Kamis, 28 Desember 2017

Hyejeong Ahn

Berita Ekonomi Asia

Berita Ekonomi Asia -- Dr.Hyejeong Ahn bekerja sebagai dosen di Nanyang Technological University di Singapura.Pengalaman mengajarnya terbentang dari pengajaran bahasa Inggris untuk tujuan akademis, bahasa Inggris sebagai bahasa internasional hingga keterampilan komunikasi antarbudaya dalam konteks profesional dan akademis.Minat penelitiannya terkait dengan bidang linguistik pendidikan dengan fokus yang jelas dalam pengajaran bahasa Inggris sebagai Bahasa Internasional (EIL) dan Bahasa Inggris Sedunia.Dr.Hyejeong Ahn telah menerbitkan karyanya mengenai evaluasi kesadaran dan sikap guru terhadap sifat pluricentric bahasa Inggris yang berkembang secara inheren.

Berita Ekonomi Asia -- Dia telah berdebat untuk mengembangkan kursus pelatihan guru yang menginformasikan lanskap sosio-linguistik bahasa Inggris saat ini dan sebuah penilaian ulang tentang konsep kompetensi bahasa Inggris untuk era globalisasi.Pewawancara: Ju Seong Lee (John) Anda lahir dan besar di Korea tapi Anda juga menghabiskan banyak waktu di Australia untuk mendapatkan pekerjaan pascasarjana Anda.Anda saat ini bekerja di Singapura.Apalintasan karir dan karir yang dinamis.

Berita Ekonomi Asia -- Bisakah Anda memberi tahu kami sedikit tentang latar belakang profesional Anda dan bagaimana hal itu diinformasikan oleh konteks yang berbeda yang pernah Anda jalani.Ya, saya sejauh ini tinggal dan bekerja di tiga negara yang berbeda.Saya menghabiskan tahun-tahun remaja "kasar" saya di Korea Selatan, sebuah masyarakat yang sangat kompetitif.Kemudian, saya agak ingin kabur dari persaingan sengit untuk sementara waktu dan memutuskan untuk melakukan perjalanan keliling Australia.

Berita Ekonomi Asia -- Saya langsung jatuh cinta dengan negara ini dan tinggal di sana selama hampir 15 tahun.Akhirnya, saya pindah ke Singapura dengan menambahkan petualangan hidup baru bersama suami saya.Saya lulus dengan gelar sarjana dari University of South Australia dan mulai bekerja sebagai guru sekolah dasar di Adelaide, Australia.Saya memiliki banyak tantangan untuk diatasi dalam menemukan pekerjaan mengajar awal sebagai guru non-Australia yang baru lulus.

Berita Ekonomi Asia -- Saya bekerja di sekolah lokal di Adelaide selama dua tahun dan juga di sebuah sekolah internasional di Korea Selatan selama sekitar dua tahun.Kapan akuBekerja di Australia, saya merasa didiskriminasikan kemungkinan karena aksen asing saya, nama atau penampilan saya, meskipun siswa dan staf mendapat manfaat dari latar belakang saya yang beragam.Ketika saya bekerja di Sekolah Internasional di Korea Selatan, saya merasa sekali lagi diapresiasi dan juga didiskriminasikan oleh komite pencarian Korea karena mereka mungkin mencari guru bahasa Inggris "pribumi" untuk sekolah mereka, pada saat bersamaan mereka menyadari tunjangan tersebut.bahwa mereka mungkin bisa mempekerjakan seorang guru bahasa Korea Australia.

Berita Ekonomi Asia -- Setelah bekerja dua tahun di Sekolah Internasional di Korea Selatan, saya memutuskan untuk kembali ke Australia untuk menyelesaikan gelar Master di TESOL, di mana saya menemukan hasrat untuk pengajaran bahasa Inggris.Mempelajari gelar TESOL dan bekerja sebagai guru non-pribumi memotivasi saya untuk mengejar gelar PhD di bidang bahasa Inggris sebagai Bahasa Internasional dalam sosiolinguistik World Englishes.Setelah menyelesaikan gelar PhD saya, saya sangat beruntung mendapatkan pekerjaan di Singapura.Di auto-e baru sayaBagian thnography (yang akan terbit) berjudul, "Bantu saya": Bahasa Inggris dan suara dari orang Australia Korea yang tinggal di Singapura, saya berbicara tentang tantangan dan prasangka yang harus saya atasi saat bekerja di tiga negara yang berbeda dimana "pembicara asli" secara luas dan sangat tertanam dalam pendidikan, khususnya dalam pengajaran bahasa Inggris.

Berita Ekonomi Asia -- Saya memberikan penjelasan sepenuh hati tentang bagaimana saya menjalani proses membangun dan terus merekonstruksi kembali beberapa identitas saya yang terjalin dengan persepsi saya tentang seorang pembicara bahasa Inggris yang ideal dan saya sendiri sebagai spesialis bahasa Inggris yang bekerja dalam konteks pendidikan Singapura.Di tiga negara yang berbeda, saya beruntung dan tidak beruntung dengan menjadi penutur asli bahasa Inggris dan saya akan membicarakan hal ini dengan jawaban atas pertanyaan berikut.Dalam dua studi terbaru Anda (Ahn, 2013; 2014), Anda menyebutkan bahwa bentuk bahasa Inggris standar seperti bahasa Inggris Amerika masih tampakmemainkan peran penting dalam orientasi norma antara pelajar EFL Korea.Menurut Anda, faktor apa yang mungkin telah menginformasikan fenomena ini.

Berita Ekonomi Asia -- Nah, penelitian saya menunjukkan bahwa tidak banyak guru bahasa Inggris di Korea Selatan yang mengetahui varietas bahasa Inggris lainnya, dan mereka berulang kali menyatakan bahwa mereka hanya memiliki kesempatan untuk terlibat dengan bahasa Inggris Amerika (AmE).Semua varietas bahasa Inggris lainnya dianggap entah bagaimana "salah" atau "menyimpang", kecuali yang disebut "Bahasa Inggris Ratu".Sebagian besar peserta studi saya (guru bahasa Inggris SMA) menyebutkan bahwa mereka menganggap semua guru bahasa Inggris "asli" dikaitkan dengan Amerika dan bahkan guru bahasa Inggris Korea yang mereka temui adalah orang Korea Utara generasi kedua atau orang Korea yang pernah belajar di Amerika.Mereka juga melaporkan bahwa orang-orang Korea dengan kemampuan bahasa Inggris "Amerika" yang baik, cenderung lulus dari salah satu universitas terkemuka di Korea dan telah memiliki pekerjaan dengan gaji tinggi dan sangat dihormati secara sosial, mengenakan pakaian dan pakaian yang rapi.

Berita Ekonomi Asia -- Inimungkin telah menyebabkan sebagian besar guru bahasa Inggris Korea menganggap AmE sebagai variasi bahasa Inggris untuk diajarkan dan dipelajari, walaupun mereka tidak pernah spesifik mengenai variasi AmE yang mereka pikirkan.Saya rasa secara tidak kritis diasumsikan di antara guru bahasa Inggris Korea bahwa belajar bahasa Inggris di Korea berarti belajar dan belajar AmE.Baru-baru ini, Anda membahas peran penting yang dimainkan guru bahasa Inggris dalam mempengaruhi perubahan sikap siswa terhadap varietas lain bahasa Inggris (Ahn, 2015).Namun kenyataannya, para praktisi TESOL memperjuangkan pengajaran EIL di kelas mereka karena ideologi bahasa, model pengajaran Inner Circle yang disukai, pedagogies berorientasi Inggris Amerika, tes bahasa Inggris yang tinggi, dan kurangnya kesempatan untuk memahami pengalaman EIL yang beragam.

Berita Ekonomi Asia -- pengguna.Apa saran pedagogis yang Anda miliki untuk guru yang tertarik untuk menerapkan EIL.Tak perlu dikatakan lagi, sangat penting bagi guru bahasa Inggrisge untuk menerima pelatihan pengembangan profesional yang memadai dan sistematis untuk meningkatkan kesadaran mereka akan variasi bahasa Inggris dan realitas sosio-linguistik konteks berbicara bahasa Inggris di era sekarang ini.Mereka perlu diberi tahu secara jelas tentang keterampilan yang dibutuhkan siswa mereka jika tujuan belajar bahasa Inggris adalah menjadi pembicara yang mahir dalam konteks internasional.

Berita Ekonomi Asia -- Penting untuk mengembangkan pengetahuan tentang tata bahasa lexico dari variasi bahasa Inggris tertentu, namun juga penting untuk memiliki kemampuan berkomunikasi dengan jutaan penutur bahasa Inggris bilingual yang bahasa pertamanya tidak harus bahasa Inggris.Yang ingin saya katakan di sini adalah bahwa dengan mengetahui tata bahasa lexico-grammar AmE dan nilai-nilai budayanya sebagai "pengajaran bahasa dan budayanya harus diajarkan secara bersamaan" tidak akan cukup informasi bagi siswa Korea untuk menjadi pembicara bahasa Inggris yang ahli.sebagai Bahasa Internasional.Guru bahasa Inggris di Korea Selatan perlu menyadari hal ini,Oleh karena itu, kursus pelatihan guru harus diinformasikan secara komprehensif dan dirancang sesuai dengan kebutuhan siswa yang berubah dengan cepat.

Berita Ekonomi Asia -- Mengenai masalah pervasiveness ideologi bahasa, saya percaya ini sangat berkaitan dengan tujuan pengajaran bahasa Inggris.Dalam kasus Korea Selatan, tujuan pendidikan bahasa Inggris telah lama terkait erat dengan "mempersiapkan beberapa tes bahasa Inggris" yang hanya mencakup varietas Inner Circle, terutama AmE, oleh karena itu, mungkin tepat bagi mereka untuk mengajarkan variasi yang ada.membantu siswa mencapai nilai tinggi untuk tes ini.Namun, jika tujuan pengajaran bahasa Inggris adalah mempersiapkan siswa untuk berkomunikasi secara mahir dengan jutaan penutur bahasa Inggris, kemungkinan besar pembicara bahasa bilingual bahasa Inggris mereka harus, seperti disebutkan di atas, mengetahui tentang keterampilan apa yang mereka butuhkan untuk mengajar siswa dan fokus mereka.

Berita Ekonomi Asia -- pada pengembangan kesadaran akan lanskap linguistik terkini situasi berbahasa Inggris.Sikap negatifnyaKe arah Lingkaran Luar dan Lingkaran Lingkaran Bahasa Inggris telah berakar kuat di Korea Selatan, oleh karena itu diperlukan pendekatan yang mantap dan sistemik untuk mengubah sikap siswa dan guru bahasa Inggris.Untuk melakukannya, sebagai langkah pertama, para guru harus menyadari dengan jelas dinamika perubahan konteks bahasa Inggris seperti siapa rekan bicara mereka, topik yang akan mereka diskusikan, dan salam seperti apa mereka akan bertukar dll.Banyak peserta guru bahasa Inggris saya dalam studi saya berbagi pengalaman memalukan karena tidak dapat berkomunikasi dengan supir taksi atau penjaga toko di India atau Singapura, misalnya, sementara suami atau istri mereka yang sering pergi ke luar negeri untuk berbisnis Perjalanan jauh lebih baik dan lebih mahir dalam komunikasi seperti ini.

Berita Ekonomi Asia -- Menurut saya, berbagi pengalaman "nyata dan otentik" semacam ini akan membantu guru memahami kebutuhan akan paparan varietas bahasa Inggris dan pengetahuan tentang thFitur bahasa Inggris yang digunakan oleh speaker ini.Buku Anda (Ahn, 2017) "Sikap terhadap Bahasa Inggris Dunia: Implikasi untuk pengajaran bahasa Inggris di Korea Selatan" baru saja dirilis.Apa pesan utama yang ingin Anda sampaikan kepada pemangku kepentingan seperti administrator program dan pembuat kebijakan.Saya berharap untuk menciptakan kesadaran di sebagian besar guru bahasa Inggris dan siswa di Korea Selatan dari tiga hal berikut: 1) dapat berbicara dengan AmE dengan baik dan berkomunikasi dengan baik dengan pembicara AmE tidak berarti bahwa Anda adalah seorang pembicara bahasa Inggris yang mahir.

Berita Ekonomi Asia -- sebuah bahasa internasional, 2) pentingnya meningkatkan kesadaran akan variasi bahasa Inggris dan konteks berbicara bahasa Inggris dan, 3) perlunya dilakukannya pemeriksaan ulang terhadap praktik diskursif tersembunyi yang tertanam dalam kebijakan pendidikan bahasa Inggris di Korea Selatan.Bisakah Anda memberi tahu kami bagaimana rasanya bekerja di Singapura.Nasihat apa yang akan Anda berikan kepada profesional TESOL yang tertarik untuk bekerja di Singapura dan ingin sukses sebagai instrukturrs dan peneliti disana Pertama, Singapura adalah negara yang hebat untuk digunakan.Secara khusus, bagi profesional TESOL dari "Negara-negara Barat" yang disebut, Singapura adalah "pendaratan lunak".

Berita Ekonomi Asia -- Singapura memiliki banyak hal untuk ditawarkan kepada banyak profesional TESOL karena merupakan peleburan Asia yang dikelilingi oleh varietas budaya dan bahasa.Ini benar-benar negara multibahasa.Penghormatan sosial terhadap guru juga bagus dan saya juga menikmati gaji dan pajak rendah juga.Dengan yakin saya bisa mengatakan bahwa Singapura adalah salah satu tempat terbaik untuk bekerja di Asia.

Berita Ekonomi Asia -- Juga, salah satu tunjangan terbesar untuk tinggal di Singapura adalah Anda dapat dengan mudah melakukan perjalanan ke banyak negara di Asia Tenggara.Bepergian ke luar negeri dari Singapura sangat mudah dan terjangkau.Saya juga menemukan Singapura sangat aman.Kapan pun saya menyelesaikan pekerjaannya sampai larut malam, saya tidak pernah merasa terancam mondar-mandir di rumah sendirian.

Berita Ekonomi Asia -- Jalan-jalan diterangi dengan baik dan orang-orang di sini cenderung saling memperhatikan kesejahteraan masing-masing.Hampir semua siswa Singapura berbicara bahasa Inggris dengan lancar sebagaimana adanyatumbuh berbicara bahasa Inggris dan bahasa kerja sekolah di Singapura adalah bahasa Inggris tapi mereka perlu diajari fitur penulisan akademis.Di sinilah permintaannya.Jika Anda tertarik untuk mengajar bahasa Inggris di Singapura, saya akan mengatakan, mencari posisi TESOL yang terkait dengan EAP.

Berita Ekonomi Asia -- Referensi Ahn, H.(2013).Kebijakan bahasa Inggris di Korea Selatan: Peran dalam mencapai daya saing global atau kendaraan mobilitas sosial.Jurnal Bahasa Inggris sebagai Bahasa Internasional, 8 (1), 1-20.

Berita Ekonomi Asia -- Ahn, H.(2014).Sikap guru terhadap bahasa Korea di Korea Selatan.Dunia Inggris, 33 (2), 195-222.

Berita Ekonomi Asia -- Ahn, H.(2015).Kesadaran dan sikap terhadap bahasa Inggris Asia: Sebuah studi tentang guru bahasa Inggris di Korea Selatan.Asian Englishes, 17 (2), 132-151.

Berita Ekonomi Asia -- Ahn, H.(2017).Sikap terhadap Bahasa Inggris Dunia: Implikasi untuk pengajaran bahasa Inggris di Korea Selatan.New York, NY: Routledge.

Berita Ekonomi Asia -- Iklan Share this: Share Facebook Google Twitter Seperti ini: Like Loading ...Related .

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Turki Terguncang oleh Ketakutan Finansial, Trump Goyang Lebih Lanjut

Berita Ekonomi Asia -- FILE - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengalamatkan pendukungnya di kampung halaman Laut Hitam, Guneysu, Turki,...