Rabu, 18 April 2018

Pipedream dan Kebijakan: Masalah dengan Berharap untuk Keruntuhan Korea Utara

Berita Ekonomi Asia -- Dalam, mantan duta besar wakil Korea Utara ke London dan pembelot utama Thae Yong-ho berpendapat bahwa Korea Utara berhasil menerapkan strategi militernya tetapi rentan secara ekonomi.Seperti yang dilihat Mr.Thae, tujuan tunggal Kim Jong-un adalah menggunakan rudal nuklirnya untuk memaksa Amerika keluar dari Asia Timur dan menghilangkan ancaman yang diajukan Korea Selatan kepada rezimnya, tetapi kelemahannya adalah kebangkitan Korea Utara “gratis pasar, ”di mana barang-barang asing dan, semakin, ide-ide beredar.Dalam kesaksiannya, Thae menarik pelajaran dari Perang Dingin, dengan alasan bahwa Blok Timur “runtuh akibat penyebaran informasi luar.” Dia melihat kesejajaran dengan Korea Utara hari ini — di mana, katanya, “sistem domestik kontrol melemah "dan sekarang" mungkin untuk berpikir tentang pemberontakan sipil.

Berita Ekonomi Asia -- "Harapan serupa telah mendukung strategi Amerika untuk berurusan dengan Korea Utara selama beberapa dekade.Sedini 1953, ketika dia, Sekretaris Negara Dean Acheson berpendapat bahwa komunisme Asia akan"Terurai dari dalam" dalam sepuluh tahun atau kurang.Sejak awal 1990-an, itu sudah menjadi mode bagi keruntuhan Korea Utara.Angka-angka seperti Amerika mendesak kita untuk mengabaikan provokasi, bahkan ketika Korea Utara membangun senjata nuklir dan rudal balistik antarbenua.

Berita Ekonomi Asia -- Namun, Korea Utara bertahan.Alih-alih tertatih-tatih di ambang kehancuran, Kim Jong-un yang berusia 33 tahun tampaknya lebih kuat daripada ayahnya atau kakeknya sebagai penguasa pemula.Dia telah membangun senjata nuklir yang dapat menyerang Amerika Serikat, menggantikan salah satu elit Korea Utara, dan cukup optimis tentang ekonomi yang dia kaitkan dengan legitimasi untuk pertumbuhan ekonomi di negaranya.Meskipun tidak mungkin untuk diketahui, sepertinya kebijakan nasional yang dinyatakan oleh Kim - pengejaran simultan senjata nuklir dan pengembangan ekonomi - mendapat dukungan populer yang signifikan.

Berita Ekonomi Asia -- Ini berisiko.Program senjata nuklir Kim secara universal dikecam di luar negeri dan telah membawa sanksi ekonomi besar-besaran terhadap negara tersebut.Dan dece yang sedang berlangsungNtralization ekonomi Korea Utara adalah langkah yang tidak konvensional.Kakek Kim Jong-un Kim Il-sung pernah mengatakan pada pemimpin Jerman Timur Erich Honecker itu.

Berita Ekonomi Asia -- "Semakin tinggi standar tanjakan hidup," katanya, "semakin malas secara ideologis dan semakin ceroboh aktivitas masyarakat." Thae tampaknya akan setuju.Terlepas dari sanksi,, pada tingkat sekitar 4 persen pada tahun 2016 Ketika Kim mengambil alih kekuasaan pada tahun 2011, reformasi ekonomi tidak terhindarkan: ekonomi sosialis yang direncanakan secara terpusat telah runtuh pada 1990-an, dan upaya putus asa pada 2009 untuk menghapus kekayaan yang dipegang secara pribadi dan mengembalikan kekuasaan kepada negara dengan reformasi mata uang sitaan berakhir dengan kegagalan total.Kim, kontra ketakutan kakeknya, telah terus-menerus meningkatkan upah dan meningkatkan kekuatan para manajer perusahaan dalam serangkaian reformasi serupa, dan pada 2013 mendirikan "zona ekonomi khusus" baru dalam tawaran gaya Cina untuk pertumbuhan yang digerakkan oleh ekspor.reformasi belum dipasangkan dengan pembukaan politik masyarakat yang serupa.

Berita Ekonomi Asia -- Negara bagian rMencapai kerajaan pertapa, di mana media asing adalah ilegal secara default.Orang Korea Utara semakin ingin mengkonsumsi berita asing meskipun ini, dan menunjukkan bahwa dalam dekade terakhir mungkin setengah dari Korea Utara secara teratur mengkonsumsi media asing.Tetapi konsumsi media asing adalah indikator ketidakpastian politik yang tidak pasti, apalagi revolusi.Di bekas Uni Soviet, secara rutin mendengarkan Voice of America, BBC, dan radio Barat lainnya dari tahun 1960-an dan seterusnya.

Berita Ekonomi Asia -- Keraguan pribadi yang ditaburkan hanya berdampak kecil sampai ekonomi Soviet tergagap, nasionalisme militer yang disintegrasi dan separatis berkembang selama masa kepemimpinan yang lemah.Krisis umum serupa di Korea Utara tidak mungkin.Lebih penting lagi, negara keamanan Korea Utara tetap utuh.Selama organ keamanan setia kepada rezim Kim, ada sedikit harapan untuk mendorong perubahan dari luar Korea Utara.

Berita Ekonomi Asia -- Daripada memprovokasi keruntuhan tipe Soviet, resistensi massa di Korea Utara akan brutaly hancur, seperti di pembantaian Lapangan Tiananmen 1989 Cina.Sementara skisma elit adalah mungkin, itu tidak mungkin selama ekonomi Korea Utara terus tumbuh dan Kim terus menenangkan elit dengan "gengsi" apartemen dan pusat perbelanjaan di Pyongyang di Australia.Sederhananya, Korea Utara kemungkinan akan mencapai reformasi yang terbatas dan pertumbuhan ekonomi yang signifikan tanpa keterbukaan — seperti yang dimiliki Tiongkok.Secara radikal, memungkinkan rezim Kim yang pada dasarnya jahat untuk bertahan hidup mungkin merupakan pilihan kebijakan yang paling buruk.

Berita Ekonomi Asia -- Sementara kita harus bersiap untuk kemungkinan keruntuhan Korea Utara dan tantangan besar terhadap stabilitas regional yang akan muncul, kita juga harus menyadari bahwa itu tidak mungkin.Prospek nuklir Korea Utara menjadi negara gagal sangat menakutkan.Inilah sebabnya mengapa China dan Rusia tidak akan pernah mengizinkan sanksi yang benar-benar akan melumpuhkan ekonomi Korea Utara, dan mengapa dan telah secara eksplisit menyatakan mereka tidak berharap untuk perubahan rezim.Kim mungkin tidak memiliki sekutu yang andal, tetapi musuh-musuhnya takut akan kehancurannyalebih dari umur panjangnya, dan orang-orangnya sendiri tidak berdaya untuk menggulingkannya.

Berita Ekonomi Asia -- Akibatnya, tidak sulit membayangkan dia memerintah selama beberapa dekade ke depan.Pandangan yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik penulis dan tidak mencerminkan posisi resmi dari Departemen Angkatan Darat, Departemen Pertahanan, atau bagian lain dari pemerintah AS.Kredit gambar: .

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Turki Terguncang oleh Ketakutan Finansial, Trump Goyang Lebih Lanjut

Berita Ekonomi Asia -- FILE - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengalamatkan pendukungnya di kampung halaman Laut Hitam, Guneysu, Turki,...