Selasa, 27 Februari 2018

Deforestasi - Lenyapnya habitat hutan tempat tinggal orangutan

Berita Ekonomi Asia -- Deforestasi berarti "tindakan atau proses pembukaan hutan." Orangutan (Pongo pygmaeus), kera arboreal yang ditemukan di Kalimantan dan Sumatera, dengan mantel cokelat kemerahan yang bagus, lengan yang sangat panjang, dan tidak ada ekor, menjadi spesies langka pada tahun 1970 Primata ini, yang terbesar di Indonesia, tinggal di hutan pemikiran daerah ini.Laporan terbaru memperkirakan bahwa hanya 15.000-25.000 orangutan yang tersisa di Borneo dan Sumatra.Ancaman yang paling nyata saat ini yang dihadapi orangutan di Indonesia adalah hilangnya habitat akibat operasi penebangan dan penggundulan hutan.Selain itu, kebakaran yang dihasilkan dari industri penebangan kayu telah menciptakan masalah ekologis yang parah di seluruh pulau di Indonesia.

Berita Ekonomi Asia -- Kelompok lingkungan hidup di Indonesia telah memusatkan investasi mereka di Tanjung Puting National P di pulau Borneo, yang merupakan rumah bagi pusat-pusat terkenal dunia untuk melindungi orangutan.Di sana mereka menemukan ribuan meter kubik kayu, termasuk kayu yang semakin langkapecies pohon, diproses di pabrik penggergajian ilegal di dalam taman nasional.Habitat yang menyusut berarti lebih dari sekedar makanan dan ruang bagi kera merah.Hal ini juga sangat meningkatkan eksposur mereka terhadap pemburu, yang metode pilihannya untuk menangkap bayi untuk dijual di pasar gelap adalah membunuh ibu mereka - pukulan yang menghancurkan pada spesies dengan masa depan yang sudah rapuh.

Berita Ekonomi Asia -- Betina melahirkan satu keturunan setiap 3-6 tahun.Orangutan bayi tumbuh dengan sangat lambat, dan meski mungkin agak independen pada usia 3 tahun, bayi akan tinggal dengan ibunya sampai dia melahirkan lagi."Tingkat kerugian satu persen per tahun - yang berarti membunuh hanya satu perempuan dari 100 - mengubah populasi dari keadaan relatif stabil hingga menurun," kata Dr.Mark Leighton, seorang profesor Harvard dan ahli ekologi hutan hujan yang melakukan penelitian primata di barat daya Kalimantan.

Berita Ekonomi Asia -- Karena hutan hujan terus menurun, tekanan tetap ada.Banyak orangutan yang bertahan hidup berkembang di daerah hutan yang terlalu kecilupport populasi.Jika tingkat deforestasi saat ini terus berlanjut, hutan hujan dunia akan lenyap dalam waktu 100 tahun - menyebabkan efek yang tidak diketahui pada iklim global dan menghilangkan sebagian besar spesies tumbuhan dan hewan di Berita Ekonomi Asia ini.Paul Jepson, seorang peneliti di Sekolah Tinggi Geologi Universitas Oxford, mengatakan: "Pembalakan liar di Indonesia memiliki arti global; Tidak hanya akan kita kehilangan sejumlah spesies yang terancam punah melalui penghancuran habitatnya, namun hilangnya hutan juga akan berdampak pada pemanasan global dan kondisi iklim tidak hanya di Indonesia, tapi juga di seluruh dunia.

Berita Ekonomi Asia -- "Melalui pendidikan, Monyet Jungle berharap dapat mendorong para pengunjungnya untuk ikut serta dalam perjuangan melawan penghancuran hutan Indonesia yang rimbun dan orangutan yang sulit yang berjuang untuk bertahan di dalamnya.Kerusakan: Pembalakan liar skala besar terjadi di seluruh Kalimantan di taman nasional yang pernah dianggap bebas darinya © Orangutan Foundation InternationalBadan Investigasi onmental .

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Turki Terguncang oleh Ketakutan Finansial, Trump Goyang Lebih Lanjut

Berita Ekonomi Asia -- FILE - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengalamatkan pendukungnya di kampung halaman Laut Hitam, Guneysu, Turki,...