Selasa, 31 Juli 2018

Investasi Cina di Afrika - Ke mana Pekerjaan Pergi?

Berita Ekonomi Asia -- Dengan saham Ariel Gandolfo resmi China investasi asing langsung (OFDI) di Afrika mencapai $ 21,73 miliar pada 2012, dan China Premier Li Keqiang menyatakan bahwa total investasi akan mencapai $ 100 miliar pada tahun 2020.Lebih dari 2.000 perusahaan China telah berinvestasi di sektor-sektor seperti infrastruktur, sumber daya alam ekstraksi, keuangan, dan pembangkit listrik.Kemana uang itu pergi: Investasi Cina di Afrika dari 200 hingga 2011.Sumber: World Resources Institute Dalam beberapa kasus, perusahaan Cina terlibat dalam kontrak multi-juta dolar dengan lembaga keuangan multilateral.

Berita Ekonomi Asia -- Kemitraan baru-baru ini senilai 300 juta dolar antara Badan Investasi dan Korporasi Internasional China (CITIC) milik negara dan Korporasi Keuangan Internasional untuk menyediakan rumah yang terjangkau di kota-kota Afrika hanyalah satu contoh.Sementara beberapa perusahaan Afrika memiliki keterampilan teknis untuk membangun skala besar, para pekerja Afrika setidaknya dapat mengambil keuntungan dari peluang kerja bahwa proyek-proyek konstruksi ini genmenilai, kan.Kenyataannya, perusahaan konstruksi Cina telah dikenal untuk mengirim atau menerbangkan buruh Cina daripada mempekerjakan orang Afrika setempat.Di Kamerun pada tahun 2013, penduduk setempat mengeluh bahwa bahkan pekerjaan berketerampilan rendah yang terlibat dalam konstruksi Kribi Pelabuhan Cina pergi ke warga negara China daripada orang Kamerun.

Berita Ekonomi Asia -- Pada bulan Agustus 2013, 1.125 karyawan terdiri dari 609 penduduk setempat dan 516 orang Cina.Tabel di bawah ini, dengan data dari blog John Hopkins University-SAIS Profesor Deborah Brautigam "China di Afrika: Kisah Nyata", menggambarkan rasio pekerja lokal dan Cina pada sejumlah proyek konstruksi utama Cina di Afrika selama 2010 dan 2011.The angka tidak seburuk yang diharapkan.Paling buruk, penduduk setempat hanya membuat setengah dari total tenaga kerja proyek (seperti dalam kesepakatan kereta api Angola 2010) sementara pada karyawan terbaik didominasi lokal, dengan hanya beberapa orang Tionghoa bertindak mungkin sebagai manajer (terutama di pabrik tekstil 2011 di Benin ).

Berita Ekonomi Asia -- Mungkin masalah sebenarnyabukan jumlah pekerja Cina atau Afrika pada proyek tertentu, tetapi jenis pekerjaan yang diberikan proyek: upah rendah, tanpa manfaat atau keamanan kerja dan sedikit peluang untuk pertumbuhan.Di Kenya, menurut data dari Kementerian Tenaga Kerja, Jaminan Sosial dan Layanan, perselisihan tenaga kerja antara perusahaan Cina dan pekerja lokal biasanya melibatkan gaji di bawah upah minimum; kondisi kerja yang buruk tanpa hari libur, perumahan, atau perawatan medis; dan penghentian yang tidak adil.Banyak pekerja yang tidak dipekerjakan secara formal dan tidak diwakili oleh serikat pekerja, jadi mereka tidak punya banyak pilihan ketika dipecat secara tidak terduga.Pada bulan Februari tahun ini, sepuluh karyawan Kenya perusahaan Cina AVIC dipecat tanpa pemberitahuan setelah meminta alat pelindung untuk digunakan saat membuang limbah.

Berita Ekonomi Asia -- Kata salah satu pekerja: “Mereka mengancam kami bahwa jika kami diberhentikan, kami akan masuk daftar hitam, dan kami tidak akan pernah dapat bekerja di perusahaan yang sama lagi.Mereka memperlakukan kita seperti anjing.”Namun, sementara buruh Afrika coDengan kondisi kerja yang keras dan upah yang rendah, ada baiknya untuk bertanya-tanya apakah mayoritas pekerja Cina yang tidak terampil dan berupah rendah yang bekerja pada proyek yang diberikan jauh lebih baik.Tentu saja, hambatan bahasa dan budaya tidak datang untuk mempermainkan mereka, dan buruh Cina yang diterbangkan untuk bekerja di sebuah proyek di Kenya, misalnya, mungkin memiliki lebih banyak jaminan kerja daripada pekerja lokal yang dapat dengan mudah diganti.

Berita Ekonomi Asia -- Namun jam dan bayaran yang tidak menguntungkan kemungkinan besar dibagikan.Namun, itu tidak berarti bahwa kondisi semacam itu tidak dapat dihindari.Bahkan, beberapa contoh mobilisasi masyarakat selama 2014, yang dilaporkan oleh New York Times, menunjukkan bahwa perusahaan-perusahaan Cina dan rekan-rekan Afrika mereka dapat terpengaruh untuk menguntungkan penduduk setempat.Setelah 50.000 buruh Cina tiba di Ghana untuk memulai penambangan emas, misalnya, kecaman rakyat mengakibatkan penangkapan dan deportasi banyak penambang Cina.

Berita Ekonomi Asia -- Di Tanzania, serikat pekerja mengkritik pemerintah karena membuka pintu ke pedagang Cina, sementara in Senegal, “asosiasi lingkungan memblokir kesepakatan properti raksasa yang akan menyerahkan bagian utama dari real estat pusat kota kepada pengembang Cina dengan rekam jejak yang kurang.” Jika diterapkan pada peraturan tenaga kerja dan hak pekerja, mungkin aktivisme semacam itu setidaknya bisa membuat kehadiran perusahaan konstruksi Cina lebih bermanfaat bagi orang Afrika yang mencari penghidupan.Ariel Gandolfo adalah peneliti Proyek pada Kepemimpinan AS dalam Pembangunan.Bagikan ini: Twitter Email Facebook LinkedIn Lebih Google Print Tumblr Suka ini: Seperti Memuat ...Terkait .

Berita Ekonomi Asia --

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Turki Terguncang oleh Ketakutan Finansial, Trump Goyang Lebih Lanjut

Berita Ekonomi Asia -- FILE - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengalamatkan pendukungnya di kampung halaman Laut Hitam, Guneysu, Turki,...