Jumat, 20 April 2018

Infrastruktur Dalam Menunjang Pertumbuhan Ekonomi

Berita Ekonomi Asia -- Roman Roads to Prosperity: Kegigihan dan Ketidakpastian Penyediaan Barang Publik Carl-Johan Dalgaard (Universitas Kopenhagen dan CEPR), Nicolai Kaarsen (Dewan Ekonomi Denmark), Ola Olsson (Universitas Gothenburg) dan Pablo Selaya (University of Copenhagen) Abstrak : Seberapa gigih penyediaan barang publik dalam perspektif komparatif.Kami mengeksplorasi hubungan antara investasi infrastruktur yang dibuat selama zaman kuno dan kehadiran infrastruktur saat ini, serta hubungan antara infrastruktur awal dan kegiatan ekonomi baik di masa lalu dan saat ini, di seluruh wilayah di bawah kekuasaan Kekaisaran Romawi di puncak perluasan geografisnya.Kami menemukan pola persistensi luar biasa yang menunjukkan bahwa kepadatan jalan Romawi yang lebih besar sejalan dengan (a) kepadatan jalan modern yang lebih besar, (b) pembentukan permukiman yang lebih besar pada 500 CE, dan (c) kegiatan ekonomi yang lebih besar pada tahun 2010.Namun, yang menarik, tingkat kegigihan dalam kepadatan jalan dan hubungan antara jalan awal desementara pembangunan ekonomi kontemporer melemah hingga titik tidak penting di daerah-daerah di mana penggunaan kendaraan beroda ditinggalkan sejak milenium pertama hingga akhir periode modern.

Berita Ekonomi Asia -- Diambil pada nilai nominal, hasil kami menunjukkan bahwa infrastruktur dapat menjadi salah satu saluran penting yang melaluinya ketekunan dalam pengembangan komparatif muncul.URL: http:Para penunggang kuda berpendapat bahwa jalan-jalan Romawi “hampir menampilkan diri sebagai eksperimen alami” karena tujuan utama jalan adalah menyederhanakan logistik militer selama masa Romawi.Ini mengarah ke jaringan jalan dengan jalan-jalan yang dibangun selurus mungkin antara node, terutama di wilayah Kekaisaran Romawi yang baru ditaklukkan dan yang belum dikembangkan.Gambar 1: Roman Roads dan Night Lights di sekitar Paris Temuan utama dalam makalah ini adalah bahwa kepadatan jalan Romawi pada 117 CE memiliki efek positif yang signifikan secara statistik pada semua variabel dependen yang disebutkan di atas, menunjukkan bahwa distribusi spasial infrastruktur kuno masih mempengaruhi lokasi kegiatan ekonomi hampir 2000 tahun kemudian.

Berita Ekonomi Asia -- Namun, kerapatan historis infrastruktur kuno tidak cukup untuk menjelaskan kepadatan infrastruktur modern serta kegiatan ekonomi.Para penulis berhipotesis bahwa penggunaan yang gigih dan pemeliharaan infrastruktur tersebut merupakan kondisi yang diperlukan untuk tautan.Untuk menguji hipotesis autentikasiatau 'memanfaatkan variasi regional dalam penggunaan transportasi beroda selama milenium pertama CE.Eksperimen alam bersejarah ini dimungkinkan sejak Timur Tengah dan Afrika Utara meninggalkan transportasi beroda selama periode ini, kemungkinan besar karena penggunaan unta, yang menjadi sarana transportasi yang lebih efisien di kawasan ini beberapa waktu selama milenium pertama (Bulliet 1990).

Berita Ekonomi Asia -- ).Gambar 2: Jaringan Jalan Romawi di 117 CE Perkembangan di Timur Tengah dan Afrika Utara selama milenium pertama CE menyebabkan jalan-jalan Romawi kuno yang digunakan jauh lebih rendah daripada di Eropa adalah kendaraan beroda (ditarik oleh kuda atau lembu) terus mendominasi di antara alat transportasi berbasis darat sampai abad kesembilan belas.Dengan demikian, klaim penulis, "seseorang harus mengharapkan pengaruh jalan Romawi saat ini hanya di mana ketekunan dalam infrastruktur ditemukan." Dengan kata lain, pengaruh jalan Romawi pada kegiatan ekonomi saat ini harus tidak signifikan di Timur Tengah dan di Afrika Utara.sementara itu harus memiliki efek positif di Eropa.Namun, kita juga harus berharap bahwa kepadatan jalan-jalan Romawi memiliki efek positif pada kegiatan ekonomi di semua wilayah yang dipelajari sebelum pengabaian roda dan hilangnya minat berikutnya dalam penggunaan dan pemeliharaan jalan-jalan Romawi di Timur Tengah dan di Utara Afrika.Gambar 3: Hubungan antara Kepadatan Jalan Romawi pada 177 CE dan Kepadatan Jalan Modern Secara ekonometrik, hipotesis yang ditetapkan oleh penulis diperiksa oleh spesifikasi penampang di mana parameter yang menarik adalah pengaruh kepadatan jalan Romawi pada berbagai ukuran kegiatan ekonomi saat ini.

Berita Ekonomi Asia -- dan pada 500 CE, mengendalikan untuk (terutama) ciri-ciri geografis dari sel-sel grid di mana kerapatan jalan diukur serta negara dan bahasa fixed-effects.Hasil empiris sejalan dengan yang dihipotesiskan oleh penulis.Kepadatan jalan-jalan Romawi memiliki efek positif yang signifikan secara statistik pada kegiatan ekonomi di semua spesifikasi kecualidi mana variabel modern menangkap tingkat kegiatan ekonomi "hari ini" mengalami kemunduran pada kepadatan jalan Romawi di Timur Tengah dan Afrika Utara, semakin memperkuat argumen bahwa persistensi di bidang infrastruktur dapat menjelaskan perkembangan komparatif selama periode 2000 tahun.Komentar Interpretasi dan implikasi hasil empiris cukup mudah.

Berita Ekonomi Asia -- Jelas merupakan ide yang baik untuk tetap berinvestasi dalam infrastruktur selama infrastruktur memiliki nilai ekonomi, sesuatu yang penulis tunjukkan adalah kasus di Eropa tetapi kurang begitu di Timur Tengah dan Afrika Utara di mana nilai infrastruktur Romawi menurun.Pada pandangan pertama, satu komentar potensial adalah kesenjangan waktu yang besar antara penampang.Bagaimana interpretasi hasil terlihat jika hubungan antara jalan-jalan Romawi dan kegiatan ekonomi menghilang di sebagian besar Eropa beberapa waktu selama periode 500-2010 CE.Hasil dari penelitian sebelumnya (Bosker et.

Berita Ekonomi Asia -- Al.2013; Bosker & Buringj 2017) ekarena kekhawatiran pertanyaan ini sedikit, karena mereka telah menunjukkan hubungan antara jalan-hub Romawi dan ukuran kota selama periode 800-1800.Namun, akan sangat menyenangkan untuk melihat beberapa spesifikasi untuk tahun-tahun antara 500 CE dan 2010 CE dalam makalah ini juga, mungkin menggunakan ukuran kota dari DeVries (2013) atau Bairoch (1991) sebagai proxy untuk kegiatan ekonomi.Terutama karena cakupannya sedikit berbeda dari yang ada di Bosker et.Al.(2013) di mana estimasi (sepengetahuan saya) dilakukan dalam pengaturan panel dan di Bosker & Buringj (2017) di mana hanya Eropa yang dipelajari.

Berita Ekonomi Asia -- Selain itu, saya sangat sedikit berkomentar; Saya menemukan argumentasi terhadap potensi ancaman terhadap validitas internal yang meyakinkan, dan menemukan argumen terhadap validitas eksternal cukup tidak relevan karena sifat eksploratif dari makalah ini.Bisa dibilang, makalah ini dapat dirangkum sebagai menyenangkan dan menarik.Referensi Bairoch, P.(1991).

Berita Ekonomi Asia -- Kota dan Pembangunan Ekonomi: Dari Dawn of History hingga Saat Ini.Chicago, IL: University of Chicago Press.Bosker, M., Buringh, E., & van Zanden, J.L.(2013).

Berita Ekonomi Asia -- "Dari Baghdad ke London: Mengurai Perkembangan Kota di Eropa, Timur Tengah, dan Afrika Utara, 800–1800." Ulasan Ekonomi dan Statistik, 95 (4), 1418-1437.Bosker, M., & Buringh, E.(2017)."Benih Kota: Geografi dan Asal Usul Sistem Kota Eropa." Jurnal Ekonomi Perkotaan 98, 139-157.

Berita Ekonomi Asia -- Bulliet, R.W.(1990).Unta dan Roda.New York, NY: Columbia University Press.

Berita Ekonomi Asia -- De Vries, J.(2013).Urbanisasi Eropa, 1500-1800.London: Routledge.

Berita Ekonomi Asia -- Iklan .

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Masa Depan Asean dan Aliansinya

Berita Ekonomi Asia -- Tulisan ini juga tersedia dalam bahasa: Cina (Sederhana), Jerman, Italia, Spanyol, Polandia.Perhimpunan Bangsa-Bang...