Minggu, 20 Mei 2018

Krisis mobilitas Yangon: Masalah tata kelola

Berita Ekonomi Asia -- Rumah bagi lebih dari 5 juta orang dan menghasilkan hampir seperempat produk domestik bruto Myanmar, kota metropolitan ini sekali lagi berdengung dengan aktivitas saat dibuka kembali ke dunia setelah beberapa dekade pemerintahan militer.Namun potensi Yangon untuk melayani sebagai mesin pertumbuhan ekonomi bagi negara sedang dilanda krisis mobilitas.Ketika ekonomi semakin cepat, kota melambat.Waktu perjalanan telah meroket di kota ketika jalanan menjadi semakin padat.

Berita Ekonomi Asia -- kecepatan perjalanan di waktu puncak telah turun dari 38 kmRumah bagi lebih dari 5 juta orang dan menghasilkan hampir seperempat produk domestik bruto Myanmar, kota metropolitan ini sekali lagi berdengung dengan aktivitas saat dibuka kembali ke dunia setelah beberapa dekade pemerintahan militer.Namun potensi Yangon untuk melayani sebagai mesin pertumbuhan ekonomi bagi negara sedang dilanda krisis mobilitas.Ketika ekonomi semakin cepat, kota melambat.Waktu perjalanan telah meroket di kota ketika jalanan menjadi semakin padat.

Berita Ekonomi Asia -- kecepatan perjalanan di waktu puncak telah turun dari 38 kmRumah bagi lebih dari 5 juta orang dan menghasilkan hampir seperempat produk domestik bruto Myanmar, kota metropolitan ini sekali lagi berdengung dengan aktivitas saat dibuka kembali ke dunia setelah beberapa dekade pemerintahan militer.Namun potensi Yangon untuk melayani sebagai mesin pertumbuhan ekonomi bagi negara sedang dilanda krisis mobilitas.Ketika ekonomi semakin cepat, kota melambat.Waktu perjalanan telah meroket di kota ketika jalanan menjadi semakin padat.

Berita Ekonomi Asia -- kecepatan perjalanan di waktu puncak telah turun dari 38 kmyang berkontribusi terhadap kemacetan dan pengalaman penumpang yang buruk.Bagi mereka yang mampu membeli mobil, meninggalkan bus adalah hal yang rasional.Mobil lebih nyaman dan selalu lebih cepat daripada bus.Kemampuan untuk langsung dari asal ke tujuan tanpa berhenti atau transfer secara signifikan mengurangi waktu perjalanan keseluruhan.

Berita Ekonomi Asia -- Masih ada dilema: semakin banyak orang meninggalkan bus, lalu lintas yang buruk menjadi semakin besar insentif untuk menggunakan transportasi pribadi.Ini adalah spiral insentif yang hanya dapat dipecahkan dengan secara dramatis meningkatkan biaya penggunaan mobil pribadi atau dengan menyediakan alternatif yang menarik.Tidak ada alternatif yang siap untuk bus dan mobil di Yangon karena warisan perencanaan yang buruk, investasi publik yang rendah, dan fakta bahwa sepeda motor dan sepeda dilarang di kota.Bahkan, belum ada investasi yang signifikan dalam infrastruktur transportasi umum sejak era kolonial ketika Kereta Api Edaran kota dibangun.

Berita Ekonomi Asia -- Kereta api berjalan dan terjangkau, tetapi kecepatannya lambat acakupan terbatas berarti menarik hanya sebagian kecil dari komuter Yangon.Kemunculan kartel bus pribadi yang disfungsional merupakan respons organik terhadap kurangnya alternatif, yang pada gilirannya merupakan konsekuensi dari kurangnya sistematis investasi publik dalam infrastruktur dan layanan transportasi..Krisis tata kelola ini tetap ada saat ini meskipun ada upaya yang energik dari Ketua Menteri Yangon saat ini, yang telah mendorong reformasi sistem bus yang mengesankan dengan memecah kartel dan memperkenalkan pengawasan publik yang tepat.Namun, sistem bus yang lebih baik, tidak akan cukup untuk istirahat spiral insentif kemacetan sekarang bahwa begitu banyak orang telah membeli mobil.

Berita Ekonomi Asia -- Apa yang diperlukan adalah rencana transportasi yang komprehensif dan layak secara finansial yang dikembangkan dan dilaksanakan oleh otoritas angkutan umum dengan pemerintah daerah.Saat ini, pengiriman infrastruktur dan layanan kota terfragmentasi di tiga tingkat pemerintahan dan lusinan agen dan kantor.Fragmentasi pemerintah iniernance adalah penyebab sebenarnya dari krisis mobilitas Yangon.Penting untuk membingkai masalah sebagai krisis mobilitas, bukan krisis kemacetan lalu lintas.

Berita Ekonomi Asia -- Orang dapat bergerak melalui kota dengan banyak cara, dan semua kota besar memiliki tantangan kemacetan lalu lintas.Kota yang lebih siap tidak menderita krisis mobilitas karena pilihan transportasi lain tersedia: sistem bus rapid transit yang terisolasi dari lalu lintas; infrastruktur bersepeda; jaringan kereta api; dan pembangunan campuran yang ramah pejalan kaki yang mengurangi permintaan untuk perjalanan kendaraan.Investasi publik yang relatif sederhana dapat membantu Yangon.Meskipun demikian, rencana transit cepat bus yang diumumkan pada tahun 2014 sayangnya tampaknya telah ditangguhkan.

Berita Ekonomi Asia -- Topografi paling datar di Yangon kondusif untuk bersepeda.Pembatasan santai pada penggunaan sepeda di arteri utama dan di pusat kota, dikombinasikan dengan investasi sederhana dalam infrastruktur bersepeda, dapat memberikan moda alternatif transportasi yang terjangkau di kota.Inisiatif-inisiatif ini membutuhkan reformasi tata pemerintahan yang signifikan untuk berhasil.Yangon diproyeksikan untuk bergabung dengan jajaran kota besar dunia (yaitu kota dengan 10 juta atau lebih penduduk) pada tahun 2030.Dengan pertumbuhan ini datang ekspansi fisik, yang mengubah pola perjalanan dan permintaan transportasi.

Berita Ekonomi Asia -- Tanpa intervensi terpadu dan berkelanjutan oleh otoritas transportasi skala-metropolitan dengan mandat untuk memaksimalkan mobilitas perkotaan, kesengsaraan transit di Yangon pasti akan memperburuk dan semakin melemahkan potensi besar kota ini untuk mendukung kebangkitan ekonomi Myanmar.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Turki Terguncang oleh Ketakutan Finansial, Trump Goyang Lebih Lanjut

Berita Ekonomi Asia -- FILE - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengalamatkan pendukungnya di kampung halaman Laut Hitam, Guneysu, Turki,...