Minggu, 08 April 2018

Simposium Minyak Sawit Indonesia: tempat di mana pemerintah, perusahaan, petani kecil, dan ilmuwan bertemu

Berita Ekonomi Asia -- Ikatan Pelajar Indonesia Wageningen (PPI Wageningen) berhasil menyelenggarakan Simposium Minyak Sawit Indonesia 2016 (IPOS 2016), dengan judul “Ekspansi Tanah (Menuju Produksi Minyak Sawit Berkelanjutan),” pada hari Selasa, 11 Oktober dari jam 1.30 sore hingga 5.30 sore.IPOS 2016, di mana terjadi di hotel Hof van Wageningen di Belanda, dihadiri oleh sekitar 100 orang, termasuk para ahli, perwakilan industri, petani lokal dari Jambi dan para siswa.Tujuannya adalah untuk menginformasikan kepada publik tentang isu-isu strategis tentang perkebunan kelapa sawit di Indonesia dan untuk mensintesis gagasan dalam mencapai industri kelapa sawit yang berkelanjutan.Dana Perkebunan Indonesia (IECF) untuk Minyak Kelapa Sawit (Bahasa Indonesia: BPDP) dan Dana Universitas Wageningen memberikan dukungan penuh untuk simposium ini.

Berita Ekonomi Asia -- Prof.Arthur Mol, Rektor Magnificus dari Wageningen University and Research (WUR), bersama dengan H.E.Bapak I Gusti Agung Wesaka Puja, Duta Besar Indonesia untuk Kerajaan Kerajaan Belanda, membuka IPOS 2016.Gede Suprayoga,Ikatan Pelajar Indonesia Wageningen (PPI Wageningen) berhasil menyelenggarakan Simposium Minyak Sawit Indonesia 2016 (IPOS 2016), dengan judul “Ekspansi Tanah (Menuju Produksi Minyak Sawit Berkelanjutan),” pada hari Selasa, 11 Oktober dari jam 1.30 sore hingga 5.30 sore.IPOS 2016, di mana terjadi di hotel Hof van Wageningen di Belanda, dihadiri oleh sekitar 100 orang, termasuk para ahli, perwakilan industri, petani lokal dari Jambi dan para siswa.

Berita Ekonomi Asia -- Tujuannya adalah untuk menginformasikan kepada publik tentang isu-isu strategis tentang perkebunan kelapa sawit di Indonesia dan untuk mensintesis gagasan dalam mencapai industri kelapa sawit yang berkelanjutan.Dana Perkebunan Indonesia (IECF) untuk Minyak Kelapa Sawit (Bahasa Indonesia: BPDP) dan Dana Universitas Wageningen memberikan dukungan penuh untuk simposium ini.Prof.Arthur Mol, Rektor Magnificus dari Wageningen University and Research (WUR), bersama dengan H.E.Bapak I Gusti Agung Wesaka Puja, Duta Besar Indonesia untuk Kerajaan Kerajaan Belanda, membuka IPOS 2016.

Berita Ekonomi Asia -- Gede Suprayoga,Langkah-langkah eal, seperti pembentukan badan restorasi gambut (Indonesia: Badan Restorasi Gambut) dan penerapan wajib standar Indonesian Sustainable Palm Oil (ISPO) untuk industri minyak sawit.Pembicaraan pertama disampaikan oleh Dr.Pita Verweij, Asisten Profesor di Institut Copernicus Pembangunan Berkelanjutan Universitas Utrecht.Dia menekankan pada konsekuensi perluasan penggunaan lahan untuk ekosistem dan lingkungan.

Berita Ekonomi Asia -- Dr.Verweij mengindikasikan bahwa Indonesia termasuk salah satu dari 5 penyumbang emisi gas rumah kaca (GRK) terbesar di dunia terutama disebabkan oleh ekspansi lahan.Dia juga menunjukkan beberapa citra satelit Kalimantan (Borneo) yang menunjukkan deforestasi yang cepat terjadi pada tahun 1973-2015, yang terutama disebabkan oleh ekspansi perkebunan kelapa sawit.Empat skenario pengembangan lahan dan zonasi lahan yang berbeda (studi kasus: Kabupaten Kutai Barat dan Mahakam Ulu, Kalimantan Timur) juga diperkenalkan.Ini memberi kami prediksi tentang bagaimana mitigasi akan menentukantutupan lahan di wilayah yang disebutkan.

Berita Ekonomi Asia -- Pembicara berikut, Stephan Mantel, MSc - Kepala Museum Tanah Dunia, menyatakan bahwa meskipun menjaga hutan hujan memang lebih berharga daripada vegetasi kelapa sawit, perkebunan ini sampai batas tertentu secara ekonomi bermanfaat bagi masyarakat di wilayah itu.Oleh karena itu, ia mendesak agar pengelolaan lahan sangat penting untuk memungkinkan koeksistensi antara hutan dan perkebunan.Dia menambahkan bahwa analisis kesesuaian biofisik tanah dan perencanaan tata ruang adalah alat yang tepat untuk merencanakan perkebunan kelapa sawit yang berkelanjutan.Setelah coffee break, Haskarlianus Pasang, PhD berbagi perspektifnya sebagai perwakilan dari Golden Agri-Resources, Ltd.

Berita Ekonomi Asia -- (GAR), salah satu industri kelapa sawit terbesar di Indonesia.GAR menaruh perhatian sepenuhnya untuk membangun perkebunan kelapa sawit berkelanjutan, yang dirumuskan sebagai Kebijakan Sosial dan Lingkungan GAR (GSEP).Dia menyebutkan beberapa langkah yang telah diambil oleh perusahaan, seperti keterlacakan produk dan keterlibatan masyarakat setempat.Sudut pandang lain disampaikan oleh Sakti Hutabarat, MSc, seorang peneliti PhD WUR.Dia membahas jalur strategis yang perlu diambil oleh petani kecil untuk mencapai tujuan akhir produksi minyak sawit, yang memiliki kuantitas tinggi dan kualitas produksi dengan dampak paling minimal terhadap lingkungan dan kehidupan sosial.

Berita Ekonomi Asia -- Dia lebih jauh mengusulkan strategi dan tindakan yang tajam untuk mempromosikan produksi minyak sawit berkelanjutan bagi petani kecil.Untuk menyimpulkan, masalah produksi minyak sawit sangat rumit.Untuk mencapai produksi minyak sawit berkelanjutan, semua pemangku kepentingan termasuk pemerintah, perusahaan, dan petani kecil harus bekerja sama.Pendekatan ilmiah yang telah diperkenalkan selama simposium ini menunjukkan bahwa pencapaian keberlanjutan produksi minyak sawit di Indonesia ibarat perjalanan, kita butuh waktu dan upaya untuk melakukan so.it yang begitu hebat, semoga bisa bidang yang dibutuhkan ditandai .

Berita Ekonomi Asia --

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Turki Terguncang oleh Ketakutan Finansial, Trump Goyang Lebih Lanjut

Berita Ekonomi Asia -- FILE - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengalamatkan pendukungnya di kampung halaman Laut Hitam, Guneysu, Turki,...