Kamis, 31 Agustus 2017

Pertumbuhan Q2 menunjukkan ekonomi PH jauh dari overheating-BSP

Berita Ekonomi Asia -- Bangko Sentral ng Pilipinas (BSP) mengatakan bahwa pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) 6,5 persen di kuartal kedua tahun ini merupakan bukti bahwa ekonomi masih jauh dari kepanasan.Seminggu yang lalu, pemerintah melaporkan bahwa ekonomi Filipina tumbuh 6,5 persen kuartal kedua tahun 2017, meningkat dari 6,4 persen pada kuartal pertama karena sebagian besar pengeluaran pemerintah lebih besar di tengah kelonggaran investasi swasta.Namun, itu lebih lambat dari pertumbuhan 7,1 persen yang terdaftar pada 2016.Kecepatan kuartal kedua membawa tingkat pertumbuhan semester pertama menjadi 6,4 persen, kehilangan uap dari 7 persen pada paruh pertama tahun 2016, dan gagal mencapai level penuh, tahun yang ditetapkan oleh pemerintah antara 6,5 persen dan 7,5 persen.

Berita Ekonomi Asia -- "Pertumbuhan sebesar 6,5 persen dalam konteks stabilitas harga sangat konsisten dengan potensi output kita dan yang seharusnya meyakinkan kita bahwa terlalu panas cukup jauh pada saat ini," Bangko Sentral Deputi Gubernur Diwa Guinigundo mengatakan.Sebagai jaminan, Gunigundomengatakan bahwa bank sentral "tetap berada di lapangan sehingga kita dapat bertindak secara preemptif." Pada bulan Juni, Bank DBS yang berbasis di Singapura mengatakan bahwa mereka melihat tanda-tanda awal ekonomi Amerika yang terlalu panas - membuat sebuah kasus untuk pengetatan kebijakan Berita Ekonomi Asia dalam beberapa bulan mendatang."Perekonomian Filipina menunjukkan tanda-tanda awal kepanasan," kata DBS dalam sebuah laporan, mengutip faktor-faktor yang mendorong penilaiannya: hampir 7 persen pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) pada tahun 2016; di atas 3 persen tingkat inflasi utama sejak Februari 2017; pertumbuhan investasi yang sangat kuat; lebih dari 20 persen ekspansi pembentukan modal tetap bruto pada tahun 2016.Perekonomian mulai terlalu panas ketika periode pertumbuhan yang berkepanjangan telah mendorong inflasi yang lebi h cepat dari peningkatan belanja konsumen dan alokasi pasokan menjadi tidak efisien karena produsen memproduksi secara berlebihan, menciptakan kapasitas produksi berlebih dalam upaya untuk memanfaatkan tingkat kekayaan yang tinggi, seperti yang dijelaskan oleh Investopedia.

Berita Ekonomi Asia -- Silahkan ikuti kami.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Masa Depan Asean dan Aliansinya

Berita Ekonomi Asia -- Tulisan ini juga tersedia dalam bahasa: Cina (Sederhana), Jerman, Italia, Spanyol, Polandia.Perhimpunan Bangsa-Bang...