Sabtu, 16 Desember 2017

Konservatisme dan Liberalisme di Maroko: Dinamika Konflik di Era Pemberontakan Arab Post

Berita Ekonomi Asia

Berita Ekonomi Asia -- Apa dinamika oposisi antara liberalisme dan konservatisme dalam masyarakat Maroko setelah apa yang disebut "musim semi Arab," pemberontakan populer yang melanda Afrika Utara dan Timur Tengah lima tahun yang lalu.Inilah pertanyaan utama yang menghidupkan bayangan saya.Warisan "Musim Semi" membawa kita ke beberapa pertanyaan: Bagaimana pemberontakan Arab mempengaruhi dinamika konflik antara konservatisme dan liberalisme di Maroko.Bagaimana rezim politik negara bagian memperkuat konflik ini.

Berita Ekonomi Asia -- Bagaimana rezim menggunakan unsur-unsur modernitas untuk mempertahankan tradisi (seperti yang mereka menafsirkannya).Mengapa konservatisme memiliki daya tarik yang bertahan lama.Mengapa liberalisme ditolak oleh sebagian besar masyarakat itu sendiri.Dan apakah kelompok liberal dan konservatif memiliki visi dan sebuah proyek untuk masyarakat.

Berita Ekonomi Asia -- Untuk menjawab pertanyaan ini, kita perlu memahami konteks politik Maroko.Maroko adalah kerajaan eksekutif dan mutlak dimana Raja Mohammad VI dianggap sebagai komandan umat beriman.ItuRaja memegang kekuasaan penuh pemerintahan (eksekutif, legislatif, dan yudikatif) dan otoritas agama tertinggi.Oleh karena itu, aparat keagamaan terkait secara politis dengan monarki dan bekerja dalam kerangka kebijakan agama negara.

Berita Ekonomi Asia -- Dalam konteks pemberontakan rakyat Arab, gerakan demonstrasi Maroko diluncurkan oleh sebuah koalisi pemuda pada tanggal 20 Februari 2011, dan segera menyebar ke 53 kota, termasuk beberapa kota besar.Koalisi menuntut demokrasi, kebebasan, martabat, dan keadilan sosial.Raja Mohammad VI menanggapi dengan mengumumkan sebuah referendum populer pada bulan Juli tahun itu untuk reformasi konstitusional, sementara juga mengintegrasikan partai Islam "moderat" (Parti de la Justice et du Développement) ke dalam pemerintahan sebagai kepala koalisi parlemen setelah legislatif yang dikelola pemilihan pada bulan November 2011.Kedua langkah utama tersebut membantu mengurangi ketidakpuasan publik, memastikan umur panjang rezim politik, terutama monarki otokratis.

Berita Ekonomi Asia -- Namun, remembentuk fenomena paradoks yang diperkuat yang dikeluarkan dari usaha simultan untuk mempertahankan institusi dan budaya sosial tradisional, dan mengadopsi beberapa aspek liberalisme yang berkaitan dengan sekularisme, kebebasan, dan hak asasi manusia.Misalnya, salah satu poin konflik antara konservatisme dan liberalisme terbaru adalah seruan oleh kelompok feminis untuk kesetaraan jender penuh dalam hukum waris.Sementara beberapa ketentuan hak asasi manusia ditambahkan ke dalam konstitusi untuk mempromosikan persamaan tersebut, seperti yang dijelaskan di bawah, peringatan mengizinkan ketidaksetaraan untuk melanjutkan.Mayoritas pemuda Maroko yang memprotes dan bercita-cita untuk perubahan politik terjebak dalam "konflik antara nilai-nilai modernisasi yang dipaksakan dan nilai-nilai tradisional yang belum diselesaikan" (Ben layashi, 2012, hal 149).

Berita Ekonomi Asia -- Di Maroko, liberalisme diterima di tingkat ekonomi namun belum pada tingkat masyarakat sekitar masalah sosial tertentu, seperti kesetaraan jender.Sebenarnya, sikap pemuda Maroko terhadap sekuler dan agama samasangat ambivalen, kadang menghasilkan sintesis kreatif yang seolah-olah memiliki nilai dan mode praksis yang mencolok.Misalnya, pria muda mungkin ingin punya pacar dan melakukan hubungan seksual di luar nikah.Namun wanita diharapkan masuk ke dalam pernikahan sebagai perawan; Akibatnya beberapa menjalani operasi untuk mengembalikan atau merekonstruksi selaput dara begitu mereka menemukan seorang mempelai laki-laki.

Berita Ekonomi Asia -- Modernisasi yang diberlakukan pada awalnya berasal dari era kolonial dan sekarang lebih dari sekadar globalisasi dirujuk oleh para pengkritiknya sebagai "westernisasi." Kelompok sipil liberal meminjam model modernisasi grosir dari masyarakat barat, terutama dari Prancis dan Amerika Serikat, dan tidak menghasilkan visi dan proses endogen untuk memodernisasi masyarakat dan memperbarui tradisi masyarakat tanpa menghapus identitas.Dengan demikian, liberalisme pada umumnya dianggap tidak sah.Mengingat kurangnya akar lokal, bentuk liberalisme ini membutuhkan pengabaian dari atas ke bawah, ironisnya membawa kaum liberal dan konservatif to bersamaan dengan dukungan mereka terhadap rezim otokratis Maroko.Seperti disebutkan di atas, konstitusi 2011 memperkuat peran tradisional (kesucian) raja sebagai komandan umat beriman, dan menjaga modernitas sebagai façade untuk membenarkan monopoli kerajaan atas kekuatan spiritual dan temporal, yang kemudian didefinisikan kembali oleh yang non- -separasi kekuasaan eksekutif, legislatif, dan yudisial.

Berita Ekonomi Asia -- Salah satu karakteristik utama rezim Maroko adalah penggunaan elemen modern oleh aparat politik tradisional untuk memelihara dan melestarikan sifat otokratisnya.Ini disebut sebagai "perubahan untuk kontinuitas." Ketika menghadapi ancaman, rezim tersebut menerapkan reformasi baru untuk memberi orang perasaan bahwa ada perubahan yang terjadi.Namun, ini adalah reformasi yang tidak mempengaruhi basis tradisional rezim tersebut.Pemberontakan Arab regional mendorong Raja Mohammad VI untuk menanggapi permintaan reformasi konstitusi yang ada guna memperlambat gejolak di jalanan.

Berita Ekonomi Asia -- Namun, konstitusional reform dapat mencapai sedikit mengingat bahwa rezim Maroko tidak didasarkan pada konstitusi, namun bergantung pada kontrak tradisional yang disebut "Bay`a" (ikrar kesetiaan) yang membuat raja di atas akuntabilitas dan bahkan di atas konstitusi itu sendiri.Padahal, monarki dianggap institusi yang menghasilkan konstitusi.Yang terakhir hanyalah sebuah undang-undang modern yang tidak mengubah monarki otokratis tapi membuatnya lebih kuat.Raja sebagai komandan umat beriman adalah, dan masih setelah pemberontakan, kepala eksekutif pemerintah, hakim tertinggi yang mencalonkan hakim, kepala tentara, dan pengambil keputusan untuk kebijakan luar negeri dengan sekutu asing dan institusi internasional.

Berita Ekonomi Asia -- seperti Bank Dunia dan International Berita Ekonomi Asia Foundation.Pada tingkat ekonomi dia adalah pengusaha pertama.Konstitusi Maroko 2011 dimaksudkan untuk melindungi banyak hak asasi manusia dan mengakui aspek universal mereka jika dan ketika mereka tidak menentang identitas keagamaan.y negara dan masyarakat.Hak yang "diakui" itu tanpa kandungan normatif yang tepat; Misalnya, hak untuk hidup dan integritas fisik tidak disertai dengan penghapusan hukuman mati yang jelas (Madani et al., 2011).

Berita Ekonomi Asia -- Selain itu, konstitusi Berita Ekonomi Asia bahwa hak-hak tertentu harus didefinisikan dan diatur oleh undang-undang biasa atau organik, yang banyak di antaranya tetap membatasi: kebebasan pers terjamin namun undang-undang akan mengatur peraturan organisasi dan pengendalian sarana komunikasi publik.Aturan utama semuanya mengandung tiga garis merah, atau "trilogi suci": agama, monarki, dan integritas teritorial.Hak dan kebebasan lain bertentangan, seperti hak iman dan keyakinan: tetap ilegal untuk beralih dari Islam ke agama lain, dan dapat dihukum untuk mencobai seorang Muslim untuk dipertobatkan.Hal ini juga dilarang oleh hukum untuk berubah dari Sunni menjadi Syiah atau denominasi Islam lainnya.

Berita Ekonomi Asia -- Dalam sebuah konstitusi yang bertujuan menggabungkan secara non-homogen dua konsep st sipilmakan dan negara religius, peran dan supremasi perjanjian internasional tetap ambigu.Misalnya, kesetaraan antara perempuan dan laki-laki selalu diakui oleh konstitusi tetapi tidak oleh hukum atau masyarakat dalam negeri.Pasal 19 Konstitusi Maroko Berita Ekonomi Asia persamaan ini namun menambahkan bahwa hal itu harus sesuai dengan "karakteristik permanen kerajaan." Krisis atas status keluarga dan peran perempuan telah diperburuk oleh campuran undang-undang, beberapa peraturan barat dan beberapa berdasarkan Islam, yang membuat Maroko dalam keadaan ambigu antara otoritas hukum sipil dan agama (Gray, 2015, p: 41).Pidato kerajaan yang diberikan pada tahun 2004 ketika kode keluarga yang direformasi secara resmi terungkap menegaskan bahwa Syariah adalah sumber legislatif utama dalam kasus ini, melanggar peraturan internasional.

Berita Ekonomi Asia -- Raja berkata, "Saya tidak dapat membuat licit apa yang Tuhan buat secara haram dan saya tidak dapat membuat secara haram apa yang Tuhan buat secara sah," yang dengannya dia merujuk pada diskusi yang berkaitan dengan kesetaraan total antara pria dan wanita, selain larangan poligami.Dengan kalimat ini, raja puas dengan konservatif dan mengirim pesan yang jelas kepada kaum liberal bahwa Maroko tetap merupakan negara religius.Konflik antara konservatisme dan liberalisme di Maroko sangat kompleks dalam arti bahwa gagasan konservatif telah hidup berdampingan dengan pandangan liberal seperti pekerjaan perempuan.Namun, ketika Islamisme berkembang di Maroko pada pertengahan tahun 1980an, bentuk konservatisme yang kurang fleksibel, dengan cepat menggantikan fleksibilitas bentuk konservatisme tradisional yang lebih tradisional.

Berita Ekonomi Asia -- Konservatisme sosial tetap menjadi status quo, bukan karena ia memiliki peta jalan untuk bagaimana melibatkan diri dengan modernitas, melainkan berkat wacana agama, dukungan masyarakat dan negara, dan pertumbuhan religiusitas.Masyarakat Maroko masih percaya pada kesucian dan tradisi; Ini sangat konservatif dan seringkali tidak membedakan Islam dari Islamisme, agama dari religiusitas, modernisasi dari westernisasi, sekularisme dari atheisme, dan kebebasan dari pesta pora.Sebelum pemberontakan, permintaan liberal adalah elitis; Tentunya tidak ada orang biasa yang membahas kebebasan berekspresi atau kesetaraan gender.Sejak pertengahan tahun 2000an, berkat teknologi informasi yang mudah diakses, perdebatan semacam itu telah menjangkau masyarakat yang lebih luas, namun setelah pemberontakan dan media sosial yang diberikan, banyak dari topik tersebut memasuki rumah tanpa harus dipatuhi atau didiskusikan secara terbuka.

Berita Ekonomi Asia -- Perdebatan dan permintaan tetap elitis dan tidak mewakili kebutuhan bahan mendesak kebanyakan orang Maroko.Liberalisme dipandang sebagai ancaman oleh sebagian besar masyarakat; itu ditolak secara luas dan hanya didukung oleh kelompok minoritas bahkan setelah pemberontakan.Pemberontakan tersebut tidak mempersingkat jarak antara masyarakat dan liberalisme.Sebaliknya, pemberontakan tersebut menunjukkan bagaimana masyarakat konservatif, dan betapa takut kehilangan identitas Islamnya kepada atheis kebarat-baratan yang berkonspirasi untuk melaksanakan agenda luar negeri.

Berita Ekonomi Asia -- Tren liberal belum memberikan visi yang atraktifuntuk masyarakat baik; tuntutannya terbatas pada kebebasan individu dan hak perempuan daripada perubahan politik yang lebih dalam.Misalnya, kaum liberal memprotes hak untuk makan di depan umum selama jam puasa di bulan Ramadhan tapi tidak untuk kebebasan berekspresi, dan mereka tidak mengkritik sifat otokratis rezim politik.Paradoksnya, kelompok liberal dan konservatif mempertahankan karakter ambigu dari "otokrasi liberal" rezim politik dan meminta perlindungannya.Akhirnya, kaum konservatif dan liberal Maroko tidak memiliki visi intelektual jangka panjang.

Berita Ekonomi Asia -- Pandangan konservatif berakar pada upaya melindungi masyarakat dan rezim dari berbagai guncangan yang terjadi selama era pasca-kolonial, termasuk globalisasi sebagai bentuk baru imperialisme, dan pemberontakan Arab.Pandangan liberal tidak cukup dewasa untuk menghasilkan visi modern sejati yang disesuaikan dengan masyarakat tanpa mengimpor model barat kemasan pra-paket.Pemberontakan Arab menimbulkan dinamika konflik antara liberalisme dankonservatisme dalam konteks Arab lainnya, bukan hanya masyarakat Maroko, tapi pada saat bersamaan ia menemukan tidak adanya rencana, kepemimpinan, visi, dan debat.Manipulasi modernisme yang dicontohkan dalam façade konstitusionalisme tidak dapat menyebabkan perdebatan yang benar antara tradisi dan modernitas, dan liberalisme yang diimpor tidak dapat membawa masyarakat menuju modernisasi sensitif budaya dan agama yang mengungkapkan "tradisi" sebagai ruang diskursif yang diperdebatkan dan hidup daripada sebuah hadist ahistoris dan lintas budaya.

Berita Ekonomi Asia -- paket.Photo Credit: Christopher Rose, "Coupling": "Plaza di Masjid membuat tempat yang bagus bagi pasangan muda yang belum menikah untuk menyendiri saat masih di depan umum." .

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Masa Depan Asean dan Aliansinya

Berita Ekonomi Asia -- Tulisan ini juga tersedia dalam bahasa: Cina (Sederhana), Jerman, Italia, Spanyol, Polandia.Perhimpunan Bangsa-Bang...