Senin, 06 November 2017

Tersangka New York setelah serangan: 'Rasanya enak'

Berita Ekonomi Asia -- Imigran Uzbek di balik serangan terburuk New York dalam 16 tahun mengaku bertindak atas nama kelompok negara Islam dan "merasa baik" tentang pembunuhan tersebut, setelah merencanakan sebuah serangan selama setahun, kata periset pada Rabu.Perincian mengejutkan muncul sebagai jaksa federal mengajukan tuntutan teror kepada Sayfullo Saipov, yang kemudian muncul di pengadilan dengan kursi roda - dia telah ditembak di perut oleh polisi - 24 jam setelah memotong pejalan kaki dan pesepeda, dan bertabrakan dengan sebuah bus sekolah.Presiden AS Donald Trump bersumpah akan segera melakukan tindakan keras pada program visa yang dia katakan mengizinkan anak berusia 29 tahun tersebut untuk berimigrasi pada tahun 2010, dengan mengatakan bahwa dia akan "mempertimbangkan" pengiriman tersangka ke pusat penahanan militer di Teluk Guantanamo.Serangan tersebut menewaskan delapan orang, lima di antaranya adalah teman masa kecil dari Argentina merayakan 30 tahun sejak lulus SMA mereka, seorang ibu Belgia berusia 31 tahun, dan dua pria AS, dari New York dan tetangga New Jersey.

Berita Ekonomi Asia -- Sekitar 12 orang terluka, empat tetapdalam kondisi kritis menyusul serangan paling mematikan di ibukota keuangan Amerika sejak pembajakan Al-Qaeda pada 11 September 2001.Saipov pertama kali mulai merencanakan serangan setahun yang lalu, sebelum Berita Ekonomi Asia dua bulan yang lalu dengan menggunakan truk untuk membunuh sebanyak mungkin orang selama Perayaan Halloween, menurut sebuah pengaduan terorisme federal.Prosecutors mengumumkan tuduhan tersebut, dengan mengatakan bahwa dia telah melepaskan haknya dan mengaku terinspirasi oleh propaganda IS, setelah meneriakkan "Allahu Akbar" ("Tuhan Maha Besar" dalam bahasa Arab) saat keluar dari sebuah pickup sewaan truk di Lower Manhattan pada hari Selasa."Saipov melakukan serangan ini untuk mendukung ISIS," jaksa AS yang bertindak di Manhattan Joon Kim mengumumkan.Syaikh muncul di kursi roda di depan hakim federal di pengadilan federal Manhattan, di mana tuduhan tersebut secara resmi dibaca.Dia tidak diminta untuk mengajukan permohonan dan kemudian dikirim ke fasilitas penahanan federal, kemungkinan besar di New York, juru bicara kantor Jaksa Penuntut AS mengatakan kepada AFP.

Berita Ekonomi Asia -- Dia ditemukan dalam kepemilikan of beberapa pisau di tas hitam, SIM Florida dan dua ponsel yang berisi ribuan gambar propaganda IS dan puluhan video propaganda IS, kata Kim.File-file tersebut digambarkan "antara lain, pejuang ISIS membunuh tahanan dengan berlari di atas mereka dengan sebuah tangki, memancung mereka, dan menembak wajah mereka, "Kim menambahkan." Saipov meminta untuk menampilkan bendera ISIS di kamarnya di rumah sakit dan menyatakan bahwa dia merasa baik dengan apa yang telah dilakukannya, "dokumen pengisian tersebut mengungkapkan.Keluhan tersebut tercatat dua menghitung: penyediaan dukungan material dan sumber daya ke organisasi teroris asing yang ditunjuk, dan kekerasan serta penghancuran kendaraan bermotor.Tidak segera jelas apakah dia akan menghadapi tuntutan lebih lanjut.

Berita Ekonomi Asia -- Kim mengatakan, biaya dukungan material tersebut membawa hukuman penjara seumur hidup maksimal.Jaksa federal juga berpotensi mencari hukuman mati.Di lingkungan Muslim dimana Saipov tinggal bersama istri dan anak-anaknya kurang dari satu tahun di kota New Jersey oPaterson, warga yang penuh dengan kemarahan pada hari Rabu, sangat marah karena telah membesarkan reputasi imigran pekerja keras mereka."Mereka seharusnya menggantungnya!" bentak manajer tukang cuci di dekat apartemennya yang sederhana.

Berita Ekonomi Asia -- "Jika Anda datang ke AS, ini untuk melakukan sesuatu yang lebih baik, bukan sesuatu yang buruk!" Dia meludah, menolak untuk menyebutkan namanya karena rasa takut.Seorang perwira polisi menembak Saipov setelah dia keluar dari truk tersebut dengan mengacungkan catball dan pistol pelet.telah menjadi taktik yang sering dilakukan oleh simpatisan IS di Barat, termasuk di Barcelona, London, Stockholm dan di Nice, di mana seorang pembom truk bunuh diri Tunisia menewaskan 86 orang pada Hari Bastille tahun lalu."Dia tampaknya telah mengikuti hampir persis ke 'T 'petunjuk yang dikeluarkan ISIS di saluran media sosialnya sebelumnya dengan instruksi kepada pengikut mereka tentang bagaimana melakukan serangan semacam itu, "kata perwira polisi senior John Miller.

Berita Ekonomi Asia -- Gubernur New York Andrew Cuomo mengatakan bahwa Saipov telah mengalami radikalisasi setelah pindah ke Amerika Serikat.Dia bukan cit ASizen tapi penduduk tetap yang legal.Trump mencela Saipov sebagai "hewan" dan mengatakan bahwa dia "memulai proses penghentian" lotre kartu hijau yang populer, yang dia katakan telah memungkinkan Saipov memasuki negara tersebut."Kita harus melakukan yang benar untuk melindungi warga negara kita, "kata presiden Republik tersebut kepada wartawan."Kami akan menyingkirkan program undian ini sesegera mungkin." Trump telah mengurangi asupan pengungsi tahunan negara itu lebih dari 50 persen, memperketat penerbitan visa di seluruh dunia dan mencoba untuk melarang pelancong dari 11 negara, kebanyakan dari mereka dengan Muslim - populasi kecil, tapi tidak Uzbekistan.Saipov tinggal di Florida sebelum pindah ke Paterson, bekas pusat industri sekitar 20 mil (30 kilometer) timur laut New York.

Berita Ekonomi Asia -- Meskipun masih belum jelas apakah Saipov bertindak sendiri, Cuomo telah secara drastis meningkatkan keamanan di bandara , terowongan dan Penn Station, yang disebutnya sebagai hub kereta tersibuk di belahan bumi.Para pejabat mengumumkan bahwa mereka telah menemukan Uzbekistan kedua yang mereka lihatRaja dalam penyelidikan mereka - Mukhammadzoir Kadirov yang berusia 32 tahun - namun mereka tidak memberikan rincian tambahan.Di Manhattan, para pemimpin bersumpah bahwa maraton tahunan akan berjalan sesuai rencana pada hari Minggu.Polisi mengatakan bahwa peristiwa tersebut, yang menarik lebih dari 50.000 pelari dan 2,5 juta penonton, akan menjadi yang paling terlindungi.Uzbekistan, sebuah negara berpenduduk mayoritas Muslim yang berbatasan dengan Afghanistan dan bekas bagian Uni Soviet, adalah sebuah negara yang terkurung daratan yang diliputi oleh kemiskinan, korupsi dan sebuah rezim otoriter yang mencekik.Saipov adalah pria terkuat Uzbek keempat dalam waktu kurang dari setahun yang disalahkan atas serangan mematikan di luar negeri, menyusul serangan di Istanbul, St Petersburg dan Stockholm.

Berita Ekonomi Asia -- Silahkan ikuti kami.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Masa Depan Asean dan Aliansinya

Berita Ekonomi Asia -- Tulisan ini juga tersedia dalam bahasa: Cina (Sederhana), Jerman, Italia, Spanyol, Polandia.Perhimpunan Bangsa-Bang...