Minggu, 18 Februari 2018

Indonesia mengamati peraturan minyak kelapa sawit yang lemah dalam kesepakatan perdagangan UE

Berita Ekonomi Asia -- JAKARTA: Raksasa minyak kelapa sawit Indonesia mendesak Uni Eropa untuk meninggalkan rencana untuk menerapkan standar lingkungan yang ketat ke sektor ini dan membungkam kritik "negatif" mengenai komoditas tersebut, dokumen yang diperoleh AFP telah mengungkapkan.Makalah-makalah tersebut, yang ditandai "tidak untuk publikasi" dan untuk distribusi hanya berdasarkan "perlu diketahui", mencerminkan daftar keinginan Jakarta untuk industri penting karena kedua belah pihak memastikan peraturan baru untuk hubungan perdagangan senilai $ 35 miliar per tahun.Indonesia adalah penghasil minyak kelapa terbesar di dunia - yang digunakan dalam segala hal.dari makanan ke kosmetik - dan hamparan hutan hujan yang luas telah dihancurkan untuk memberi jalan bagi perkebunan yang merupakan tulang punggung ekonomi terbesar di Asia Tenggara.

Berita Ekonomi Asia -- Pembukaan tebang-dan-pembakaran tahunan ini mengancam spesies yang terancam punah dan memicu kebakaran hutan tahunan yang mengganggu wilayah ini.dan Uni Eropa memulai perundingan keempat dan mungkin putaran terakhir - mencakup berbagai peraturan perdagangan, investasi dan kekayaan intelektual s - dari hari Senin di anegara riau.Dokumen tersebut menguraikan sebuah panggilan untuk Uni Eropa untuk menerapkan standar keberlanjutan pemerintah sendiri di DKI - meskipun ada kekhawatiran serius tentang kredibilitasnya - dan bukan skema sertifikasi Eropa yang lebih keras yang diusulkan pada bulan April tahun lalu.Hanya sebagian kecil perkebunan kelapa sawit Indonesia yang saat ini bahkan memenuhi standar Jakarta yang relatif longgar.Seputuhnya, Indonesia dan negara tetangga Malaysia - produsen kelapa sawit utama lainnya - telah menolak keputusan Parlemen Eropa untuk melarang penggunaan komoditas tersebut dalam biofuel dari tahun 2021.Mereka mengatakan bahwa larangan tersebut akan menghancurkan masyarakat pedesaan di mana banyak spesies kecil - Para petani kelas bertahan dengan mengolah hasil panen.

Berita Ekonomi Asia -- Kementerian Perdagangan Indonesia menolak memberikan komentar atas bocoran teks tersebut, yang tertanggal Juni 2017.Putaran terakhir perundingan tersebut adalah pada bulan September tahun lalu, dan tidak jelas apakah dokumen tersebut mencerminkan posisi terakhir Jakarta dalam negosiasi, yang dimulai pada pertengahan 2016.Pejabat Komisi Eropa mengatakan mereka tidak akan mengomentari sebuah dugaan bocor Bagaimanapernah, mereka mengatakan bahwa kesepakatan akhir tidak akan datang dengan mengorbankan standar lingkungan atau perburuhan yang dapat diterima.Satu bagian meminta Uni Eropa untuk membuat undang-undang tentang pesan dan kampanye "negatif" dengan "nutrisi, kesehatan yang menyesatkan dannt cukup untuk memastikan keberlanjutan karena memungkinkan konversi hutan alam "ke perkebunan, kantor lingkungan WWF's Indonesia mengatakan dalam sebuah pernyataan setelah meninjau dokumen yang dipasok oleh AFP." Jadi, di dalam pikiran kita, (ini) tidak memenuhi (EU) pasar persyaratan kepatuhan keberlanjutan.

Berita Ekonomi Asia -- "Silakan ikuti kami.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Turki Terguncang oleh Ketakutan Finansial, Trump Goyang Lebih Lanjut

Berita Ekonomi Asia -- FILE - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengalamatkan pendukungnya di kampung halaman Laut Hitam, Guneysu, Turki,...