Minggu, 20 Mei 2018

Myanmar dan Perkembangan Ekonominya

Berita Ekonomi Asia -- Potensi pertanian di Myanmar sangat besar, mengingat lokasi geografis dan sumber daya negara yang menguntungkan.Statistik pemerintah menunjukkan itu adalah sektor ekonomi terbesar dan sumber penghidupan utama bagi hampir 60 persen populasi.Namun produktivitas pertanian di Myanmar rendah dibandingkan dengan sebagian besar Asia Tenggara.Mencapai tingkat produktivitas yang serupa dengan tetangga agro-ekologisnya yang sama dapat secara signifikan meningkatkan pendapatan pedesaan dan mengurangi kemiskinan dan kekurangan gizi secara keseluruhan.

Berita Ekonomi Asia -- Melakukan hal itu akan membutuhkan investasi dalam jumlah besar oleh pemerintah dan perusahaan agro swasta dari berbagai ukuran.Kebijakan pemerintah juga akan memiliki bagian penting untuk dimainkan dalam menciptakan lingkungan yang memungkinkan untuk pertumbuhan sektor swasta.Pekerja Pabrik Menyiapkan Buah untuk Selai Namun selama beberapa dekade terakhir, sedikit yang diketahui tentang ekonomi pedesaan Myanmar.Faktanya, baru 2 tahun yang lalu sensus pertama sejak 1983 dilakukan, menghasilkan revisiperkiraan populasi resmi dari 61 juta ke 51,5 juta.

Berita Ekonomi Asia -- Informasi hasil resmi biasanya tidak akurat, dan data kemiskinan, dihitung menggunakan survei Kondisi Rumah Tangga Terpadu PBB, telah direvisi dan diperdebatkan.Dengan informasi yang umumnya kurang, menghasilkan kebijakan berbasis bukti menghadirkan tantangan.Untuk mendapatkan wawasan yang lebih baik tentang mata pencaharian pedesaan di Myanmar, IFPRI bermitra dengan lembaga penelitian lokal, Pusat Pengembangan Ekonomi dan Sosial, Pemerintah Negara Bagian Mon, dan Universitas Negeri Michigan untuk melakukan survei rumah tangga terhadap 1.632 rumah tangga pedesaan di Mon State, yang diapit ke barat oleh Laut Andaman dan ke timur oleh Negara Kayin, di luar yang terletak Thailand.Tim juga melakukan wawancara ekstensif dengan petani, pedagang, pengolah, pemimpin lokal, dan pejabat pemerintah yang menghasilkan wawasan kualitatif yang berharga.

Berita Ekonomi Asia -- Hasil survei digunakan untuk menganalisis berbagai sumber pendapatan untuk rumah tangga pedesaan, seperti well sebagai karakteristik sosioekonomi mereka, dengan maksud untuk mengidentifikasi jalur potensial untuk meningkatkan pendapatan dan mendorong pertumbuhan pedesaan yang inklusif.Ini dibangun di atas pekerjaan IFPRI sebelumnya di negara ini di bawah program ReSAKSS-Asia yang menganalisis lingkungan kebijakan pertanian serta analisis yang lebih mendalam tentang sektor benih dan pupuk.Kedekatan Mon State ke Thailand menawarkan peluang dan tantangan bagi wilayah yang miskin ini.Di satu sisi, pergerakan migran melintasi perbatasan berpori ke Thailand telah menghasilkan aliran remitansi yang stabil yang mendorong investasi, memperkuat konsumsi, dan pada akhirnya mendukung pertumbuhan di kawasan ini.

Berita Ekonomi Asia -- Hasil survei rumah tangga menunjukkan bahwa pengiriman uang mencapai sekitar 22 persen dari total pendapatan rumah tangga, kedua setelah pertanian (24 persen).Di sisi lain, 31 persen individu berusia 15 hingga 45 tahun berada di luar negeri dan sekitar setengah dari seluruh rumah tangga memiliki anggota keluarga yang bermigrasi.Kelangkaan tenaga kerja telah mendorong lokalupah, memotong ke dalam profitabilitas pertanian keluarga kecil, fondasi ekonomi pedesaan.Sementara sekitar 5 persen petani telah menggunakan pengiriman uang untuk berinvestasi dalam aset pertanian produktif atau peralatan memancing, dan sekitar 19 persen berinvestasi di lahan pertanian tambahan, banyak orang lain di wilayah ini telah beralih ke praktik yang kurang intensif atau lahan kosong.

Berita Ekonomi Asia -- Migrasi adalah sebab dan akibat dari produktivitas pertanian yang rendah.Irigasi Membawa Kehidupan untuk Tanaman Sudah jelas bahwa pertanian di Negara Bagian Mon sedang mengalami transformasi yang didorong oleh pendapatan pengiriman uang.Kebijakan dan investasi harus membantu petani kecil untuk beralih ke pertanian komersial atau pindah dari pertanian ke pekerjaan non-pertanian.Strategi pembangunan untuk Mon State menyerukan tindakan seimbang yang membantu transisi petani marginal ke mata pencaharian non-pertanian dan mendukung mereka yang pertanian komersial masih merupakan pilihan yang layak.

Berita Ekonomi Asia -- Mengaktifkan kembali pertanian negara harus mencakup modernisasi pasar input untuk meningkatkan produAktivitas, meningkatkan sistem irigasi, dan memperkuat perluasan untuk produk hortikultura, karet, dan akuakultur bernilai tinggi.Pada saat yang sama, investasi infrastruktur dan lembaga harus menyediakan fondasi untuk pertumbuhan berkelanjutan di perusahaan nonpertanian bagi pekerja yang keluar dari pertanian.Hanya sekitar sepertiga rumah tangga memiliki parsel yang didokumentasikan dengan gelar resmi yang memberikan hak penggunaan yang relatif aman dan dapat dialihkan yang menghambat pasar tanah yang layak untuk memungkinkan konsolidasi pertanian.Dan, dengan hanya 37 persen rumah tangga yang memiliki akses ke sekolah menengah, ada kebutuhan mendesak untuk investasi di sekolah-sekolah baru dan para guru untuk memberi mereka staf.

Berita Ekonomi Asia -- Ketergantungan Mon State pada migrasi dan pendapatan pengiriman uang bisa menjadi pedang bermata dua.Tentu saja, itu membuat ekonomi sangat bergantung pada permintaan Thailand akan tenaga kerja tidak terampil.Namun, pengiriman uang memberikan penghasilan besar bagi rumah tangga Mon State dan mendorong investasi swasta dalam sektor jasa yang besar dan berkembang di Mon State.Jika beberapasumber daya pengiriman ini dapat diarahkan ke produksi dan pengolahan pertanian, Mon State mungkin belum merevitalisasi dan mengubah sektor pertaniannya.

Berita Ekonomi Asia --

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Turki Terguncang oleh Ketakutan Finansial, Trump Goyang Lebih Lanjut

Berita Ekonomi Asia -- FILE - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengalamatkan pendukungnya di kampung halaman Laut Hitam, Guneysu, Turki,...