Sabtu, 25 November 2017

Tiga tahun, dana $ 340 juta, jutaan pengguna: GrabTaxi Anthony Tan mencerminkan perjalanannya

Berita Ekonomi Asia -- Sejauh ini, GrabTaxi adalah salah satu kisah sukses startup besar di Asia Tenggara.Didirikan di Malaysia oleh Anthony Tan pada tahun 2012, aplikasi taksi sekarang tersedia di 21 kota di seluruh wilayah, dan telah mengumpulkan dana sebesar US $ 340 juta. GrabTaxi memungkinkan pengguna menemukan taksi yang tersedia di wilayah mereka, terhubung dengan pengemudi, dan mendapatkan perkiraan tarif sebelumnya.Berbeda dengan aplikasi pemesanan yang khusus untuk operator taksi tunggal, GrabTaxi bekerja dengan mereka semua.

Berita Ekonomi Asia -- Bagi pengemudi, aplikasi ini menghasilkan lebih banyak pemesanan dan memungkinkan mereka merencanakan rute mereka dengan lebih efisien.Apalagi GrabTaxi mengambil potongan yang lebih rendah per pemesanan dari pengemudi daripada operator taksi mereka.Di Singapura, misalnya, operator taksi Comfort mengambil potongan 40 sen untuk setiap pemesanan, sementara GrabTaxi hanya membutuhkan 30 Cent, seorang sopir taksi mengungkapkan. Konsep ini terbukti efektif bagi supir taksi dan pengguna, menurut Tan, karena popularitasnya terbukti sejak hari pertama.

Berita Ekonomi Asia -- "Kami memiliki 11.000 unduhan aplikasi pada hari pertama," kata Tan di atas panggung di Tech di Asia Singapura 2015 sambil berbagi wawasan dari perjalanan pendirinya. GrabTaxi sekarang memiliki beberapa juta unduhan.Menurut Tan, aplikasi ini rata-rata tujuh pemesanan per detik.Dia juga mengatakan bahwa popularitas aplikasi semakin meningkat bukan karena pemasaran, namun karena hal itu memecahkan masalah sebenarnya.

Berita Ekonomi Asia -- "Kami mulai GrabTaxi karena sistem taksi di Malaysia berantakan.Pengemudi tidak menghasilkan cukup uang dan membenci pekerjaan mereka.Wanita tidak bisa pergi dengan aman.Kami perlu melakukan sesuatu untuk itu.

Berita Ekonomi Asia -- " Pada awalnya, ini merupakan tantangan untuk mengenalkan driver pada konsep baru.Pengemudinya tidak paham teknologinya dan, menurut Tan, mereka merasa letih dan tidak mau masuk ke dalamnya. "Kami harus naik armada ke armada, sopir ke sopir," kenang Tan."Kami harus mencari supir tempat mereka nongkrong - di bandara, pusat perbelanjaan, di pom bensin." "Sekarang, supir datang ke kita," kata Tan.

Berita Ekonomi Asia -- "Tapi kami masih bersikeras untuk mendaftarkan pembalap baru hanya setelah pertemuan tatap muka.Kami memeriksa semua papers.Keamanan sangat penting bagi kita." GrabTaxi sekarang memiliki sekitar 500 karyawan, dan Tan mengatakan proses sign up tatap muka adalah sesuatu yang tidak dapat dikompromikan, bahkan jika memperlambat proses penskalaan.

Berita Ekonomi Asia -- Tan menekankan pentingnya tetap berhubungan dengan setiap aspek perusahaannya: .

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Turki Terguncang oleh Ketakutan Finansial, Trump Goyang Lebih Lanjut

Berita Ekonomi Asia -- FILE - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengalamatkan pendukungnya di kampung halaman Laut Hitam, Guneysu, Turki,...