Senin, 16 April 2018

Minyak gas

Berita Ekonomi Asia -- Pengeboran minyak di daerah Eagle Ford Shale, AS.Permintaan minyak global akan mengalami pertumbuhan yang kuat dalam beberapa tahun mendatang, sebagian besar akan dicakup oleh AS, menurut laporan baru oleh International Energy Agency (IEA).Permintaan untuk minyak OPEC akan menurun karena akan dikeluarkan dari pasar oleh pasokan non-OPEC, IEA memprediksi.Artikel milik Berita Ekonomi Asia Selama tiga tahun ke depan, AS akan mencakup 80 persen dari pertumbuhan permintaan dunia, IEA mengatakan dalam laporan tahunan Minyak 2018 yang baru dirilis.

Berita Ekonomi Asia -- Kanada, Brasil dan Norwegia akan menanggung sisanya, tidak menyisakan ruang lagi untuk pasokan OPEC.Ironisnya adalah bahwa keuntungan substansial dalam output dari shale hanya akan mungkin karena pemotongan OPEC, yang telah memperketat pasar dan menaikkan harga.Fakta ini tidak hilang pada produsen OPEC.“Jika Anda adalah produsen minyak serpih, siapa yang membawa Anda kembali.

Berita Ekonomi Asia -- Itu adalah OPEC, ”kata menteri perminyakan UAE, Suhail Al Mazrouei, pada konferensi industri baru-baru ini, menurut Bloomberg.“Tanpa OPEC di sanamenjadi kekacauan di pasar.”Laporan baru IEA memberikan gambaran suram yang cukup suram bagi anggota OPEC, yang berharap untuk menghentikan pemangkasan pasokan mereka setelah tahun ini Memang, laporan baru IEA memberikan gambaran suram yang suram bagi anggota OPEC, yang berharap untuk menghentikan pasokan mereka setelah tahun ini.Dengan pasokan non-OPEC meningkat dengan cepat, terutama di AS, OPEC mungkin kesulitan mencari cara untuk meningkatkan output tanpa menekan harga, menurut analisis IEA.

Berita Ekonomi Asia -- Itu bisa memberi tekanan pada kartel untuk mempertahankan pengurangan produksi di tempat yang lebih lama dari yang mereka inginkan, meskipun tampaknya sulit untuk membayangkan mereka mempertahankan langit-langit produksi selama tiga atau empat tahun lagi.Melakukan hal itu berarti melumpuhkan diri sendiri dan menyerahkan pangsa pasar yang lebih banyak ke serpih AS dan produsen non-OPEC lainnya.Namun, tidak jelas bagaimana hasilnya - kembali ke produksi penuh, bahkan jika bertahap secara bertahap, menyajikan masalahnya sendiri, jika perkiraan IEA akurat.Permintaan Jatuh untuk OPEC minyak IEA melihat permintaan minyak OPEC benar-benar menurun secara absolut selama beberapa tahun ke depan karena dipangkas keluar dari pasar oleh pasokan non-OPEC.

Berita Ekonomi Asia -- Produksi OPEC hanya tumbuh sebesar 750.000 bpd hingga 2023 di bawah perkiraan lembaga energi, meskipun itu juga memperhitungkan penurunan 700.000 bpd di Venezuela.Intinya adalah bahwa IEA melihat permintaan minyak meningkat sebesar 6,9 juta barel per hari (mb / d) pada 2023, dengan lebih dari separuh kenaikan tersebut berasal dari Cina dan India.Sementara itu, pasokan tumbuh sekitar 6,4 mb / d, dengan kekalahan 3,7 mb / d berasal dari AS, hampir 60 persen dari total pasokan global meningkat.Pengurangan besar-besaran untuk investasi hulu sejak jatuhnya harga minyak pada tahun 2014 akan mulai menyebabkan masalah pasokan pada awal dekade berikutnya.

Berita Ekonomi Asia -- Oleh sektor, petrokimia mulai mengambil peran yang lebih besar dalam mendorong permintaan minyak, terutama karena sektor transportasi mulai melihat adopsi kendaraan listrik yang lebih besar.Tapi itu bukan hanya EV - minyak yang melimpah adan gas alam murah mendorong lonjakan investasi petrokimia.Namun demikian, sementara IEA melihat ledakan produksi serpih selama lima tahun ke depan atau lebih, di luar itu ceritanya berbeda.Pengurangan besar-besaran untuk investasi hulu sejak jatuhnya harga minyak pada tahun 2014 akan mulai menyebabkan masalah pasokan pada awal dekade berikutnya.

Berita Ekonomi Asia -- Tingkat pengeluaran baru sekarang mulai meningkat, tetapi masih berada di fraksi tingkat pra-2014, yang berarti akan ada kelangkaan proyek-proyek minyak konvensional berskala besar baru dalam beberapa tahun ke depan."Ini berpotensi menyimpan masalah untuk masa depan," tulis IEA dalam laporannya.Perlu investasi Selain itu, penipisan alami dari lahan yang ada pada dasarnya akan menghapus 3 mbecord rendah, dengan kurang dari 4 miliar barel setara minyak ditemukan.Kurangnya minyak baru dalam karya adalah menabur benih masalah pasokan pada 2020-an.

Berita Ekonomi Asia -- "Dunia perlu mengganti 3 mb / d penurunan setiap tahun, setara dengan Laut Utara - sementara juga memenuhi pertumbuhan permintaan yang kuat" "Amerika Serikat siap untuk menempatkan stempelnya di pasar minyak global untuk lima tahun ke depan," Fatih Birol, Direktur Eksekutif IEA, mengatakan dalam sebuah pernyataan.“Tapi seperti yang telah kami soroti berulang kali, gambaran investasi global yang lemah tetap menjadi sumber keprihatinan.Lebih banyak investasi diperlukan untuk menggantikan ladang minyak yang menurun - dunia harus mengganti 3 mb / d penurunan setiap tahun, setara dengan Laut Utara - sementara juga memenuhi pertumbuhan permintaan yang kuat.”Laporan IEA akan memberikan latar belakang yang menarik ke awal konferensi tahunan CERAWeek di Houston, di mana industri titans dan menteri minyak akan berkumpul minggu ini.

Berita Ekonomi Asia -- Tidak diragukan lagi, perkiraan agresif untuk serpih AS akan menyediakan banyak makanan untukr percakapan untuk kedua penguat serpih dan perwakilan OPEC yang cemas.Catatan Editor: Artikel ini pertama kali diterbitkan di Berita Ekonomi Asia dan diterbitkan ulang di sini dengan izin.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Turki Terguncang oleh Ketakutan Finansial, Trump Goyang Lebih Lanjut

Berita Ekonomi Asia -- FILE - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengalamatkan pendukungnya di kampung halaman Laut Hitam, Guneysu, Turki,...