Rabu, 01 Agustus 2018

Konvergensi Strategis Rusia-Cina-India Di Myanmar: BAGIAN II

Berita Ekonomi Asia -- Dalam upaya mereka untuk menstabilkan Myanmar menurut visi strategis jangka panjang mereka, masing-masing dari ketiga aktor yang diperiksa secara sepihak telah mengambil langkah yang signifikan (dan dalam banyak kasus, kontra-produktif) dalam upaya mencapai hal ini.Berikut adalah tindakan yang paling berdampak dan hasilnya: India: Sejauh ini, hal terpenting yang dilakukan India dalam upaya menstabilkan Myanmar adalah serangan lintas batasnya terhadap teroris Naga.Meskipun risiko strategis yang diperlukan telah disinggung secara singkat, penting untuk berbicara sedikit lebih detail tentang bagaimana rencana India untuk menindaklanjuti operasi tersebut.Lebih baik Myanmar berkoordinasi dengan serangan gabungan terhadap unit-unit NSCN-K yang aktif di wilayahnya, mendorong mereka ke perbatasan India di mana mereka kemudian dapat ditangkap atau dimusnahkan, tetapi Naypyidaw tidak berkeinginan untuk membahayakan proto-gencatan senjata yang lemah.

Berita Ekonomi Asia -- itu melestarikan perdamaian pra-pemilihan negara.Juga gugup bahwa semakin banyak serangan India ke wilayahnyaAnda pasti akan mengarah pada serangan balasan oleh NSCN-K atau afiliasinya yang terkait, dan bahwa kematian setiap prajurit India di Myanmar mungkin membentengi pemerintah dan ketetapan publik dalam melanjutkan operasi, yang akan menunjukkan bahwa mereka tidak lunak terhadap terorisme.dan tidak akan terhalang oleh beberapa korban.Masalah utama di sini adalah misi merayap, dan alasan ini adalah masalah adalah karena fakta bahwa operasi Myanmar sangat dipublikasikan di media India.

Berita Ekonomi Asia -- Seandainya para pengambil keputusan menyimpan rincian di antara mereka dan tidak membocorkannya kepada pers (tidak seperti bagaimana Obama dan pemerintahannya mengeksploitasi dugaan operasi Bin Laden), maka tidak akan ada tekanan pada negara, tetapi India jelas ingin mengirim pesan setelah menderita penyergapan terburuk dalam dua dekade dan karenanya mengapa itu mengubah acara menjadi ekstravaganza media.Ini mengungkapkan dua hal: pertama, bahwa pembentukan pertahanan India cukup menakutkan (kelompok payung baru Northeast separonis bahwa NSCN-K berada di bawah) bahwa ia merasa terdorong untuk membuat pernyataan niat global menentangnya; dan kedua, unsur-unsur di dalam pemerintahan India ingin menggunakan operasi taktis dari operasi sebagai alat politik untuk mengasyikkan publik.Dalam situasi kekhawatiran strategis dan permainan politik, kemungkinan besar India akan terjebak dalam skenario di mana ia semakin kehilangan kendali atas inisiatif dan akhirnya menemukan dirinya dalam kesalahan besar kekacauan (terutama jika Myanmar tidak bekerja sama sebagai India awalnya diharapkan dan jika serangan balasan muncul di Timur Laut India).Secara keseluruhan, strategi besar India dalam upaya untuk menstabilkan Myanmar tampaknya bergerak di sepanjang jalur kontra-produktif, dan semakin lama hal ini berlangsung dan semakin dalam bahwa India diinvestasikan dalam melanjutkan tindakannya sekarang, semakin sulit adalah mengubah arah dan mengubah rantai peristiwa yang mendestabilisasi yang telah dipaksa sayanto motion.China: Kebijakan China terhadap Myanmar sejak poros pro-Barat terakhir pada tahun 2011 (dan terutama setelah penangguhan Bendungan Mysitone) dapat dicirikan sebagai upaya untuk mendapatkan kembali inisiatif strategis di tengah hilangnya pengaruh yang terus-menerus.

Berita Ekonomi Asia -- Telah dilaporkan bahwa investasi Cina di dalam negeri dalam beberapa tahun terakhir (meskipun masih tersisa), dan ini mungkin kombinasi dari proyek-proyek China dan yang telah dilakukan oleh investor non-Cina sejak 2011.Cina tidak sepenuhnya keluar dari permainan Namun, itu hanya dalam posisi lemah dibandingkan dengan ruang yang sebelumnya diduduki, dan kemajuan positif dalam hubungan bilateral memang terjadi sejak pivot pro-Barat Myanmar.Konstruksi baru-baru ini telah diselesaikan ke Samudra Hindia, yang secara efektif meresmikan pembangunan awal dari Koridor Maritim yang direncanakan China melalui Myanmar.Ini membuktikan bahwa Beijing belum sepenuhnya kehilangan peluang strategis di negara ini, meskipun kesombonganrn masih tetap bahwa itu kehilangan posisi sebelumnya di sana untuk waktu yang tidak terbatas, dan sekarang harus bersaing lebih panas dengan kekuatan lain (mungkin akhirnya bermusuhan) yang tertarik pada pasar yang sama (yang mereka tidak punya harapan untuk mengakses sebelum tahun 2011).

Berita Ekonomi Asia -- pivot) .Bagian dari pencarian Cina untuk mendapatkan kembali pengaruhnya di Myanmar adalah permainan politik yang dimainkannya bersama Aung San Suu Kyi, yang secara mengejutkan hanya ke Beijing dan bahkan bertemu dengan Xi Jinping.Kantor berita Cina mengatakan perjalanan itu akan "memperkuat hubungan antara kedua belah pihak serta saling pengertian antara para pemimpin China dan tokoh politik Myanmar yang terkenal".Ia juga mengamati bahwa "Xi tidak bisa membuatnya lebih baik ketika ia memberi tahu Suu Kyi," Saya harap kunjungan ini akan membantu memperdalam pemahaman Anda tentang China dan BPK, berkontribusi terhadap saling pengertian dan kepercayaan kami, dan meletakkan dasar yang lebih baik untuk hubungan antar partai dan negara-ke-negara.”Hal ini memperjelas bahwa Tiongkok telah mencoba merayu Suu Kyi kedan melihat dia sebagai agen potensial dari pengaruh positif dalam membangun hubungan bilateral yang lebih baik.

Berita Ekonomi Asia -- Dari sini, dapat diduga bahwa Cina menggunakan dia sebagai sarana untuk memberlakukan tekanan pada pemerintah Myanmar dan menandakan ketidaksenangannya yang mendalam terhadap poros pro-Barat mereka (dan baru-baru ini), dan bahwa ia ingin secara aktif mengadilinya untuk memfasilitasi kepentingan strategis besar mereka dalam membantu Myanmar kembali ke status penyangga sebelumnya.Tentu saja, ini harus berarti bahwa Suu Kyi meninggalkan patron-patron Baratnya, atau paling tidak, menolak untuk mengikuti 'panduan' mereka sehubungan dengan hubungan Cina, dan tidak peduli betapa tidak jelasnya kemungkinan hal ini bagi pengamat luar di Saat itu, undangan China kepadanya menunjukkan bahwa Beijing melihatnya sebagai hal yang layak dalam waktu dekat.Penerimaan pemerintah China terhadap Suu Kyi dan upaya aktifnya untuk memihaknya ke sisi mereka menandakan bahwa mereka mengidentifikasi dirinya sebagai salah satu orang paling penting di negara, tidak hanya sekarang, but juga ke masa depan.Ini bisa dibaca berarti bahwa mereka mengantisipasi partai "Liga Nasional untuk Demokrasi" mencapai kemenangan elektoral yang cukup besar pada bulan November yang menjadikan mereka kekuatan politik yang dilembagakan.

Berita Ekonomi Asia -- Bahkan, undangan mereka untuk mengunjungi Beijing dapat dilihat sebagai jenis dukungan politik untuk pasukan yang ia wakili, dan itu mungkin memberikan sinyal bahwa partainya didukung oleh AS dan China, sebuah prestasi langka dalam ketegangan saat ini.iklim geopolitik.Hal ini pada gilirannya dapat memiliki dampak pemilihan yang nyata pada awal November, tetapi mungkin belum tentu menjadi keuntungan utama China.Jika Cina tidak berhasil membujuknya (atau setidaknya mengajaknya dan afiliasi di negerinya untuk memoderasi kebijakan pro-Barat dan anti-Rohingya mereka), maka itu mungkin secara tidak sengaja membantu musuh strategis utama dalam mendaki ke kekuasaan di negara tetangga, dan ini tentu saja bergema negatif untuk urusan bilateral.

Berita Ekonomi Asia -- Selanjutnya, Suu Kyi dan rekannyaates mungkin mendapatkan ide bahwa mereka dapat memanipulasi politik identitas etnis untuk mencetak poin elektoral, percaya bahwa dukungan Cina yang diasumsikan dapat mengkompensasi semua reaksi pemerintah terhadap langkah pertama ini.Jika itu terjadi, dan "Liga Nasional untuk Demokrasi" menggulirkan taktik pemecah belah etnis dalam kampanye pra-pemilihannya, maka Myanmar pasti akan mengalami intensifikasi konflik identitas yang bisa diprediksi merusak perdamaian yang rapuh.Secara keseluruhan, upaya Cina untuk memainkan kartu Suu Kyi mungkin secara drastis menjadi bumerang dan pemberitaan dalam jenis yang sama dari destabilisasi dan kekalahan strategis yang diharapkan oleh Beijing untuk dihindari di Myanmar.Rusia: Rusia telah menjadi yang paling pragmatis dan paling tidak berisiko terhadap mitra utama Eurasia di Myanmar.

Berita Ekonomi Asia -- , karena ini sebagian besar disebabkan oleh geografi yang jauh yang menghambat motif geopolitis tersembunyi atas nama Moskow.Karena Myanmar tidak berbatasan dengan Rusia seperti halnya India dan Cina, Rusia tidak memiliki insentif untuk terseret ke dalam permainan politik dan intrik saya.∎ untuk mengamankan kepentingan nasionalnya yang luas dalam stabilitas negara.Karena lokasinya yang strategis dan jauh dari berbagai masalah di negara ini, Rusia tidak perlu berupaya mengatur urusan Myanmar untuk mencapai visinya.Hal ini menjadikannya sebagai mitra yang dapat diandalkan dan satu di mana tidak ada perilaku tak terduga (seperti pemogokan perbatasan bedah atau schmoozing dengan 'oposisi') yang diharapkan.

Berita Ekonomi Asia -- Sifat hubungan bilateral antara Rusia dan Myanmar yang ada saat ini berpusat pada dan, tetapi rencana diumumkan Agustus lalu menjadi $ 500 juta per tahun melalui fokus pada "metalurgi, produksi minyak, transportasi, teknik dan penerbangan".Meskipun ini adalah upaya yang signifikan di dalam dan di antara mereka sendiri, mereka tidak merupakan inisiatif sepihak yang setara dengan apa yang dilakukan India dan Cina, dan hingga saat ini, tampaknya Rusia tidak akan terlalu terlibat dengan Myanmar.Itu semua berubah di Forum Ekonomi Internasional Saint Petersburg 2015 ketika kedua belah pihak menanda tangani dan Myanmar Wakil Presiden U Nyan Tun diberi posisi istimewa bersama Presiden Rusia Vladimir Putin untuk memberikan (setelah tamu yang berbeda seperti Perdana Menteri Yunani Alexis Tsipras dan Wakil Perdana Menteri China Gaoli Zhang).Tidak diragukan lagi, dua gerakan berprofil tinggi ini menunjukkan bahwa Rusia dengan bangga berdiri di belakang Myanmar dan ingin memamerkannya sebagai ekonomi berkembang yang diyakini memiliki potensi besar.

Berita Ekonomi Asia -- Membaca berbagai hal, ini menunjukkan bahwa Rusia yakin bahwa Myanmar akan berhasil dalam mengatasi setiap destabilisasi yang akan datang, dan ingin menggunakan di Saint Petersburg untuk membantu mitra Asia Tenggara menarik sebanyak mungkin investasi asing (idealnya non-Barat) dalam pengejarannya modernisasi.Melalui tindakannya di Saint Petersburg, Rusia telah membuktikan bahwa kebijakannya terhadap Myanmar jauh lebih produktif dan stabil daripada kebijakan yang saat ini dipraktekkan oleh India dan Cina, dan ini membuat Naypyidaw mempercayai Moskow lebih dari itulhi dan Beijing.Setelah semua, Rusia bertaruh bahwa Myanmar pada akhirnya akan menstabilkan dirinya sendiri ke titik di mana reaktor energi nuklir akan menjadi aset nasional, bukan kerentanan keamanan, sementara tak satu pun dari dua pihak lainnya membuat investasi simbolik seperti itu di masa depan negara.Jalan raya dan koridor perdagangan adalah satu hal, tetapi reaktor nuklir adalah tingkat investasi strategis yang sangat berbeda, dan dengan demikian secara implisit melakukan Rusia untuk menyediakan sarana pendukung yang saling melengkapi (seperti pengiriman senjata, investasi ekonomi lainnya, dan solidaritas politik) dalam membantu Myanmar tetap stabil baik sebelum dan sesudah dibangun.

Berita Ekonomi Asia -- Langkah paling cepat yang dapat diambil Rusia dalam hal ini adalah untuk menyerukan kepada hubungan amanah dengan ketiga pihak (India, Cina, dan Myanmar) sebagai sarana untuk menyatukan mereka dalam mengoordinasikan strategi terpadu untuk stabilisasi regional.Rusia adalah satu-satunya negara yang mampu menjembatani kesenjangan strategis antara India dan China atas Myanmar, sebuah gap yang bertanggung jawab atas kedua tindakan yang secara tidak sengaja mendestabilisasi di negara ini akhir-akhir ini.Untuk kedua keuntungan mereka bagi negara Asia Tenggara untuk menyelesaikan perselisihan militer dan politik domestiknya dan menjadi mitra solid yang mereka butuhkan untuk memajukan kepentingan infrastruktur mereka masing-masing.SCO, yang India awal bulan depan, adalah kerangka yang paling layak untuk membawa Rusia, Cina, dan India bersama-sama dalam membahas strategi stabilisasi mereka terhadap Myanmar (orientasi ekonomi terfokus BRICS tidak cocok untuk topik seperti itu), dan dengan Rusia bertindak sebagai perantara dalam menyeimbangkan visi yang saling bertentangan antara Cina dan India dan memimpin di belakang layar negosiasi, sangat mungkin untuk ada terobosan strategis antara semua pihak.

Berita Ekonomi Asia -- Apa yang perlu terjadi adalah bagi Rusia untuk membantu keduanya mencapai solusi strategis yang dapat diterima bersama yang menyelesaikan dilema keamanan di antara mereka atas Myanmar dan mencapaisituasi win-win untuk semua.Selama India dan Cina merasa bahwa pihak lain berusaha untuk mengitarinya, Myanmar akan dilihat sebagai poros 'permainan adil' dengan kesempatan yang sama untuk 'keluar-permainan' dan secara strategis mengecoh yang lain.Kedua belah pihak perlu memahami bahwa langkah-langkah terbaru mereka dalam menjaga kepentingan mereka (serangan lintas-batas India, godaan China dengan Suu Kyi) telah secara tidak sengaja mendestabilisasi Myanmar, dan bahwa ini ironisnya bekerja melawan tujuan mereka secara keseluruhan.Riset Ketidakseimbangan: Langkah pertama untuk mencapai konvergensi India-Cina yang nyata di Myanmar dan koordinasi kebijakan stabilisasi mereka adalah bahwa pemerintah mereka harus terlibat dalam percakapan saling percaya satu sama lain.Tidak ada harapan palsu bahwa ini akan menjadi pembicaraan bersejarah, tetapi hanya bahwa mereka terlibat dalam diskusi tentang kebijakan mereka terhadap tetangga satu sama lain, yang merupakan akar dari kecurigaan bersama mereka.

Berita Ekonomi Asia -- New Delhi harus jelas tentang dan apa niatnyaASEAN (misalnya, apakah Act East konter regional yang simetris dengan New Silk Road?), Sementara Cina perlu transparan tentang hubungan 'String of Pearls' dengan Pakistan, Sri Lanka (meskipun ini adalah skenario Myanmar), dan Bangladesh ( yang mungkin juga setelah).Kompetisi regional mereka datang ke kepala di Myanmar, dan di situlah letak masalah di masing-masing dari mereka mengejar kebijakan stabilisasi kepentingan sendiri yang secara tidak sengaja mengganggu kestabilan situasi strategis di negara ini.Tantangannya adalah bagi Rusia untuk mendapatkan India dan China untuk mewujudkan ini sebelum salah satu dari mereka mengambil strategi mereka saat ini cukup jauh ke titik di mana mereka tidak dapat diubah tanpa kerusakan besar pada reputasi mereka (ketakutan yang di dalam dan dari dirinya sendiri dapat memotivasi siklus abadi kelanjutan kebijakan destruktif hanya untuk tujuan menyelamatkan muka) .Craft Sebuah Visi Bersama: Hasil ideal dari pembicaraan India-Cina yang diprakarsai Rusia adalah untuk semua pihak untuk mengenali kebutuhan akan kesamaan dan kepatuhan.Visi kami di Myanmar.Rusia, sebagai mitra non-regional tanpa kepentingan intrinsik di Myanmar dengan cara apa pun, dapat menyatakan dukungan investasi untuk kedua Jalan Raya ASEAN dan Koridor Maritim, memberikannya satu kaki di setiap kamp yang dapat membantu mencapai keseimbangan yang adil.

Berita Ekonomi Asia -- diantara mereka.Moskow harus mendesak New Delhi dan Beijing untuk menerima bahwa usaha pihak lain tidak bertentangan dengan atau eksklusif dari usaha mereka sendiri (dan menawarkan untuk berinvestasi dalam keduanya merupakan pernyataan yang kuat ke arah itu), dan bahwa sangat realistis bagi Naypyidaw untuk menjadi tuan rumah kedua proyek penting (dan saling silang) dan menjadi pintu gerbang dalam membawa India dan China lebih dekat.Dengan kedua negara melakukan investasi yang mengesankan ke Myanmar (dan Rusia memberikan kontribusi untuk itu juga), mereka semua memiliki saham bersama dalam menegakkan stabilitasnya, dan bahkan berpotensi mengoordinasikan skema dasar kebijakan mereka terhadap negara Asia Tenggara untuk memastikan bahwa ini akan menjadi case.Stabilization Roadmap: Seandainya India dan Cina dapat mewujudkan kepentingan bersama mereka dalam menstabilkan Myanmar, mereka kemudian harus mengambil tindakan untuk mereformasi beberapa elemen kunci dari kebijakan baru-baru ini.Inilah yang harus berubah: New Delhi harus menegaskan bahwa New Delhi tidak akan terlibat dalam serangan lintas batas unilateral dan akan menahan diri tidak peduli betapa sulitnya hal ini kadang-kadang.

Berita Ekonomi Asia -- Seharusnya sebaliknya berkonsentrasi pada membentengi perbatasannya dengan Myanmar dan menyelesaikan ketegangan etno-politik yang ada di Timur Laut.Ini akan sangat jauh untuk mengisolasi kelompok-kelompok militan yang aktif di Myanmar dari rekan-rekan mereka dari lintas perbatasan dan mengurangi daya tarik apa pun yang mungkin mereka miliki dalam segmen tertentu dari penduduk India, dan itu akan melakukannya dengan cara yang tidak secara tidak sengaja membuat stabil destabilisasi Myanmar.Beijing harus segera menjangkau aktor non-negara yang bersentuhan dengan (apakah mereka memberontak kelompok atau Suu Kyi) dan memberi tahu mereka bahwa itu tidak akan mentoleransi setiap pembaruan kekerasan menjelang pemilihan.Mungkin mempertahankannyamemiliki kontak dengan entitas apa pun yang terlibat di Myanmar, tetapi tidak boleh memperluas atau mengintensifkan kolaborasinya, karena tindakan semacam itu dapat menggeser keseimbangan yang tidak menyenangkan yang menyebar ke seluruh negeri dan menyesatkan mendorong berbagai aktor untuk dengan gigih menentang penjangkauan pemerintah yang konstruktif.Ini terutama kasus dengan pelukan Suu Kyi di Beijing dalam beberapa minggu terakhir, karena mengirim sinyal yang sangat membingungkan kepada pendukungnya, pemerintah Myanmar, dan dunia pada umumnya, yang, meskipun ini mungkin menjadi titik, menciptakan situasi politik yang tidak menentu dalam negara yang mungkin berakhir berbalik melawan kepentingan utama China stabilitas di sana.

Berita Ekonomi Asia -- Kerjasama Pemerintah: India dan Cina harus mencapai pemahaman implisit bahwa mereka akan meningkatkan dukungan mereka terhadap pemerintah Myanmar, terutama setelah pemilihan pada awal November.Tindakan yang tidak menyenangkan seperti pemogokan militer sepihak di wilayahnya atau menjadi tempat pemimpin 'oposisi' tidak berkontribusi untuk memperkuatnyastabilitas di negara penting, dan apa yang pada dasarnya dibutuhkan adalah untuk New Delhi dan Beijing untuk memikirkan kembali kebijakan mereka terhadap Naypyidaw dan memperlakukannya dengan rasa hormat yang pantas.Meskipun mungkin sulit bagi Kekuatan Besar dengan lebih dari satu miliar warga negara untuk memperlakukan negara tetangga yang relatif lebih kecil dan kurang kuat sebagai persamaan politik, hal itu perlu dilakukan oleh keduanya untuk memberikan waktu kepada pemerintah Myanmar untuk menghirup dan mengatur situasi internal.Sangat penting bahwa pihak berwenang mempersiapkan secara memadai untuk pemilu mendatang dan menangkis setiap skenario destabilisasi AS yang direncanakan, tetapi mereka mengalami kesulitan melakukannya dengan tekanan tambahan yang dipaksakan kepada mereka oleh India dan China.

Berita Ekonomi Asia -- Oleh karena itu, kalibrasi ulang kebijakan-kebijakan negara-negara tersebut jauh dari pengejaran kikuk kepentingan pribadi sempit mereka dan lebih ke arah saling berbagi kepentingan stabilitas yang mereka berdua miliki dengan Myanmar (dan pada titik ini, mudah-mudahan dengan satu sama lain atas mereka visi fatau negara) adalah prasyarat yang diperlukan untuk mencegah ketidakstabilan pasangan mereka yang tidak disengaja dan matinya tujuan besar semua orang.Hubungan terpercaya dengan India dan Cina memungkinkannya untuk melayani sebagai perantara yang netral dalam mengelola strategi besar mereka yang bertentangan (dan secara tidak sengaja merusak) terhadap Myanmar .Daripada melihat yang lain sebagai saingan di negara itu, Rusia harus membantu mereka melihat satu sama lain sebagai kutub stabilisasi dan manfaat ekonomi.Sebagai aktor di luar wilayah yang tidak memiliki motif tersembunyi di Myanmar, diplomasi Rusia dapat dipercaya untuk menjauhkan India dan Cina dari kesalahan kebijakan mereka masing-masing yang membahayakan kepentingan semua orang di sana.

Berita Ekonomi Asia -- Tujuan akhirnya adalah membentuk kerangka segiempat antara Rusia, India, China, dan Myanmar, di mana Kekuatan Eurasia menawarkan bentuk dukungan stabilisasi mereka sendiri kepada mitra Asia Tenggara mereka, mendengarkan umpan baliknya untuk menilai apaeded dari masing-masing.Dukungan multilateral potensial dapat datang dalam bentuk kerja sama SCO dengan Myanmar (meskipun hanya melalui mitra dialog atau status pengamat), tetapi lebih segera, Bank Pengembangan Baru BRICS dapat membantu membiayai proyek-proyek rekonstruksi di daerah-daerah pemberontak yang dilanda perang sipil (menunggu resolusi resmi untuk konflik berkepanjangan) dan mungkin bahkan memberikan dorongan stimulus untuk kedua Jalan Raya ASEAN dan Koridor Maritim.Sebuah Myanmar yang kuat dan stabil akan menjadi berkat geopolitik bagi Rusia, India, dan China, karena semua pihak akan berdiri untuk mendapatkan dengan cara mereka sendiri.Moskow kemungkinan akan mencapai Perjanjian Perdagangan Bebas dengan negara, yang dapat membuka jalan bagi zona perdagangan bebas Uni Eropa-ASEAN; India akan dapat memperkuat BIMSTEC dan mengembalikan secara damai pengaruh peradabannya kembali ke batas historisnya; dan Cina akan memperoleh outlet non-Malaka yang berharga ke laut dan koridor aman untuk impor sumber daya dan ekspor produknya.Satu-satunya thberdiri di jalan visi bersama dan saling menguntungkan ini adalah kurangnya kepercayaan dan kesalahpahaman atas India dan niat China terhadap satu sama lain, dan inilah mengapa Rusia harus memimpin dalam memelopori percakapan strategis dengan keduanya dalam menyelesaikan keamanan.

Berita Ekonomi Asia -- Dilema mereka terlibat di Myanmar dan membuka jalan bagi kerja sama yang makmur di antara keempat pihak.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Turki Terguncang oleh Ketakutan Finansial, Trump Goyang Lebih Lanjut

Berita Ekonomi Asia -- FILE - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengalamatkan pendukungnya di kampung halaman Laut Hitam, Guneysu, Turki,...