Selasa, 21 November 2017

Perkembangan E-Commerce di Asia Tenggara

Berita Ekonomi Asia -- Pasar Asia seperti Thailand, Vietnam, Filipina, dan Indonesia, mungkin bisa membuat kasus yang kuat untuk tidak ikut-masuk ke distribusi online.Sementara Berita Ekonomi Asia di AS membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk berkembang menjadi ancaman serius bagi ritel tradisional, China melompati.Salah satu alasannya adalah, China tidak pernah memiliki tingkat eceran skala besar (baik umum maupun khusus) yang dinikmati AS.Ketika Taobao lepas landas, hipermarket seperti Walmart dan Carrefour masih berkembang dengan cepat di negara ini dan banyak kota lapis tier-3 atau tier-4 masih terlihat seperti hal baru.

Berita Ekonomi Asia -- Selebihnya adalah sejarah - konsumen China memilih dengan kaki mereka (dan ponsel pintar).Penyebaran smartphone mempercepat tren ini - pada 2013-2014, banyak pengecer besar telah menutup lebih banyak toko daripada yang dibuka.Dan mal menjadi tempat makan dan layanan (bukan belanja).Siam Paragon - salah satu mal yang paling populer di Bangkok (ada sekitar 179 mal di Bangkok saja!) Saya berpendapat bahwa Asia Tenggara sedikit berbeda.Mal lebih hadir di kota-kota besar seperti Kuala Lumpur, Bangkok dan Jakarta, banyak berkembang jauh lebih awal daripada di China; Di sisi lain, kota-kota tier-2 dan tier-3 (jika kita meminjam istilah-istilah China yang pura-pura ini) jauh lebih kecil ukurannya dan daya konsumsi bagi rekan-rekan mereka di China.

Berita Ekonomi Asia -- Hanya untuk memberi gambaran: China memiliki 102 kota dengan populasi lebih dari 1 juta; Filipina memiliki tiga dan Thailand memiliki satu.Di kota-kota besar atau kota kecil di Asia Tenggara, ritel offline sebenarnya tidak buruk - kebutuhan masyarakat terpenuhi, dan harga sebagian besar adil.Inilah sebabnya mengapa pertumbuhan Berita Ekonomi Asia tidak eksponensial di asia tenggara tapi hanya perlahan memungutnya.Manjakan pilihan, tapi harga faktor utama Jika Anda sudah bisa mendapatkan semua yang Anda inginkan (atau butuhkan), mengapa Anda beralih ke Berita Ekonomi Asia Anda juga mencari harga, kenyamanan, atau hal-hal yang tidak Anda pikir atau butuhkan.

Berita Ekonomi Asia -- Sementara kita mungkin paling akrab dengan kemacetan di Jakrata, Manila atau Bangkok, di kebanyakan kota kecil gettiKebutuhan tidak begitu sulit.Saya berpendapat bahwa di sebagian besar kota di Asia Tenggara orang dimanjakan dengan pilihan: kedua mal, toko ritel lainnya, dan e-niaga.Anda mungkin tidak berpikir begitu tapi jika Anda pergi ke kota-kota di Timur Tengah, Afrika atau bahkan Amerika Latin, Anda akan tahu apa yang saya maksud.Shopee yang dimiliki oleh SEA (sebelumnya Garena) diluncurkan 9.9 Pengalaman kami dalam menjalankan e-niaga di wilayah ini selama beberapa tahun terakhir memberi tahu kami bahwa harga terus menjadi faktor utama yang dipasarkan orang secara online.

Berita Ekonomi Asia -- Tidak mengherankan jika konsumen di Vietnam atau Indonesia merespons dengan baik saat penjualan terjadi.Sebagian besar platform Berita Ekonomi Asia masih mengeluarkan uang berdarah karena diskon, kupon, voucher dan subsidi pengiriman.Di sebagian besar kota di luar ibu kota, biaya pengiriman masih jauh dari biaya metode distribusi tradisional.Hanya untuk SKU ceruk, sebaliknya, tapi Anda tidak akan membangun bisnis besar yang didanai usaha berdasarkan SKU niche, bukan.

Berita Ekonomi Asia -- Harga tetap rendah di situati kebanyakanberkat subsidi.Shopee (dimiliki oleh SEA) misalnya, telah berkembang sangat pesat namun kehilangan banyak uang - sebagian besar karena subsidi yang sangat besar.Selama beberapa bulan terakhir, mereka bahkan mensubsidi pengiriman ke beberapa pulau terpencil di Filipina.Pasar yang besar, namun pasar un unified pasar Asia Tenggara merupakan pasar yang sangat besar, dua kali lipat ukuran AS dalam hal populasi.

Berita Ekonomi Asia -- Namun, ini juga merupakan wilayah dengan banyak perbatasan.Bisnis tidak bisa hanya membangun operasi terpusat di satu negara dan secara efektif mencakup keseluruhan wilayah.Hal ini menciptakan masalah efisiensi yang besar, dan ini diketahui beberapa saat sekarang.Seringkali Anda tidak dapat mengirim pesanan dari lokasi terpusat di satu negara secara langsung ke konsumen di negara lain - namun perdagangan tradisional telah Berita Ekonomi Asia cara untuk memindahkan barang ke seluruh wilayah.

Berita Ekonomi Asia -- Armada sepeda Lazada Express (LEX) yang dibangun oleh Lazada untuk menyediakan pengiriman tepat waktu ke pelanggan Platform Berita Ekonomi Asia seperti Lazada dipaksa untuk mengoperasikan beberapa pusat logistik (dan berurusan dengan beberapa pos pemeriksaan bea cukai) di seluruh penjurue wilayah Selain itu, karena kurangnya penyedia transportasi yang andal, mereka juga dipaksa untuk membangun armada di banyak negara tempat mereka berada.Inilah investasi besar yang tidak dapat dilakukan setiap orang - kecuali merek atau pengecer besar.Dimana ini meninggalkan kita.Lihatlah JV baru-baru ini antara Berita Ekonomi Asia dan Central Group di Thailand.

Berita Ekonomi Asia -- Mengapa salah satu mal dan operator toko terbesar dapat ditawarkan.Tampaknya mungkin ada sheriff baru di kota yang mengakui bahwa ritel fisik mungkin masih memiliki banyak jus yang tersisa.Lagi pula, orang masih mengunjungi mal dan toko serba ada mereka, bukan.Mungkin merek akan memiliki tawa terakhir.

Berita Ekonomi Asia -- E-niaga besar mendorong label pribadi nampaknya jauh.Apa saja ancaman nyata bagi merek yang Meminjam pengalaman dari China (lagi-lagi), Anda akan menyadari konsumen yang berada dalam ekonomi berkembang pesat bergerak ke kelas atas sampai merek yang lebih baik sesegera mungkin - dan platform seperti Tmall benar-benar mendorongnya.Untuk example, P & G (dikenal dengan massa dan merek populer) mendapat pukulan besar selama beberapa tahun terakhir sementara merek merek 'premium' lainnya yang lebih tinggi, melonjak di depan.Bahkan Louis Vuitton pun terpengaruh saat itu tidak dianggap premium seperti lebih.

Berita Ekonomi Asia -- Billboard tipikal Treveloka Ancaman besar lainnya yang kami lihat adalah bahwa, bagi banyak merek, kesadaran dan Berita Ekonomi Asia belum ada.Mudah bagi pemula, atau bahkan platform e-niaga, untuk membangun kesadaran dan pengakuan mereka terlebih dahulu.Pikirkan mengapa orang Indonesia memesan perjalanan mereka melalui Traveloka daripada merek internasional yang sudah mapan seperti Berita Ekonomi Asia (banyak digunakan di Malaysia dimana banyak yang terhubung ke Berita Ekonomi Asia selama era desktop).Mungkin masih ada waktu untuk memasarkan dolar pemasaran di iklan TV dan papan reklame.

Berita Ekonomi Asia -- Atau, seperti yang kita katakan sebelumnya, cat kuas.Related Share ini: .

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Masa Depan Asean dan Aliansinya

Berita Ekonomi Asia -- Tulisan ini juga tersedia dalam bahasa: Cina (Sederhana), Jerman, Italia, Spanyol, Polandia.Perhimpunan Bangsa-Bang...