Kamis, 01 Maret 2018

Perlindungan Terhadap Hak-Hak Orang Tua di Malaysia

Berita Ekonomi Asia -- Gambar satu dari 20 di daerah pedesaan.Dalam kasus Raja, anak-anaknya adalah pengasuh yang aktif tapi tidak punya banyak waktu untuk menghabiskan waktu dengan dia karena mereka sibuk berusaha memenuhi kebutuhan.Pada kasus yang lebih parah, orang tua ditemukan terbengkalai di rumah sakit dan di jalanan oleh anggota keluarga yang tidak bisa lagi menangani tugas pengasuhan.Bintang tersebut baru-baru ini menyoroti penderitaan sekitar 50 warga lanjut usia yang telah ditinggalkan oleh keluarga mereka di rumah sakit dan sekarang tinggal di rumah orang tua di Kampung Pulau Meranti, Puchong.

Berita Ekonomi Asia -- Banyak dari mereka hidup dengan kondisi medis seperti diabetes, tekanan darah tinggi, masalah jantung, demensia dan Alzheimer.Mereka memiliki anak dan saudara, tapi jarang sekali mengunjungi orang tua ini.Kasus-kasus ini menunjukkan adanya masalah pengabaian dan pengabaian yang sangat nyata dan berkembang yang membutuhkan perhatian mendesak dari pihak berwenang.Periset dari inisiatif Perdamaian Universiti Malaya mendorong undang-undang khusus untuk orang tua untuk melindungi hak mereka danmenjaminkan mereka layanan di tahun emas mereka.

Berita Ekonomi Asia -- Memiliki undang-undang khusus untuk manula yang tidak hanya mencakup hak orang tua, tetapi juga peran semua pemangku kepentingan - negara bagian, penyedia layanan (seperti rumah hunian dan perawatan jangka panjang, tempat penitipan anak, pengembangan perumahan, transportasi, gerai komersial, dll.), anggota keluarga, organisasi non-pemerintah dan masyarakat, akan memberdayakan dan melindungi orang tua, dan terus berupaya memfasilitasi penuaan yang sehat dan aktif."Saat ini, kami tampaknya sangat menghargai nilai keluarga sehubungan dengan perawatan lansia kami.Namun, nilai keluarga tradisional telah dan dipengaruhi oleh berbagai faktor seperti migrasi anak ke kota, urbanisasi, perubahan struktur keluarga dari keluarga besar ke keluarga inti.

Berita Ekonomi Asia -- Sebagian besar pengasuh keluarga jatuh dalam generasi sandwich dan menghadapi ketegangan yang luar biasa karena harus mencari nafkah sekaligus merawat orang yang mereka cintai."Tidaklah cukup bagi bank untuk membina nilai keluargas per se.Kami membutuhkan kerangka hukum untuk mendukung kebutuhan orang tua maupun pengasuh mereka.Orang Malaysia pada umumnya masih memperhatikan tugas berbakti mereka untuk merawat orang tua mereka tapi insentif harus ada untuk membantu meringankan beban mereka.

Berita Ekonomi Asia -- "Bukan berarti orang tidak mau merawat orang tua mereka yang sudah lanjut usia, tapi sulit dan mereka membutuhkan bantuan apakah dalam bentuk potongan pajak, diskon untuk layanan, diajukan untuk membawa orang tua ke rumah sakit dan sebagainya.Itulah kenyataan sekarang dan kita perlu mengatasinya, "kata ahli hukum UM Assoc Prof Dr Siti Zaharah Jamaluddin, yang merupakan bagian dari inisiatif Perdamaian.Dosen hukum Universiti Malaya Dr Jai Zabdi Mohd Yusoff, Dr.Zulzahar Tahir, Assoc Prof Siti Zaharah dan Sridevi Thambipillay sedang menyusun undang-undang untuk melindungi hak-hak orang tua.

Berita Ekonomi Asia -- Waktu untuk (en) bertindak Malaysia tidak memiliki undang-undang yang membuatnya ilegal untuk meninggalkan atau mengabaikan orang tua.Anggapannya adalah bahwa orang tua akan dirawat dengan baik oleh keluarga mereka di tahun emas mereka karena filiaKesalehan adalah nilai yang kita sayangi.Namun, meningkatnya kasus penganiayaan dan pengabaian orang tua merupakan indikasi yang jelas bahwa negara tersebut perlu mengubah kebijakan dan undang-undang untuk menangani realitas saat ini.Kebutuhan ini sangat mengerikan mengingat Malaysia akan memiliki populasi yang menua hanya dalam waktu 13 tahun.

Berita Ekonomi Asia -- "Waktu sudah habis bagi kita untuk menerapkan sistem dan hukum bagi orang tua.Masih banyak yang harus dilakukan dan jika kita tidak bertindak sekarang, kita akan tidak siap saat efek penuaan terlihat hanya dalam beberapa tahun."Hukum butuh waktu lama untuk draft dan disahkan oleh Legislatif, jadi awal saja hanya bisa bermanfaat," kata Wakil Rektor Universiti Malaya (Akademik dan Internasional) Prof Dr Awang Bulgiba Awang Mahmud yang merupakan bagian dari universitas Peace belajar.Undang-undang kami saat ini memiliki berbagai undang-undang yang berlaku bagi orang tua seperti Undang-Undang Kekerasan Dalam Rumah Tangga 1994, KUHP, Undang-Undang Pusat Perawatan 1993, Undang-Undang Ketenagakerjaan 1955 (Peraturan Part-Time) 2010, Minimum Retiringan Age Act 2012, Undang-Undang Pensiun 1980 dan Undang-Undang Dana Pensiun Karyawan 1991.

Berita Ekonomi Asia -- Malaysia juga memiliki Kebijakan Nasional untuk Lansia yang diperkenalkan pada tahun 1996 dan direvisi pada tahun 2011 untuk menciptakan masyarakat orang tua yang merasa puas dan memiliki rasa harga diri dan martabat.Namun, undang-undang ini menawarkan perlindungan sedikit demi sedikit dan tidak mencukupi untuk memenuhi kebutuhan orang tua di masyarakat saat ini.Sama seperti Undang-Undang Anak yang melindungi anak-anak dari penganiayaan dan Undang-Undang Kekerasan Dalam Rumah Tangga (Domestic Violence Act / DVA) yang mencegah kekerasan terhadap pasangan, negara tersebut memerlukan tindakan khusus untuk melindungi warga lanjut usia kita dari penyalahgunaan, pengabaian dan eksploitasi, kata Dr Siti Zaharah."Kerangka hukum kami tersebar.

Berita Ekonomi Asia -- Sekilas, nampaknya ada banyak undang-undang yang mengatur orang tua.Namun, undang-undang ini mengatur semua orang, tidak hanya orang tua.Mereka gagal mengenali kebutuhan dan tantangan khusus yang dihadapi oleh orang tua."Ambil UU Ketenagakerjaan misalnya.

Berita Ekonomi Asia -- Tidak adahing di sana yang melarang diskriminasi terhadap orang tua dalam pekerjaan.Saat ini, terserah pada keadilan dan kemauan majikan tapi banyak yang menghindari mempekerjakan warga lanjut usia karena mereka khawatir dengan masalah kesehatan mereka dan sebagainya.Hukum dapat melarang diskriminasi usia sambil menawarkan insentif bagi pengusaha."Contoh lain adalah lingkungan.

Berita Ekonomi Asia -- Meskipun pengembang diberi panduan untuk memasukkan infrastruktur dan fasilitas yang sesuai dengan masyarakat lanjut usia dan masyarakat yang berbeda, namun seringkali tidak dipenuhi."Pedomannya seperti itu ...tidak ada paksaan bagi atasan untuk mengikutinya.Tapi begitu itu adalah undang-undang dan ada penegakan hukum, kita akan memiliki ruang yang kondusif bagi penduduk lanjut usia kita, "kata Dr Siti Zaharah.

Berita Ekonomi Asia -- Dr Siti Zaharah dan rekan-rekannya - Assoc Prof Dr Jai Zabdi Mohd Yusoff, Dr Zulzahar Tahir, Sridevi Thambipillay dan Mohammad Abu Taher - berada di tengah penyusunan undang-undang yang diusulkan khusus untuk orang tua yang mereka harap bisa menyelesaikannya.pada tahun 2019.Undang-undang yang diusulkan tersebut akan membantu merampingkan berbagai program dan inisiatif pemerintah, LSM dan masyarakat yang telah ada serta menjamin perlindungan orang tua."Pemerintah memiliki banyak program untuk lansia.Masalahnya, sekali lagi, bahwa mereka tersebar.

Berita Ekonomi Asia -- Dan, tidak semua orang tahu tentang mereka atau cara mengaksesnya.Dengan hukum, semuanya jelas dan bisa dirampingkan.Itu masuk akal, "kata Dr Siti Zaharah.Hubungan masyarakat Hukum khusus untuk orang tua akan memaksa masyarakat untuk mengenali pentingnya hak-hak lansia dan memainkan peran mereka dalam melindungi mereka.

Berita Ekonomi Asia -- Dalam bukunya, Melindungi Lansia di Malaysia: Perspektif Konstitusional dan Hak Asasi Manusia, Dr Jaspal Kaur Bhatt dari Universiti Teknologi Mara mengamati bahwa banyak praktik diskriminasi dan diskriminasi terkait usia berasal dari stereotip negatif penuaan.Prof Awang percaya bahwa waktu hampir habis bagi negara untuk memberlakukan undang-undang bagi orang tua."(Ini)dapat berdampak negatif pada lansia.Orang memiliki pandangan bahwa orang tua secara mental dan fisik lemah, keras kepala, ketinggalan jaman, tidak dapat belajar, sangat tidak sehat dan semuanya sangat membebani masyarakat.

Berita Ekonomi Asia -- Karena stereotip semacam itu, orang tua menghadapi perlakuan buruk dalam hal pekerjaan, kemampuan mereka untuk menerima layanan keuangan, kesehatan dan sosial dan juga saat pandangan mereka tidak dihormati, "tulisnya.Persepsi negatif seperti itu mencegah orang tua mengakses hak-hak mereka.Mereka mungkin tidak mengeluh atau melaporkan diskriminasi, penganiayaan atau penganiayaan karena takut akan konsekuensi, kurang percaya diri atau karena mereka tidak tahu bagaimana mengajukan keluhan atau kepada siapa.Ini juga menciptakan budaya pengucilan di masyarakat terhadap orang tua, baik dalam pekerjaan, kegiatan sosial atau layanan.

Berita Ekonomi Asia -- Tujuan utama undang-undang untuk orang tua bukanlah untuk menghukum melainkan untuk memberdayakan segmen kelabu yang sedang tumbuh ini agar dapat terus menikmati kehidupan yang memuaskan.Ini juga akan mengangkat masyarakat awaAnggap peran mereka dan menghilangkan persepsi bahwa usia tua identik dengan kesehatan dan kemunduran."Sebuah undang-undang untuk orang tua akan memaksa masyarakat untuk mengakui dan menyadari masalah lansia dan melihat kepentingan mereka di masyarakat seperti halnya pada anak-anak ketika Undang-Undang Anak 2001 diperkenalkan," Dr.Siti Zaharah menekankan.

Berita Ekonomi Asia --

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Masa Depan Asean dan Aliansinya

Berita Ekonomi Asia -- Tulisan ini juga tersedia dalam bahasa: Cina (Sederhana), Jerman, Italia, Spanyol, Polandia.Perhimpunan Bangsa-Bang...