Senin, 06 November 2017

CIA: Agen Perusak Ekonomi Asia?

Berita Ekonomi Asia -- Buku John Perkins 'Confessions of the Economic Hit Man yang baru, dan Anda akan mengira Anda sedang membaca film thriller yang menggigit dari tempat penyimpanan bandar udara.Cerita termasuk lorong-lorong gelap, misi rahasia dan agen CIA yang dikirim untuk membunuh pejabat yang terpilih secara demokratis.Tapi menurut Perkins, itu benar.Perannya dalam masalah ini adalah sebagai Chief Economist yang tenang namun mengesankan-mengesankan untuk sebuah perusahaan konsultan swasta.

Berita Ekonomi Asia -- Tugasnya, seperti yang dia gambarkan, adalah menghasilkan proyeksi pertumbuhan ekonomi yang meningkat dan mendorong kepala negara untuk mengeluarkan pinjaman besar dari Bank Dunia untuk membiayai proyek-proyek infrastruktur ini.Perusahaan Perkins dan yang lainnya akan mengambil kontrak untuk membangun infrastruktur: jalan, jaringan listrik, jaringan pipa minyak, dan lain-lain dan dibayar apakah proyeksi pertumbuhan ekonomi terwujud.Jika tidak, semakin baik: Negara ini rentan terhadap keinginan negara-negara maju karena berjuang untuk membayar kembali pinjaman yang disetujuinya di bawah tekanan.Misalnya, di salah satu proyek pertamanyadi Indonesia pada tahun 60an: bos Perkins 'Charlie menyela sambil mengisap cerutu: "Berbicara tentang minyak, kita semua tahu betapa ketergantungan negara kita terhadap minyak.

Berita Ekonomi Asia -- Indonesia bisa menjadi sekutu yang kuat bagi kita dalam hal itu.Jadi, saat Anda mengembangkan rencana induk ini, tolong lakukan semua yang Anda bisa untuk memastikan bahwa industri minyak dan semua yang lainnya melayani - pelabuhan, jaringan pipa, perusahaan konstruksi - dapatkan apa pun yang mungkin mereka butuhkan di jalan listrik untuk durasi rencana dua puluh lima tahun."Di Indonesia, Perkins dipaksa untuk memproyeksikan pertumbuhan 17 persen, ketika perkiraan terbaik untuk pertumbuhan permintaan listrik dalam situasi yang sebanding berada di kisaran 6 persen.Dia menyaksikan adegan ini berulang kali di negara-negara di seluruh dunia sebelum akhirnya meninggalkan profesinya di tahun 80-an.

Berita Ekonomi Asia -- Sayangnya, dalam beberapa dasawarsa, persimpangan antara perusahaan besar dan pemerintah hanya menjadi lebih berbahaya.TriplePundit berbicara kepada Perkins untuk mencari tahu lebih banyak.KorporatokrasiSementara Google mendefinisikan "korporatokrasi" sebagai masyarakat atau sistem yang diatur atau dikendalikan oleh perusahaan, definisi ini mengabaikan area abu-abu besar yang ada ketika pejabat pemerintah yang dipilih secara independen dipengaruhi oleh perusahaan, baik melalui sumbangan yang membantu mereka menang atau bertahan atau sebelumnya.prospek pekerjaan masa depan Bahkan politisi yang bermaksud baik bisa berada di bawah pengaruh perusahaan yang tidak semestinya.

Berita Ekonomi Asia -- Seperti yang digambarkan Perkins dalam wawancara kami, korporatokrasi adalah: "sebuah jaringan luas orang-orang yang menjalankan perusahaan global, mengkolaborasikan pemerintah dan orang-orang kaya yang sangat terkait dengan sistem ini." Sistem ini mencakup pintu putar antara pertunjukan konsultasi plum dan pemerintah kantor.Kata "korporatokrasi" telah meledak dalam popularitas di abad ke-21 dan definisinya karena iterasi dengan cepat.Perkins dengan cepat menunjukkan bahwa ini bukan sebuah persekongkolan global: "Mereka tidak berkumpul dalam pertemuan rahasia dan merencanakan untuk melakukan kejahatan." Sebaliknya, masing-masing kelompok saling bebasDengan tujuan yang sama: memaksimalkan keuntungan terlepas dari biaya sosial dan lingkungan.Inilah sistem yang Perkins sebut sebagai death economy.

Berita Ekonomi Asia -- "Kami benar-benar menciptakan sebuah kerajaan global; Ini adalah kerajaan perusahaan; Ini dikendalikan oleh perusahaan besar; pemerintah dikendalikan oleh perusahaan besar.Ini didasarkan pada menghancurkan bumi dan peperangan, dan ini adalah kegagalan yang mengerikan - ini tidak berjalan baik."Dia kemudian menjelaskan bahwa ekonomi kematian didorong oleh kematian dan ketakutan.Ini bukan ide baru dalam kepemimpinan.

Berita Ekonomi Asia -- Sebenarnya, penguasa telah menggunakan hutang dan ketakutan untuk membuat rakyat mereka melakukan apa yang mereka inginkan selama ribuan tahun.Apa yang berubah adalah sifat permainan global yang berjejaring.Ekonomi kematian melibatkan "General Dynamics dan Raytheon untuk membuat rudal dan tank dan pelapis berlapis baja untuk tubuh orang-orang," setelah menciptakan ketakutan akan terorisme, Perkins menjelaskan.Takut pada penyebaran komunisme yang digunakan untuk mendorong karya Perkins di era 60an.

Berita Ekonomi Asia -- Sekarang, "itu pemberontak, imigran, teroris, muslim, teroris muslim." Tapi Perkins mendesak kita untuk tidak mengambil umpannya."Faktanya adalah musuh sebenarnya adalah sistemnya.Tidak ada yang namanya terorisme global - tidak ada yang namanya terorisme global.Ada aksi teror global.

Berita Ekonomi Asia -- "Tapi tidak ada satupun, pokok yang menyatukan al Queda, perompak Somalia dan FARC di Kolombia.Satu-satunya hal yang menyatukan anggota kelompok ini adalah cukup keputusasaan mengikuti seorang fanatik."Jika Anda ingin menghadapi terorisme dan apa yang disebut 'masalah imigrasi', kita perlu menyingkirkan situasi yang menciptakan skenario di mana orang ingin atau harus melarikan diri dari negara mereka agar dapat bertahan hidup.Jika kita ingin menyingkirkan terorisme, kita perlu menyingkirkan situasi di mana orang akan beralih ke orang-orang fanatik.

Berita Ekonomi Asia -- Mari kita coba mengubah situasi mereka.Dalam semua kasus ini, jawabannya adalah menciptakan ekonomi global yang bekerja."Perkins menyebut alternatif ekonomi kehidupan: ekonomi yang mempekerjakan banyak orang untuk menyingkirkan kondisi yang mendorong orang untuk putus asa.Kehidupan economy didorong oleh tenaga terbarukan, transportasi bersih, pemberantasan kelaparan global dan membayar seseorang untuk memperbaiki tumpukan sampah di lautan Pasifik.

Berita Ekonomi Asia -- Orang-orang menyadari bahwa "kita hidup di stasiun luar angkasa yang sangat rapuh tanpa angkutan," dan transisi menuju ekonomi kehidupan mungkin merupakan taruhan terbaik kita untuk membalikkan keadaan."Saya pikir ini adalah saat yang sangat menyenangkan," Perkins menjelaskan dengan optimis.Jadi, bagaimana kita sampai di sana.Jalan menuju perubahan berarti menekan perusahaan agar mematuhi - memboikot produk mereka dan memberi tahu mereka alasannya.

Berita Ekonomi Asia -- Media sosial mempermudah kontak dengan perusahaan dan memberi tahu mereka bahwa mereka mengharapkan mereka berubah menjadi lebih baik: menawarkan upah yang adil dan produk yang aman yang tidak mencemari Berita Ekonomi Asia ini."Setiap orang bisa memilih korporasi dan mengejar mereka.Gores itu, katakanlah setiap orang bisa memilih korporasi dan membantu mereka bertahan dalam kenyataan baru, realitas ekonomi kehidupan.Kami ingin membantu perusahaan-perusahaan ini sukses menciptakan dunia yang anak-anak kami akan berterima kasih atas warisan kamiting.

Berita Ekonomi Asia -- "Sementara tindakan individu itu mudah, korporatokrasi akan membuat perubahan yang abadi menjadi perjuangan yang berat.Itu berarti kita harus menekan perusahaan secara langsung untuk mengubah bagaimana mereka terlibat dengan pemerintah.Pada akhir hari, kita perlu melibatkan korporatokrasi daripada berusaha mengalahkannya.Untuk mempelajari lebih lanjut, periksa Pengakuan Baru Manusia Hit Ekonomi atau ikuti penandatanganan buku untuk berbicara dengan John Perkins secara langsung.

Berita Ekonomi Asia -- Kredit gambar: Jaket buku, Google Screenshot .

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Masa Depan Asean dan Aliansinya

Berita Ekonomi Asia -- Tulisan ini juga tersedia dalam bahasa: Cina (Sederhana), Jerman, Italia, Spanyol, Polandia.Perhimpunan Bangsa-Bang...