Kamis, 23 November 2017

Korea Selatan: Kisah Sukses Pembangunan Ekonomi?

Berita Ekonomi Asia -- Korea Selatan: Kisah Sukses Pembangunan Ekonomi?sektor manufaktur untuk produk sederhana seperti tekstil, dan akhirnya barang canggih seperti mobil dan komputer, total ekspor mewakili lebih dari 40 persen GNP Korea.Hasil dari ini adalah bahwa "pertumbuhan tahunan pendapatan per kapita secara keseluruhan lebih dari 7 persen, menjadikannya salah satu ekonomi dengan pertumbuhan tercepat di dunia selama periode ini" (Westphal 43).Korea Selatan telah mendapatkan pangkatnya sebagai negara perdagangan global terbesar kesebelas, meledak dalam nilai perdagangan dari $ 134,9 miliar pada tahun 1990 menjadi di luar $ 857,3 miliar pada tahun 2008.Mitra dagang negara tersebut awalnya adalah Jepang, Eropa, dan Amerika Serikat, namun akhirnya besar persentase total ekspor Korea berakhir di China.

Berita Ekonomi Asia -- Pada tahun 2008, Korea memiliki perjanjian perdagangan dengan lebih dari 220 negara.Kecanggihan ekspor manufaktur Korea telah meningkat seiring berjalannya waktu, menghasilkan pasar ekspor utama bahan kimia, mobil, komputer, dan bentuk teknologi tingkat tinggi lainnya (Bark 24-36).Dengan bangkitnya perusahaan manufaktur di Korea Selatan, banyak konglomerat yang dikuasai keluarga telah meningkat dengan bantuan kebijakan pemerintah yang memungkinkan mereka memperoleh keuntungan dari keuntungan pajak, pinjaman luar biasa, kebijakan anti-buruh, dan berbagai kontribusi pemerintah.Contoh utama dari hal ini adalah kehadiran Samsung yang dominan dalam aktivitas ekonomi Korea dan kehidupan sehari-hari.Selain Berita Ekonomi Asia Samsung dalam pendidikan Korea, elektronik, taman hiburan, asuransi jiwa, obat-obatan, dan perumahan, perusahaan tersebut menyumbang dua puluh persen ekspor Korea dan sekitar tujuh belas persen dari GNP tahunan (Estrin).

Berita Ekonomi Asia -- Saat memeriksa keberhasilan Samsung di Korea, penting juga untuk menilai tingkat korupsi yang mungkin terjadi dalam wilayah kerja dan manajemen.Pada tahun 2013, ditemukan bahwa pabrik Samsung Electronics telah berkontribusi terhadap berbagai penyakit mantan karyawan.Korporasi memberikan kompensasi kepada para pekerja yang memprotes hal inimasalah, tapi Samsung menolak untuk mengakui kesalahan apapun (Estrin).Samsung menunjukkan kekuatan yang dimiliki perusahaan multinasional terhadap ekonomi berbasis ekspor seperti Korea Selatan.

Berita Ekonomi Asia -- "Mantan ketua Samsung, Lee Kun-hee, dihukum karena penghindaran pajak dan pelanggaran kepercayaan pada tahun 2009, namun dia menerima pengampunan presiden dan kembali ke jabatan ketua" (Estrin).Keistimewaan Samsung terhadap ekonomi Korea sebenarnya bisa dianggap menakutkan.Bisa sulit bagi seseorang untuk mengatakan bahwa itu adalah moral bahwa kebutuhan korporasi lebih besar daripada undang-undang pemerintah mengingat betapa mendasarnya Samsung terhadap kekayaan Korea.Masalah lain yang muncul melalui pesatnya perkembangan Korea Selatan adalah meningkatnya masalah ketidaksetaraan pendapatan.

Berita Ekonomi Asia -- Menurut IMF, empat puluh lima persen dari total pendapatan dibagi oleh sepuluh persen penerima Korea teratas.Persentase ini merupakan yang tertinggi di antara rekan-rekan di Asia-Pasifik, dengan Singapura mendekati empat puluh dua persen dan Japsebuah di empat puluh satu persen (The Korea Economic Daily).Ini seharusnya tidak terlalu mengejutkan mengingat sebagian besar tenaga kerja di Korea Selatan sedang fokus dalam manufaktur sementara penerima teratas berada di konglomerat yang telah dibantu oleh kebijakan pemerintah selama beberapa dekade.Ini menimbulkan pertanyaan apakah Korea Selatan dapat menjadi model sukses bagi negara-negara berkembang yang didorong ekspor.

Berita Ekonomi Asia -- Data empiris menunjukkan kemakmuran yang sangat besar selama tiga dekade terakhir, terutama saat melihat perubahan GNP dan hubungan perdagangan global di negara tersebut.Namun, ketika melihat dari lensa kemanusiaan, dapatkah kita melihat melewati kesenjangan pendapatan yang meningkat, kondisi kerja yang buruk, dan kekuatan perusahaan multinasional yang melumpuhkan.Penting untuk menilai semua sisi situasi dan mempertimbangkan pro dan kontra terhadap perdagangan internasional dan pengaruhnya terhadap negara berkembang.Blog-blog yang mengikutinya diharapkan akan memungkinkan pembaca untuk memeriksa banyak hasil, baik yang diharapkan maupun yang tidak diharapkaned, memanfaatkan perdagangan internasional sebagai metode untuk berpartisipasi dalam pembangunan modern.

Berita Ekonomi Asia -- Sumber yang dikutip: Bark, Taeho.Ed.Byongwon Bahk dan Gi-Wook Shin.Makalah Kerja APERAH Shorenstein.Universitas Stanford, Februari 2012.

Berita Ekonomi Asia -- Web.Estrin, James."Samsung dan Kisah Sukses Korea Selatan." Web log post.NY Times Lens Blogs.NY Times, 13 November 2015.

Berita Ekonomi Asia -- Web."Ketidaksetaraan Pendapatan Korea Terbesar di antara Negara-negara Asia ...Laporan IMF." Harian Ekonomi Korea.16 Mar.2016.Web.Westphal, Larry E.

Berita Ekonomi Asia -- "Kebijakan Industri dalam Ekonomi yang Berpacu Ekspor: Pelajaran dari Pengalaman Korea Selatan." Journal of Economic Perspectives 4.3 (1990): 41-59.JSTOR.Web.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Masa Depan Asean dan Aliansinya

Berita Ekonomi Asia -- Tulisan ini juga tersedia dalam bahasa: Cina (Sederhana), Jerman, Italia, Spanyol, Polandia.Perhimpunan Bangsa-Bang...