Jumat, 13 April 2018

Pengembangan Pembiayaan Sektor Garmen Bangladesh

Berita Ekonomi Asia -- Pengembangan Pembiayaan Sektor Garmen Bangladesh 29 November 2016 totten Tidak Ada Komentar BangladeshPengembangan Sektor Swasta Internasional Kondisi keselamatan yang rendah di Bangladesh Ready Made Garment (RMG) menghabiskan biaya hidup dalam beberapa tahun terakhir.Berapa biaya untuk membuat semua pabrik aman dan apa yang menghentikan pabrik untuk melakukannya.Bangladesh adalah salah satu eksportir pakaian terbesar di dunia.Pada 1980-an, sekitar 50 pabrik memproduksi pakaian, sementara jumlahnya sekarang diperkirakan berkisar sekitar 4.269 [1].

Berita Ekonomi Asia -- Produksi Ready Made Garment (RMG) sangat penting bagi ekonomi Bangladesh, karena sektor ini adalah pemberi kerja terbesar perempuan, dan penghasil mata uang asing terbesar.Merek internasional menghargai Bangladesh sebagai lokasi sumber karena kualitas produksi yang andal, waktu cepat, dan biaya rendah.Namun, Bangladesh telah diliputi oleh beberapa krisis yang melukai citranya secara internasional.Sejak awal tahun 2000-an, merek internasional harus membela diri untuk berproduksi di Bangladesh karena masalah seperti upah sangat rendah yang dibayarkan kepada pekerja, penggunaan pekerja anak di pabrik-pabrik dan kurangnya transparansi di sektor ini.

Berita Ekonomi Asia -- Namun, krisis terbesar datang dari serangkaian lima kecelakaan mematikan yang terjadi antara 2012 dan 2013.Yang terbesar dari semuanya adalah kebakaran yang terjadi pada 24 April 2012, yang menyebabkan runtuhnya Kompleks Rana Plaza (fasilitas produksi) dan kematian.lebih dari 1.000 pekerja dalam satu hari.Tragedi ini mengejutkan komunitas internasional untuk bertindak.

Berita Ekonomi Asia -- Merek pakaian internasional Eropa dan Amerika meluncurkan dua inisiatif terpisah: Accord on Fire and Building Safety di Bangladesh (Merek Eropa), Aliansi untuk Keselamatan Pekerja Bangladesh (Merek Amerika).Bersama-sama, kedua inisiatif ini bersama-sama telah memetakan standar keamanan ~ 2.000 pabrik di negara ini.Namun tidak semua pabrik di Bangladesh menyediakan garmen untuk merek internasional di salah satu dari dua inisiatif ini, dan oleh karena itu Pemerintah Bangladesh,didukung oleh International Labour Organization (ILO) dengan dukungan dari Kanada, Belanda, dan Inggris, meluncurkan Inisiatif Nasional di bawah Rencana Aksi Tripartit, untuk menilai pabrik-pabrik yang tidak tercakup oleh salah satu dari dua inisiatif sektor swasta.Studi ini memperkirakan bahwa total nilai biaya remediasi semua pabrik RMG yang berada di salah satu dari tiga inisiatif adalah ~ USD 929 Juta, sebelum kegiatan perbaikan apa pun telah dilakukan.

Berita Ekonomi Asia -- Berkat upaya-upaya yang dilakukan oleh komunitas internasional dan lokal ini, remediasi di pabrik telah dimulai dan sedang dalam perjalanan.Namun, pada akhir 2015, masih ada lebih dari USD 600 Juta pekerjaan perbaikan yang harus dilakukan.Sebagian besar biaya ini terkait dengan perbaikan struktural bangunan, diikuti oleh biaya pemulihan kebakaran dan kemudian masalah ketidakpatuhan listrik.3 inisiatif yang bekerja di sektor garmen Bangladesh Manajer dan pemilik pabrik menemukan diri mereka dalam situasi yang menantangdidukung oleh International Labour Organization (ILO) dengan dukungan dari Kanada, Belanda, dan Inggris, meluncurkan Inisiatif Nasional di bawah Rencana Aksi Tripartit, untuk menilai pabrik-pabrik yang tidak tercakup oleh salah satu dari dua inisiatif sektor swasta.

Berita Ekonomi Asia -- Studi ini memperkirakan bahwa total nilai biaya remediasi semua pabrik RMG yang berada di salah satu dari tiga inisiatif adalah ~ USD 929 Juta, sebelum kegiatan perbaikan apa pun telah dilakukan.Berkat upaya-upaya yang dilakukan oleh komunitas internasional dan lokal ini, remediasi di pabrik telah dimulai dan sedang dalam perjalanan.Namun, pada akhir 2015, masih ada lebih dari USD 600 Juta pekerjaan perbaikan yang harus dilakukan.Sebagian besar biaya ini terkait dengan perbaikan struktural bangunan, diikuti oleh biaya pemulihan kebakaran dan kemudian masalah ketidakpatuhan listrik.

Berita Ekonomi Asia -- 3 inisiatif yang bekerja di sektor garmen Bangladesh Manajer dan pemilik pabrik menemukan diri mereka dalam situasi yang menantangfasilitas ancing untuk mendukung sektor RMG untuk membiayai proyek-proyek yang akan retrofit, membangun kembali dan relokasi.Nilai saat ini dari fasilitas adalah USD 13 Juta, dan JICA sudah merencanakan untuk tahap kedua, ketika akan diperluas menjadi USD 100 Juta Fasilitas Kredit IFC: Pada tahun 2015, IFC meluncurkan fasilitas senilai USD 40 Juta, dalam kemitraan dengan 5 bank yang berpartisipasi.Fasilitas ini secara khusus ditargetkan di pabrik-pabrik RMG yang menerapkan pekerjaan remediasi keselamatan.Skema Jaminan USAID: Pada bulan September 2015, Badan Pembangunan Internasional Amerika Serikat (USAID) meluncurkan 2 skema jaminan kredit yang membuat USD 22 Juta tersedia untuk pinjaman ke pabrik-pabrik RMG di Bangladesh.

Berita Ekonomi Asia -- Pinjaman AFD dan Fasilitas TA: AFD akan meluncurkan fasilitas kredit yang ditargetkan di sektor RMG Bangladesh.Fasilitas ini akan mencakup berbagai komponen dan kemitraan yang akan mendukungnya, termasuk UE, KfW dan GIZ Tujuan dari fasilitas ini adalah untuk memulai investasi di area penting ini.ekonomi Bangladesh.Meskipun ada kemajuan yang relevan yang dibuat oleh inisiatif, pabrik dan komunitas internasional, masih ada sejumlah besar perbaikan yang harus ditangani, diimplementasikan dan dibiayai.Kesenjangan pembiayaan saat ini menurut penelitian EMC Laporan lengkap tersedia di sini: Pembiayaan Remediasi di Bangladesh Siap Membuat Sektor Garmen [1] Sumber: Gabungan Garmen Produsen Bangladesh (BGMEA) garmen IFC ILO .

Berita Ekonomi Asia --

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Turki Terguncang oleh Ketakutan Finansial, Trump Goyang Lebih Lanjut

Berita Ekonomi Asia -- FILE - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengalamatkan pendukungnya di kampung halaman Laut Hitam, Guneysu, Turki,...