Sabtu, 11 November 2017

Robot akan menggantikan petani Jepang

Berita Ekonomi Asia -- Perak Ekonomi mempengaruhi semua sektor, termasuk industri makanan dan pertanian.Memang, dunia menua karena dua miliar orang akan berusia lebih dari 60 tahun pada tahun 2050.Banyak dari mereka tinggal di daerah pedesaan, dan umumnya mereka adalah wanita yang lebih tua yang bertahan terutama dengan bertani.Seiring semakin muda generasi yang tidak lagi tertarik dengan tradisi bertani, Jepang bersedia menerapkan strategi untuk memenuhi permintaan pangan: robot.

Berita Ekonomi Asia -- Bagaimana cara memenuhi permintaan pangan yang semakin meningkat saat pensiunan petani pensiun tanpa penerus Sebagian besar lansia berada di daerah pedesaan, karena generasi muda sering tertarik dengan kehidupan kota atau dengan kesempatan kerja yang lebih besar.Akibatnya, banyak orang tua tinggal sendiri di daerah pedesaan, dan kebanyakan dari mereka adalah petani.Ini juga kasus Jepang, negara paling tua di dunia.Isu petani semakin tua, tanpa penerusnya, sudah dibahas akhir pekan ini.

Berita Ekonomi Asia -- Para menteri pertanian Group-of-Seven bertemu di prefektur Niigata utara Jepang untuk fSaat pertama dalam tujuh tahun untuk membahas masalah ini akhirnya menemukan solusi yang sesuai.Pertemuan tersebut dihadiri oleh menteri dari Jerman, Italia, Kanada, Inggris, Prancis dan, tentu saja, Jepang.Menurut Perserikatan Bangsa-Bangsa, usia rata-rata petani di negara maju sekitar 60.Otoritas Jepang mengumumkan usia rata-rata 67, dan masih tumbuh.

Berita Ekonomi Asia -- Inilah sebabnya, gagasan mengganti petani manusia dengan traktor dan perangkat otonom diletakkan di atas meja.Jepang sudah menghabiskan 4 miliar yen tahun ini untuk mempromosikan otomasi dan pembiayaan pertanian Litbang 20 jenis robot yang membantu para petani.Banyak produsen sudah mendekati sektor ini: Kubota Corp, yang merupakan salah satu produsen mesin pertanian terbesar, telah mengembangkan prototipe traktor otonom, untuk digunakan di sawah.Kubota juga mengembangkan perangkat mirip jas untuk membantu petani memanen dan membawa buah dan sayuran.

Berita Ekonomi Asia -- Perusahaan lain, seperti Iseki & Co dan Yanmar Co juga mengembangkan traktor atau panen otonomers."Tidak ada pilihan lain bagi petani, namun mengandalkan teknologi yang dikembangkan oleh perusahaan jika mereka ingin meningkatkan produktivitas saat mereka beruban," kata Makiko Tsugata, analis senior di Mizuho Securities Co di Tokyo."Pemerintah harus membantu mereka mengadopsi teknologi baru".Perak ekonomi: Posting terkait Bisnis Perancis: pertemuan Perak Ekonomi di Kanada Kanada: Ekonomi Perak di seberang laut Haruskah orang tua melarikan diri dari daerah Tokyo.

Berita Ekonomi Asia -- 24 Juni - Pertemuan Bisnis Ekonomi Perak Internasional - edisi ke 2 .

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Turki Terguncang oleh Ketakutan Finansial, Trump Goyang Lebih Lanjut

Berita Ekonomi Asia -- FILE - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengalamatkan pendukungnya di kampung halaman Laut Hitam, Guneysu, Turki,...