Rabu, 11 April 2018

Cara Mengatasi Ketimpangan Pendapatan di Indonesia?

Berita Ekonomi Asia -- Cara Mengatasi Ketimpangan Pendapatan di Indonesia?Cara Mengatasi Ketimpangan Pendapatan di Indonesia?Mereka harus mengambil tindakan tentang bagaimana memprioritaskan tekanan ketidaksetaraan baru mulai yang ditimbulkan oleh pertumbuhan ekonomi melalui kebijakan redistributif, seperti transfer tunai, reformasi pajak, atau subsidi.Kebijakan tersebut harus ditargetkan untuk meningkatkan masyarakat berpenghasilan menengah dan rendah agar lebih produktif tanpa memperlambat pertumbuhan ekonomi.Esai ini akan mendefinisikan ketimpangan pendapatan, pengukurannya dan fokus pada analisis kritis tentang faktor-faktor yang menyebabkan pertumbuhan ketimpangan distribusi pendapatan.Selanjutnya, akan memeriksa pola dan fenomena ketidaksetaraan di Indonesia, dikombinasikan dengan statistik dan bukti yang berkaitan dengan kasus ini.

Berita Ekonomi Asia -- Terakhir, esai akan menganalisis kebijakan pemerintah untuk mengatasi masalah ketidaksetaraan dan mengevaluasi mana yang lebih efektif diberlakukan di Indonesia.Pengertian Ketidaksetaraan Penghasilan dan Penyebab di Indonesia Isu utama ketimpangan pendapatan adalah 'ketidakadilan' distribusi pendapatan di seluruh masyarakat.Kamus Bisnis (2015) mendefinisikan ‘ketimpangan pendapatan adalah ukuran dari dMereka harus mengambil tindakan tentang bagaimana memprioritaskan tekanan ketidaksetaraan baru mulai yang ditimbulkan oleh pertumbuhan ekonomi melalui kebijakan redistributif, seperti transfer tunai, reformasi pajak, atau subsidi.Kebijakan tersebut harus ditargetkan untuk meningkatkan masyarakat berpenghasilan menengah dan rendah agar lebih produktif tanpa memperlambat pertumbuhan ekonomi.

Berita Ekonomi Asia -- Esai ini akan mendefinisikan ketimpangan pendapatan, pengukurannya dan fokus pada analisis kritis tentang faktor-faktor yang menyebabkan pertumbuhan ketimpangan distribusi pendapatan.Selanjutnya, akan memeriksa pola dan fenomena ketidaksetaraan di Indonesia, dikombinasikan dengan statistik dan bukti yang berkaitan dengan kasus ini.Terakhir, esai akan menganalisis kebijakan pemerintah untuk mengatasi masalah ketidaksetaraan dan mengevaluasi mana yang lebih efektif diberlakukan di Indonesia.Pengertian Ketidaksetaraan Penghasilan dan Penyebab di Indonesia Isu utama ketimpangan pendapatan adalah 'ketidakadilan' distribusi pendapatan di seluruh masyarakat.

Berita Ekonomi Asia -- Kamus Bisnis (2015) mendefinisikan ‘ketimpangan pendapatan adalah ukuran dari dErosi upah minimum riil, menggeser permintaan tenaga kerja karena perubahan teknologi, mewarisi kekayaan dalam masyarakat (Solow 2014).Namun, faktor-faktor ini tidak benar-benar mewakili semua fenomena ketidaksetaraan negara karena ada isu-isu lain yang berkaitan dengan kekuasaan politik, rent seeking (rente ekonomi), ketidaksetaraan horizontal yang merupakan ras, etnis dan disparitas regional, yang memiliki pengaruh yang menentukan untuk memicu bentuk pendapatan yang merusak.ketidaksamaan.Stigliz dan Doyle (2014) menunjukkan bahwa faktor-faktor ini merongrong efisiensi ekonomi yang menghayati ketidaksetaraan peluang dan mengurangi pembangunan.

Berita Ekonomi Asia -- Dalam kasus Indonesia, ketimpangan pendapatan lebih dipengaruhi oleh kesenjangan regional, ketidaksetaraan kekayaan, pencarian rente ekonomi, dan kekakuan di pasar tenaga kerja formal.Gagasan ini dibuktikan oleh Yusuf et al.(2014) penelitian bahwa peningkatan ketimpangan pendapatan di Indonesia mengejutkan karena perbedaan regional terutama di pedesaan dan perkotaan.Ini disebabkan oleh devkesenjangan antar wilayah pedesaan dan perkotaan di mana pembangunan perkotaan cenderung lebih inklusif.

Berita Ekonomi Asia -- Congvilaian (2013) berpendapat bahwa pembangunan melalui industrialisasi telah membuat pembangunan menjadi bias perkotaan dan telah menghasilkan pertumbuhan inklusif di dalam kota dan daerah pesisir.Sementara itu, orang-orang yang tinggal di daerah pedesaan memilih untuk bekerja di sektor non-pertanian karena produktivitas yang lebih baik dan manfaat yang lebih baik dibandingkan dengan sektor pertanian (Ginneken 1976).Karena pembangunan yang bias perkotaan dan produktivitas yang berbeda antara sektor pertanian dan non-pertanian, orang-orang yang tinggal di daerah pedesaan cenderung bermigrasi ke daerah perkotaan (disebut urbanisasi) untuk mendapatkan pengembangan dan insentif yang lebih baik (Yusuf et al.2014).

Berita Ekonomi Asia -- Fenomena ini menghadapi dua sisi koin dimana daerah pedesaan menjadi kurang produktif karena sejumlah orang dari pedesaan bermigrasi ke daerah perkotaan, dan ada peningkatan tingkat kemiskinan di daerah perkotaan.Itu karena orang-orang pedesaan yang bermigrasi tidak mampu hidup lebih baik di perkotaan karena loketerampilan dan pendidikan dan bekerja di pekerjaan berpenghasilan rendah.Dengan demikian, hal itu memperparah ketidaksetaraan pendapatan di daerah perkotaan dan sebagai hasil dari kesenjangan ketidaksetaraan pendapatan antara daerah pedesaan dan perkotaan melebar.Selanjutnya, kesenjangan ketimpangan pendapatan tercermin dengan jelas dalam statistik Survei Sosial Ekonomi Nasional (Susenas 2014) pada gambar 1.

Berita Ekonomi Asia -- Sumber: Survei Sosio-Ekonomi Nasional (Susenas) yang dikutip di Yusuf, Sumner, dan Rum (2014) Gambar 1.Koefisien Gini di Wilayah Perkotaan dan Pedesaan Indonesia, 1993-2013 Hal ini dapat dilihat dari grafik bahwa kesenjangan ketimpangan pendapatan antara daerah pedesaan dan perkotaan adalah luas di mana perkotaan memiliki koefisien Gini yang lebih besar dibandingkan dengan daerah pedesaan.Koefisien Gini baik pedesaan maupun perkotaan telah meningkat sejak 1993.Yusuf et al.

Berita Ekonomi Asia -- (2014) mengamati bahwa ketidaksetaraan pendapatan di Indonesia stabil sebelum Krisis Keuangan Asia pada tahun 1997-1998, namun, ada kecenderungan naik, terutama pada tahun 2002 dan 2005.Di sisi lain, ketidaksetaraan kekayaan memicu keadaan sulit di suatu negara.Semakin banyak kekayaan terkonsentrasi ke yang terkaya; semakin banyak ketidaksetaraan pendapatan terjadi.Ketika orang kaya mengumpulkan kekayaan mereka, semakin banyak tabungan yang mereka miliki berarti penghasilan tambahan bagi orang kaya sedangkan orang miskin masih menikmati hidup yang sama dengan sumber daya terbatas.Dalam arti itu, perbedaan antara kaya dan miskin menjadi lebih luas.

Berita Ekonomi Asia -- Solow (2014) mengamati bahwa bagian yang lebih besar dari pendapatan dari kekayaan, semakin banyak ketidaksetaraan pendapatan di antara orang-orang akan ada.Fenomena ini terjadi di Indonesia ketika krisis ekonomi Asia terjadi pada 1998-1999.Aspinal (2015) dan Mishra (2009) menyatakan bahwa korupsi dalam rezim Presiden Soeharto menyebabkan konsentrasi aset dan kekayaan akut dan menyebabkan ketimpangan pendapatan.Masalah ini secara otomatis mengarah pada praktik rente ekonomi yang juga merongrong ketimpangan pendapatan di Indonesia.

Berita Ekonomi Asia -- Ketika Presiden Soeharto memerintah negara itu, kerabat, teman-teman, dan keluarganya diberikan kekuasaan pada kontrak pasokan eksklusif atau keringanan pajak dalam menjalankan bisnis mereka.Untuk exSemakin banyak kekayaan terkonsentrasi ke yang terkaya; semakin banyak ketidaksetaraan pendapatan terjadi.Ketika orang kaya mengumpulkan kekayaan mereka, semakin banyak tabungan yang mereka miliki berarti penghasilan tambahan bagi orang kaya sedangkan orang miskin masih menikmati hidup yang sama dengan sumber daya terbatas.Dalam arti itu, perbedaan antara kaya dan miskin menjadi lebih luas.

Berita Ekonomi Asia -- Solow (2014) mengamati bahwa bagian yang lebih besar dari pendapatan dari kekayaan, semakin banyak ketidaksetaraan pendapatan di antara orang-orang akan ada.Fenomena ini terjadi di Indonesia ketika krisis ekonomi Asia terjadi pada 1998-1999.Aspinal (2015) dan Mishra (2009) menyatakan bahwa korupsi dalam rezim Presiden Soeharto menyebabkan konsentrasi aset dan kekayaan akut dan menyebabkan ketimpangan pendapatan.Masalah ini secara otomatis mengarah pada praktik rente ekonomi yang juga merongrong ketimpangan pendapatan di Indonesia.

Berita Ekonomi Asia -- Ketika Presiden Soeharto memerintah negara itu, kerabat, teman-teman, dan keluarganya diberikan kekuasaan pada kontrak pasokan eksklusif atau keringanan pajak dalam menjalankan bisnis mereka.Untuk exality adalah ukuran yang dapat meningkatkan produktivitas tanpa meningkatkan ketimpangan pendapatan pada saat yang sama.Terkait hal ini, Oxfam (2014) menemukan bahwa ada beberapa kebijakan yang dikembangkan dan negara berkembang telah berhasil diberlakukan, seperti; transfer redistributif, kerahasiaan keuangan, investasi di bidang pendidikan dan kesehatan, perpajakan progresif, memperkuat tingkat upah, menghilangkan hambatan terhadap persamaan hak bagi perempuan.Selain itu, kebijakan yang paling efektif untuk mengurangi ketimpangan pendapatan di sebagian besar negara adalah transfer redistributif, investasi dalam pendidikan dan kesehatan, dan perpajakan progresif.

Berita Ekonomi Asia -- Dalam tiga dekade, AS dan Eropa secara efektif menggunakan ketiga kebijakan ini untuk mengurangi ketimpangan pendapatan serta Amerika Latin dapat mengurangi tingkat ketimpangan pendapatan melalui perpajakan yang lebih progresif, layanan publik, dan perlindungan sosial (Oxfam 2014).Di Indonesia, ketiga kebijakan ini disebut kebijakan redistributif.Secara praktis, perpajakan progresif yang dapat mendistribusikan pendapatan dari pajak tia kaya secara proporsional berdasarkan tingkat pendapatan yang kurang efektif daripada perlindungan sosial di Indonesia.Perpajakan progresif telah diterapkan sejak 1983 yang menyoroti pentingnya distribusi pembangunan yang setara, sehingga sebagian besar orang memiliki kesempatan yang sama untuk memiliki pendapatan yang layak dan menikmati pertumbuhan ekonomi.

Berita Ekonomi Asia -- Namun, sistem ini telah memberikan kejadian netral dalam mengurangi ketimpangan pendapatan di Indonesia meskipun ada empat reformasi sejak 1983 (Prayoga nd).Selain itu, perlindungan sosial memiliki dampak yang berbeda untuk mengurangi ketimpangan pendapatan.Berdasarkan Arnold et al.(2011), ada beberapa jenis perlindungan sosial, seperti pensiun sosial, transfer dalam bentuk barang, program kerja umum, dan subsidi.

Berita Ekonomi Asia -- Subsidi adalah kebijakan pemerintah yang idealnya bertujuan untuk membantu kesejahteraan masyarakat miskin dari kenaikan harga produk kebutuhan pokok.Namun, sebagian besar subsidi di Indonesia adalah subsidi harga, yang berarti semua orang mendapat manfaat dari itu, tidak hanya orang miskin tetapi juga orang kaya (Lewis 2013).Namun demikian, transfer in-kind pada health dan pendidikan di tahun 2008 telah berhasil mengurangi ketimpangan pendapatan di Indonesia.Pemerintah telah secara aktif menargetkan program bantuan tunai khusus untuk mendukung orang miskin yang tidak mampu mengakses pendidikan dan kesehatan dengan beasiswa dan asuransi jaminan sosial.

Berita Ekonomi Asia -- Orang kaya membayar harga tinggi untuk pendidikan dan layanan kesehatan untuk mendapatkan kualitas yang lebih baik, misalnya, bersekolah di sekolah swasta dan pergi ke rumah sakit yang mahal.Karena faktor-faktor ini, distribusi pendapatan akan sama dengan Phil (2013) mengamati bahwa transfer tunai untuk kesehatan dan pendidikan lebih berpihak pada penduduk miskin, dibandingkan dengan subsidi yang memberikan lebih banyak manfaat bagi orang kaya daripada orang miskin.Tabel 2 menunjukkan bahwa distribusi manfaat dari subsidi sebagian besar diberikan kepada orang kaya, sementara orang miskin lebih diuntungkan oleh transfer tunai pada pendidikan dan kesehatan.Sumber: Phil (2013) menggunakan data dari Susenas 2008 Tabel.2.

Berita Ekonomi Asia -- Distribusi uang tunai dan manfaat barang dalam bentuk barang pada tahun 2008 setelah kebijakan pemerintah diberlakukan (Catransfer sh pada kesehatan dan pendidikan, dan subsidi) dalam US $ Selain itu, perlindungan sosial seperti program kerja publik telah dirancang untuk mengatasi masalah ketimpangan pendapatan di Indonesia sejak 1965 melalui pembangunan desa.Ginneken (1976) berpendapat bahwa program pemerintah dimaksudkan untuk memiliki pekerjaan tambahan dan peningkatan tingkat upah lokal.Selanjutnya, pemerintah menghabiskan dana dalam jumlah besar untuk membiayai pembangunan infrastruktur seperti jalan, jembatan, irigasi, dan bendungan.Program ini menyumbang sedikit ketimpangan pendapatan.

Berita Ekonomi Asia -- Berdasarkan Susenas dari BPS (1973), koefisien Gini pengeluaran rumah tangga adalah 0,274 yang sangat rendah di antara sebagian besar negara Asia (Ginneken 1976).Oleh karena itu, pekerjaan publik adalah tindakan yang paling efektif untuk mengurangi ketimpangan pendapatan dalam hal menangani masalah yang menyebabkan ketidaksetaraan pendapatan, seperti kesenjangan dan kekakuan regional di pasar tenaga kerja formal.Namun demikian, untuk mengatasi ketidaksetaraan kekayaan dan rente ekonomi,Pemerintah Indonesia memberlakukan Undang-Undang tentang Pelarangan Praktik Monopoli dan Persaingan Usaha Tidak Sehat, yang mulai berlaku pada Maret 2000 (Prayoga dkk.).Kesimpulan Pemerintah Indonesia telah memberlakukan kebijakan untuk membatasi dan mengurangi ketimpangan pendapatan dalam tiga dekade melalui kebijakan redistribusi, seperti perpajakan progresif dan perlindungan sosial.

Berita Ekonomi Asia -- Perpajakan progresif telah diterapkan di Indonesia sejak tahun 1983 tetapi telah memberikan kejadian netral dalam mengurangi ketimpangan pendapatan.Sementara itu, subsidi sebagai salah satu bentuk perlindungan sosial yang dipimpin oleh pemerintah Indonesia tidak berfungsi sebagaimana mestinya karena menguntungkan orang kaya dan terbukti tidak cukup untuk mengkompensasi lonjakan harga bahan bakar dan produk komoditas.Di sisi lain, transfer tunai, jenis perlindungan sosial lainnya, terbukti sebagai alat produktif untuk meningkatkan orang miskin untuk mengakses fasilitas dasar kesehatan dan pendidikan.Itu karena pemerintah memainkan peran dalam penargetan transfer tunai dalam bentuk beasiswa dan asuransi sosial ttopi hanya dapat dinikmati oleh orang-orang berpenghasilan menengah dan rendah, bukan orang kaya.

Berita Ekonomi Asia -- Selain itu, pemerintah Indonesia juga telah memberlakukan pembangunan desa sejak rezim Presiden Soekarno melalui pembangunan infrastruktur dan meningkatkan upah lokal.Tindakan ini termasuk dalam jenis perlindungan sosial yang secara substansial lebih efektif karena dapat menyelesaikan masalah yang menyebabkan ketidaksetaraan pendapatan di Indonesia seperti disparitas regional, kekakuan di pasar tenaga kerja.Lebih lanjut, pemerintah Indonesia telah memberlakukan undang-undang persaingan untuk mengatasi kekayaan atau konsentrasi kepemilikan aset yang dapat mengarah pada rente ekonomi yang dapat memperparah ketidaksetaraan pendapatan.Dengan kata lain, kebijakan-kebijakan ini adalah jawaban atas masalah ketimpangan pendapatan yang telah berkembang di Indonesia selama tiga dekade terakhir.

Berita Ekonomi Asia -- Referensi Arnold, C 2015, 'Perlindungan Sosial: Panduan Topik', GSDRC: Layanan Pengetahuan Terapan, dilihat 3 Mei 2015, https:indonesia ', Kyoto Review of Southeast Asia, Maret 2015, dilihat 20 April 2015, http:p: Berita Ekonomi Asia Solow, R.M.2014, 'Segala Sesuatu yang Perlu Anda Ketahui Tentang' Modal di Abad Kedua Puluh Satu ', Republik Baru, dilihat 30 April 2015, Berita Ekonomi Asia Stigliz, JE dan Doyle, MW 2014.'Menghilangkan Ketimpangan Ekstrim: Tujuan Pembangunan Berkelanjutan', Etika dan Hubungan Internasional, vol.28.no.1, pp.

Berita Ekonomi Asia -- 5-13.Yusuf, Arief A., Sumner, A., Rum, Irlan.A 2014.'Dua Puluh Tahun Ketimpangan Pengeluaran di Indonesia 1993-2013'.Buletin Kajian Ekonomi Indonesia.

Berita Ekonomi Asia -- hlm.5-12.Bank Dunia 2014, Mengurangi Kesenjangan di Indonesia, Bank Dunia, dilihat 1 Mei 2015, Berita Ekonomi Asia WebFinance 2015, ’Business Berita Ekonomi Asia Ketimpangan Pendapatan’, dilihat 30 April 2015, Berita Ekonomi Asia Zhuang, J, Kanbur, R., Rhee, C.2014.'Meningkatnya Ketimpangandi Asia dan Implikasi Kebijakan ’.ADBI Working Paper Series 463, dilihat 3 Mei 2015, Berita Ekonomi Asia Advertisements Bagikan ini: Twitter Facebook Seperti ini: Suka Memuat ...

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Turki Terguncang oleh Ketakutan Finansial, Trump Goyang Lebih Lanjut

Berita Ekonomi Asia -- FILE - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengalamatkan pendukungnya di kampung halaman Laut Hitam, Guneysu, Turki,...