Senin, 09 April 2018

Ekonomi Australia Melemah?

Berita Ekonomi Asia -- Pembalikan 25 tahun dalam pembuatan akan menjadi pil yang sulit untuk ditelan.Hari ini, ekonomi Australia hidup pada waktu yang dipinjam.Bank-bank Australia penuh dengan utang rumah tangga, pemberi pinjaman hipotek kami pemberi pinjaman (LMI) hanya dapat menutupi sebagian kecil dari risiko yang mereka pegang dan kehilangan pekerjaan pada tahun 2016 semua dijamin.Di belakang sektor pertambangan hanya mengekstraksi terlalu banyak bijih besi dari tanah yang mungkin tidak pernah dikonsumsi, ekonomi Australia tampaknya menuju skenario kiamat.

Berita Ekonomi Asia -- Situasi pedang ekonomi dua sisi Australia tidak unik, juga tidak biasa.Tapi itu sangat leveraged relatif apa yang telah kita lihat di seluruh dunia selama dua dekade terakhir.Bank-bank terjebak dengan sejumlah besar utang untuk meminjamkan kepada pembeli rumah untuk menjaga harga rumah naik.Jika mereka tidak dapat meminjamkan lebih banyak kepada pembeli rumah (atau pembeli rumah tidak mau mengambil mega-hipotek), harga rumah mulai turun.

Berita Ekonomi Asia -- Ketika harga rumah mulai jatuh di seluruh negeri, pemberi pinjaman hipotek asuransi kami akan mulaikehabisan uang sangat cepat karena ketika sebuah industri memegang kurang dari $ 1 untuk setiap $ 100 dari risiko mengasuransikan industri yang memegang tepat di atas $ 1 untuk setiap $ 100 risiko, tidak ada margin untuk kesalahan karena tingkat default naik.Oleh karena itu akan memaksa tingkat pinjaman untuk melonjak terlepas dari tingkat bunga yang ditetapkan RBA sebagai RBA membawa suku bunga turun pada pasar properti yang naik untuk menghentikannya dari kehancuran.Ini hanya meninggalkan pemandangan yang mengerikan karena kecelakaan itu akan lebih besar dari apa yang akan terjadi beberapa tahun lalu.Tampaknya tidak ada keadaan di mana regulator keuangan Australia telah menyimpulkan bahwa LMI kami tidak akan dapat memenuhi komitmen mereka ke pasar hipotek dalam pengujian stres mereka.

Berita Ekonomi Asia -- Oleh karena itu sangat penting bagi APRA dan RBA untuk merevisi tes stres mereka untuk membangun rencana pertempuran yang hanya mengurangi rasa sakit dari apa yang bisa menjadi tsunami ekonomi seumur hidup Australia.Karena tidak ada perbaikan sederhana untuk tantangan ini.Sayangnya Australiatidak mampu menurunkan suku bunganya terlalu lama di lingkungan resesi karena itu hanya akan membuat mata uang kita tidak berharga.Dengan semakin sedikit uang yang beredar, nilai aset kita jatuh, di samping risiko guncangan inflasi.

Berita Ekonomi Asia -- Ingat, Australia adalah pengimpor hutang.Jika dana asing tidak dipinjamkan ke bank-bank kami, ekonomi tertembak.Jika RBA menaikkan suku bunga untuk mencoba menarik utang luar negeri, ekonomi tertembak.Kita harus bertanya pada diri sendiri, apakah pantas bagi RBA menurunkan suku bunga sejauh mereka dengan mengorbankan masalah yang tak terelakkan.

Berita Ekonomi Asia -- Dengan kata lain, kehabisan risiko.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Turki Terguncang oleh Ketakutan Finansial, Trump Goyang Lebih Lanjut

Berita Ekonomi Asia -- FILE - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengalamatkan pendukungnya di kampung halaman Laut Hitam, Guneysu, Turki,...