Minggu, 13 Mei 2018

Bank Shinkin Jepang Berpaling dari Ekonomi Regional

Berita Ekonomi Asia -- oleh Taiki Murai dan Gunther Schnabl Mirip dengan credit unions di AS, tujuan bank Shinkin Jepang adalah mempromosikan perkembangan ekonomi regional yang sehat.Anggota koperasi nirlaba ini adalah perusahaan kecil dan menengah serta orang perorangan dari daerah masing-masing di Jepang.Bank-bank Shinkin mengelola simpanan, melakukan operasi perbankan dan memberikan pinjaman.Hingga ekonomi gelembung Jepang meletus pada awal 1990-an, mereka adalah tulang punggung ekonomi regional di Jepang.

Berita Ekonomi Asia -- Sejak itu, bagaimanapun, model bisnis telah berubah secara bertahap, didorong oleh Bank of Japan.Hasilnya adalah bahwa kegiatan bisnis bank-bank Shinkin secara berangsur-angsur berpaling dari daerah dan, oleh karena itu, tujuan awal mereka.Pada 1980-an, bank-bank Shinkin berkembang pesat.Deposito mewah yang dikumpulkan melalui jaringan cabang nasional terutama dipinjamkan kepada usaha kecil dan menengah yang beroperasi di provinsi Jepang.

Berita Ekonomi Asia -- Surplus yang tersisaoleh Taiki Murai dan Gunther Schnabl Mirip dengan credit unions di AS, tujuan bank Shinkin Jepang adalah mempromosikan perkembangan ekonomi regional yang sehat.Anggota koperasi nirlaba ini adalah perusahaan kecil dan menengah serta orang perorangan dari daerah masing-masing di Jepang.Bank-bank Shinkin mengelola simpanan, melakukan operasi perbankan dan memberikan pinjaman.Hingga ekonomi gelembung Jepang meletus pada awal 1990-an, mereka adalah tulang punggung ekonomi regional di Jepang.

Berita Ekonomi Asia -- Sejak itu, bagaimanapun, model bisnis telah berubah secara bertahap, didorong oleh Bank of Japan.Hasilnya adalah bahwa kegiatan bisnis bank-bank Shinkin secara berangsur-angsur berpaling dari daerah dan, oleh karena itu, tujuan awal mereka.Pada 1980-an, bank-bank Shinkin berkembang pesat.Deposito mewah yang dikumpulkan melalui jaringan cabang nasional terutama dipinjamkan kepada usaha kecil dan menengah yang beroperasi di provinsi Jepang.

Berita Ekonomi Asia -- Surplus yang tersisaoleh Taiki Murai dan Gunther Schnabl Mirip dengan credit unions di AS, tujuan bank Shinkin Jepang adalah mempromosikan perkembangan ekonomi regional yang sehat.Anggota koperasi nirlaba ini adalah perusahaan kecil dan menengah serta orang perorangan dari daerah masing-masing di Jepang.Bank-bank Shinkin mengelola simpanan, melakukan operasi perbankan dan memberikan pinjaman.Hingga ekonomi gelembung Jepang meletus pada awal 1990-an, mereka adalah tulang punggung ekonomi regional di Jepang.

Berita Ekonomi Asia -- Sejak itu, bagaimanapun, model bisnis telah berubah secara bertahap, didorong oleh Bank of Japan.Hasilnya adalah bahwa kegiatan bisnis bank-bank Shinkin secara berangsur-angsur berpaling dari daerah dan, oleh karena itu, tujuan awal mereka.Pada 1980-an, bank-bank Shinkin berkembang pesat.Deposito mewah yang dikumpulkan melalui jaringan cabang nasional terutama dipinjamkan kepada usaha kecil dan menengah yang beroperasi di provinsi Jepang.

Berita Ekonomi Asia -- Surplus yang tersisaJepang di bawah Haruhiko Kuroda sejak Maret 2013 saat ini berjumlah 342 triliun yen (sekitar 3 triliun dolar).Akibatnya, obligasi pemerintah tidak bisa lagi menjadi aset dominan dalam neraca Bank Sentral Shinkin, sementara deposito di Bank Jepang sekarang menyumbang bagian terbesar dengan sekitar 13 triliun yen (sekitar 115 miliar dolar).Karena Bank of Japan membebankan suku bunga negatif pada deposito sejak Februari 2016, deposito di Bank Jepang merupakan beban.Kami memperkirakan kerugian yang dihasilkan sekitar 1,5 miliar yen (sekitar 13 juta dolar) per tahun.

Berita Ekonomi Asia -- Oleh karena itu, Bank Sentral Shinkin ingin berinvestasi lebih banyak di luar negeri karena perspektif ekonomi di luar negeri lebih baik dan hasil yang diharapkan lebih tinggi.Tapi ada resikonya.Pertama, krisis keuangan bisa terjadi di luar negeri.Sebagai contoh, Bank Sentral Shinkin kehilangan sekitar 200 miliar yen (sekitar 1,8 miliar dolar) di AS 2007lishment pada tahun 1950.

Berita Ekonomi Asia -- Kedua, investasi luar negeri memerlukan risiko valuta asing.Jika yen menguat, aset asing yang dinyatakan dalam yen menurun, menyebabkan kerugian revaluasi yang signifikan di neraca bank, menimbulkan ancaman terhadap stabilitas keuangan.Deregulasi baru-baru ini oleh Badan Layanan Jepang memungkinkan Bank Sentral Shinkin untuk mengubah aset asingnya menjadi produk investasi, yang sejak September 2017 diizinkan untuk dijual melalui bank Shinkin lokal kepada investor ritel di wilayah Jepang.Meningkatnya simpanan rumah tangga dan perusahaan di daerah - baik perusahaan regional maupun bank besar lainnya maupun Bank of Japan yang ingin memilikinya - diteruskan seperti kentang panas di luar negeri.

Berita Ekonomi Asia -- Risiko ditanggung oleh penabung kecil di provinsi Jepang.Ini akan memberikan kelegaan bagi bank-bank Shinkin yang rapuh secara ekonomi - jumlah mereka hampir separuhnya dari 451 pada tahun 1990 menjadi 264 hari ini - dan bank sentral mereka.Namun, dalam perjalanan krisis keuangan global berikutnya, iklim ekonomi dan politik di pinggiran Jepang yang runtuh kemungkinan akan semakin memburuk, karena rumah tangga akan menanggung kerugian.Karena dipaksa untuk berpaling dari model bisnis asli yang berfokus pada kawasan, hilangnya kepercayaan diri yang signifikan terhadap bank-bank koperasi Jepang tampaknya tak terhindarkan.

Berita Ekonomi Asia -- Bagikan ini: Email Facebook Twitter LinkedIn Cetak Seperti ini: Seperti Memuat ...Terkait .

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Turki Terguncang oleh Ketakutan Finansial, Trump Goyang Lebih Lanjut

Berita Ekonomi Asia -- FILE - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengalamatkan pendukungnya di kampung halaman Laut Hitam, Guneysu, Turki,...