Selasa, 31 Juli 2018

Africa-China Dialogue Platform Bulanan Newsletter, Edisi Agustus

Berita Ekonomi Asia -- Mempromosikan Industrialisasi di Afrika: Ke mana China.Dalam pertemuan G-20 yang akan datang, dijadwalkan berlangsung 4-5 September 2016, di Hangzhou, China untuk pertama kalinya membawa agenda untuk mempromosikan industrialisasi di Afrika dan negara-negara berpenghasilan rendah.Memang, dalam KTT ke-6 Forum Kerjasama China-Afrika (FOCAC) di Johannesburg, Afrika Selatan, pada Desember 2015, para pemimpin sepakat untuk kemitraan strategis dan kooperatif komprehensif berdasarkan lima pilar saling percaya (dalam politik, kerjasama ekonomi, saling belajar dalam peradaban, keamanan serta kerjasama dalam urusan internasional), dan sepuluh rencana kerja sama utama.Salah satu dari sepuluh bidang kerjasama utama adalah kemitraan industri dan kerja sama kapasitas industri.

Berita Ekonomi Asia -- Bidang kerjasama lain dari Forum juga memiliki hubungan eksplisit dan implisit dengan industrialisasi.Ini adalah modernisasi pertanian dan ketahanan pangan, pembangunan infrastruktur, energi dan sumber daya alam, investasi dan kerjasama ekonomi, eperlindungan lingkungan, penanganan perubahan iklim, kerja sama perdamaian dan keamanan, ekonomi laut, pariwisata dan pengurangan kemiskinan.Kebijakan Industri China di Afrika Kebijakan industri Cina di Afrika bertujuan untuk meningkatkan koneksi industri dan kerjasama kapasitas produksi antara kedua pihak; Investasi Cina, membangun dan meningkatkan kawasan industri di Afrika; mengatasi kemacetan utama sektor industri di Afrika seperti infrastruktur dan sumber daya manusia yang buruk.Untuk mendukung kemitraan industri China-Afrika dan kerjasama kapasitas industri, China juga menjanjikan 10 miliar dana.

Berita Ekonomi Asia -- Cina telah mendaftarkan sejumlah negara Afrika sebagai negara demonstrasi dan perintis untuk kerja sama industrialisasi.Ethiopia, Kenya, Tanzania, Kongo-Brazzaville, dan Afrika Selatan dipilih untuk bertindak sebagai basis dalam upaya industrialisasi Afrika.Mesir, Angola dan Mozambik dipilih sebagai mitra prioritas untuk kerjasama kapasitas produksi.Negara-negara ini berfungsi untuk mengembangkan demonstratzona ion dan untuk memandu keselarasan industri dan kerja sama.

Berita Ekonomi Asia -- Dalam hal ini, Cina mengumpulkan sumber daya untuk membangun zona demonstrasi; menggabungkan pembangunan proyek infrastruktur besar seperti kereta api, jalan dan pelabuhan dengan pembangunan taman industri dan zona ekonomi khusus; membangun sabuk industri di sepanjang rute dan mengintegrasikan proyek infrastruktur berskala besar dengan pembangunan industri.Ini juga merupakan bagian dari One Belt One Road Initiative (gambar I di bawah), yang bertujuan untuk menciptakan hubungan yang lebih erat antara Cina dan lebih dari 60 negara di Asia, Eropa dan Afrika."...Cina untuk pertama kalinya membawa agenda untuk mempromosikan industrialisasi di Afrika dan negara-negara berpenghasilan rendah" Gambar I: One Belt, One Road Initiative: Tren pada Sabuk Ekonomi dan Jalan Maritim Sumber: https:zona ion dan untuk memandu keselarasan industri dan kerja sama.Dalam hal ini, Cina mengumpulkan sumber daya untuk membangun zona demonstrasi; menggabungkan pembangunan proyek infrastruktur besar seperti kereta api, jalan dan pelabuhan dengan pembangunan taman industri dan zona ekonomi khusus; membangun sabuk industri di sepanjang rute dan mengintegrasikan proyek infrastruktur berskala besar dengan pembangunan industri.

Berita Ekonomi Asia -- Ini juga merupakan bagian dari One Belt One Road Initiative (gambar I di bawah), yang bertujuan untuk menciptakan hubungan yang lebih erat antara Cina dan lebih dari 60 negara di Asia, Eropa dan Afrika."...Cina untuk pertama kalinya membawa agenda untuk mempromosikan industrialisasi di Afrika dan negara-negara berpenghasilan rendah" Gambar I: One Belt, One Road Initiative: Tren pada Sabuk Ekonomi dan Jalan Maritim Sumber: https:zona ion dan untuk memandu keselarasan industri dan kerja sama.Dalam hal ini, Cina mengumpulkan sumber daya untuk membangun zona demonstrasi; menggabungkan pembangunan proyek infrastruktur besar seperti kereta api, jalan dan pelabuhan dengan pembangunan taman industri dan zona ekonomi khusus; membangun sabuk industri di sepanjang rute dan mengintegrasikan proyek infrastruktur berskala besar dengan pembangunan industri.Ini juga merupakan bagian dari One Belt One Road Initiative (gambar I di bawah), yang bertujuan untuk menciptakan hubungan yang lebih erat antara Cina dan lebih dari 60 negara di Asia, Eropa dan Afrika.

Berita Ekonomi Asia -- "...Cina untuk pertama kalinya membawa agenda untuk mempromosikan industrialisasi di Afrika dan negara-negara berpenghasilan rendah" Gambar I: One Belt, One Road Initiative: Tren pada Sabuk Ekonomi dan Jalan Maritim Sumber: https:rt to China adalah bahan mentah.Namun karena pertumbuhan China melambat dan ekonominya bergeser ke arah model yang lebih didorong konsumsi, ada kemungkinan bahwa permintaan global untuk impor sumber daya akan melambat juga.Ini merugikan negara-negara kaya mineral Afrika.Salah satu langkah strategis untuk mengurangi dampak negatif guncangan perdagangan adalah mempromosikan industrialisasi.

Berita Ekonomi Asia -- Peluang masih mengetuk di negara-negara Afrika karena China bertujuan untuk merestrukturisasi ekonomi untuk konsumsi domestik dan merelokasi manufaktur cahayanya.Ekonomi, dengan demikian, diharapkan bergeser dari pertumbuhan berkecepatan tinggi sebelumnya ke jalur pertumbuhan menengah yang didorong oleh inovasi, bukan input dan investasi.Tujuan keseluruhannya adalah untuk bergerak naik dalam rantai nilai global.Dalam hal ini, karena Cina meningkatkan kemampuannya untuk membuat produk berteknologi tinggi, manufaktur kelas bawah akan bergeser ke negara lain.

Berita Ekonomi Asia -- Langkah ini membantu perusahaan-perusahaan Cina untuk datang ke negara-negara Afrika untuk mencari tenaga kerja dan pantai produksi yang murah.Untuk instance, di tahun-tahun dari 2004 hingga 2014, biaya tenaga kerja meningkat tiga kali di Cina.Negara-negara Afrika harus memiliki posisi yang baik untuk memanfaatkan peluang-peluang yang muncul untuk investasi dalam manufaktur yang berorientasi ekspor.Sebagaimana tercermin oleh ekonom Cina, Justin Yifu Lin, Cina saat ini mempekerjakan 85 juta pekerja, yang akan direlokasi ke negara-negara berpenghasilan rendah lainnya.

Berita Ekonomi Asia -- Dia lebih lanjut berpendapat bahwa Macan Asia (Korea Selatan, Taiwan, Hong Kong dan Singapura) berhasil dalam transformasi struktural dengan merebut peluang sementara manufaktur ringan dipindahkan dari Jepang pada 1960-an.Begitu juga dengan China dari macan Asia di tahun 1980-an."Peluang masih mengetuk di negara-negara Afrika karena China bertujuan untuk merestrukturisasi ekonomi untuk konsumsi domestik dan merelokasi manufaktur cahayanya." Pengalaman terpuji yang muncul dari beberapa negara Afrika Negara-negara Afrika yang memiliki proyek paling banyak dalam investasi manufaktur Cina adalah Nigeria diikuti oleh Ethiopia dan Selatan.Afrika.

Berita Ekonomi Asia -- Beberapa faktor bisadikutip untuk investasi Cina dan Asia lainnya di sektor manufaktur di Afrika.Ini adalah pasar konsumen lokal yang belum tersentuh; lebih sedikit kompetisi dari Cina; akses ke pasar Barat di bawah perjanjian perdagangan preferensial untuk negara-negara Afrika seperti Pertumbuhan Afrika dan Undang-Undang peluang (AGOA) dan Semuanya kecuali Senjata (EBA), dan kedekatannya dengan Eropa (untuk negara-negara Afrika Utara dan Timur) dan AS (negara-negara Afrika Barat seperti Senegal) .Dalam hal ini, Ethiopia dan Rwanda dapat disebut sebagai contoh negara-negara Afrika yang mampu menarik sektor manufaktur dari China.Investor China tertarik untuk berinvestasi di Ethiopia karena rendahnya biaya produksi dan energi, stabilitas pemerintah dan kebijakan, pertumbuhan pasar lokal, biaya tenaga kerja yang murah dan upaya pemerintah yang proaktif untuk menarik investor Cina termasuk melalui pembentukan taman industri, dan keunggulan komparatif negara untuk menyediakan kulit berkualitas tinggi.

Berita Ekonomi Asia -- Peluang eksternal seperti AGOA dan EBA adalah also tersedia di negara ini.Visi 2025 dari Ethiopia bertujuan untuk menjadikan negara ini sebagai pusat manufaktur terkemuka di Afrika dengan meningkatkan pangsa manufaktur dengan empat kali lipat yaitu, 25 persen dari total PDB.Saat ini sektor manufaktur menyumbang 12 persen ekspor Ethiopia.Investasi Cina di Ethiopia merupakan 20 persen dari keseluruhan investasi di negara tersebut.

Berita Ekonomi Asia -- Tidak seperti negara-negara Afrika lainnya, 65 persen investasi Cina di Ethiopia ada di sektor manufaktur.Sebagian besar perusahaan di sektor ini berasal dari perusahaan swasta tidak seperti sektor konstruksi, yang didominasi oleh perusahaan milik negara.Grup Huajian di Ethiopia adalah salah satu kisah sukses pembuatan sepatu Cina yang terkenal.Pabrik itu dibuka pada 2012.

Berita Ekonomi Asia -- Saat ini, pabrik itu menciptakan 4.000 pekerjaan dan berhasil mengekspor sepatu dari Ethiopia ke pasar global-Eropa, AS, dan Asia.Mengikuti kisah sukses Ethiopia, Rwanda terlibat dalam promosi investasi aktif.Akibatnya, tnegara dia berhasil menarik pabrik garmen dari China dengan total 500 pekerja, yang merupakan perusahaan terbesar di Rwanda.Tantangan dan Langkah ke Depan: Tantangan yang paling menonjol dalam mempromosikan industrialisasi di Afrika adalah infrastruktur dan sumber daya manusia yang lemah sehingga menghasilkan biaya produksi dan transaksi yang lebih tinggi; tidak adanya kerangka kerja kebijakan industri yang efektif dengan komitmen, penentuan dan dukungan kepemimpinan tingkat tinggi; kurangnya otonomi tertanam dari birokrasi dan sistem regulasi yang efektif.

Berita Ekonomi Asia -- Ada juga ketidakstabilan politik dan risiko keamanan, kebijakan industri yang tidak tepat, dan kecurigaan terhadap FDI Cina.Untuk mengamankan lebih banyak investasi dalam industri manufaktur, negara-negara Afrika harus mempromosikan model Negara berkembang.Dalam hal ini, komitmen kepemimpinan dan tekad untuk mempromosikan industrialisasi adalah tepat waktu dan relevan.Selain itu, negara-negara Afrika harus mengembangkan visi untuk sektor ini, membangun ekonomi yang kompetitif dan mempromosikan kerangka kebijakan yang mendukung to menciptakan hubungan dalam rantai nilai industri, mengembangkan infrastruktur baik keras (jalan, pelabuhan dan fasilitas kereta api) dan lunak (logistik, birokrasi, dan modal manusia), menghilangkan hambatan formal dan informal, meningkatkan fleksibilitas pasar tenaga kerja dan memastikan persaingan yang efektif kebijakan.

Berita Ekonomi Asia -- Pendekatan-pendekatan ini membantu China untuk menarik investasi di sektor industri daripada India dan negara-negara Asia lainnya pada 1980-an.Acara Mendatang: Platform dialog tingkat tinggi Keterlibatan Afrika dari China dan Mitra Lain untuk Mencapai SDG, 28 September 2016, Sheraton Hotel, Addis Ababa, Ethiopia.Sebuah seminar tentang "Memasukkan Pengalaman Asia Tenggara dalam Hubungan Tiongkok-Afrika: Kasus Pertanian" Oktober 2016 oleh Oxfam International (ACDP), dan Komisi Uni Afrika (TBC), Addis Ababa, Ethiopia.Konferensi Tahunan China-Afrika Inisiatif (CARI) Tahunan ke-3 tentang Cina, Keterlibatan Infrastruktur di Afrika, 13-14 Oktober 2016 oleh John Hopkins University, School of AdvancedStudi Internasional (SAIS).

Berita Ekonomi Asia -- Jaringan Oxford China-Afrika (OUCAN), Konferensi Tahunan, 18 Oktober 2016, Universitas Oxford.Konferensi tentang "Ekologi Politik China Bangkit", pada 12-14 September 2016, Konferensi Asosiasi Studi Pembangunan, Universitas Oxford.Dialog Multi-Pihak mengenai Keterlibatan Tiongkok dengan Zambia: Peluang dan Tantangan untuk Mencapai SDG, 2 November 2016, Zambia, Lusaka.Seminar tentang Prospek untuk Integrasi Regional SADC melalui Industrialisasi dan Peran Cina, 4-6 November, Jo-burg, Afrika Selatan.

Berita Ekonomi Asia -- Berita Ekonomi Asia oleh Oxfam-ACDP, UNECA, Kantor Afrika Selatan, dan Universitas Johannesburg (Confucius Institute)."Dunia dan Afrika di Abad 21: Cina, Barat, dan Intervensi Ekonomi di Benua Afrika," sementara ditetapkan untuk 4-5 November 2016 di kampus Universitas Howard.Dialog tentang "Perdamaian Abadi dan Keamanan di Afrika: Peran Tiongkok," 20 Februari 2016, oleh Oxfam International, AUC dan ECA (TBC), AddisAbaba, Ethiopia.Konvensi Tahunan ISA: ‘China and Africa: Membangun Kerja Sama Perdamaian dan Keamanan di Benua,’ pada 22 Februari - 25 Februari 2017, Baltimore, AS.

Berita Ekonomi Asia -- Sebuah Lokakarya Khusus melalui panggilan untuk makalah tentang kemitraan Afrika-China dalam Pembangunan Pertanian, SDGs, Perubahan Iklim dan Perdamaian dan Keamanan pada Maret / April 2017, oleh Oxfam International, AUC (TBC), dan lain-lain.Addis Ababa, Ethiopia.Advertisements Bagikan ini: Twitter Facebook Google Sukai ini: Seperti Memuat ...

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Turki Terguncang oleh Ketakutan Finansial, Trump Goyang Lebih Lanjut

Berita Ekonomi Asia -- FILE - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengalamatkan pendukungnya di kampung halaman Laut Hitam, Guneysu, Turki,...