Minggu, 25 Februari 2018

Eksklusif: Terjebak Di Tengah Dengan Anda: Indonesia dalam Hubungan AS-China

Berita Ekonomi Asia -- Pada artikel sebelumnya, saya sering menyebut Indonesia sebagai negara yang memiliki perhatian khusus di wilayah Indo-Pasifik.Dalam kasus ini, Indonesia, karena alasan geografi saja, telah mendorong dirinya ke titik pembicaraan utama dalam hubungan AS-China.Indonesia memiliki banyak peluang ekonomi.Nusantara tidak hanya menjadi tuan rumah selat yang sangat penting untuk perdagangan internasional, namun juga merupakan rumah bagi sejumlah besar sumber daya alam dan juga populasi terbesar keempat di dunia.

Berita Ekonomi Asia -- Kawasan kunci seperti itu tidak dapat diabaikan oleh Amerika Serikat dan China, dan yang terpenting, Indonesia menyadari posisi geopolitik utamanya.Indonesia luar biasa, karena ini menunjukkan bahwa terkadang, tertangkap di tengah dua kekuatan tidak selalu merupakan skenario terburuk.Tidak seperti anggota Asosiasi Negara-negara Asia Tenggara lainnya, Indonesia, yang bertentangan dengan Filipina atau Vietnam, tidak mengklaim Laut Cina Selatan dan telah menjadi semacam nonparty dalam masalah ini, walaupun IndonePresiden Sian Joko "Jokowi" Widodo secara umum mengklaim bahwa "Garis Sembilan-Dashed China" tidak memiliki dasar dalam hukum internasional.Presiden Indonesia Joko Widodo, yang disayanginya dengan sebutan "Jokowi" Meskipun hubungan antara China dan Indonesia telah mengalami tegang selama penyitaan seorang nelayan China di lepas pantai di luar negeri di Kepulauan Natuna, Singapura, pada tanggal 20 Maret 2016, menurut The Diplomat's Prashanth Parameswaran, "tidak ada yang baru "Sebenarnya, Indonesia di bawah Jokowi telah menerapkan sikap yang kuat terhadap penangkapan ikan ilegal di perairan teritorial Indonesia dan di masa lalu telah menenggelamkan kapal penangkap ikan ilegal di Filipina, Thailand, Vietnam, dan bahkan China.

Berita Ekonomi Asia -- Indonesia semakin rumit posisinya dengan mendorong keras melawan penangkapan ikan ilegal Taiwan di perairan teritorialnya.Pulau Natuna, yang terletak di peta Apa yang bisa menjadi preseden untuk konflik di masa depan adalah China mengklaim bahwa kapal penangkap ikan tersebut berlayar melalui "tempat penangkapan ikan tradisional China" sementara pada saat yang sama tidak mempermasalahkan kedaulatan IndonesiaTentang Natuna.Sementara preseden yang ditetapkan dalam insiden tersebut mengandung dampak drastis, yaitu bahwa China dapat memperpanjang klaimnya atas "lahan penangkapan ikan tradisional" di luar Garis Kesenjangan Yang telah kontroversial, tidak mungkin hubungan antara China dan Indonesia akan menimbulkan konflik, dibuat lebih jelas oleh keputusan China untuk bergabung dengan Indonesia dan juga Amerika Serikat, Rusia, dan lainnya di Exercise Komodo 2016.Sebenarnya, Indonesia, tidak seperti negara-negara tetangga ASEAN, telah memberikan perhatian khusus untuk menjaga hubungannya dengan Amerika Serikat dan China yang seimbang.

Berita Ekonomi Asia -- .Jokowi telah melangkah lebih jauh untuk menganjurkan Indonesia "mengambil keuntungan dari persaingan antara negara-negara, seperti China-AS atau China-Jepang".Dalam sebuah pidato pada pertemuan pimpinan Angkatan Bersenjata Republik Indonesia pada tanggal 16 Desember 2015 di Cilangkap, Jokowi menyatakan "Indonesia berada di tengah persaingan tersebut.Apa yang harus kita lakukan.Manfaatkan sebanyak yang kita bisa dan gunakan untuk kepentingan nasional kita.

Berita Ekonomi Asia -- "Sebenarnya, tampaknya Indonesia adalah grdan strategi diarahkan pada pengembangan internal, sebuah proyek yang memerlukan investasi baik di Amerika Serikat maupun China.Jauh dari masalah maritim yang mengarah ke keterasingan Indonesia terhadap China, Indonesia "mengandalkan investor [China] dan perusahaan milik negara untuk mendanai 70 persen kebutuhan infrastrukturnya, dan menginginkan sepertiga dari China Infrastructure Infrastructure Investment Bank ."Tujuan pembangunan Jokowi di Indonesia, bagaimanapun, akan memerlukan keseimbangan investasi asing dan reformasi domestik yang hati-hati.Karena Jokowi berharap menjadikan Indonesia sebagai "titik tumpu maritim global", fokusnya adalah pada "memperbaiki konektivitas maritim" dan akan melibatkan "membangun jaringan pelabuhan dan jalan tol terpadu dalam beberapa tahun ke depan".

Berita Ekonomi Asia -- Namun, proyek ini akan sulit dan mahal karena "membangun 24 pelabuhan saja akan menelan biaya sekitar $ 24 miliar, dan investor lokal tidak dapat membiayai mereka karena besarnya dana yang dibutuhkan".Tujuan Indonesia menemukan alternatif logis di foreiinvestasi; namun hal itu akan memerlukan "beberapa perubahan yang berani dalam lingkungan peraturan negara, termasuk perampingan perizinan, pengharmonisasi peraturan, dan pengendalian korupsi." Garis besar komunikasi laut melalui Indonesia Visi Jokowi untuk Indonesia bukanlah tidak mungkin, seperti geografi, populasi, dan sumber daya alam negara memberikan banyak kesempatan untuk investasi lebih lanjut.Namun, untuk memastikan kepercayaan investor, penting bagi Jokowi untuk memastikan bahwa Indonesia adalah tempat yang aman untuk diinvestasikan.Melakukan hal ini termasuk mengurangi risiko investasi di Indonesia, yang ditimbulkan oleh tantangan terhadap kedaulatan negara, konflik regional, dan status ekonomi quo.

Berita Ekonomi Asia -- Tampaknya beberapa kebijakan Jokowi, termasuk membangun pangkalan militer dengan jarak yang jauh dari Laut Cina Selatan tidak boleh dipandang sebagai alat untuk melawan China namun sebagai basis operasi untuk memastikan kedaulatan Indonesia, tidak hanya melawan China.namun bertentangan dengan sejarahmusuh, seperti Malaysia.Melindungi kedaulatan juga menyumbang kebijakan kuat Jokowi tentang kapal tenggelam yang ditemukan secara ilegal memancing di wilayah kedaulatan Indonesia.Langkah penting lain bagi Indonesia adalah mengurangi konflik regional.

Berita Ekonomi Asia -- Tampaknya agak tidak masuk akal bagi Indonesia untuk menegaskan kedaulatannya sementara pada saat bersamaan mencoba untuk mengimbangi konflik.Namun, Jakarta mengakui bahwa konflik akan merugikan Indonesia karena akan menakut-nakuti investor.Di masa lalu, saya telah menawarkan serangkaian situasi hipotetis dimana Amerika Serikat, dengan bantuan dari sekutu regionalnya, akan menutup selatnya perdagangan China.Sementara saya secara khusus menggambarkan situasi ini sebagai kerugian China, kejadian semacam itu juga akan sangat bermasalah bagi Indonesia.

Berita Ekonomi Asia -- Konflik di Laut Cina Selatan, oleh karena itu, tidak akan bermanfaat bagi Indonesia dan akan menyebabkan lebih banyak kesulitan bagi sebuah negara yang memiliki harapan tinggi akan investasi asing.Ini bukanOleh karena itu, mengejutkan Jokowi telah menyerukan pengekangan di pihak AS dan China dalam konflik Laut Cina Selatan.Demikian pula, saya percaya bahwa pangkalan militer Indonesia di dekat Laut China Selatan, bukan untuk menantang China atau Amerika Serikat, melainkan sarana untuk memastikan kehadiran orang Indonesia di wilayah yang mungkin terkena dampak konflik.Tampaknya posisi Indonesia adalah untuk, di atas segalanya, memastikan kepentingan Indonesia.

Berita Ekonomi Asia -- Akhirnya, tugas terberat Jokowi adalah menjadikan Indonesia menarik bagi investasi asing dengan mendorong reformasi di negaranya.Niat Jokowi bukan untuk mengasingkan Washington atau Beijing, melainkan untuk menarik investasi dari keduanya.Ini jelas saat Jokowi bergabung dengan Asian Infrastructure Investment Bank yang dipimpin China dan juga menyatakan keinginannya untuk bergabung dalam Trans-Pacific Partnership.Selama kunjungan Oktober 2015 ke Washington, Jokowi mengungkapkan keinginannya untuk melihat Indonesia bergabung dalam Kemitraan Trans-Pasifik.

Berita Ekonomi Asia -- Agar Indonesia bisa bergabung dengan TPP, tdia "negara harus melakukan reformasi signifikan untuk mencapainya," sebuah tantangan yang diakui Jokowi saat dia menyatakan bahwa "Indonesia bermaksud membebaskan sektor swasta dari apa yang dia sebut kebijakan yang kurang dipahami, perizinan dan perizinan yang berlebihan, dan proteksionisme yang tidak perlu, yang telah menyebabkan perusahaan-perusahaan Indonesia menderita terlalu lama."" Hadirin sekalian, "Jokowi menyatakan," inilah saatnya untuk membebaskan sektor swasta kita."Dulu saya mewakili Indonesia sebagai titik geografis yang penting di AS-China hubungan.Namun, Indonesia sendiri, yang jauh dari hubungan tetangga ASEAN yang lebih miring dengan satu atau lain cara, secara konsisten berusaha menjaga keseimbangan antara AS dan China untuk mempertahankan kepentingan nasional dan mengejar tujuan nasionalnya.

Berita Ekonomi Asia -- Oleh AARON WALAYAT 11 Apr 2016 di USCNPM .

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Turki Terguncang oleh Ketakutan Finansial, Trump Goyang Lebih Lanjut

Berita Ekonomi Asia -- FILE - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengalamatkan pendukungnya di kampung halaman Laut Hitam, Guneysu, Turki,...