" untuk menyeimbangkan penawaran dan permintaan., Karena Saudi dan sekutu Arab Teluk mereka memutuskan untuk mengeksploitasi kekayaan finansial mereka dan pergi dengan cara mereka sendiri, oleh karena itu memaksa rekan mereka Anggota OPEC, tidak dapat membiayai industri minyak domestik mereka, untuk menanggung beban pemotongan produksi global.Pada Oktober 2014, Saudi mulai mengisyaratkan niat mereka untuk meninggalkan peran mereka sebagai guarantor.Namun demikian tidak mungkin bahwa mereka akan menunjukkan tangan mereka sebelum pertemuan bulan Desember, karena ini akan mengurangi tekanan pada produsen non-OPEC yang diklaim oleh pihak Saudi sebagai target.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Masa Depan Asean dan Aliansinya

Berita Ekonomi Asia -- Tulisan ini juga tersedia dalam bahasa: Cina (Sederhana), Jerman, Italia, Spanyol, Polandia.Perhimpunan Bangsa-Bang...