Jumat, 01 Desember 2017

Cina mendorong miliaran dolar ke dalam ekonomi Iran sebagai perusahaan-perusahaan Barat

Berita Ekonomi Asia -- ROMADonald Trump menyangkal pakta 2015 yang disetujui oleh negara-negara besar, meningkatkan sanksi ancaman dapat diimpikan kembali. Pejabat Iran mengatakan bahwa kesepakatan tersebut merupakan bagian dari inisiatif Belt and Road di Beijing senilai $ 124 miliar, yang bertujuan untuk membangun infrastruktur baru - mulai dari jalan raya dan kereta api hingga pelabuhan dan pembangkit listrik - antara China dan Eropa untuk membuka jalan bagi perluasan perdagangan. Seorang sumber di China yang mengenal jalur kredit CITIC, yang disepakati pada bulan September, menyebutnya "kesepakatan tujuan strategis".Sumber tersebut menolak memberikan rincian mengenai proyek yang akan dibiayai, namun laporan media Iran mengatakan bahwa mereka akan memasukkan proyek pengelolaan air, energi, lingkungan dan transportasi.

Berita Ekonomi Asia -- Sumber bank sentral Iran mengatakan pinjaman di bawah batas kredit akan terutama diperluas dalam euro dan yuan. China Development Bank menandatangani nota kesepahaman senilai $ 15 miliar, kantor berita negara Iran IRNA mengatakan pada 15 September. Bank sendiri menolak berkomentar, sejalan dengan banyaknya investor asings dan bank, termasuk dari China, yang enggan membahas kegiatan mereka di Iran untuk cerita ini.Situs web bank dan perusahaan sering membawa sedikit atau tidak ada informasi mengenai operasi Iran mereka.

Berita Ekonomi Asia -- GARDU LISTRIK Dengan populasi 80 juta dan kelas menengah yang besar dan canggih, Iran memiliki potensi untuk menjadi pusat kekuatan ekonomi regional.Namun dengan risiko sanksi yang menggantung di udara, semakin banyak investor asing ingin Teheran memberikan jaminan berdaulat untuk melindungi mereka jika proyek dihentikan. Hubungan ekonomi antara Iran dan Italia, mitra dagang terbesar Eropa, telah terpengaruh. Perusahaan kereta api milik negara Italia, Ferrovie dello Stato, adalah seorang konsultan dalam pembangunan jalur rel utara-selatan berkecepatan 415 km (260 mil) antara Teheran ke Isfahan melalui Qom oleh China Railway Engineering Corp.

Berita Ekonomi Asia -- Perusahaan Italia itu secara terpisah dikontrak untuk membangun jalur dari Qom barat ke Arak, namun membutuhkan pembiayaan sebesar 1,2 miliar euro.Padahal didukung statAgen asuransi ekspor e, ia mengatakan perlu adanya jaminan sovereign. "Kami sedang menyelesaikan negosiasi dan kami optimis untuk terus maju," kata Riccardo Monti, ketua Italferr, unit teknik perusahaan negara, menambahkan bahwa pembiayaan tersebut harus diselesaikan pada bulan Maret tahun depan. Janji Perdana Menteri Matteo Renzi di Teheran tahun lalu untuk menggerakkan roda perdagangan dengan batas kredit 4 miliar euro dari kendaraan investasi negara Italia secara efektif telah mati, seorang sumber di Italia yang akrab dengan masalah tersebut mengatakan.

Berita Ekonomi Asia -- Cassa Depositi e Prestiti (CDP) mempertaruhkan kehilangan kepercayaan dari banyak pemegang obligasi A.S.yang bisa menjual kepemilikan mereka jika batas kredit berjalan di depan, kata sumber tersebut. Beberapa bank Eropa memperdalam hubungan perdagangan dengan Iran tahun ini - Oberbank Austria menandatangani kesepakatan pembiayaan dengan Iran pada bulan September. Korea Selatan juga telah membuktikan investor yang bersedia, dengan Seoul Eximbank menandatangani kontrak kredit 8 miliar euro untuk proyek-proyek di Iran pada bulan Agustus, menurut sta Chinakantor berita Xinhua Tapi Cina adalah yang menonjol.

Berita Ekonomi Asia -- Valerio de Molli, kepala pemikir Italia European House Ambrosetti, menganggap China sekarang menyumbang lebih dari dua kali lipat pangsa EU dari total perdagangan Iran. "Waktu untuk bertindak sekarang, jika tidak, kesempatan yang dipupuk sejauh ini akan hilang," kata de Molli. PELATIHAN MOVING Pejabat Iran yang menghadiri pertemuan minggu ini di Roma berusaha untuk mendorong perusahaan-perusahaan Eropa dan bankir mereka bertindak dengan membicarakan pembiayaan dan investasi China. "Kereta api akan maju," kata Fereidun Haghbin, direktur jenderal urusan ekonomi di kementerian luar negeri Iran.

Berita Ekonomi Asia -- "Dunia ini jauh lebih besar daripada Amerika Serikat." Beberapa pejabat Iran tetap khawatir bahwa investasi bisa menjadi sepihak dan melihat cara-cara kreatif untuk memelihara hubungan investasi dengan Barat. Kamar Iran mendorong perusahaan-perusahaan Barat untuk mempertimbangkan untuk mentransfer teknologi sebagai cara untuk mendapatkan keadilan dalam proyek-proyek Iran daripada berfokus pada modal. Dulujuga meminta persetujuan untuk menyiapkan dana lepas pantai 2,5 miliar euro, mungkin di Luksemburg, sebagai cara tidak langsung bagi orang asing untuk berinvestasi di Iran, terutama perusahaan kecil dan menengah Iran, kata Mostofi. Dana tersebut akan mengeluarkan jaminan finansial yang diinginkan orang asing dengan imbalan biaya, yang secara efektif menginjak bank yang sekarang takut untuk diinjak.

Berita Ekonomi Asia -- Sebagian besar modal dana itu berasal dari Iran, kata Mostofi. Untuk saat ini, bagaimanapun, perusahaan-perusahaan besar Barat tetap terjebak. Perusahaan rekayasa tenaga listrik Italia Ansaldo Energia, yang dikendalikan oleh CDP investor negara bagian dan bagian milik Shanghai Electric Group, telah berada di Iran selama 70 tahun. Pemimpinnya, Giuseppe Zampini, mengatakan kepada Reuters di konferensi Roma bahwa ada banyak peluang untuk kontrak baru namun tangannya terikat untuk saat ini, sebagian karena obligasi Ansaldo juga berada di tangan investor A.S.

Berita Ekonomi Asia -- "Hatiku mengatakan bahwa kita kehilangan sesuatu," kata Zampini.(Laporan tambahan oleh Shu Zhang di BEIJING, Stefano Bernabei di ROMA, Parisa Hafezi di ANKARA dan Yonatan Saul di LONDON; Editing oleh Sonya Hepinstall) .

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Masa Depan Asean dan Aliansinya

Berita Ekonomi Asia -- Tulisan ini juga tersedia dalam bahasa: Cina (Sederhana), Jerman, Italia, Spanyol, Polandia.Perhimpunan Bangsa-Bang...