Selasa, 17 April 2018

Pasak Indonesia di One Belt One Road China

Berita Ekonomi Asia -- Kita semua pernah mendengar tentang jalan sutra kuno, dan bagaimana dulu salah satu rute tersibuk yang menghubungkan Timur dan Barat di masa lalu.Cina dulu sangat bergantung padanya untuk perdagangan internasional, dan berusaha menghidupkannya kembali.Rencana awal untuk menghidupkan kembali jalan sutra diresmikan pada 2013 oleh Pemerintah Cina.Ini adalah artikel ketiga dan terakhir dalam seri One Belt One Road oleh Kargo.

Berita Ekonomi Asia -- Dalam artikel pertama, kami membahas rincian kunci seperti siapa 65 negara yang terlibat dan yang merupakan rute utama yang menghubungkan Eropa ke Cina serta Afrika ke China melalui Asia Tenggara.Dalam artikel kedua, kami secara singkat membahas dampak ekonomi, sosial dan politik dari inisiatif ini, yang dapat dilihat di sini.Dalam artikel ini, kami akan membahas tentang keterlibatan Indonesia dalam proyek mega One Belt, One Road, serta bagaimana potensi manfaatnya.Bagaimana Indonesia terlibat.

Berita Ekonomi Asia -- Indonesia memainkan peran yang sangat penting dalam proyek mega ini.Dengan berada di Asia Tenggara, sayapulau ts Sumatra berada di bawah rencana rute untuk Jalan Satu (Jalan Sutra Maritim baru).The New Maritime Silk Road berupaya menghubungkan Cina, Afrika, serta kawasan Mediterania melalui Asia Tenggara.Negara-negara utama di sepanjang rute ini adalah Indonesia, Malaysia, serta Singapura.

Berita Ekonomi Asia -- Ketiga negara juga kebetulan dekat, oleh karena itu membuatnya lebih signifikan di wilayah tersebut.Bagaimana manfaat Indonesia.Menurut sebuah laporan oleh ASEAN Connections, Indonesia pertama-tama akan mendapatkan peningkatan infrastruktur dengan memiliki sekitar 85 miliar dolar yang dipompa masuk.Selanjutnya, mega proyek dikatakan menjadikan Indonesia sebagai penerima manfaat terbesar di Asia Tenggara, karena peningkatan investasi dan perdagangan yang diramalkan oleh laporan.

Berita Ekonomi Asia -- Selain itu, dengan inisiatif perdagangan lainnya seperti Trans Pacific Partnership (TPP) dan Regional Comprehensive Economic Partnership (RCEP), peningkatan konektivitas dan kemudahan untuk melakukan perdagangan akan mendorong ekono Indonesia.saya.Indonesia telah menjadi anggota inisiatif One Belt One Road, dan sampai saat ini, telah menerima sekitar 6 miliar dolar AS dalam investasi.Saat ini, Pemerintah Indonesia berencana untuk memasukkan daerah seperti Aceh, Sumatera Utara serta Pontianak di Kalimantan Barat, juga mencatat bahwa ia memiliki beberapa bandara, pelabuhan laut, tol dan koneksi transportasi yang sejalan dengan One Belt One Road inisiatif .Dengan demikian, meningkatkan keyakinannya bahwa Indonesia akan dapat memetik manfaat dari mega proyek ini.

Berita Ekonomi Asia -- Kesimpulannya Indonesia, menjadi lokasi utama di Asia Tenggara, dapat menjadi penerima manfaat yang besar ketika inisiatif ini telah sepenuhnya dilaksanakan, terutama karena peningkatan perdagangan serta investasi yang dapat meningkatkan perekonomian.Lebih jauh lagi, mengingat fakta bahwa Indonesia telah memiliki beberapa pembangunan infrastruktur utama seperti bandara, pelabuhan laut, tol dan jalan, akan menjadi masalah waktu sebelum imbalan dapat diperoleh kembali.Apa pendapat Anda tentang Yang SatuInisiatif Belt One Road.komentar dibawah.

Berita Ekonomi Asia -- Jika Anda ingin mengirim barang (besar atau kecil) ke kota atau negara lain, klik di sini.Kami akan sangat senang melayani Anda .

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Turki Terguncang oleh Ketakutan Finansial, Trump Goyang Lebih Lanjut

Berita Ekonomi Asia -- FILE - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengalamatkan pendukungnya di kampung halaman Laut Hitam, Guneysu, Turki,...