Rabu, 06 Desember 2017

Berita Ekonomi Asia

Berita Ekonomi Asia -- 2 Juli 2017 Perubahan yang cepat di ruang fintech, terutama di negara seperti Indonesia, adalah contoh bagus bagaimana pola pikir bisnis barat perlu disesuaikan jika ia ingin menjadi bagian dari tindakan tersebut.Pertanyaannya adalah di mana pengetahuan dan keahlian Australia mungkin bekerja di pasar dan budaya Asia, dan sebaliknya.Beberapa perusahaan Australia membuat terobosan, sementara badan pemerintah dan universitas sedang mengembangkan hubungan yang kuat antara orang dan institusi.Namun, perkembangannya, bekerja dengan atau di Asia berarti mengubah pola pikir tentang menciptakan hubungan bisnis.

Berita Ekonomi Asia -- Saya berbicara dengan Niki Luhur, Ketua Asosiasi Fintech Indonesia (Asosiasi Fintech Indonesia) tentang dirinya, dan dia mengatakan bahwa sektor ini bergerak cepat.Sebuah laporan 2016 menemukan ada 140 start up fintech di Indonesia, dibandingkan hanya beberapa tahun sebelumnya.Namun menurut Niki Luhur itu adalah ruang yang membutuhkan manajemen intensif dan melaksanakan rencana membutuhkan "lebih banyak pekerjaan daripada seharusnya" karena nates birokrasi dan cara bisnis dilakukan.Salah satu tema yang muncul secara teratur, dan tidak hanya di fintech, adalah dorongan yang sangat kuat oleh investor China, yang secara konsisten melangkah untuk mendapatkan potongan awal pasar potensial.Niki Luhur mengatakan mereka memiliki kemampuan teknologi yang standar dunia, dan tidak takut untuk pindah ke tempat yang tidak diketahui, dan menghabiskan uang.

Berita Ekonomi Asia -- Ini adalah tema yang pernah saya dengar sebelumnya, di berbagai sektor - investor Asia tidak takut pada ruang yang tidak pasti, Mereka terbiasa merasa tidak nyaman dan mengharapkan beberapa benjolan.Sedangkan bisnis gaya barat, yang tumbuh di bawah peraturan yang berbeda, ingin segala sesuatu menjadi kedap air sebelum mereka bergerak, dan terguncang oleh situasi jangka pendek.Ini adalah perhitungan risiko yang berbeda, dan bukan yang mudah.Beberapa bisnis Australia bagaimana mengendarai ombak dan bergantung pada hubungan tepercaya yang mereka bangun.

Berita Ekonomi Asia -- Saya ingat kembali ke seminar di mana sebuah perusahaan komunikasi besar berbicara tentang menerimasebuah kesepakatan pasokan yang tidak memiliki dokumen yang diharapkan di lingkungan Australia.Itu agak menegangkan, namun semuanya berhasil, karena mereka telah menghabiskan banyak waktu untuk mengembangkan hubungan mereka dan memutuskan bahwa ini adalah momen untuk menunjukkan kepercayaan.Berada di tempat yang berbeda dan mengetahui bagaimana menavigasinya adalah bagian dari berbisnis.dalam ekonomi berkembang.

Berita Ekonomi Asia -- Bisnis Indonesia memiliki kelebihan karena mereka tahu cara menavigasi sistem yang berat.Orang lain melangkah untuk melihat bagaimana bekerja dengan mereka.Pemerintah Indonesia menginginkan sistem dan wirausaha asli ini berkembang, dengan masukan investasi asing,.Menemukan bahwa ruang adalah tipuan.

Berita Ekonomi Asia -- Bidang yang dipersyaratkan ditandaiNotice: Tampaknya Anda menonaktifkan Javascript di Browser Anda.Untuk mengirimkan komentar ke posting ini, silahkan tuliskan kode ini beserta komentar anda: .

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Masa Depan Asean dan Aliansinya

Berita Ekonomi Asia -- Tulisan ini juga tersedia dalam bahasa: Cina (Sederhana), Jerman, Italia, Spanyol, Polandia.Perhimpunan Bangsa-Bang...