Minggu, 06 Mei 2018

Ekspansi PDB di Asia Selatan, 1995 - 2015

Berita Ekonomi Asia -- * Ini adalah artikel saya di majalah bisnis di Kathmandu, edisi Mei 2016.Ekspansi PDB di Asia Selatan dari tahun 1995 hingga 2015 Di mana saja di Berita Ekonomi Asia ini, pencarian untuk pertumbuhan ekonomi yang lebih cepat dan lebih cepat oleh negara dan ekonomi sedang dicari dan diuji.Ini karena tidak ada jumlah pendapatan dan redistribusi properti akan berhasil jika kue ekonomi tetap kecil.Pie harus diperluas terlebih dahulu sehingga pangsa berbagai sektor dan pemangku kepentingan akan meningkat dalam jumlah absolut, bahkan jika persentase mereka tetap sama atau kecil.

Berita Ekonomi Asia -- Mari kita tinjau ekspansi ekonomi ekonomi Asia Selatan selama dua dekade terakhir, dari tahun 1995 hingga 2015, dan menarik beberapa pelajaran dari mereka.Dalam harga nominal, GDP India telah bertambah 5.7x; PDB Pakistan sebesar 3,4x; Bangladesh sebesar 4,5x; Sri Lanka dengan 6,3x; dan Nepal dengan 4.2x.Dalam nilai PPP untuk periode yang sama, GDP India telah meningkat sebesar 5,6x; Pakistan dengan 3.3x; Bangladesh sebesar 4,5x; Sri Lanka dengan 4.4x; dan Nepal dengan 3.3x.Ini adalah pertumbuhan sedang dan maAnda baik-baik saja, meskipun sektor-sektor tertentu di negara-negara ini akan tidak senang dengan perluasan ekonomi mereka setelah 20 tahun.

Berita Ekonomi Asia -- Mereka ingin menyalin banyak negara Asia Tenggara yang memperluas PDB mereka sebesar 6-10x setelah dua dekade.Perhatikan ekonomi Jepang: dalam harga nominal, GDP-nya telah terhambat sementara dalam nilai PPP, ekonomi berkembang kurang dari 2x setelah dua dekade.Sementara ekspansi ekonomi di Cina berdengung dengan cepat.Dalam PDB per kapita dengan harga saat ini atau nominal dari tahun 1995 hingga 2015, pendapatan per kapita negara-negara Asia Selatan telah meningkat antara 2,2x (Pakistan) menjadi 5,3x (Sri Lanka).

Berita Ekonomi Asia -- Dalam nilai PPP, ekspansi pendapatan per kapita adalah antara 2,1x (Pakistan) hingga 4,2x (Maladewa).Dibandingkan dengan tingkat yang dinikmati oleh negara-negara Asia maju seperti Singapura, Brunei, Hong Kong dan Jepang, PDB per kapita mereka sangat besar.Jika kita meninjau kembali lintasan pertumbuhan banyak negara macan Asia selain Jepang - Korea Selatan, Taiwan, Singapura dan Hong Kong - mereka berhasil menumbuhkan fast karena (a) kebijakan ekonomi yang berorientasi pasar dan berorientasi ke luar, (b) kemajuan teknologi dan persaingan, dan (c) prevalensi aturan hukum.Jadi sementara pemerintah mereka mulai dengan kronisme dan industrialisasi yang disponsori negara, kontribusi utama pemerintah mereka adalah pengundangan dan penghormatan terhadap aturan hukum.

Berita Ekonomi Asia -- Hukum yang umumnya berlaku untuk semua orang, sedikit atau tanpa pengecualian.Melakukan bisnis di lingkungan semacam ini stabil dan relatif lebih mudah.Pengusaha dapat menyimpan tabungan dan pinjaman besar mereka untuk proyek bisnis jangka panjang dengan mengetahui bahwa aturan dan kebijakan tetap selama bertahun-tahun dan tidak berubah di tengah jalan untuk mendukung kepentingan bisnis tertentu yang dekat dengan Presiden atau Perdana Menteri negara.Adalah baik bahwa sejumlah negara Asia Selatan perlahan-lahan menyadari hal ini.

Berita Ekonomi Asia -- Lebih liberalisasi perdagangan, baik melalui liberalisasi regional, bilateral atau unilateral, setiap langkah semacam itu akan menghasilkan keuntungan bersih (keuntungan lebih besar dari kerugian) karena orang-orange perdagangan hanya jika mereka menyadari ada keuntungan bersih untuk mereka.Advertisements Bagikan ini: Twitter Facebook Google Sukai ini: Seperti Memuat ...Terkait .

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Turki Terguncang oleh Ketakutan Finansial, Trump Goyang Lebih Lanjut

Berita Ekonomi Asia -- FILE - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengalamatkan pendukungnya di kampung halaman Laut Hitam, Guneysu, Turki,...