Minggu, 15 April 2018

India — semuanya akan muncul sebagai ekonomi yang tumbuh paling cepat

Berita Ekonomi Asia -- Oleh ADITYA RAJ DAS India akan muncul sebagai ekonomi yang tumbuh paling cepat sekali lagi.PBB baru-baru ini mengeluarkan laporan, mengatakan, ekonomi India diperkirakan akan tumbuh pada 7,2 persen pada 2018 dan 7,4 persen pada 2019.Meskipun tingkat pertumbuhan ini masih jauh dari harapan pemerintah 8 persen di 2017-18 itu mungkin masih membantu India memenangkan gelar ekonomi dengan pertumbuhan tercepat dari China.Pada tahun 2016, India telah melampaui China sebagai ekonomi utama dengan pertumbuhan tercepat di dunia, meningkat sebesar 7,3 persen dan memperkuat posisinya sebagai salah satu titik terang tunggal dalam ekonomi global yang gagal.

Berita Ekonomi Asia -- Namun pada awal tahun 2017 momentum pertumbuhan ekonomi India telah mengalami tekanan setelah berbagai gangguan ekonomi termasuk Berita Ekonomi Asia pada November 2016 dan pengenalan yang terburu-buru dari rezim Pajak Barang dan Jasa (GST) yang baru sejak Juli 2017.India hampir kehilangan tag yang paling cepat berkembang pada awal 2017 setelah pemerintahan NDA yang dipimpin BJP melarang uang kertas Rs500 dan Rs 1000 yang lama, membawa kegiatan ekonomi berbasis uang tunai terhenti.Bahkan sebelum ekonomi India pulih dari kesengsaraan pencatatan, pemerintah meluncurkan reformasi pajak terbesar - GST.Ini semakin memperburuk kegiatan ekonomi, menurunkan tingkat pertumbuhan Produk Domestik Bruto ke tingkat terendah tiga tahun 5,7 persen pada akhir kuartal pertama dari tahun fiskal 2017-18 saat ini.

Berita Ekonomi Asia -- Namun, pada saat itu bagian luar biasa dari ekonom berpendapat bahwa perlambatan dalam momentum pertumbuhan India akan dalam jangka pendek dan mengingat ketahanan yang melekat dari ekonomi India tingkat pertumbuhan akan meningkat dalam jangka menengah.Sebagaimana data PDB terbaru menunjukkan pada kuartal Juli-September tahun 2017, India memperoleh pemulihan marjinal dan mencatat pertumbuhan PDB 6,3 persen.Menegaskan kepercayaannya pada ketahanan ekonomi India, PBB dalam laporannya berjudul: Situasi Ekonomi Dunia dan Prospek 2018 mengatakan bahwa prospek untuk India sebagian besar tetap positif, didukung olehvate konsumsi dan investasi publik serta reformasi struktural yang sedang berlangsung."Oleh karena itu, pertumbuhan PDB diproyeksikan meningkat dari 6,7 persen pada 2017 menjadi 7,2 persen pada 2018 dan 7,4 persen pada 2019," kata laporan itu.

Berita Ekonomi Asia -- Dengan tingkat pertumbuhan ini, India akan mengalahkan Cina dalam pertumbuhan PDB karena Beijing kemungkinan akan mempertahankan target pertumbuhan 6,5 persen pada 2018.Perserikatan Bangsa-Bangsa bukan satu-satunya lembaga keuangan dengan perkiraan pertumbuhan ekonomi yang kuat untuk India.Beberapa layanan keuangan terkemuka telah memperkirakan pcik yang kuat di tingkat pertumbuhan PDB India di tahun-tahun mendatang.Misalnya, perusahaan jasa keuangan global Berita Ekonomi Asia Stanley telah memproyeksikan bahwa pertumbuhan PDB India diperkirakan akan tumbuh dari 6,4 persen tahun ini menjadi 7,5 persen pada tahun 2018 dan selanjutnya menjadi 7,7 persen pada 2019.

Berita Ekonomi Asia -- Lebih lanjut dikatakan bahwa harapan pengembalian perusahaan dan neraca fundamental membaik, dan sistem keuangan yang kuat harus dapat memenuhi permintaan kredit investasi.“Ini Berita Ekonomi Asia tahap untuk pemulihan sepenuhnya matang in 2018, dan kami mengharapkan pertumbuhan PDB riil untuk berakselerasi dari 6,4 persen pada 2017 menjadi 7,5 persen pada 2018 dan selanjutnya menjadi 7,7 persen pada 2019, ”kata Berita Ekonomi Asia Stanley.Menggemakan pandangan serupa Lembaga pemeringkat kredit berbasis di AS, Moody Investors Service, baru-baru ini mengatakan bahwa pertumbuhan PDB India secara bertahap akan meningkat menjadi sekitar 8 persen selama tiga hingga empat tahun ke depan.Menurut Moody's, ekonomi akan tumbuh 7,5 persen pada tahun fiskal 2017-18 dan 7,7 persen pada tahun fiskal 2018-19.

Berita Ekonomi Asia -- Agensi lebih lanjut mengatakan bahwa reformasi struktural seperti GST dan kode kebangkrutan akan membantu mengurangi inefisiensi dan meningkatkan pertumbuhan tren dalam jangka panjang.Namun, agensi tersebut memperingatkan bahwa kelemahan sektor perbankan yang persisten dari proporsi aset Non-performing yang tinggi pada neraca bank akan membebani pertumbuhan, jika tidak diselesaikan, dengan membatasi kredit untuk kegiatan terkait investasi.Perusahaan perbankan investasi global Nomura telah mematok pertumbuhan PDB India pada 2018 pada 7,5 persen.Dalam laporan, tdia perusahaan investasi Jepang telah mengatakan bahwa ekonomi India berada di titik puncak dari pemulihan siklus dan pemerintah terus menerapkan reformasi struktural dan kebijakan makro yang bijaksana, manfaat nyata yang mungkin lebih sulit untuk menentukan sekarang, tetapi seiring waktu akan positif untuk pertumbuhan.

Berita Ekonomi Asia -- "Kami tetap bullish pada prospek ekonomi makro India," kata Nomura dalam prospek ekonomi Asia 2018.Nomura mengharapkan pertumbuhan pada paruh pertama tahun 2018 menjadi 7,8 persen."Kami mengharapkan pertumbuhan sebesar 7,3 persen pada 2019 - cetak padat, dibantu oleh manufaktur dan layanan swasta di sisi pasokan dan investasi dan konsumsi swasta di sisi permintaan," kata laporan itu.Sangat dirasakan bahwa meningkatnya optimisme yang ditunjukkan oleh lembaga keuangan global terkemuka tentang potensi pertumbuhan ekonomi India akan membantu India sebagai tujuan utama untuk Investasi Asing Langsung (FDI).

Berita Ekonomi Asia -- Misalnya, peningkatan oleh Moody dapat menempatkan India sebagai tujuan investasi yang menarikselain dari mempermudah perusahaan untuk mengumpulkan sumber daya di luar negeri.Yang penting, Moody telah mengamati reformasi seperti pengenalan Pajak Barang dan Jasa dan langkah berani seperti Berita Ekonomi Asia oleh pemerintah Modi akan mengarah pada formalisasi yang lebih besar dari ekonomi India.Namun, kata peringatan dari laporan ekonomi terbaru Perserikatan Bangsa-Bangsa India perlu disorot.Laporan PBB memperingatkan bahwa kinerja anemik investasi swasta tetap menjadi perhatian utama ekonomi makro bagi India dengan pembentukan modal tetap bruto - sebagai bagian dari PDB - jatuh hingga 30 persen pada tahun 2017, dari 40 persen pada tahun 2010.

Berita Ekonomi Asia -- Dikatakan bahwa kredit adalah tenang dan ada utilisasi kapasitas rendah di beberapa sektor industri sementara sektor perbankan dan korporasi merasakan masalah neraca."Dalam lingkungan ini, investasi publik yang kuat di bidang infrastruktur sangat penting dalam menopang pertumbuhan investasi secara keseluruhan," laporan itu benar-benar menyarankan.Saat ini sedang dirasakan bahwa reformasi memegang kunci untuk meningkatkan pertumbuhanmomentum dan meningkatkan calon investor pemerintah NDA yang dipimpin BJP, yang sekarang dikreditkan dengan kemenangan elektoral dalam serangkaian jajak pendapat dewan kunci, harus mengambil keuntungan penuh dari Anggaran penuh terakhirnya pada Februari 2018, untuk memulai menggulirkan reformasi kunci.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Turki Terguncang oleh Ketakutan Finansial, Trump Goyang Lebih Lanjut

Berita Ekonomi Asia -- FILE - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengalamatkan pendukungnya di kampung halaman Laut Hitam, Guneysu, Turki,...